Rabu, 28 November 2012

Femmie Jus dan Manuka Honey

What's new? I got my period last Sunday. Dan sejak tanggal 3 November gue mulai rajin minum jus femmie dan manuka honey-nya Healthy Choice.


Kenapa?
Karena gue denger ada yg berhasil hamil dengan minum madu manuka itu. Ada juga yang berhasil hamil karena rajin minum jus femmie. Kalo gue sih anything goes aja lah.

Jus femmie itu isinya:
-4 wortel impor
-2 apel malang
-2 tomat

Itu takaran minum buat gue dan Daly sehari dua kali. 1 liter buat berdua--dua kali sehari. Jadilah dalam beberapa hari kemarin gw rajin nyiapin ini


Tiap malem. Sumpah. Sambik kriyap kriyep. Soalnya gue pake juicer, jadi mesti dipotong-potong. Kalo pake blender, udah nyoba 2 kali, nggak ketelen saking pekatnya.

Buat yang mau nyoba, juicer itu termasuk pricey. Kebetulan nyokap gue punya merk Phillips yg tergolong murah. Sekitar 600-700 ribu. Cuma ya itu, kapasitasnya nggak gitu banyak.

Kalo mau gampang beli yang merk Hakashima, 5 jeti ajyeeee. Mending buat eike nabung insem lagi deh, hahaha :p

Gue juga pernah nyoba pake juicer yang murah. Nyokap dapet juicer itu sepaket sama blender dll. Yang ada? Dia nggak efektif ngambil sarinya. Tenagany kurang kuat dan kapasitasnya asli dikit banget. Jadi emang yang agak pricey itu hasilnya oke.

Kalo nggak sempet bikin yang malem, gue beli ini.



Di gue, minum ini pencernaannya jadi lancar. Malah kadang terlalu lancar sampai akhirnya gue stop seminggu. Daly, yang cuma sehari sekali minumnya, jadi diare. Mungkin emang kurang cocok buat gue sama Daly untuk diminum tiap hari.
Selain itu, gue minum Manuka Honey yang kayak gini:



Setelah kurang lebih minum 10 hari, gue pusing. Kayaknya gulanya melambung tinggi. Jadilah gue hentikan juga dalam seminggu lebih. Ntar ntaran aja lah kalo minum lagi.

Oiya, madu ini nggak boleh diminum pake sendok stainless. Harus sendok plastik atau kayu. Kalo pake stainless khasiatnya akan berkurang, teksturnya pun berubah. Harganya 340ribu..tapi bisa kayak 2/3 bulan kalik. Dan ini yg konsentratnya 10% kalo nggak salah. Ada yg 15%, tapi katanya kurang bagus buat ibu hamil dan anak kecil. Kalo bingung tanya-tanya aja sama mbak/mas Healthy Choice yang di PP. Gue beli disitu.

Anyway, i got my period after insem. Dan seperti jadwalnya si dokter, gue harus hydroturbasi di hari ke 10-11. Right about now, gw abis dikasih obat buat hydroturbasi dan nunggu giliran. Asli RS.Bunda lagi rame banget..either orang baru pada gejongan atau karena ada Marshanda dan Ben di sini. Kasian deh dia, mau ke dokter aja mesti in frame 3 kali dulu. Belom ditodong-todong interview colongan. Asli berat banget ya jadi seleb *lah kok jadi ngomongin doi?* :p

Baiklah..gue nyiapin mental dulu. Buat yang nggak tau hydroturbasi tapi pernah hsg, ya..kira2 gue kayak bakal di hsg tapi lebih kuat aja katanya. Wew o_O

posted from Bloggeroid

Senin, 12 November 2012

Semacam Pengen Kayak Pipefish

Gue bener-bener kayak Tata di Test Pack deh sekarang. Hahahaa..
Jadi ceritanya hari Minggu sore gw nge-gym. Sambil jalan kaki di treadmill gue nonton BBC Knowledge yang lagi cerita soal fauna dalam air.
Awalnya cuma soal predator, perampas makanan dan lainnya. Akhirnya sampai ke bagian seks pada binatang dalam terumbu karang.
Menarik banget,ya? Hahahaa..yakali :p

Binatang yang dibahas adalah Pipefish. Bentuknya ya kayak pipa kecil gitu. Lebih mirip cacing kalo gue bilang sih. Warnanya putih terang lurik hitam-kuning dan sedikit merah. Moncongnya kayak kuda laut.

Jadi buat beranak, si betina mesti membangun ikatan dulu sama si jantan. Pas doi lagi subur, mesti berenang renang bareng lah kan bedua. Kesannya eksotis ya, tapi kalo dipikir, ikan kan emang berenang..jadi biasa aja week :p

Terus pas udah berapa hari, atau minggu atau bulan, pokoknya pas si betina udah siap dibuahi, mereka nari-nari. Lebih mirip doyong-doyong nggak jelas sih kalo gue bilang.

Kalo si betina udah nyaman, jantannya nggosok-nggosokin badan ke betinanya biar telur yang ada di perut si betina pindah ke si jantan.

Terus kalo udah pindah, ya udah dibawa deh sama si jantan. Di perutnya. Jadi si jantan yang buahin, dia juga yang tekdung. Sungguh aneh.

Selama 10 hari ke depan si jantan dan betina harus tetep ketemuan. Katanya biar ikatan mereka kuat. Setelah 10 hari itulah, si jantan cuma goyangin badan, macam kalo kita bergidik gitu lho. Terus keluar deh tuh bayi-bayinya ke udara! Serius ini. Gampang banget apa emang beruntung aja sih tu ikan ikan hidupnya? Heran gue..hehehe

Abis itu, si betina dan si jantan harus tetep deket, hidup barengan, pokoknya biar ikatannya kuat lah. Rupanya dengan hubungan yang erat gitu, si betina akan lebih mudah memproduksi telur ketimbang sendirian.

Jadi kalo mereka berdua, si betina bakal menghasilkan telur setiap 10 hari sekali. Kalo nggak, bisa 20 hari sekali. Heyaaaa...mau dong eike kayak situuu. Deket-deket aja bisa subur 10 hari. Tapi kalo Daly yang jadi tekdung kayak si pipefish jantan agak horor juga sih ya. Secara tanpa hamil perutnya Daly udah melenting indah..hahahaa *ampun jonih!*

Yah..kalo mau ngarep sih gue mau hidup semudah itu ya. Kayak si pipefish yang nggak puyeng2 amat nunggu masa subur. Cuma, kalo kita dikasih cobaan lebih dari yang lain, artinya kita dipersiapkan untuk lebih kuat kan?

Haaaah..i choose to go with your flow, God. Screw the pipefish, hahahaha xD
posted from Bloggeroid

Sabtu, 10 November 2012

B-Side Wakai with Nena

Sebenernya udah lama ini kejadiannya. Cuma baru keinget sekarang pas liat foto-fotonya, hehehe.
Suatu hari yg random, gue dan Nena ketemuan lah di Plaza Indonesia. Lupa sih mau ngapain, ya pokoknya random aja. Nena ini temen gue di group kantor tapi beda business unit.

Kenal sama Nena gitu-gitu aja awalnya, soalnya beda gedung juga. Suatu hari bisnis unit dia pindah ke gedung gue. Terus jadi suka berangkat bareng dan ngobrol setelah sama-sama ikutan futsal. Biasanya pas futsal kita ngobrol bertiga sama satu lagi namanya Erin. Cuma krn skrg udh nggak pernah futsal lagi, jadi yg sering ngobrol ya kita aja.

Anyway, Nena hari itu lagi mau survey event di Plaza Indonesia. Kebetulan, pas ada Roman Foot Soldiers mau main di Plaza Indonesia extension. Gue banci ikutan aja, hehehe. Karena emang lagi pengen main. Jadilah kita mampir ke B-Side Wakai ini.

Tempatnya actually quite small. Macam cuma muat 30 orang mpet-mpetan gitu. Tapi penyiasatan ruangnya menurut gue oke. Interiornya minimalis dan nyaman.
Satu hal aja yang agak ganggu gue kalo duduk di bagian dalem adalah, asep rokok. Ya simply gue dan Nena akhirnya pindah ke bagian depan.


Menurut beberapa review yang sebelumnya gue baca, di sini terkenal green tea latte-nya. Gue, yang so far belum nemu green tea latte seenak di Starbucks lumayan penasaran. Sementara Nena yang sukanya main aman *caelah hahaha * mesen cappucino deh kalo nggak salah.



So, how was it? The green tea latte was good! Beneran nyaris nyaris Starbucks gitu. Definitely must try. Kalo minumannya Nena gue nggak nyoba. Tapi kayaknya sih enak-enak aja, hehehe.

Kalo makanannya, berhubung kita nggak mau makan berat saat itu, jadilah cuma beli mochi. Jadi si mochi-nya ini macam dibaked gitu lho. Menu ini termasuk signature dish-nya B-Side Wakai menurut gue. Soalnya lucu dan orang memang ke sana banyakan pesen ini.
Isi mochi-nya ada yg cokelat, red bean sama cheese apa vanilla ya? Lupa gue. Pokoknya ada 3 rasa dalam satu porsinya. Teksturnya of course chewy, tapi agak garing gitu di luar. Dalemnya cukup moist dan enak pas blending sama fillingnya.



So far kalo buat nongkrong ngobril ngalor ngidul, di sini tempat yang pas. Cukup nyaman kecuali ya itu, lo nggak suka asep rokok. Yang lucu, pas gue ke sana bareng Nena, semua waiter dan waitress-nya lagi first day of work! Jadi tiap kita minta mereka buat ngejelasin menu, ya mereka belom bisa jawab dengan jelas. Hahaha... Tapi mereka usaha kok buat cari jawabannya dengan nanya ke bagian belakang.
Eh iya, daritadi nyebutin si Nena, mukanya nggak muncul ya? Ni dia penampakannyaaaaa



Kenapa fotonya dia lagi nyengir mulu? Pertama, karena gue motretnya candid. Ini pas kita lagi ngetawain kenapa kita dateng saat waiter dan waitress-nya pas lagi first day semua, hahaha. Kedua, ini anak emang hobinya ketawa. Marah aja bisa jadi ketawa apalahi kalo lagi seneng? Urat ketawanya longgar banget, jadi lo tiup dikit juga ngakak doi, hehehe.

Anyway, hari ini dia berangkat ke Phuket buat liburan setelah 8 hari ngerjain event ter-hitz sejagad raya. Happy Holiday, Na! :)


Kamis, 08 November 2012

Sabun Gak Santayyy...

Ini kejadiannya baru banget. Gue tadi belanja yadayadayada di Grand Lucky. Iseng dong liat deretan sabun secara gue penggemar body wash yang wangi-wangi.

Nyasar lah mata gue ke sabun inih



Walopun namanya Bali, ini keluarannya Bath and Body Works. Wanginya seger asli enak banget. Dia kayak punya beberapa wangi gitu sih. Cuma yg Bali ini yg paling gw suka.

Pas liat harganya.. Rp 149.500. Ngok!
Oke baiklah...

Jalan lagi dong gue liat-liat body wash yang lain. Nemu lagi yang ini...



Sesuai sama bungkusnya, wanginya juga enak rasa semangka gitu. Asli segernyaaaa bikin gue pengen mandi di tempat.

Ukurannya lebih gede ketimbang si Bali. Harganya?
Rp 171.000 saja.

Neng 'Mangka, tambahin 14 rebu lagi dapet rok ILUVIA satu lho neng. Neng 'Mangka gamau kurangin aja ya?

Emang sapa sih yang mandi pake sabun harga segituuu? Ha?! Ha?! Ha?!

Eh kalo ternyata ada..maap yak. Kalo gue emang belum mampu beli sabun seharga 1 baju...hehehe.

Ya sudahlah..mari kembalikan ke tempatnya dengan manis dan dadah dadah biar nggak slek.

posted from Bloggeroid

Rabu, 07 November 2012

Hijab Story: Maysi


Photo courtesy of: Maysi
 
Sejujurnya, gue nggak terlalu kenal sama cewek yang satu ini. Karena, gue masuk kantor yang sekarang buat menggantikan dia. Hahaha... Jadi bisa dibayangin kan, gimana caranya gue mau kenal?  Untunglah dunia cuma seluas daun kelor. Jadi kita bisa kenal sampai ke dunia maya.
Suatu hari, gue kaget dengan profile picture-nya yang terbaru. Maysi pakai hijab! Waw!
Gue kaget simply karena gue nge-judge Maysi dari tweet-tweet-nya. Some of her tweets are witty,  ekspresif banget lah, macam apa yang dipikirin ya di-tweet, well, yang gue rasain sih gitu :)

But i believe life has mysterious ways to surprise you. Kondisi Maysi nggak beda sama gue yang dikenal sebagai si mulut pisau karena sadis. Tapi, kita berdua toh punya rencana yang sama yaitu memperbaiki diri di mata Allah.So, bring it on! ;p
Balik ke pernampilan baru Maysi, jujur gue seneng dan akhirnya tertarik buat menceritakan kisahnya berhijab. Jadi gue kirim e-mail ke dia untuk ngajuin beberapa pertanyaan sekaligus minta izin buat dipublish jawaban beserta fotonya.

PS: May, sori yah... foto yang kedua nggak bisa di-save. Jadi gue pake foto pertama, hehehe
 

Here we go...
Alasan Maysi untuk pakai hijab...
Jujur, kalau ditanya gini selalu bingung jawabnya. I choose to wear Hijab, because from that day on, I sort of think this kind of fashion suits me best. Terdengar shallow mungkin, but when the call comes, I can't do anything else but to answer it. I'm that kinda gal who always follows her heart aja, because mind cannot feel what heart can. *tsah* :P

Mulai pakainya hari Jumat 12 Oktober 2012 lalu. Dadakan banget, ga ada persiapan apa-apa. Hari kamisnya kepikiran pake, Jumatnya pake. Nggak ada dorongan dari siapa-siapa, tapi dapet support yang luar biasa dari suami tercinta, begitu bilang untuk memutuskan pake jilbab.


Sempat merasa ragu buat berhijab kah?Nggak ada tuh. Emang dorongan hati sih ya. Jadi nggak ragu sama sekali :)


Ada nggak orang-orang yang kurang setuju sama keputusan memakai hijab ini?
Banyak! Hahaha... mungkin bukan nggak setuju, but they seem to keep on questioning the reason aja. tTey keep on bugging me with questions. and luckily, I'm stubborn enough to not give a damn, hahaha. :D



Perubahan apa yang dirasakan setelah berhijab? Selain penampilan yah...

Awal gue pake jilbab sih memang nggak mengharapkan ada perubahan apa-apa ya. I'm still me, no matter what clothes I'm wearing on the surface. Tapi memang entah kenapa semenjak pake jilbab, gue jadi lebih rajin sholat malam. kayak ada yang ngebangunin setiap jam 1 atau 2 gitu. Percaya nggak percaya sih :) dan emang berasa banget lebih deket sama yang punya jiwa dan badan ini...



Sebagai orang yang ekspresif di twitter,apakah ada keinginan buat mengubah cara nge-tweet? Atau ada pandangan lain?
Ini menyambung jawaban gue di nomor empat sih ya. Gue pribadi nggak berniat dan berpandangan kalau hijab yang gue pake sekarang akan gue pake untuk jadi alasan gue buat nggak jadi diri sendiri lagi. Sampai sekarang pun, gue masih tweet nyindir, tweet nyinyir, tweet marah, dan tweet dengan bahasa "sedikit" kasar kok, haha... Kalaupun nantinya akan ada perubahan dalam bahasa dan tingkah laku, itu murni karena gue yang mau. bukan karena terpaksa dengan alasan hijab. Karena kalau alasannya terpaksa karena hijab, kan sama aja dengan membohongi diri sendiri. Buat apa jadi pembohong kalau alasan pake hijab awalnya justru dari kejujuran hati?
Beberapa ada sih yang protes dengan kalimat: "Nggak malu sama jilbab?" and when they do say it, gue sih akan dengan lempeng menjawab: "Malu kok sama jilbab, emang nyembah jilbab apa gimana?" haha... konyol aja kalau orang berpikir kita harus takut dosa karena jilbab. Takut dosa ya karena Tuhan lah. masa karena kain selembar?

Sebagai orang yang kerja di bidang periklanan, ada kendala nggak dari lingkungan kantor? 
Untuk hijab dan karir, gue sih nggak nemuin kendala yang berarti ya.Tapi memang, ngga kbisa dipungkiri ada beberapa agency dan orang-orang di dalamnya yang masih beranggapan perempuan berhijab itu nggak berpikiran terbuka, kurang edgy, dan ga mengikuti tren (terutama tren desain).

But then again, itu sih kembali ke pribadi masing2 interviewer dan employer ya.
Gue pribadi sih berpikir klo masalah gitu aja calon bos lo udah dangkal pemikirannya, berarti dia sendiri emang kurang kreatif dan terbuka; thus, not good enough to be your boss. So why bother then? ;)

Untuk kantor yg skrg, nggak ada perubahan sih. Gue juganya kan masih gue yang dulu. Jad iga ada alasan buat mereka berubah. They are still very nice to me, both professionally and personally. Nggak ada tuh, hambatan karena jilbab. :) Alhamdulillah yaaa...



Senin, 05 November 2012

Lunch with big appetite

Suatu sore di sushi tei. Asli gue laper tapi pengennya makan yang mursid-mursid aja. Edisi prihatin sama pengeluaran yang lagi bengkak.

Me: mba pesen salmon maki dan baked salmon maki ya.
Mba: manggut-manggut

Semenit..dua menit berlalu..
Berhubung gue makan di sushi bar, jadilah itu piring-piring sushi bergelimpangan depan gue. Gue mingkeeeem semingkem-mingkemnya.

Sampe akhirnya kepala mulai keleyengan..dan itu cuma semacam 2 menit dari perasaan mulai tergoda sushi yang lain, hahaha.

Akhirnya gue ambil deh salmon nigiri yang daging salmonnya masih ada putih-silvernya piring pink isi dua. Makan. Ternyata dagingnya agak keras. Tapi..ah ya sudahlah.

Udah abis sepiring, gue diem lagi. Berusaha baca buku My Stupid Boss yg baru gue beli buat mengalihkan lapar.

Terus salmon mentai lewat..kayak manggil manggil --
Gue ambil lah satu kan..dia piring item tuh yaaa jadi termasuk pricey kalo mengikuti budget gue hari ini.

Dalem hati gue mikir, pokoknya kalo sampe 5 menit pesenan gue nggak dianter, gue makan nih salmon mentai.

Hanya butuh 2 menit dari gue mengucapkan tekad tersebut..salmon mentainya langsung nyusruk di kecap asin berwasabi kental dan terjun bebas ke mulut gue hahahaaa...

Setelah satu salmon mentai masuk perut, datanglah dua pesanan gue itu. Ampuuun..gue kayak nggak makan 2 taun asliiii.

Abis makan salmon maki seporsi, giliran gue makan baked salmon maki. Baru satu biji, gue merasa salmonnya agak aneh. Gue kasih tahu mbak-nya lah.

Cuma untuk make sure yang gue makan itu fresh. Lima menit berlalu, mbaknya dateng dan bilang nggak ada masalah. Semuanya dibikin fresh. Dia tanya deh, mau dibikin lagi atau di cancel? Soalnya pesenan yang awal udah dicoba juga sama chef-nya.

Dengan penuh harap gue bilang, bikin lagi aja ya mba.
Selamat datang nasi-nasi di perutku. Besok kamu aku bakar di gym yaa ;p

posted from Bloggeroid