Kamis, 30 Desember 2010

Tika Dalam Kenangan



Tadi siang menjelang jam 3, gue dapet kabar kalau teman gue, Tika, meninggal dunia. I was shock! Walaupun, gue tau Tika memang badannya agak ringkih. Sering sakit maag, atau kenapa lah gitu pencernaannya. Dia pernah cerita, bahwa dia tipe orang yang gampang stres. Makanya badannya gak gemuk-gemuk. Berat normalnya 42kg, tingginya mungkin 165cm.

Tapi kita baru tau kalo ada flek di paru-paru Tika itu beberapa minggu lalu. Kabarnya, karena dia adalah perokok pasif.

Terlepas dari segala tentang penyakit Tika, gue cuma mau cerita gimana baiknya Tika.
Kita kenal dari SD.
Dia dulu emang udah aktif dan temannya buanyak. Dia juga suka bikin-bikin ide apa gitu deh. Misalnya, bikin grup nyanyi sama 3 tmen SD gue, tampil di acara sekolah, seragam pake sepatu doc mart yang lagi hits, hihihihi. Gue sendiri nggak terlalu deket sama Tika pada waktu itu. Tapi sempet sebangku. Jadi sedikit banyak, kita sempet saling cerita, sampai akhirnya gue pindah sekolah.

Waktu SMA, kita ketemu lagi. Nah, di awal SMA itu gue sempet deket sama dia. Dia sering curhat soal si A, si B, terus kecewa, tapi tetep lho, dia bersikap baik sama orang itu. Yang gue ingeeeet banget.. ada salah satu lagu kenangannya Tika, yaitu Say You Love Me-nya Simply Red. And i'm listening to it, while i'm writing this. Setelah itu, for some reasons that i can't remember, kita bertemu teman masing-masing di SMA. Dan kita menjauh lagi..

Out of nowhere, dengan teknologi bernama friendster dan facebook, kita ketemu lagi. Dari situ gue tau, bahwa Tika itu juru kunci reunian. Mau reuni atau bukber SD, dia bikin. Ngumpulin anak2 buat dateng ke kawinan, dia yang ngerjain. Sampe ngumpul apa kek, dia yang bikin. Bakat dari kecilnya diterusin sampe sekarang rupanya. Pernah sih sekali dia ngeluh males bikin reunian, katanya capek ngerjain sendiri. Tapi ternyata nggak. Tetep aja tuh dikerjain.

ini foto reuni SD yang terakhir gue datengin. Pas bulan puasa tahun 2010. Reuni SD paling menyenangkan kalo buat gue. Saking senengnya, yang dateng hari itu pada nagih minta dibikinin reunian lagi sama Tika. She did it, tapi gue gak bisa dateng. Tapi gue denger, temen2 SD gue had a blast on that second time.

Atas semua yang dia berikan sama kita, temen-temennya, dia adalah orang yang nggak pamrih sama sekali. Baik sama semua orang, bukan cuma sama temennya aja. Selalu mau bantu orang, kapanpun dia bisa. Dia bahkan rela mampirin ke kantor gue cuma buat ngambil kacang wasabi sekaleng. Mungkin sekalian buat silaturahmi, ya. Dan itu terakhir gue ketemu dia, dan dia tampak sehat. Nggak heran kan, kalo semua orang pada sayang sama dia. Dia usaha banget sih, buat menyambungkan silaturahmi.

Waktu gue dapet kabar dia sakit keras beberapa minggu lalu, dan beberapa hari lalu diomongin di milis SMA bahwa berat badannya drop ke 35kg, gue sempet nyari dia di twitter beberapa hari. Mau tanya alamat rumahnya dimana. Karena gak dapet juga, ya udah, gue sms lah. Minta maaf karena belum bisa jenguk,lantaran gue masih sakit pembengkakan kelenjar getah bening. Tiba-tiba malemnya dia nge tweet, begini:

Aku menangis terharu di salah satu ruangan di Jakarta Respiratory Center. Sungguh tidak menyangka dg support dari banyak pihak

Dari mulai teman SD, SMP, SMA sampai teman-teman @jtug. Subhanallah... I'm so overwhelmed with your kindness


Rasanya seneng banget liat dia nge tweet begitu. Artinya support kita semua sampai. Nggak lama, dia bales sms gue. Isinya begini:

Hehehe jgn sedih ah, emang harus gini dulu jalannya buat naik kelas ;p. Aku insya Allah ikhlas kok Far. Gak apa, kamu cepat sembuh jg yah. Lagi musim flu & radang :(

She was sick, and still care about people. Disini gue mewek. Tapi liat sikap positifnya, gue mendukung aja. Mengajak dia untuk bersyukur karena udh ditunjukkin betapa banyak yg sayang sama dia, dan betapa berartinya dia buat kita, dan bersyukur juga untuk apapun yang akan terjadi. Terus dia bales lagi:

Iya Fara, gw bener2 terharu banget2 ampe rame gt di twitter. Sekali lg makasih ya Far, kamu cepet sembuh juga ya, istirahat dulu *pelukkk*

And that was our last conversation...

Sepanjang jalan gue ketemuan sama Deon, temen SMA gue yang tau dmn rumah Tika, gue terus ngikutin perkembangannya di twitter. Doa untuk Tika berlimpah. Bayangin, dari milis SMA, udh pd ngumpulin dana, dari @jtug juga . Malahan, yang gue denger dari cerita temannya Deon (aku lupa namanya, maafkan) yang semobil pas ngelayat, dia mau bikin garage sale bareng temen-temen lainnya buat Tika. Subhanallah.

Pesan terakhirnya di twitter, di RT banyak orang, diteruskan lagi ke orang lain, dan terus sampai masuk berbagai account twitter kesehatan. Majalah Ayahbunda, mommiesdaily, perencana keuangan Ligwina Hananto ikut berkomentar, dan yang paling kaget, kisah Tika masuk detikhealth.

Pesan terakhir Tika di twitter itu adalah,

Bagi para ortu perokok, aku mohon banget supaya ngerokok sejauh mungkin dari anaknya supaya jauh dari kemungkinan kena flek paru

Terharunya luar biasa liat Tika dapet perhatian sedahsyat ini. Alhamdulillah, pesan dari Tika bisa tersebar ke banyak orang. Semoga bermanfaat buat kesehatan semua orang. Subhanallah kepergian Tika mendapat respons se ajaib ini. Allah seperti sudah menujukkan kekuasaan-Nya atas tindakan baik Tika selama ini.

Selamat jalan temanku, Noor Atika Hasanah. Pesanmu sudah tersampaikan pada dunia. Kisahmu menginspirasi banyak orang. Sekarang istirahat yang tenang ya, Tiiik... Meski kita semua di sini kehilangan banget, tapi kita percaya, kamu sudah bahagia dan berada di tempat terbaik yang pernah ada :')


2 komentar:

  1. Subhanallah... merinding & air mata tergenang bacanya. Semoga Allah beri tempat terbaik untuk Tika di alam sana. Aamiin...

    Ada bagian cerita yg 100% sama & bikin aku berucap, "Haaah... kok sama banget kayak gue"

    Di bawah ini kutipannya:

    "Dari situ gue tau, bahwa Tika itu juru kunci reunian. Mau reuni atau bukber SD, dia bikin. Ngumpulin anak2 buat dateng ke kawinan, dia yang ngerjain. Sampe ngumpul apa kek, dia yang bikin. Bakat dari kecilnya diterusin sampe sekarang rupanya. Pernah sih sekali dia ngeluh males bikin reunian, katanya capek ngerjain sendiri. Tapi ternyata nggak. Tetep aja tuh dikerjain."

    BalasHapus
  2. Subhanallah... merinding & air mata tergenang bacanya. Semoga Allah beri tempat terbaik untuk Tika di alam sana. Aamiin...

    Ada bagian cerita yg 100% sama & bikin aku berucap, "Haaah... kok sama banget kayak gue"

    Di bawah ini kutipannya:

    "Dari situ gue tau, bahwa Tika itu juru kunci reunian. Mau reuni atau bukber SD, dia bikin. Ngumpulin anak2 buat dateng ke kawinan, dia yang ngerjain. Sampe ngumpul apa kek, dia yang bikin. Bakat dari kecilnya diterusin sampe sekarang rupanya. Pernah sih sekali dia ngeluh males bikin reunian, katanya capek ngerjain sendiri. Tapi ternyata nggak. Tetep aja tuh dikerjain."

    BalasHapus