Rabu, 29 Agustus 2012

Family Matters

Setelah pemakaman Papa Cigon hari Selasa pagi, semua terasa lebih make sense.
Pulang dari makam, gue, Daly, bokap, nyokap makan siang di restoran sunda. Ketawa-tawa, ngobril ngobril, ngomongin cerita yang udah berulang kali diceritain, tapi tetep gue berusaha menyimak. Hehehe...


Kelar lunch, sekitar jam 1-an balik ke rumah Mama Cigon. Ngobril lagi sama sodara-sodara, ngakak-ngakak, ngemil kacang sampe pegel, jam 3 sore gue, Daly, bokap pamit pulang.


Sampe Jakarta sekitar jam 5 sore. Daly langsung tidur, bluk! Bokap masih bengang bengong. Gue? Masak nasi, bikin balado tempe, demi kelangsungan hidup tu dua orang. Eh tiga orang deng, sekalian gue, hehehe.


Jam 8, bokap gue tinggal sendirian di rumah. Gue ngambil baju di tukang jait doang sih, abis itu pulang. Sampe rumah lagi, Daly restless. Tiba-tiba kepengin ke rumah nyokapnya. Akhirnya di-iyain. Rencananya sore ini kita mau ke Klender.

Bersamaan dengan itu, gue ngobrol sama si Bobby lewat whatsapp. Intinya sih nyeritain segala kejadian berpulangnya Papa Cigon. Kebetulan, dan kayaknya emang cuma Bobby yang tau risalah keluarga gue yang panjang itu. Jadi legaan banget, karena curhatnya juga emang panjang banget, hihihi. Maap ya Budi..semoga gak kapok ;p


Melanjutkan restless-nya Daly semalem, akhirnya pagi tadi bener-bener abis sholat subuh kita berangkat kantor. Nge-dropin cucian bentar, terus langsung ngebut kerja sampe sekarang.


Kalo dipikir-pikir, harusnya kita capek banget. Bayangin aja, dari hari pertama Lebaran, sampai hari ini nggak berhenti bolak-balik jarak tempuh panjang demi sodara, orang tua, keluarga. Anehnya, gue nggak ngerasa capek sama sekali. Ya untungnya kondisi kantor juga masih pada males-malesan. Jadinya gampang aja mau ngapain juga.

Baiklah, saatnya untuk pindah meja! Sebenernya harusnya pindah meja kerja besok. Tapi besok kayaknya banyak kerjaan. Jadi mari nyicil dari sekarang aja :)

See ya!



Tidak ada komentar:

Posting Komentar