Rabu, 31 Oktober 2012

Oleh-oleh, ya!

Budaya Indonesia yang satu ini, yaitu oleh-oleh, bukan budaya favorit gue.
Don't get me wrong...
Gue besar di keluarga yang hobi banget mikirin oleh-oleh. Sekedar keripik, kerupuk, cemilan, bolu, segala macem deh, pasti kepikiran buat dikasih ke orang-orang yang dekat.

Gue juga termasuk suka beliin oleh-oleh. Apalagi kalau yang kita bawa itu masakan khas yang fresh from the oven. Turun pesawat, langsung dikasih ke ybs. Senangnya luar biasa.

Tapi yang gue nggak suka adalah budaya orang Indonesia untuk minta oleh-oleh. Misalnya, nulis di twitter: 'Off to Soetta for SG'. Ada aja yang bales 'Wah, asyik banget! Oleh-oleh, ya!'. Atau ada juga yang cuma nulis 'Oleh-oleh!'.

Kenapa sih nggak didoain aja biar perjalanannya itu orang menyenangkan dan seru? Kenapa sih mesti ada pamrihnya? Lagipula, masa nggak kerasa sih kalau nggak semua orang yang liburan itu menyiapkan budget buat oleh-oleh. Lu kate oleh-oleh nggak butuh biaya ekstra?

Ada teman di twitter yang gue follow dan sering banget minta oleh-oleh kalau ada temannya yang jalan-jalan. Itu agak irritating sih ngebacanya. Cuma, ya sudahlah yaaa.

Gue juga suka terganggu kalau ada orang yang suka bilang 'Bawain makanan A dong'. Atau ada yang nulis di twitter 'i'm at mie ayam bloon 4sq', terus ada yang nyamber 'Bawain!'. Bok, lo bikin ilang selera makan deh, asli. Orang lagi makan enak disuruh bawain ke tempatnya.Bzzzttt...

Mungkin ada orang yang bilang bahwa, Far..itu cuma basa-basi---don't take it too seriously. Tapi entah kenapa buat gue itu kadar ganggunya agak susah ilang, hahaha.

Suatu hari bokap gue dan gue nonton tivi. Terus ada adegan sinetron dimana si anak bilang gini ke bapaknya: "Pak, nanti pulang bawa mainan, ya!" Or something like that lah gue juga nggak terlalu inget. Bokap gue bilang, permintaan seperti itu harusnya nggak diucapkan, karena hanya akan memberi beban buat yang cari nafkah, kasian bapaknya.

Dari situlah gue semakin yakin bahwa memang minta oleh-oleh itu sebaiknya nggak dilakukan. Minta apa-apa dibawain juga sebaiknya dihindari. Terutama buat orang pekerja. Kerja keras setiap hari, liburan berharap pikiran clean, eh harus mikirin oleh-oleh or whatsoever karena diminta.

Semoga aja budaya ini segera berevolusi, deh. Misalnya orang yang minta oleh-oleh kena denda kek, atau gimana kek, hahahaha.. jadi sadis ;p

2 komentar:

  1. asiiiiiikkkkk....berarti I get another way to irritate you, kakak! puahahahahahahahaha *evil laugh*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, mengingat kamu yang hobi rotsow, kayaknya aku yang bakal minta oleh-oleh terus. Taun depan mau lovely-an lagi kan ke 10 kota? Ngahahahaha, gotcha! xD

      Hapus