Sabtu, 19 Januari 2013

A Bit About You

Tadi pagi dapet whatsapp dari seseorang di kantor lama yang agak 'ngerepotin'. Awalnya bete, karena terganggu kan, sabtu-sabtu mesti ngurusin hal yang udah bukan urusan gue lagi. Tapi akhirnya gue anggep itu kontribusi terakhir lah, buat perusahaan yang udah gue acak-acak selama 6,8 tahun, hehehe.

Yaaaaang, jadinya bikin gue pengen nulis lagi soal si kantor lama.

So, back to 7 years a go...
Gue adalah sarjana jurusan Komunikasi dengan major Jurnalistik. Dari dulu cita-cita gue memang jadi penulis. Menurut gue, punya media sharing buat jujur itu nyenengin. Mengejar, ngumpulin fakta dan mengolahnya jadi sebuah tulisan yang berguna buat banyak orang itu menarik banget buat gue.

Gue sempet ngelamar ke beberapa perusahaan yang agak jauh bidangnya dari kantor lama gue. Failed. Nyoba yang mirip-mirip juga, nggak sreg. Akhirnya, gue direkomendasiin untuk ngelamar ke sebuah grup media ini oleh temennya temen gue, Fibi. Dia waktu itu masuk tim promosi di kantor lama.

Masuk ke kantor lama, agak panik. At first, gue pikir harus pake kemeja dan celana panjang bahan, rapi jali kalo bisa pake blazer gara-gara rekomendasi temen kuliah gue *darn you Ticus!* Ternyata, di situ nyantai surantai banget. Bajunya boleh apa aja, asal masih merepresentasikan perusahaan.

Orang-orang di sana pun cukup friendly, fasilitasnya cukup mendukung buat cewek yang bekerja, bos-nya juga nggak galak, hahahaha... yang akhirnya membuat gue jatuh cinta berat sama perusahaan ini. That's why i called it my first love.

Sebagai kantor yang isinya 85% cewek, bisa dibayangkan gimana chaos-nya. Estrogen berlebihan, membuat acara ngambek dan diem-dieman jadi budaya untuk 'menyelesaikan' masalah, hahaha! Selama gue di sana, jarang masalah yang nggak diwarnai omongan di belakang, gosip nggak sedap dan curhatan panjang berlarut-larut kekekekek.

Kena efek PMS juga hal lain yang hampir selalu dirasakan sama karyawan di situ, huahahahaha xp. Ada yang PMS-nya nyantai, tapi lebih banyak yang kalo PMS marah-marah ato malah ngebentak temen sendiri. Hahaha.. Kalo yang dibentak nggak kuat hati, itu akan berujung diomongin massal ;p

Emosional banget, lah...

Di sisi lain, punya teman-teman cewek luar biasa juga bikin gue merasa kuat, mampu dan mandiri. Mereka cewek-cewek hebat semua. Ada yang super jarang sakit meski kerjaannya bejibun dan ibu dari 2 anak. Ada yang rela sampe kantor jam 7 pagi buat menghindari macet, setiap hari. Ada yang punya unimaginable side job. Ada yang nggak pulang-pulang sampe anak-anaknya protes. And they're doing great. Bikin kita juga ikutan ketransfer energi untuk do the best, tanpa harus ngeluh karena banyak dari mereka yang kondisinya lebih sulit dari kita.

Sekantor juga kayaknya hobi buat saling dukung, misalnya pas ada tugas di luar kota, mau kerja yang agak ribet, atau liburan panjang. Gue ngerasain banget, selama terapi hormon, kantor sangat easy sama izin-izin gue buat kontrol ke dokter. Menolong banget, deh. Pelukan juga jadi kegiatan yang sangat sangat sering dilakukan. Bikin dresscode, surprise pas ulang tahun, dapet doorprize, kue gratis and all those fun!

That's why this place feels like home.
Which that comfortable feeling somehow scrape off our professional side :)

Satu hal yang bikin gue berterima kasih lagi adalah, kantor gue ngasih banyak kesempatan buat berkembang. Memang sih, seputaran kantor aja berkembangnya. Tapi, gue beruntung karena bisa nyobain banyak hal. Ngerjain beberapa socmed dari planning, eksekusi sampe analytics, nulis, ngedit, event, kerjaan HRD dan banyak lagi. I learned a lot, i gain a lot (knowledge and weight, hahaha ;p).

For some people, those additional tasks maybe quite irritating. Karena mereka jadi capek, jadi nggak bisa seneng-seneng, jadi mesti lembur. But i have proven to myself, all of those are false. Di kantor lama ini, segala hal bisa diatur sendiri. Kerja nggak perlu lembur asal nggak kebanyakan ngegosip. Kerja nggak akan terlalu capek kalau dibiasain buat nggak menunda. Yang paling penting, kerja akan selalu menyenangkan kalo kita bisa berpikir positif sama manajemen dan lingkungan :)

Kerasa banget pas gue ngobrol sama orang yang nanya kerjaan gue. Banyak yang kaget karena yang dikerjain banyak. Padahal apa yang gue lakukan cuma sebagian super kecil dari mereka yang jabatannya lebih tinggi. Believe me, some of them risk their higher happiness on this job. Setelah keluar dari situ pun, kerasa banget kalo semuanya bikin gue jadi lebih multitasking dan siap buat 'kejutan' deadline dalam bentuk yang lain. Modal yang luar biasa penting buat maju :)

Well done my first love. You have taught me to do good and to be great. Be good, be better and i love you always :)




Rabu, 16 Januari 2013

Ba..ba..ba..ba..bananaa

Setelah postingan ttg gaulers (yang berujung komplen drama dari mereka), gw mau ngenalin tim artistik+cia.

Tim yang satu ini kompak banget deh. Makan siang mostly barengan. Kalo satu belum siap, mereka rela nungguin. Trus, kalo kerja bareng mereka suka ada aja bahasa/nyanyian/ atau segala macem hal absurd yg muncul..hihihihi.

Lagu paling sering dinyanyiin itu lagunya P-man. Pokoknya P-man -nya diganti sama apapun yg lagi kepikiran. Terakhir mereka bikin nyanyian buat Debori. Gara2 hari itu Debori suaranya kayak zombie..hehehhe.

One day, kita ngebahas teasernya Despicable Me 2 yg nyanyi lagu Banana yang dinyanyiin 4 minions. Pada ngakak ngakak lah kan semuanya.

Yang bikin surprised, mereka kemaren ngasih good luck gift a Minion!

Sambil nyanyi Banana dan nyetel lagu Banana..hahahaha. You guys are sooo silly :p






Me and the Minion..quite alike hahahahaa..
Thanks a lot fellas for the goodluck gift :D

posted from Bloggeroid

A Farewell To Gaulers

Yiaa yiaaa yiaaa...
Gue pindah kerjaaa! Hehehe... Belom seminggu gue kerja di tempat baru, tapi udah sekitar dua minggu gue cabut dari tempat lama.

Nah, gue pengen menceritakan divisi gue di kantor lama, yang nyebelin, ngangenin dan akan selalu gue hargai. Namanya Kapling Gaul, hihihi...

Namanya aja udah gaul, pasti isinya anak-anak super gahul seantero Jekertes. 
Ehehehe.. gak juga deng..

