Senin, 17 September 2012

Good Things Come if We Believe :)

I had a weekend blast!
Dimulai dari sabtu, dimana gue sebenernya bangun jam 10 pagi dalam keadaan migren. Asli kepala sakit sebelah, tapi yang labil gitu. Kadang-kadang ilang, kadang ada.
Tadinya rencana mau ke Mangga Dua, dicancel langsung. Daly bilang nggak pengen gue ngerasa nggak nyaman di sana kalau migren-nya makin parah.
Ya udah, sarapan lah kita kan. Abis itu belok tujuannya jadi ke Pasaraya.
Niatnya mau nyari sepatu lari. Karena punya gue baru aja copot gitu sol-nya, terus punya Daly udah robek banget.

Sampe Pasaraya jam 2-an. Langsung ke Century buat beli antangin tablet sama tolak angin cair. Gue minum yang tablet dua, yang cair satu. Hahaha..banyak, ya? Liat-liat barang elektronik bentar, terus baru deh ke lantai 4 buat nyari sepatu.
Ternyata, lantai sepatu olahraganya Pasaraya itu kebanyakan barang sale semua. Tapi memang brand-nya nggak banyak. Paling banyak Reebok, itu pun ukurannya udah nggak lengkap. Bener-bener susah nyari ukuran sepatu gue yang pasaran ini, 39. Akhirnya tetep beli sih, abisnya udah nyampe situ, hehehe ;p

I'm not a big fan of purple. Cuma yang ini lumayan lah. DMX Ride yang harganya lebih dari setengah harga aslinya ;)

Ini sepatunya Daly. Gue ledekin mirip sepatu anak sekolah, hahaha. Padahal buat jogging atau fitnes, hihihi... Gue juga beli tas fitnes, lagi-lagi karena tas hadiah dari klub fitnes gue jebol sodara-sodara. Padahal baru berapa kali gitu dipake. Nggak lagi-lagi deh ngandelin tas hadiah.

Dari situ pusing gue berubah jadi ngawang-ngawang. Semacam ada angin di jidat gitu lho, aneh banget. But i choose to enjoy the day. Nggak mau kebawa sakit.

Terusin lah jam 4 abis itu kita niatnya ke Supersteak di deket Mayestik. Di tengah jalan baru ngeh kalo Supersteak nggak bisa pakai kartu apapun. Mesti cash. Mampir lah kita ke Circle K Pakubuwono. Eeeeh, pas banget ada iniiii

Somay piiiink!
Ahahaha..nggak pake ba bi bu, langsung beliii 3 biji ajah. Secara somaynya gede-gede banget ya. Lumayan segitu juga 27.000. Tapi enak, jadi worth the price menurut gue :) Terus apa kabarnya Supersteak?

Batal sodara sodaraaaaa :D
Hahaha..agak murahan yaaa.

Anyway, dari situ gue jadi IM2an sama Bobby. Gara-gara ngomongin somay, sampe jajanan di BSD. Soalnya gue dan Daly yang masih pengen main, nyicip sana sini, nyemil ina itu gitu, dan tujuan berikutnya adalah Pasar Modern! Yipikayey!
Sama aja pulang sih sebenernya, tapi entah ya..gue suka banget sama Pasar Modern. Bobby ngasih rekomendasi pisang srikaya. Jajanan pisang goreng gitu dioles selai srikaya. Ya udahlah yaa..langsung aja meluncur ke sana.

Jalanan nggak gitu macet juga walaupun sabtu. Jadi sekitar jam setengah 6 kita sampai lah di Pasar Modern. Parkir pas di depan Alfamart, tinggal jalan geser dikit ke Suka Hati, kiosnya pisang goreng srikaya :)


Beli lima biji, dimakan berdua sambil jalan-jalan ngiderin Pasar Modern. Belepotan? Jangan ditanya. Itu jilbab gue sampe basah karena gue elap elap mulu pake tissue basah akibat ketumpahan selai, hihihi. Abis itu kita pesen lagi buat dibawa pulang.

Dari situ, ehm..masih mau jalan-jalan lagiii! Pergi lah kita ke Raja Kepiting! Agak jauh sih, tempatnya ke arah Alam Sutera gitu. Dan BSD kalo udah ke arah Alam Sutera itu macet sodara-sodara. Cuma, udah kepalang tanggung, ya sudahlah ya.
Eh iya, udah lupa juga nih kayaknya sama sakit kepala? Hehehe ;p

Raja Kepiting ini terkenal sama kepiting papua-nya. Sayang pas kita nyampe, kepitingnya lagi kosong. Dia bilang sejak Lebaran belum dikirimin stok lagi. Akhirnya pesen kepiting kalimantan saos padang. Satu ekor aja buat berdua karena udah kenyang juga abis makan pisang, kan.

Terusss, pas dateng ternyata ukurannya lumayan besar. Daging kepitingnya manis dan segerrrr.. kerasa ringan banget pas dimakan. Bumbu lada hitamnya juga enak, panas tapi masih bisa ditolerir. Cangkangnya juga gampang banget dipatahin. Aku senaaang..dan disinilah pusing gue ilang, hahahaha jijay.

Pas udah bayar, naik mobil, baru deh itu pusing dateng lagi. Karena dingin kali yaa jadi kerasa lagi? Cuma karena emang udah malem dan mau pulang juga, Daly nyuruh gue untuk tidur aja sepanjang jalan pulang...
Beres deeeh :)
See? Kalo emang rasa nggak nyaman itu bisa dilawan, nggak mustahil kan untuk bersenang-senang? :) 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar