Jumat, 05 Oktober 2012

Suka duka terapi hormon :)

Jam menunjukkan pukul 20.00.
Busyeng..lembur yang niat nih, kayaknya. Kerjaan lagi banyak banget.. maklum lagi di ujung deadline. Belom makan malem, belom minum obat hormon, karena masih nungguin Daly selesai kerjaannya jam setengah 9 nanti.

Yak..setengah jam gua ngapain ya? Hehehe..

Makanya jadi kepikiran mau cerita soal suka dukanya terapi hormon. Seperti yang udah gue tulis di postingan sebelumnya, terapi hormon itu bikin lo macam PMS tiap hari. Tapi...lebih parah. Yang namanya gloomy, mellow, sedih, itu kadarnya menurut gue nggak manusiawi! ;p

Gue pernah ada momen, dalam sehari liat orang balik badan aja, mikirnya orang itu lagi ngomongin gue. Itu rasanya ya nggak enaaaak banget.
Nafsu makan nggak terkendali. Bawaannya laper terus, dan badan seperti menebal jaringannya. Susah menipis sekalipun olahraga. 
Yang bikin gue bisa jadi lebih santai adalah conciousness. Sadar aja kalo apa yang gue pikirin, rasain, itu semua dari obat hormon yang gue minum. Dari situ gue bisa ngelawan pengaruh gloomy-nya obat hormon itu.

Cuma sekali lagi, kalau diturutin emang jadinya semua dimakan. Kalo coba dicerna, nggak kok, gue udah kenyang, atau sumpel perut pake buah, itu bisa kok diminimalisir. Cuma ya usahanya mesti keras.

Eh, ini gue bicara obat hormon yang diminum, yaaa.

Pernah suatu kali gue dicurhatin sama salah satu pasien di RSCM Kencana. Dia sempat dalam terapi hormon tingkat tinggi dan terus menerus. Gue lupa sih dia bilang suntik atau minum obat. Tapi dia cerita gloomy-nya sampai dia nggak bisa dibiarin sendiri, karena ada tendency buat bunuh diri. Dia nggak berani ke mal, karena kalau ada di lantai atas dia maunya terjun. Gila ngeri amat, ya?

Lain lagi temen gue cerita tentang saudaranya yang terapi hormon. Sama kayak ceritanya si mbak di RSCM, saudaranya itu juga commited suicide. Setelah lepas dari terapi hormon, dia sendiri bingung, ngapain yaa gue mau bunuh diri segala? Gitu...

Serem ya? Hahaha.. ya itu namanya bagian dari pengorbanan dan usaha. Temen gue pun ada yang nggak tahan karena moody dan menggemuk banget. Dia berhenti terapi deh.
Gue beruntung kemarin dapet dokter yang baik dan ngejelasin efek-efek yang akan gue rasain setelah minum obat tersebut. Tapi banyak dokter yang nggak cerita juga. Mungkin karena menurut mereka nggak terlalu krusial.



Buat yang menganggap terapi hormon is a piece of cake...show more empathy, please. Karena orang-orang yang terapi hormon itu nggak dalam keadaan 'normal'. Kebanyakan mereka gloomy tingkat tinggi ngalah-ngalahin abg patah hati. Terutama saat mereka tiba-tiba mens, bayangin ya..hamilnya gagal, mens, dan..dalam pengaruh obat hormon. Itu sedihnya ampun ampunan. Adegan nangisnya Tata di film Test Pack pas dia mens itu, beneran terjadi sama banyak orang yang terapi hormon :)

Buat yang berencana terapi hormon, please siapin mental. Kuasain diri kalau kita lagi nggak jadi diri sendiri, nih. Gue juga pernah kok ngalamin masa-masa nangis nggak jelas, bombay luar biasa, liat apa dikit nangis, liat yang mengharukan dikit nangis. Itu semua memang harus dijalani, ikhlas aja, dan pastikan kita punya orang yang siap menerima kita apa adanya dalam kondisi apapun a.k.a suami :)





Tidak ada komentar:

Posting Komentar