Rabu, 12 September 2012

Nonton Test Pack (You Are My Baby)

Haasli yaa..
Nggak nyangka bakal nonton film ini dan nggak nyangka  bakal suka!
Berawal dari isengnya gue abis nge-gym malem di Setiabudi Building. Pas banget hari Rabu, pas banget pasti ada film baru. Di antara semua film yang tayang, film Test Pack ini yang menurut gue paling tepat dicerna buat jam 21.25, hahaha. Soalnya pengen ngajakin Daly nonton juga, dan sudah pasti dia juga pengin nonton film yang nyantai tanpa mikir setelah lembur berkepanjangan.

Kata temen gue, film ini dibuat berdasarkan novel berjudul yang sama. Katanya sih, ada beberapa adegan yang nggak ada di novel tapi ada di film. Biarin lah, yang penting gue bisa menikmati filmnya :)

Jam 21.10 baru gue beli tiket, dan memang nggak ramai. Weekdays dan malem benerrr. Tapi lumayan lah, kurang lebih ada 30 orang yang nonton.
(Photo courtesy of m.detik.com)

Ceritanya tentang Rahmat (Reza Rahadian) dan Tata (Acha Septriasa), pasangan suami istri yang sudah 7 tahun menikah tapi belum dikaruniai anak.
Sounds familiar, eh? Hahaha...Familiar banget sama hidup gue maksudnya ;p
Jadi digambarin lah itu segala usahanya si Tata untuk hamil yang seeeelalu dapet dukungan dari Rahmat. Rahmat-nya itu bisa makan dan minum semua yang diminta Tata. Nyoba segala posisi berhubungan seks, sampai ngelakuin ritual yang katanya bisa bikin usaha mereka berhasil. Dan terakhir, dateng ke dokter untuk program hamil de el el.
Sounds soooo familiar, hihihi...

Yang gue suka, chemistry antara Acha dan Reza itu kerasa banget. Mereka cuddling, peck kissing, sampai lari-larian di dalam rumah kalo lagi becanda. Bener-bener apa ya? Gambaran marriage life jaman sekarang kali, ya? Yang emang fun dan nggak kaku.

Trus banyak adegan konyol-nya juga. Bayangin aje, ada Jaja Miharja sama Meriam Bellina. Menurut ngana? Itu berdua kalo udah jadi pasangan, gue udah ngakak duluan liat dandanannya, hihihi. Dan sepertinya satu bioskop kemaren juga setuju. Pada ketawa bareng kalo mereka lagi muncul.
"Ngancol, yuk?" Huahahahahha xD

Dialog antara Rahmat dan Tata juga keceee...! Gue suka banget kalo scene-nya udah panjang, dan tetep Acha dan Reza itu tektokannya lancar. Ada juga adegan agak panjang antara Rahmat dan Shinta (siapa itu Shinta? Nonton aja, hehehe) tapi kayak ngobrol biasa.

Gue merasa sangat sangat familiar sama detail adegan program hamil itu. Ekspresi ngarep-nya Acha setiap pake test pack. Atau muka nggak nyamannya pas di-transvaginal. Atau kesakitannya pas disuntik hormon tiap hari.
I feel so connected to this movie. In a nice way :)

Mungkin karena itu semua juga gue alami, dan mungkin juga istri-istri yang pengin hamil lainnya :)
Kecuali si suntik tiap hari itu, ya. Soalnya gue menolak ikutan program itu, takut!

Reccomended banget. Love story yang nggak cheesy, luwes, dan terasa real. Gue bisa lho, ngerasain rasa sayang antara Rahmat dan Tata itu. Bisa segitunya, ya? Hehehe...

Satu yang jadi perhatian gue. Sayangnya film ini ditulis untuk remaja. Padahal menurut gue sih masuk kategori dewasa. Soalnya adegan-adegannya, dialog-dialognya, semua dewasa banget.


Selebihnya, sok atuh ditonton itu film. Ada banyak cameo yang sebenernya artis terkenal. Kayak Tora Sudiro, Dwi Sasono, Poppy Sovia, Endhita, dan banyaaak lagi! Cameo berkualitas itu yang bikin filmnya makin kece. Emang sih, buat sebagian orang katanya film-nya sedih. Buat gue sendiri, mengharukan sih pasti iya, tapi sisi menyenangkannya itu lebih besar :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar