Minggu, 15 April 2012

Pak Raden Ngamen

Beberapa hari lalu, twitter ramai sama hashtag #pakradenngamen. Gue tau dr jumat kalo nggak salah. Uliel, adalah salah satu temen gw yg rajin update soal #pakradenngamen.
Nggak pake lama, mata gw langsung ngembeng. Sedih banget ngebayangin seorang kakek berusia hampir 80 tahun, yg turut mencerdaskan anak bangsa, dan bikin Indonesia punya ciri khas budaya mesti hidup nelangsa.

Right at that moment, gw minta Daly utk meluangkan waktu hari Sabtu utk dateng bareng ke #pakradenngamen.

Di hari Sabtu, 14 april 2012, rencana berubah karena Daly diminta utk ikutan workshop Indonesia Mengajar. Jadwalnya sih dari jam 2-5 sore. Sedangkan acara #pakradenngamen dimulai jam 4 sore.
Sempet terpikir utk dateng telat aja, nungguin Daly selesai. Tapi, baca di twitter, lagi2 si uliel ngasih update bahwa dr jam 2 pun Pak Raden udh bikin press conference.

Karena geregetan, sekalian aja deh gw ajakin si Uliel utk berangkat bareng ke rumah Pak Raden di jl.Petamburan 3 no.27.
Uliel yg tadinya mau ngurusin deadline, akhirnya memilih utk ikut gue.
Kita ketemu di Plaza Semanggi jam 3. Langsung meluncur ke petamburan dan sampai di lokasi jam stgh 4.

Di situ udah ruame banget media yg dateng. Pak Raden santai aja dirubung media begitu. Ia seperti sudah mahfum sama spotlight. Tapi tetep aja kebayang kasian beliau, yg sudah sepuh harus menanggapi banyak pihak dari siang sampai malam nanti.

Sebelum semua dimulai, Pak Raden sempat berganti beskap dari hitam menjadi merah. Katanya beskap hitam itu kesempitan, hehehe.

Rumahnya cukup sederhana. Memang benar ada plafon yg bocor, memang benar dapurnya tak terurus. Rak bukunya berantakan, begitu pula buffet tempat beliau meletakkan apapun. Gue lihat ada bon pengobatan sampai kwitansi kebersihan tergeletak di situ. Dan sedihnya gw sempat sepintas melihat kamarnya yg kurang rapi. Selimut bergulung tak beraturan di atas tempat tidurnya.

Rumah Pak Raden dihiasi lukisan-lukisan beliau. Rasanya pengen membeli satu, tapi buat gw masih mahal. Besides, gw nggak bisa membeli lukisan dengan objek makhluk hidup. Jadi gw memutuskan untuk menikmatinya saja.

Acara digelar awalnya dengan curhatan Pak Raden tentang ia yang kehilangan hak cipta. Sambil ditemani deretan boneka pemeran serial Si Unyil yg sudah berdebu. Banyak yg bertanya, kenapa Pak Raden baru meributkannya sekarang? Rupanya karena beliau baru merasakan akibatnya sekarang.




"Ibarat matahari, usia saya sekarang sudah condong. Semakin lama semakin condong. Alangkah indahnya jikalau akhirnya terbenam nanti, ada hadiah yg berupa hak cipta itu kembali," ujar beliau sambil menggerakkan tangannya menirukan arah matahari.



Gw jadi paham, beliau lelah.
Dan di saat tak ada anak-cucu utk dibanggakan (Pak Raden hidup membujang), Si Unyil adalah sumber kebanggaan beliau. Satu-satunya hal yg membuat beliau bisa menapakkan posisinya. Membuatnya bisa berpijak.

Dengan ramainya awak media di rumahnya yg mungil, bisa dipastikan acara hari itu tidak bisa dinikmati dengan khidmat. Menurut gue, orang2 yg datang selain media ingin mendengar langsung cerita dari Pak Raden dan menghayatinya. Sementara situasi hari itu penuh dengan kamera dan mic serta awak media yg terus menerus mencari tempat utk mengambil gambar Pak Raden yg terbaik. Susah sekali untuk bisa dekat dan melihat beliau bercerita.

Gw pun memutuskan nggak lama di sana. Cuma dua jam, mendengarkan beliau bercerita sedikit, dan sesekali bernyanyi. Nggak lupa beli kaos yg jadi souvenir dan buku cerita anak karangan beliau. Jam 6 sore gw pulang sama Uliel lagi. Dan sepertinya acara itu masih berlangsung sampai agak malam.

Di sisi lain, pesan yg mau disampaikan Pak Raden sudah tersebar luas. Hari Minggu, berita soal Pak Raden sudah muncul di tv. Berbagai ucapan maupun tindakan penuh simpati ingin membantu beliau muncul. Semoga ini menjadi jalan agar doa Pak Raden dikabulkan. Dan semoga bantuan yg ditawarkan tersebut tak sekedar wacana.

Selamat berjuang Pak Raden :)







posted from Bloggeroid

Tidak ada komentar:

Posting Komentar