Selasa, 20 September 2011

Update Senin!

Pas Sabtu kontrol ke RSCM (btw, dokter gue di RSCM Kencana), gue diambil darah. Katanya untuk mengetahui kadar LH, yaitu apa ya? Pokoknya jumlah LH ini menunjukkan kapankah sel telur gue yang besar itu pecah. Dan ya..sejauh ini, kontrol masalah reproduksi lumayan menggerus dompet kan. Untuk ngambil darah ini, gue udah ketar ketir kan..takut mahal, hahaha.

Eh taunya, karena kasus gue ini masuk dalam penelitian si dokter, jadi gratis bok! Alhamdulillah, hahaha... Gue terus disuruh balik lagi Senin untuk kembali di cek.

Pas Senin gue dateng, USG lagi dan semuanya membaik. Dinding rahimnya baik, dan sel telur yang besar itu pun kondisinya baik :)

Tapi, sekali lagi, untuk mengetahui kadar LH-nya berapa, gue diambil darah lagi :'( Kenapa gue mewek? Karena dari hari Sabtu gue di ambil darahnya di tangan kiri mulu. Karena tangan kanan gue nggak keliatan uratnya :'( Yah sudahlah, ditahan aja dulu. Untung gratis lagi ;p

Abis itu, gue ditanya, mau disuntik nggak, untuk memecah si sel telur besar itu. Biar masuk masa ovulasi, kata dokternya. Setelah berpikir selama 15 menit.. *caelaah* Itu karena mesti nanya suami dulu yang susah bener ditelfon kalo jam sore begitu, hahaha..akhirnya kita sepakat untuk suntik!

Bayarnya? Ya..nggak semahal yang gue bayangin, kok. Sekitar 350k :)

Setelah disuntik, gue cukup disuruh balik sebulan lagi aja, selama itu...berusahalah bersama misua, hehehe.

Adakah efek samping suntikan buat tubuh? Ada. Badan jadi ngilu-ngilu, terutama kaki kiri gue. Mungkin karena sel telurnya ada di kiri, ya? Terus suhu badan agak menghangat. Katanya sih, itu wajar. Ditahan aja selama 14 hari masa ovulasi ini.

Doakan saya berhasil yaaa :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar