Minggu, 16 Agustus 2015

Kepagian di Sinou Kaffee Pangpol

Gue bener-bener lagi nikmatin masa-masa jadi ibu rumah tangga. Di rumah ngurus anak, ngerjain hobi, sambil menjalin silaturahim sama temen-temen yang lama nggak kontak. Salah satunya sama si Cungkiooo! 
Dulu banget, waktu awal nikah, gue sering banget jalan sama orang ini, ngehehhe x) 
Bisa hampir tiap hari kita ke mall, makan sushi, jalan-jalan ngalor ngidul, sampe rumah gue (waktu itu kontrakan) masih juga ngobrol lagi dan tentunya makan lagi.
Minggu lalu, kebetulan dia lagi libur juga kerjanya, jadilah kita janjian ketemu di Sinou Kaffee Hausen Pangpol. Kenapa milih di situ? Biar nggak mainstream aja, hahaha. Nggak deng xp 
Pertama, karena Pangpol itu deket sama lokasi side job-an si Cungki. Kedua, kebayang kalo jam makan siang ke Mangia atau Loobie Lobster gitu pasti rame banget, kan.
Karena gue nebeng sama adek gue sampe Sency, jadilah gue naik gojek ke Sinou. Mayan, masih promo, hehehe.
Sampe Sinou, cuma ada satu mobil yang parkir dan itu warna putih. Gue cuek aja dan malah whatsappan di pinggir jalan. Begitu selesai, gue deketin Sinou-nya, taunya tulisannya TUTUP. 
Dang!

Lagi gue celingukan gitu yah, tiba-tiba si mobil putih buka kaca, terus manggil nama gue,
Lah? Taunya itu si Cungki -____- Mana gue tau mobil lo ada yang warna putih? Hahaha...
Padahal itu udah jam 11.30. Gue pun nanya sama mas-masnya yang lagi mondar-mandir. Dia minta gue nunggu bentar, paling nggak jam 12 siang, biar bener-bener siap masakannya.
Oke.
Gue masuk mobil, si mas-nya baru buka sign 'Open'. Sambil nunggu, ngobrol aja deh sama si Cungki sampe jam 12.15. Abis itu kayaknya kondisinya kondusif, akhirnya masuk ajalah, hahaha.
Sinou ternyata berubah dari terakhir gue ke sana, sekitar 2 tahun yang lalu. Lama yhaa! 
Bagian belakang (yang biasa dipake buat nonton bola), dibuka. Entah buat permanen atau cuma temporary. Jadinya lebih enak sih kelihatannya lebih lega gitu. Soalnya interiornya Sinou yang di Pangpol ini kan agak-agak vintage temaram gitu, ya. Kalo dulu kayaknya agak tersembunyi gitu berlorong-lorong.

Gue inget banget dulu pesen makanannya lebih ke pasta pasta gitu. Mungkin karena gue pikir ini dulu resto eropa biasa kali yah. Belakangan (tepatnya setelah masuk Qraved), baru kebayang, eh..iya ya, kan bisa coba makanan 'cantik'.
Lalu yang gue sebut makanan cantik adalah...

Nasi goreng sirloin.
x))
Maafkan, namanya juga ibu-ibu menyusui, hahahaha. Ini udah cantik banget menurut guee.
Maklum lah ya, dari pagi cuma minum kopi, jadi lihat menu ini berasa ketemu jodoh.
Btw, menurut gue bumbunya pas, terus sirloin kotak-kotak tuh enak banget deh dicampur sama nasi goreng. Favorite!

Nah, jadi ceritanya si Cungki kan pesen apa yah..kayak nasi keju gitu, lah. Terus kita yang mikir, kayaknya enak nambah satu menu lagi, cuma makannya berdua.
Beli deh si waffle blueberry cheese ini :)
Gue jatuh cinta sama tekstur waffle-nya. Asli renyah, gurih, enak! Nyampur sama es krim gitu kebayang nggak sih? Enak banget..
Menu ini pun habis dalam sekejap, padahal...gue sama Cungki belom lama ngabisin main courses kita berdua, ngahahaha! *speaking of barbaric ladies*

Abis makan, kita sempet mampir ke lantai 2. Ternyata, agak sedikit abandoned, berasa nggak aktifnya. Mungkin karena masa jayanya Sinou itu emang 3 tahun lalu. Sekarang orang kalo ke Sinou lebih karena nyaman, udah cocok, dll. Karena menurut gue, lo kalo ke tempat ini, bawaannya curhat, ngobrol lama, atau pacaran. Macam gue dan si Cungki nggak sadar ngobrol dari jam 12 siang sampe hampir jam 3 sore aja gitu, hahaha.

Baru sadar setelah hampir jam 3 itu kalo si Cungki mesti beli Chatime buat nyokapnya, yang mana Chatime terdekat adalah di PIM. Baru inget juga kalo dia mesti kerja lagi jam 7 malem, tapi mesti nganter tuh Chatime ke deket rumah guee, lah kan lama? Baru sadar juga kalo gue udah kelamaan nggak mompa hari ituuuu... Untung bisa nyampe rumah jam setengah 6 (setelah mampir PIM tentunya). Untung juga sampe rumah si bayik lagi hausssss. Maaf ya Nak, emaknya me-time sampe lupa waktu, hihihihi *tutup mata*.

Senin, 10 Agustus 2015

Review MacClean Service

ART mudik nggak balik?
ART baru bermasalah?
Atau malah nggak punya ART?
Tenang!
Mari kita move on xp

Mengatasi rumah berdebu tapi kegiatan bebersih ketunda akibat masalah ART, gue pun cari shortcut: cari jasa bebersih rumah.
Nggak mau minjem pembantu orang, nggak mau ngambil pembantu setengah hari, gue pengen yang no strings attached aja deh.

Inget temen gue pernah post di Path dia pake penyedia jasa bebersih rumah pas Lebaran atau puasa gitu, gue menghubungi dia lah. Dia rekomendasiin MacClean Service. Ngobrol deh kan via whatsapp sama dia, ngalor ngidul panjang lebar.

Eh abis itu gue lupa. Macem baru inget beberapa hari kemudian deh. Gue pun browsing dulu website-nya di www.maccleanservice.com.

Udah baca-baca, terus gue whatsapp-an sama orangnya biar jelas. Pas whatsapp, gue tukar informasi sama mereka mengenai hal-hal seperti:

- Jangkauan Area
Berhubung gue tinggal di DKI coret, gue kena minimum service 250ribu. Kalau rumah lo berada di DKI Jakarta, kayaknya nggak ada minimal. Kayaknya lho, ya. Makanya mesti konfirmasi dulu. Soalnya kantor mereka di Pantai Indah Kapuk.

- Service Item
Di tengah obrolan via whatsapp, gue sempet nemuin perbedaan penyebutan buat 1 item. Gue punya matras yang gue sebut kasur palembang. Mereka nyebutnya matras ART. Kayak gini-gini mesti dikonfirmasi, biar service-nya bisa sesuai.

- Service Checklist
Karena area gue masuk luar DKI Jakarta, jadi gue bikin list deh service apa aja yang mau gue ambil, ngitung sendiri totalnya, terus reconfirm ke mereka. Maksudnya biar bener2 udah dapet 250ribu. Perkara mau nambah lagi on the spot, asal nggak berlebihan, so far masih bisa kok.

- Peta Lokasi
Selain alamat, gue juga kasih ancer2nya. Misalnya di arah menuju daerah lo ada universitas, RS, kantor kelurahan, sebutin aja. Pas di hari H gue kirim location via whatsapp.

Gampang, kan?

Sekarang biar nyaman ordernya, kita pribadi mesti nyiapin:
- Listrik yang memadai
Karena ini vakum cleaner besar, energi yang dibutuhin juga besar. Pastiin watt di rumah lo cukup dan ada spare yang memadai. Misalnya watt di rumah lo gede..tapi kepake semua. Ya kan gak bisa.

- Colokan Listrik
Punya listrik besar tapi perabot lo susah dijangkau, ya repot juga. Soalnya kayak ngevakum kasur, kan mesti dibolak-balik. Posisi bersihinnya pasti beda-beda, kan? Sediain colokan listrik yang kabelnya panjang biar cleanernya bisa menjangkau semua spot dengan baik.

- Akses Air Mudah
Sistem kerja vakumnya itu kan debu disedot dan ditampung di wadah air. Airnya kita yang provide. Karena bisa bolak balik isi air (tergantung kondisi kotornya perabot), jadi better kasih satu titik akses air, kalo bisa di tengah area bebersih, biar bisa bolak balik diambil sama cleaner. Misalnya, wastafel atau kamar mandi tamu.

- Keset
Ini diperlukan sama cleaner untuk naro mesin vakumnya. Kasih yang agak lebar biar gampang pas digeret-geret.

- Lakban Bening
Diperluin juga sama cleaner buat nutup bagian mesin vakumnya biar nggak kena air.

- Stand by
Boleh lo atau ART lo yang jagain selama mereka kerja. Bukan soal keamanan, tapi cleaner bakal butuh bantuan lo untuk nunjukkin mana perabot yang mau dibersihin, butuh izin lo buat masuk ke kamar-kamar, butuh liat perabotnya biar mereka tau mana yang harus dibersihin duluan.

- Uang Lebih
Buat nambah service, hahaha. Soalnya gini, dari pengalaman gue tadi, ada yang gue nggak tau jadi mesti nambah service. Contohnya: vakum kasur bolak balik. Di price list dibilangin kalo itu gak perlu. Tapi nyatanya ada titik2 kasur yang tetep butuh dibersihkan, dan ini penting..terutama buat yang punya anak kecil. Untuk pertama kali, dan kasurnya udah tahunan nggak dibersihin, better ambil deh service vakum kasur bolak balik. Selanjutnya bebas mau satu sisi aja juga mesinnya sanggup kok. Atau header tempat tidur misalnya. Ternyata abis lo liat kasur lo kinclong, sedih juga kalo headernya nggak dibersihin. Nambah, deh.
Gue juga saranin buat ambil service steril ruangan. Ini penting karena selama proses bebersih berlangsung, debunya amit-amit. Sampe pusing gue karena nggak sengaja ngehirup debu. Nah kalo pake steril ini, kamar lo jadi seger udaranya setelah proses bebersih selesai. Works on me :)

- Air Minum
Buat cleaner :)
Kebayang gak sih lo mereka udah berkutat di jalanan, ngirup debu rumah, eh nggak dikasih minum. Hahahaha...
Semoga membantu yaa :)

Selasa, 28 Juli 2015

My 3 Days Maid

Yep, selesai Lebaran, saatnya drama ART dimulai.
Ada yang mbaknya nggak balik?
Ada yang mbaknya php?
Biasa lah yaa...hehehe

Kalo gue ngalamin punya pembantu baru yang cuma kerja 2 hari, di hari ke-3 minta pulang.
Bisa ditebak pembantu seperti apakah dia? Ya, pembantu yang baru pertama kali kerja, dari kampung banget dan masih amat sangat muda.

Alkisah tetangga gue namanya Bu K, dia punya anak yang tinggal bersamanya, namanya Mbak T. Mbak T ini adalah ibu dengan 1 anak laki-laki bernama BG yang udah masuk SD kalo nggak salah. Nah, Mbak T ini dulu punya nanny yang khusus ngasuh BG. Tapi, si nanny ini ngelunjak. Bisa main nggak masuk beberapa hari. Kalo udah izin pulkam bisa lebih dari waktu yang dijanjiin. Pokoknya seenak udel banget, karena kemungkinan si nanny tau bahwa keberadaannya dibutuhkan.

Tahun ini atau tahun lalu, Mbak T diperlakukan semena-mena lagi sama nanny-nya. Beruntung Mbak T masih disayang Allah. Jadi, dia dipertemukan dengan SS, adik dari pembantu temannya. Si SS ini usianya masih 15 tahun. Muda banget, ya? Tapi kerjanya bagus. Ngurus anak bisa, beres-beres rumah bisa. Intinya SS adalah pekerja yang tekun bin disiplin.

Sebelum Lebaran, SS sempet bilang kalau ada yang mau kerja dari kampungnya. Entah namanya siapa, pokoknya udah ditag sama nyokap gue buat ngurusin baby D. Gue sebenernya bingung juga buat apa ya, punya nanny padahal gue sering di rumah. But anyway, buat jaga-jaga, ya gue iyain aja.

Setelah Lebaran, dateng deh ART bernama DI. Umurnya masih 15 tahun, anaknya kurus, susah makan, soal kerja sih cekatan. DI datang hari Sabtu kemaren jam 10an kali ya. Di hari itu dia kerja, cuma nggak terlalu banyak lah. Gue kasih belajar ngasuh anak dulu dan dia tampak bingung. Bener-bener clueles dan berujung baby D dikasih minum terus sebagai trik buat nenangin baby D selama makan. Ya akhirnya makannya nggak abis, karena si bayik keburu kekenyangan.

Hari ke-2, DI tidak terlalu banyak bekerja, karena kita sekeluarga pergi makan di luar sampai malam. Di mobil dia tidur karena mabok kendaraan. Di mall dia minum air anget terus karena kedinginan. Ya uwis.

Kemaren, DI bangun kesiangan, masih pakai baju semalem. Padahal sebelum tidur udah gue ingetin untuk ganti baju. Takut sakit, takut bau badan, dll. Dia juga butuh waktu lama untuk bersiap diri. Sekitar jam setengah 6, gue minta dia untuk merendam baju kotornya. Dia tiba-tiba bilang mau pulang aja ke Muara Angke, tempat kakaknya kerja. Dia bilang sambil nangis, dia kangen ibunya. Tapi kemudian bilang kalo dia nggak kerasan karena selama ini nggak pernah nginep di rumah orang. Tapi kemudian bilang mau kerja deket kakaknya aja. Tapi beberapa menit kemudian dia bilang dia disuruh kakaknya untuk kerja sebentar aja di rumah gue, lalu ikut kerja sama kakaknya.

Disuruh sabar dia nggak mau. Ngotot mau naik angkot, pas ditanya apa aja angkot yang harus dia naiki, dia blank.

At that moment, gue cuma berpikir, "Gini nih, rasanya punya pembantu abg yang pertama kali kerja. Udah pasti deh, minta pulangnya cepet banget."

Gue pikir masalah ini simpel. Minta pulang, ya sudah, pulang aja.

Tapi anak ini masih 15 tahun.
Tapi anak ini nggak tau jalan.
Tapi yang bawa anak ini (kakaknya si SS), kerja juga dan nggak bisa ninggalin rumah majikannya karena dia ngurus anak kecil.

Duh.

Gue tanyain nomor telefon keluarganya. Dia nggak tau.
Gue oprek hp-nya, dapet deh nomer telepon kakaknya bernama EG. Gue telfonin dan sms nggak ada jawaban. Sementara si DI udah belingsatan.

Gue suruh DI kerja keras hari itu. Nguras kamar mandi, cuci kulkas, ngelap teralis.
Sambil gue diskusi sama nyokap dan Bu K, digimanain ini anak.
Tapi ternyata, dia malem sebelumnya sms SS dan bilang kalau dia kerasan di rumah gue dan mau kerja sampai Idul Adha. Bingung kan lo, mana yang bener?
Diminta sama pembantu gue yang lain buat nunggu weekend biar dijemput kakaknya SS, dia nggak mau. Maunya sore ini pulang.

Gue pun naik pitam.
Ini anak nggak tau dirinya kebangetan menurut gue.

Akhirnya jam 1 siang, dia gue bawa ke rumahnya Bu K bareng nyokap. Di situ dia disidang sama Bu K, dan nyokap di depan SS yang ternyata adalah sepupunya. Muka DI udah pucet. Tiba-tiba dia bilang dia akan dijemput kakaknya dan udah ada nomer kontaknya.

Sumpah.
Ngeselin.

Gue telfon lah kakaknya itu.
Kakanya minta maaf dan curhat kalau dia sebenernya udah ngelarang DI kerja, nyuruh DI sekolah aja, tapi DI ngotot mau kerja. Kakaknya bilang, ya udah belajar sama kakaknya dulu baru nanti cari kerjaan. DI nggak mau, dan ngotot mau ikut kerja sama kakaknya SS. Jadilah dia terdampar di rumah gue dan hanya 3 hari udah minta pulang.

Kakaknya sendiri kerepotan kalau DI numpang di rumahnya, karena dia punya anak kecil. Tapi di sisi lain, kakaknya takut DI bakal nekat kabur. Which is gue juga ngerasain hal yang sama. Ini anak ngeri banget, asli. Tambengnya nggak kira-kira.

Setelah DI disidang dan si kakak janjian sama gue untuk jemput, kami pun pulang. Di jalan pulang muka DI udah nggak karuan. Sampe rumah gue, dia nangis. Gue suruh dia diam di kamarnya, kunci kamar gue ambil, kabel-kabel di kamarnya gue ambil, pintu akses dari kamarnya ke dalem rumah gue tutup. Pintu depan digembok. Gue minta Mba I, ART gue yang lebih lama, untuk jagain supaya dia nggak kabur.

Di situ gue takut banget dia bakal bunuh diri karena malu. Asli.

Kakaknya DI bolak balik sms gue untuk nanya angkutan umum apa yang harus dia naiki. Gue bener-bener takjub. Kakaknya yang tinggal udah lama di Muara Angke aja bingung ke rumah gue. Si DI ini kok sotoy banget bilang kalo dia tau angkot ke Muara Angke? Ngeri banget :(

Kakaknya berangkat jam 2 siang dan sampai rumah gue jam 17.30. Setelah gue jelasin kondisi DI, dia langsung pamit pulang karena takut angkotnya nggak ada. Sekitar jam 7 malem, EG, kakaknya DI yang satu lagi baru membalas SMS gue (bayangin, dari jam 7 pagi gue telfonin, baru jam 7 malem doi nongol). Ya udah, smsan sebentar buat jelasin keadaan, lalu selesai.

Jam 21.30, kakaknya DI yang jemput sms gue, bilang kalau DI sudah sampai dan dia minta maaf sebesar-besarnya karena telah DI telah merepotkan gue.

There.
Nuff said.

Inti dari cerita ini adalah, ternyata emang nggak enak kalo lo udah punya pembantu, baru 3 hari, udah minta pulang cuma karena manja, cengeng, kangen kampung. Meskipun lo udah tau hal tersebut mungkin banget terjadi, tetep bok, rasanya nggak enak. Lebih ke kesel, sih.

Gue sempet bingung juga kalo kakaknya nggak jemput, ini anak mau gue kemanain. Soalnya dia udah keliatan gelisah, kalo kabur, gue yang dicari polisi lagi kan. Ribet suribet deh, pokoknya. Kalo di antara kalian nggak mau punya pembantu gara-gara cerita ini, gue sih dukung, selama memang lo punya support system di rumah yang baik untuk anak dan keluarga. Karena, beneran deh, punya pembantu itu beda sama karyawan. Pendidikan rendah, attitude nggak jelas, keras kepalanya ampun-ampunan. Gue pun berpikir ulang soal mencari nanny baru lagi. Untuk saat ini kayaknya cukup yah. Entah kapan deh mau cari lagi, yang jelas, semoga dapet yang bener-bener baik, jujur, cocok sama keluarga gue, dan kerjanya bagus.

Aaamiiin..

Rabu, 24 Juni 2015

Konstipasi atau Sembelit, Penyebab dan Solusinya

Ciyeh, gaya bingit ya judulnya? Hahaha...
Abis sebagai emak-emak yang punya anak berkebutuhan serat tinggi, gue sempet akrab sama masalah bayi sembelit. Kalo baca di internet atau majalah, bayi sembelit itu cara ngatasinnya kan makan sayur yang banyak, yah. Terus, menghindari buah A, buah B, sayur A, sayur B, etc.

Ada yang bilang kalau bayi sembelit jangan buru-buru dikasih pencahar. Ada yang bilang gapapa. Bingung, deh. Ciri khas emak-emak jaman sekarang banget lah yaa, kebanyakan info malah jadi bingung. Lagipula, apakah informasi di internet dan majalah itu sepenuhnya bisa diterapkan ke bayi kita? Belum tentu juga.

Kapan Sembelit Bermula?
Umumnya bayi sembelit itu dimulai ketika dia mulai makan makanan padat, yaitu pas dia 6 bulan. Makanya MPASI itu kan diusahakan seencer mungkin. Lha wong pencernaan bayi masih secimit, biasanya cuma kena ASI, sekarang mesti mencerna sayur/buah/ceralia. Jelas si pencernaan bayi itu butuh adaptasi, dong?
Persisnya kalo pengalaman gue, si bayik sembelit masuk umur 7 bulan. Selama 4 hari dia sembelit, udah dikasih probiotik tetes (5 tetes sekali minum), masih juga nggak pup. Akibatnya, dia gelisah, nggak bisa tidur. Asli, jam 12 malem melek ces pleng sampe jam 7 pagi, bahkan sampe jam 10 pagi! Kasian kan bayinya. Selain dianya capek, gue khawatir sesi begadang ini akan mempengaruhi pertumbuhannya. Begitu sampe dokter, ya udah, dikasihlah pencahar. Sedih banget lihat dia kesakitan setelah kena obat pencahar. Tapi, pelajaran deh buat gue. Harus lebih seksama bikin menu makanan buat dia.

Menurut dokter anak gue, Dr. Eva Jeumpa, beberapa makanan yang bikin pup bayi lebih keras adalah:

Wortel
Selain mengandung nitrat, ternyata wortel juga bikin sembelit. Emang sih, pas 7 bulan itu anak gue lagi dikenalin sama wortel. Sistem makan 4 hari itu. Jadi okelah, kebayang.

Kentang
Kalo ini gue rada nggak paham, dan kayaknya di anak gue nggak terlalu pengaruh kentang sama pup keras. Karena setelahnya, setiap dia makan kentang, nggak pernah pup-nya jadi keras.

Dari pengalaman gue, yang bikin sembelit adalah:
Daging Sapi
Mungkin belum banyak yang tau, kalau tubuh manusia mencerna daging sapi itu butuh beberapa hari melalui proses pembusukan. Seinget gue sih 3 hari. Jadi, kita sebaiknya jangan tiap hari makan daging sapi. Seminggu 2 kali dengan jeda 3 hari udah cukup.
Nah, kalo di kita aja lama dicernanya, gimana sama bayi? Kejadian di anak gue. Kalo dia abis makan daging sapi sehari, besoknya belum tentu pup. Lusanya biasanya dia baru pup. Itu aja rasanya udah kebat kebit, aslik.

Kue/Muffin/Cupcake/Pancake
Gue sempet bikinin cupcake buat anak gue karena dia memang udah naik tekstur makanannya. Cupcake-nya padahal udah gluten free, gue pake tepung mocaf, terus nggak pake butter or milk. Tapi setelah itu rada seret nih pup-nya.

Nasi
Bukan beras lho, yaaa. Nasi. Kebetulan anak gue udah makan nasi. Balik lagi, ini permasalahan naik tekstur. Begitu memadat sedikit, pencernaannya caper minta diperhatiin, hehehe.

Kurang Minum
Bayi kalo udah 6 bulan kan udah harus dikenalin ke air putih, ya. Terus minumnya (katanya) 250ml per hari. Nah, kalo bayinya belum mau minum air putih? Kan masih ada ASI. Jadi buat bayi ASI, nggak terlalu masalah sih, karena bisa diminum sesering mungkin. Lain cerita kalau bayi sufor. Sufor kan cuma boleh dikasih 4 jam sekali. Selain dari itu, ya minum air putih. Mungkin ibu-ibunya bayi sufor yang perlu lebih rajin ngasih air putih biar nggak sembelit.



Hmm..gue nggak tau lagi nih, ada penyebab bayi sembelit lainnya, nggak? Yang gue alami cuma lima itu aja (selain kurang minum) soalnya. Pas gue tanya ke Dr. Eva Jeumpa, kenapa bayi bisa sembelit, jawabannya dia simpel banget, cyin.
"Ada anak yang kebutuhan seratnya tinggi, ada yang nggak. Kalau gampang sembelit, berarti kurang sayurnya, atau minumnya," kata beliau.

Gue terusik sih, sama ucapan ini. Masalahnya, perut bayi kan kecil. Masa iya gue jejelin sayur buanyak banget? Ntar porsi karbo sama proteinnya gimana? Porsi buahnya gimana? Porsi cemilan buat ngelatih teksturnya gimana? Dari kekepoan gue itu, akhirnya gue menemukan solusi bayi sembelit (versi gue tentunya), yang sejauh ini berhasil gue terapkan!

Pepaya
Yiaaah, kirain apaan. Taunya pepaya doang? Hahahaha..begitulah. Gue selalu menyelipkan cemilan pepaya minimal 1 porsi/hari buat anak gue. Sempet kelihatan kebanyakan pepaya karena tangannya menguning. Tapi kata Dr. Eva Jeumpa, itu nggak papa karena memang butuh serat.

Flaxseed Giling
Pernah denger biji-bijian yang satu ini? Sumpah ya, ini andalan gue yang ajaib banget. Flaxseed punya serat yang luar biasa tinggi. Tinggal beli 100gram (seharga 20ribu di toko makanan organik), giling dengan blender untuk biji, masukkin ke wadah kaca yang kering. Satu hari, bayi cuma bisa mengonsumsi 3 sdt (sendok teh) flaxseed giling ini. Lebih dari itu, risikonya diare.

Caranya tinggal campur flaxseed ke puree/bubur bayi, jadi deh. Flaxseed nggak beraroma dan nggak ada rasa. Bisa dicampur dalam keadaan mentah ataupun dimasak bareng. Ada 2 jenis flaxseed, golden dan brown. Gue pake yang brown. Tapi katanya yang golden lebih bagus, dan cenchu harganya lebih mahal :)

Wheatgrass
Heyaaaa..apa pula ini? Ituuu, rumput gandum yang lagi hits di kalangan pecinta organic. Mahal ya? Iyaaa gitu deh. But hey, jangan bilang gue sok hedon ngasih makan anak wheatgrass, karena ini emang ampuh bin ajaib bikin sembelit bayi hilang. Tapiiii, belilah wheatgrass cair yang dibekukan (ada di Verdure Bali namanya), atau yang cair di gerai-gerai organik. Hindari wheatgrass bubuk, karena udah diproses terlalu panjang.

Untuk wheatgrass ini, gue pake yang cair dan dibekukan. Satu cube wheatgrass setara dengan 1kg sayuran. Wheatgrass beku ini dicairkan dulu dengan dicelupkan ke segelas air suhu ruang. Terus cukup ambil beberapa sendok makan bayi buat diminum sama bayi. Sejauh ini, 4-6 sdm bayi setiap waktu makan, berhasil bikin anak gue pup di kala sembelit. Biasanya satu bungkus wheatgrass beku itu isinya 10 cube, harganya 130ribuan. Lo bisa cairkan satu cube untuk 2-3 hari, dan tidak perlu tiap hari bayi dikasih wheatgrass.

Nectarine
Ini adalah buah ajaib dengan harga ajaib. Gue kalo beli nectarine cuma 2 biji dalam dua minggu atau bahkan sebulan. Mahal bok! Cuma asli, cesplenggg sodara sodaraaa. Nectarine ini rasanya manis, punya dua jenis. Warna kuning dan putih. Gue biasanya beli yang warna kuning, karena cenderung lebih manis ketimbang yang putih (kadang suka asem).

Cara makannya? Belah nectarine jadi dua, buang tengahnya, kukus 5 menit aja cukup, angkat, buang kulitnya. Silahkan dicemil si bayik, deh. Untuk bayi yang masih 6 bulan, boleh diblender karena buah ini berserat. Sekali lagi, belilah buah ini kalau perlu aja kalo nggak mau boros ya, sis. Daripada ke dokter? Lebih boros lagi, bukan?

Cukup terbukti kok, sampai sekarang nggak pernah ke dokter lagi untuk urusan sembelit. Cuma, daily basisnya anak gue emang makan sayurnya juga buanyak. Dia bisa tuh, ngemilnya pokcoy satu bonggol dikukus lalu diblender, hahaha. Orang dewasa aja kenyang, ya? Yah, semua demi memenuhi kebutuhan serat anak gue yang ternyata cukup tinggi.

Silahkan dicoba buibu, semoga berguna yeaaa :D

Senin, 01 Juni 2015

11 Days Maid

Selalu ada drama kalau menyangkut pembantu, betul?
Betchul!
Meski dari dulu gue selalu mendompleng pembantu nyokap buat bantuin rumah gue, tetep aja ngerasain. Waktu masih ngekos juga sempet kena drama pembantu kosan yang males dan absurd. Kali ini, pertama kalinya gue punya pembantu yang nggak sharing sama nyokap. Pengalamannya langsung ditelen sendiri juga, hehehe.

Karena pengalaman ini sangat tidak menyenangkan, gue mau ceritain, hahaha!

Kenalkan, pembantu gue kemarin bernama E. Si Mba'E ini mulai kerja di rumah gue tanggal 18 Mei 2015. Dateng pagi memakai satu stel kaos-celana pendek stripes hitam putih, ada gambar Mickey Mouse-nya, sendal putih sol tebal, sirkam di kepala, gelang (seperti) emas, kuku panjang, tas LV palsu warna pink coklat, dan ransel. Awalnya gue mikir, rapi amat si Mba'E ini. Apa iya bisa kerja?

Mba'E bertugas mengurus rumah tangga sekaligus mengasuh si bayik. Banyak kerjaannya? Nggak juga. Soalnya tugas nyuci, setrika dan ngepel pagi sudah dilakukan sama Mba'I, pembantu gue yang pulang hari. Mba'E tugasnya cuma gantiin popok (kalo gue nggak ada), masak MPASI, nyuapin, nyiapin air mandi dan beresin kehebohan mandi. Tapi nggak mandiin bayik? Nggak. Karena gue masih belom percaya.

Hari pertama dia nyuapin bayik, dia mau nggendong anak gue sambil nyuapin. Gue langsung suruh balik turunin anak gue, makan cuma boleh di kursi. Di sesi makan sore, dia sempet 'ngabur' ke luar rumah buat nyuapin anak gue. Pikir gue, ni orang ngerti nggak sih diomongin?

Adegan ngabur ini berlangsung berkali-kali sampai akhirnya di hari ke-3 gue omelin dia. Reaksinya? Ketawa. Yha! Sopan sekali. Hari ke-dua kerja (maap tadi sempet keskip), dia ijin malem jam 8 ketemu temennya di pasar deket rumah. Alesannya gak masuk akal, tapi gue males ribut, jadi ya udalah. Balik lagi ke hari ke-3, si Mba'E ini hobi banget telfonan. Dia bisa telfonan sambil ngangetin makanan, ngepel, bahkan nyuapin anak gue dan berujung anak gue keselek. Itu pun masih belom mau dimatiin telfonnya sampe gue tereak.

Hhh...

Hari-hari pun berlalu dengan kesenewenan gue sama si Mba'E. Dia suka telfonan dari jam 10 malem sampe jam setengah 12 malem dengan suara super keras. Begitu buka pintu ruang tamu rumah pun udah kedengeran suaranya. Dia nggak malu telfonan sambil tiduran sekalipun ada nyokap bokap atau suami gue lewat. SMSan tiap saat, asli berisik banget tu hp Mito. Dia hampir tiap hari beli pulsa, kalo nasi tinggal dikit dia embat--nggak peduli majikannya udah makan apa belom. Sempet nyetel dangdut super keras, sampe satu rumah penuh musik dangdut, dan akhirnya dengan diplomatis gue bilang: matiin, nggak enak sama tetangga. Padahal gue yang nggak enak dengernya.

Dia juga agak kasar dalam gantiin popok anak gue. Ngelempar clodi kotor ke ember berisi air penuh yang berujung banyak cipratan, hhh... Cuci piring nggak pernah bersih. Piring bekas sarapan labu, dicuci, lalu masih ada sisa kerak labu ketika mau dipake malam harinya. Dia jarang manasin makanan, jadi gue terpaksa membuang makanan basi cuma karena dia males manasin. Dia selalu ngegosongin makanan, bahkan dia sendiri kena minyak panas gara-gara pake api super membara sementara yang digoreng adalah otak-otak dari kulkas (..dan berujung gue ketawain, soalnya udh dibilangin berkali-kali ndableg, ya rasain aja).

Belakangan dia ketahuan menipu (baru 11 hari aja udah pake 'belakangan'). Bahwa sebenernya yang dia ijin buat ketemu temennya cewek di pasar itu sebenernya ketemu cowok. Bahwa beberapa momen beli pulsa di pasar, sebenernya dia belinya di tetangga gue, dan di pasar cuma buat nemuin cowoknya. Bahwa dia pernah minjem uang ke gue dengan alasan buat bayar wisuda anaknya dari kelas 1 SMP ke kelas 2 SMP (yea right!), lalu harus ke rumah bibinya buat nganter tu duit, padahal ketemuan sama cowok itu.

Padahal dia punya suami di Tegal, tukang bakso, buta huruf. Jadi selama ini dia sms-an sama siapa?

Puncaknya dia gue bawa ke kantor karena harus bawa si bayik potong rambut. Udah dibilangin jangan ke luar area kantor gue, eh pas gue meeting, dia bawa bayi gue ke luar kantor. Pas gue mau motong rambut si bayik di Gancit, gue sholat, selesai sholat dia udah ngilang bawa stroller berisi anak gue ke arah balkon. Duh!

Malamnya gue sidang dan kasih ultimatum. Kalo sekali lagi betingkah, keluar. Lalu dia pun memilih untuk keluar saat itu juga (jam 11 malem). Pake adegan sok nangis, tapi pas gue kasih gajinya, dia tersenyum. Asli. Buaya banget tu orang.

Cuma 11 hari lho, dia kerja. Tapi udah banyak cerita ngeselin soal manusia itu. Lega? BANGET! Selama 11 hari hidup gue nggak tenang. Bayar pembantu tapi rasanya kayak miara maling. Emang sih, sekarang super repot lagi ngurus si bayik yang emang maunya nempel terus. Tapi, gue bersyukur bisa segininya deket lagi sama anak gue. Soalnya, kalo digendong si Mba'E, dia kena keringetnya Mba'E yang bau. Jijay, kan?

