Minggu, 24 Juli 2011

Cerita Rumah

So i guess it's every newlyweds matter..
Abis nikah mau tinggal dimana? Dan ketika semua materi buat beli rumahnya udah siap,gantian deh..mau beli rumah di mana dan kayak apa?
Gue setelah setahun married dan tinggal ngontrak,akhirnya beli rumah di sebelah rumah nyokap gue persissssss..nggak kreatif,i know ;p
Tapi kebetulan itu adalah rumah punya tante gue yg emang udah nggak ditinggali dan dia mau jual.
But i didn't take 'family priviledge' yah.. Bukan yg beli terus bisa nyicil kapan aja gitu..gue tetep pake jasa bank buat beli rumah itu dan KPR-nya.
Menurut gue,di situ gue cukup beruntung karena nggak perlu repot survey lingkungan dan fasilitas rumah lagi karena emang udh kenal banget.

Kemaren seorang teman lama gue nelfon. Dia baru menikah dan lg cari rumah. Pas lagi ngubek2 ks,ketemu lah seorang yg jual rumah dgn luas tanah 120m di Bintaro,seharga 300juta.
Dia pergi survey lah ke rumah itu kan..dan cocok banget sama rumahnya. Nama pemiliknya pun sesuai sama yg ada di ks.Tapi dia curiga,karena...hellaaaw???? Mana ada sih rumah di bintaro sektor 3 seharga segitu?
Akhirnya dia tanya kiri-kanan orang yg di sebelah rumah itu. Tanya satpam,dll. Intinya dia tau bahwa kisaran rumah di situ 700juta-an. Kalaupun jual murah,paling 500juta.
Then dia telf orang yg jual,dan ternyata bapak2 yg mengaku lagi di Malang. Bapak itu minta temen gue setor dp dulu.
Temen gue jelas menolak..dia bilang,dia mau liat sertifikatnya dulu baru mau dp. Si bapak nggak mau,dia tetep kekeuh minta dp,nanti setelah ada dp,dia baru akan punya ongkos untuk pulang ke Jakarta. Setelah ke Jakarta baru dia akan ketemuan sama temen gue.
Makin curiga,temen gue bilang bahwa dia akan ke Malang nyusul si bapak. Eh bapak itu bilang dia sibuk,jadi nggak bisa lah ditemuin. Sekali lagi helllaaawww?? Masa jual rumah nggak niat gitu kan aneh ya?
Akhirnya si bapak tanya kan,mau dp berapa sih? Temen gue bilang 5 juta. Si bapak bilang,nggak bisa 10juta? Temen gue bilang lagi kalau sampai bener2 ketemu dan cocok,dia bakal bayar lunas langsung. Tapi si bapak tetep nggak mau.

Selesai teleponan itu,dia cek ke rumah itu. Katanya yg punya adalah ibu2 ber anak satu,dan sepertinya rumahnya udah terjual. Makin yakin lah temen gue kalo si bapak itu menipu. Tapi ya,si bapak itu masih aja nelfonin dia untuk minta 5juta uang dp itu. Haduh haduuuh..

Tapi dari cerita temen gue itu,gue jadi belajar juga gimana cara utk make sure pembelian rumah. Sebelumnya gue mikir ya beli rumah bisa simple..tinggal ke developer,selesai. But then again,beli rumah itu melibatkan emosi kita juga. Emosi utk dapet rumah yg terbaik,yang bisa memancing kita utk mengeluarkan uang dalam jumlah berapapun. So be careful..banyak orang yg tau hal itu dan memanfaatkan kesempatan.

posted from Bloggeroid

Tidak ada komentar:

Posting Komentar