Rabu, 14 September 2011

Pak Mudfar Pijat Hamil

Seumur-umur gue terapi hormon,baru sekali ini gue tau kalo ada yang namanya pijet hamil.
Berawal dari temen gue, Dieta yang ngasih tau soal pijet hamil ini. Karena gue cerita kalau lagi terapi hormon di dokter. Kalo kata si Dieta, nggak canggih amat gue ikhtiar hamil tapi baru terapi gini gono doang, hahaha ;p

Tukang pijat hamil yang disebut sama Dieta itu namanya Pak Mudfar. Tinggalnya di sukabumi. Dia merekomendasikan Pak Mudfar karena temen gue yang lain,Astrid,berhasil sampai dua kali. Pertama, Astrid kosong cukup lama. Dipijet Pak Mudfar, hamil. Terus dia keguguran. Dipijet lagi ke Pak Mudfar, hamil lagi.

Tapi sayangnya, setelah ngobrol itu gue nggak bisa ketemu Pak Mudfar langsung karena keburu bulan puasa. Karena Pak Mudfar biasanya ke Jakarta di weekend tertentu aja. Ya sudahlah..dia lagi nggak mampir ke Jakarta selama sebulan puasa itu kan.

Minggu lalu,gue sekeluarga ke sukabumi. Keingetlah sama Pak Mudfar ini kan. Abis itu,gue telfon Astrid dan minta nomer telfonnya.
Sabtu pagi gue ke rumah Pak Mudfar di sukabumi yang jalannya terjal berliku,curam berjurang gitu lah,hahaha..ngeriiii.. Udah paling bener deh, ngajak dia ke Jakarta. Medannya terjal soalnya :D
Kita dipijet di rumahnya Pak Mudfar. Di situ gue dipijat 3 kali dengan rasa sakit yang luar biasa boooook...sampe njeritttt..kalo bisa nyanyi nyanyi deh gue di situ,hahaha. Dalem hati, untuuuung aja gue dipijet bareng keluarga. Coba kalo pas rame-rame sama orang lain? Malu kan njerit-njerit ;p
Pijetnya satu kali cuma 10 menit di kaki dan tangan. Tiap pijet jeda 1 jam,baru pijet lagi. Kebetulan,gue memang lagi baru selesai mens. Jadi ya optimisme nya tinggi lah ya bisa hamil..

Hari ini,rabu...empat hari setelah pijet, gue kontrol ke dokter. Sekaligus ngecek obat pembesar sel telur yang kemarin diminum sampe naik dosis gara2 badan gue nggak respon. Ternyata masih nihil :(
Sel telurnya cuma satu yang merespon dan itupun ukurannya belum terlalu besar. Jadilah gue mesti pengobatan suntik di bulan depan. Tapi hari Sabtu ini mesti balik lagi untuk cek apakah sel telurnya ada perkembangan atau nggak.

Jujur ya,gue takut..
Soalnya nyuntiknya disuruh sendiri. Selama 10 hari..kan modar yaaaa?
Satu hal lagi,gue kepikiran sama omongannya Dieta. Bahwa ke dokter hormon itu better coba 6 bulan aja. Kalau nggak ada perkembangan, pindah dokter.

Well,ini udah dokter ke-dua yang gue coba dan udah hampir setaun gue terapi. Suami gue sih bilangnya terusin aja dulu. Nggak tau ya sampe kapan. Karena gue sendiri udah mulai ngerasa capek mesti bolak balik usg,minum obat tiap hari..rasanya udah gak enak banget. Tapi yah..ikhtiar emang begini kali ya bentuknya. Ada capeknya juga..tapi mesti bisa dilewatin.

Anyway,apakah ini berarti Pak Mudfar nggak tokcer? Nggak juga :) Melihat banyak yang berhasil sama beliau,rasanya ini sih perihal nggak jodoh aja. Buat Dieta dan Astrid,makasih banyak ya. Bentuk support kayak gini yang gue butuhin. Biar makin pinter gue ikhtiarnya juga :)

Buat yang mau nyoba ke Pak Mudfar,sok lah..tinggalin alamat email aja di sini. Nanti gue kasih nomernya. Dia suka dateng ke Jakarta dan nginep di rumah Astrid untuk mijetin temen2nya Astrid yang juga pengen punya keturunan. Jadi gak perlu mampirin ke sukabumi :)

May Allah bless you Dieta and Astrid..and also Pak Mudfar...
Semoga Allah membalas kebaikan kalian dengan nikmat berlipat lipat ganda :))

Update Sabtu!
Jadi, pagi-pagi gue ke RSCM buat kontrol sesuai permintaan si dokter, kan.. Pas di USG lagi, eh..ternyata dinding rahim gue sudah membaik kondisinya, daaan..sudah ada satu sel telur yang berukuran besar :))

Alhamdulillaaah banget. Gue langsung sadar, mungkin memang pengobatan pijat hamil, manuka honey dicampur obat dokter itu nggak langsung ces pleng yah..hehehe. Beginilah kalo lagi ikhtiar, bawaannya suka nggak sabaran ;p

Update selanjutnya, ada di posting terbaru judulnya Update Senin :))

posted from Bloggeroid

5 komentar:

  1. sis..aku mau dong info nya :-) bisa email aku di petra.belle@gmail.com
    siapa tau jodoh :-)

    BalasHapus
  2. sudah di e-mail yaa..
    Semoga berhasil ;)

    BalasHapus
  3. To alcaristaErica, sudah dikirim ya nomor teleponnya Pak Mudfar via e-mail :)
    semoga berhasil

    BalasHapus
  4. Makasih sblm nya..sorry baru nongol kalo boleh bisa minta dikirim lagi no hp nya pak mudfar.karna ini baru ol lagi setelah sekian lama.

    BalasHapus