Ke depannya, gue tetap mau cari pembantu sekaligus pengasuh anak, sih. Cuma, bener-bener bakal selektif, karena belajar dari si Mba'E aneh ini. Hufffftttt

Sekian curhatan dari saya, semoga kalian yang baca nggak ada yah, yang dapet pengalaman kayak gini :)

PS: suami gue udah ngecek daftar pembantu jahanam yang ada di facebook dan sepertinya nama si Mba'E nggak ada. Fyuh, alhamdulillah.

Kamis, 21 Mei 2015

MPASI dengan Alergen, Belum Tentu Alergi

wonderfulifeinhijab.blogspot.com

Buat buibu, ngasih MPASI itu pasti hati-hati.

Takut nanti bayinya cenderung suka rasa yang enak, khawatir lambung belum kuat, sampai ngeri kalo ternyata memicu alergi.

Ada buibu yang mengacu ke situs tertentu sebelum ngasih variasi makan ke anaknya, simply buat ngeliat makanan A udah bisa dikonsumsi belom.

Gue termasuk gitu, tapi nggak sepenuhnya diturutin. Ngikutin dokter aja sih, kan dibilangnya kalo bayi menunjukkan gejala alergi, belum tentu beneran, tapi bisa aja belum kuat pencernaannya. So, ya gede-gedein nyali ajalah buat nyoba, hehehe...

Sejauh ini, makanan yang kadang bikin orang tua worried adalah:
- Kuning telur
- Ikan laut
- Kacang-kacangan
- Gluten
- Lemon

Berikut ini pengalaman gue ngadepin makanan alergen

Kacang Hijau
Ini dia makanan alergen pertamanya Dhafin. Ngasih Dhafin kacang hijau di umur 6 bulan 2 minggu kalau nggak salah. Direbus, terus dibikin pure. Hari pertama, gue sama nyokap mikir, kok si bayik bentol-bentol tapi nyamuknya nggak kelihatan, ya? Hahaha, asli clueless banget, namanya juga rookie. Hari kedua, bentolnya makin besar (nambah jumlah dikit) dan mengeras. Langsung TENG! ini mah namanya alergi. Stop deh itu kacang ijo dan diganti dengan karbo lainnya.

Baru coba lagi pas Dhafin umur 11 bulan. Empat hari berturut-turut, nggak ada bentol sama sekali. Alhamdulillaaaah...ternyata emang karena pencernannya belum kuat kemarin itu.

Kuning Telur
Ngasih Dhafin di bulan ke 8 kalau nggak salah. Hari pertama lanchar. Kedua lanchar! Ketiga..dwewew..bentol-bentol besar dan keras di sekitaran tangan. Baiklah, stop dulu makan telurnya.

Begitu Dhafin umur 10 bulan 2 minggu, dicoba lagi makan telur. Boro-boro empat hari, ini ENAM hari berturut-turut dan tidak ada bentol. YEAY! Dia bisa deh, makan omelette atau gluten free pancake :D

Couscous
Ini adalah pasta gandum semolina. Beda jenisnya deh, sama pasta gandum biasa. Semolina ini sebenernya bagus, sih. Cuma gluten-nya itu lumayan. Dhafin makan couscous pas umur 8 bulanan. Lalu dia bentol-bentol kecil. Hhhh....
Pas umur 10 bulan, dicoba lagi. Alhamdulillah reaksi alerginya udah nggak muncul. Horeh!

Salmon
Seinget gue sih ngasihnya nggak jauh dari waktu ngasih telur di awal. Sekitar 8 bulan 2 mingguan gitu. Reaksinya langsung terlihat dalam 1 hari, bentol beruntusan sekujur betis. So far, ini yang paling mengerikan reaksi alerginya. Cut off deh salmon. Ngeri banget. Meskipun omega 3-nya buanyak, gue masih bisa ganti pakai flaxseed.

Sampai sekarang Dhafin belum dikasih lagi salmon, karena...

Tuna
Baru banget ngasih Dhafin tuna pas umurnya 10 bulan 3 minggu. Yaitu tepat setelah percobaan kedua kuning telur berhasil. Hari pertama, makan tuna pas lunch dan dinner. Baik-baik aja. Hari kedua, diulang lagi, tuh. Besoknya, bentol-bentol besar dan keras. Tapi, nggak semengerikan salmon reaksinya. Ya udah, ikan laut (kecuali dory) distop dulu dalam beberapa bulan.

Lemon
Ini bukan makanan pemicu alergi, sih. Tapi kadang kan orang tua suka takut lambung anaknya nggak kuat. Lemon ini cuma pernah dikucurin pas Dhafin lagi nggak enak badan. Sekedar booster vitamin C dan pereda batuk. Umur 9 bulan ya, kalo gak salah ngasih ini. Separo untuk dicampur ke satu porsi makanan (jadi nggak langsung nyucrup --maafkan istilah yang saya pakai-- ke buahnya), hanya satu kali sehari. Alhamdulillah baik-baik aja.

Buat buibu yang anaknya lagi berMPASI ria, monggo kalau berkenan, dicoba metode kayak gini. Nggak perlu takut lah ngasih makan makanan yang berisiko alergi. Kita harus nguji juga kan, kemampuan lambung anak, biar lebih kuat nantinya.

Selamat berMPASI sehat!

