Kamis, 11 Agustus 2011

Godaan Buat Pak Supir

Saya nggak tau yah, itu judulnya bikin males baca atau nggak, hihihi..
Tapi saya memang tergoda bikin tulisan ini setelah baca tweet teman saya tentang supir taksi yang ia tumpangi..begini bunyinya:

Ini pasti cobaan berat buat bapak supir taksi yg puasa. Si mama masuk ke taksi bawa2 ayam AW. Baunya enaaakk bgt XD

Nahhh kannn? Godaan kan itu buat Pak Supir? Hehehe.. Saya juga merasa itu terjadi sama semua supir yang berpuasa. Dari penumpangnya bawa makanan, ngegosip, marah-marah nggak sabaran, sampai kalau si penumpang makan di dalem taksi/bus/angkotnya.

Belum lagi faktor jalanan macet, udara panas, setoran belum kekumpul..mobil ngadat..pacar cemberut..*lho?*
Hehehe...

Yang pasti saya jadi mengerti, kenapa toleransi dalam bulan Ramadhan mesti terus ditegakkan. Bukan karena orang muslim lemah sama godaan makanan itu. Tapi karena memang ada orang-orang yang terkondisi untuk rawan digoda makanan dan segala cobaan selama berpuasa.

Ya, saya juga mengerti banyak orang merasa nggak masuk akal deh restoran mesti ditutup-tutupi di siang hari untuk menghormati yang puasa katanya. Tapi kalau melihat kenyataan ini, rasanya mata seperti dipaksa terbuka, kita nggak hidup sendirian.
Ada banyak orang lain yang mungkin memang imannya rapuh. Atau sekali lagi, terkondisi untuk merasa rapuh. Atas segala hal itu, saya mau bersyukur karena banyak orang yang berusaha menghormati orang yang berpuasa. Selamat berpuasa, Pak Supir :)


Tidak ada komentar:

Posting Komentar