Senin, 20 April 2015

MPASI Homemade Versi Saya

Apparently, I'm a bit crazy when it comes to my baby's consumptions.
My ambitions and ego are always in control xp

Tau kan, cerita MPASI yang no gula garam sampe umur 1 tahun? Ya, gue juga nerapin itu ke MPASI si bayik. Bukan karena sok ikut-ikutan tren, tapi emang pernah ngalamin nikmatnya badan enteng ketika makan minim gula dan garam. Sehat lah, rasanya. Nah, tapi...gue lalu kebablasan, hahaha! Kok selain gula sama garam, gue pengen lebih strict lagi duluyaa, tentang beberapa hal lainnya :p kayak yang beginian, nih:

Beras Putih

Tiap hari harus makan nasi, kalo nggak kena nasi nggak kenyang. Karena rada serem juga sama kalimat itu (kesannya addictive bener tuh nasi putih), gue memilih buat menerapkan pengenalan segala jenis karbohidrat untuk sehari-hari. Jenis karbo tiap hari dirolling, antara oatmeal, ubi ungu, ubi kuning, jagung, kentang, singkong (kalo lagi ada), baru deh beras putih. Sejauh ini, si bayik kurang suka sama beras putih. Beras merah apalagi, hahaha.

Perkara karbo ini sempet dipertanyakan sama sepupunya tetangga gue (elaah, jauh amat yang komen). Dia meragukan kebutuhan karbohidratnya, apakah cukup? Gue paham sih, sebagai warga negara pecinta nasi, emang rada sulit nerima kenyataan bahwa, karbo itu bisa dari mana aja. Pengennya ntar si bayik bisa gampang adaptasi sama makanan dengan karbo selain beras putih, mengingat sekelilingnya kebanyakan nasi minded, hehehe.

Keju
Gue  dari bayi 6 bulan kayaknya udah dikasih keju, deh. Makanya pas udah gede tulangnya jadi besar dan badan bongsor. Tadinya gue sempet happy dan mau ngikutin metode yang gue alami ini. Tap.pi. Keju kan ada garamnya. Keju kan olahan susu sapi, ya? Sama aja dong, nggak ngasih sufor tapi ngasih keju? Eh, apa nggak? 

Berdasarkan kegalauan tersebut, gue memutuskan untuk tidak menggunakan keju sama sekali sampai entah kapan. Hehehe. Terus nggak enak dong, makanannya? Nggak ada garem, gula, keju juga nggak. Keju bisa bikin berat badan bayi nambah, lho. Nggak mau? Biyarin lah, beratnya juga udah cukup kok, si bayik :p

Butter
Sama aja nasibnye sama si keju. Jadi...buhbye!

Minyak
Tumis? No. Fried? Apalagi malih. Baking oil? Asal nggak nyentuh adonannya nggak papa (lah terus ditaro di mane minyaknya?).
Ada ibu-ibu yang berani untuk ngasih anak bayi 6bulan+ nya bawang goreng sedikit, atau menumis bawang sebagai bumbu. Kalo gue, nggak dulu, deh. Tumis-tumisan nanti aja kalo udah 1 tahunan, yah. Sekarang cukup kukus dan sedikit panggang aja.
Alasannya? Menurut gue, minyak punya kredibilitas kurang baik dalam hidup, hehehe. Kalo orang dewasa aja nggak boleh kebanyakan makan gorengan, apalagi bayi. Menurut gue lho, ya.

Tepung Terigu
Hehehe...satu lagi, nih. Gue kurang sreg sama bahan makanan yang satu ini. Sebelum hamil, gue jalanin program clean eating yang hanya makan real food. No processed ingredients semacam tepung terigu ini. Kalo tepung beras putih atau tepung mocaf, gue masih pake yang organik. Karena memang cuma dikeringin dan tumbuk. Kalo tepung terigu, gluten-nya cukup tinggi. So, bhay for now.

Palagi, ya?
Paan lagi?
Oh!

Karena pusying banyak bahan makanan yang gue nggak bisa pake buat MPASI si bayik, gue pun iseng-iseng bikin eksperimen masakan. Pokoknya yang enak, bergizi dan beberapa bisa difrozen, manakala gue ke kantor bisa digunakan dengan sejahtera sama eyangnya si bayik.

Berbekal berbagai buku MPASI dan follow akun IG BLW maupun toko organik, inilah kreasi sayah...



Kiri atas: pisang siem+alpukat organik+pepaya california+ground flaxseed. Sakseys bikin si bayik pup-nya lancar
Kanan atas: pancake tanpa tepung-tanpa gula, tapi pake butter. Enak banget walopun sempet goshyong awalnya. Ini menu sarapan gue, sih. Hahaha. Buat latihan kalo si bayik udah 1 tahun lebih.
Kiri bawah: bakso printil ikan. Isinya ikan lele campur gurame (kalo gak salah), bawang putih dan tepung beras putih. Ini bisa difrozen dan si bayik doyian.
Kanan bawah: organic troops sayah! Beli di Dapur Organik Depok.

Pertanyaan umum: ngapa sik sok-sokan pake organik? Asal beli di tukang sayur juga organik, kan?
Ya bukan laaaah...
Organik itu sayurannya ditanam di tanah yang masih virgin, belum diolah untuk apapun. Jadi murni banget. Tanpa pestisida pastinye, dan bebas suntikan GMO. 
Mihil? Ya meyen, tapi untuk grains dan seeds, sebenernya satu pak, contohnya sesuatu bernama Millet di foto, itu bisa entah berapa belas kali makan. Berapa puluh pun bisa. Apalagi si Millet itu akan digiling dulu sebelum dimasak. Eaaa makin hemat.

Terus di foto itu ada Natural Baking Powder! Apakah gue akan memberikan si bayik zat tersebut karena organik? Tentu saja, TIDAK UNTUK SAAT INI. Waduh, galak amat pake capslock x)
Ntar kalo dia 1 tahun mungkin, tapi kalo sekarang, biar buat emaknya eksperimen ajalah. Kali aja bisa bikin kue tart organik, kan anaknya juga yang syeneng.

Buat semua peralatan itu emang mostly gue beli di Dapur Organik Depok. Bisa delivery langsung ke rumah. Kalo sayuran, gue biasa pesen di Warung Kebunku. Kali aja ada yang mau coba? Silahkan intip IG mereka, yaa. Nggak diendorse kok gue, tapi beneran testimoni pelanggan :)

Selamat ber MPASIZILLAAAAA~~~