Ini adalah kapling tempat gue bernaung *mak, bahasanya deh* selama 6,8 tahun di kapling ini. Orang-orangnya meski nggak semua gaul jugaa, tapi rata-rata seneng bergaul. Makan lezat, minum enak, jalan-jalan, terus nggak bisa liat diskonan barang hedon. Hahaha ;p
 Di awal masuk, gue sempet amazed waktu temen gue, Riri, makan ketupat sayur di mejanya pake mangkok. Terus jatoh pula dan bikin heboh karena mangkoknya pecah, hahaha. Gue juga bingung mau ngadepin senior-senior yang asli, tingkahnya nggak ada yang ordinary. Ada Mba Echy yang mirip Mama Garfield. Seperti halnya Garfield, liat mba Echy itu nyaman kayak mau bobok. Ada Melissa yang menurut gue, talented banget, sangat 'kantor', kocaaaaaak banget dan baik hati. Ada Dhanty, yang dibilang 'saint' karena cantik dan baik hati. Kadang 'saint' itu diasosiasikan dengan religius juga, walopun gue nggak pernah bener-bener tahu soal itu. Terus ada Menina, si mean girl yang mejanya sungguh 'homey' alias semua barang-barang di rumah dia bawa ke kantor, hahahaa ;p
Bicara soal mean girl, sumpah nggak afdol banget kalo nggak nyebut Mba Novi dan Mba Mudhi. It wasn't easy to please them, really. But when you did, you got a big hella proud feeling in your heart you'll never forget.

Rekan kerja..hmm.hmm.. Ada si Uliel, yang tadinya duduk sebelah gue for like 1,5 years. Dia adalah Dumbledore berhati dingin. Karena hampir selalu punya jawaban tentang segala hal, tapi kagak punya perasaan, ngihihihi. Ada Riri, yang udah gue sebut sebelumnya, yang suka banget soto ceker ayam dan jangan harap lo bisa minta. Terus dia juara pick up line kalo ketemu orang baru.



Semua orang yang gue sebutin itu, udah keluar duluan :)
But they're people who thaugt me from the first into who i am right now. Ngambeknya, perintahnya, sindirannya, makiannya, sampai bantuan mereka, bikin gue kuat. Membuktikan bahwa bergaul sama mean girls memang bisa bikin lo lebih kuat, coba deh, paling mati, hahahaha ;p

Batch kedua di kapling gue adalah Mba Dea, Egi, Bobby, Nilam, Inang, Tisam, Muthia dan Vito. Most of them are nice girls. Jadi gantian, gue yang mean, hohoho. Mba Dea itu mamah-mamah banget. Kalo masuk talkshow mungkin namanya jadi mamah Dea. Soalnya berkeluh kesah sama dia berasa ngobrol sama emak sendiri. Egi, si  super annoying baby talked girl ;p untung udah punya anak, jadi baby talk-nya ilang, hahahaha *peace Gi!*. Bobby, we called each other Budi, karena sempet jadi buddy. Si Bobby marisol ini berhati baik yang nggak enakan. Pengen gue kasih garem sama lada biar enakan dikit, karena jadi sering pusing sendiri gara-gara kebanyakan bantuin orang. Nilam, si dahi besar (nggak tega ngomong JIDAT) Adu deh, kepalanya sama batu, pasti batunya yang pecah, keras banget! xD Trus si Inang (harusnya namanya gue samarin kan?) yang cunihin. Berikan dia Higuain, dan dia akan bercerita panjang kali lebar kali tinggi soal xxx-nya, hahahaha xp Tisam, favorit para bos, karena kerjanya bener, nggak gampang kepengaruh orang, dan super cantik cuma nggak pernah nyadar *ada yang mau deketin?*. Terakhir Muthia, si ibu baru yang pernah bikin gue freak out karena suka ngintipin kerjaan gue dari belakang, udah kayak hantu tiba-tiba muncul. Vito itu suka minta ditoyor-toyor lucu gitu karena suka songong. Tapi seru banget, positif dan energik luar biasa. Kadang gue pengen nyolong energinya dikiiit aja.



Marisol, Vito, Nilam dan Inang udah cabs  :)

Batch ketiga, ada Ayu, Anna dan Lizta. Ayu itu, akan selalu berusaha terlihat tenang dan happy di depan lo. Sekalipun sebenernya lo lihat dia mendem rasa marah, mendingan pura-pura nggak tau aja biar dia seneng, hahahaa. Anna, orang yang selalu nyamperin dengan muka mengerenyit kalo lo panggil. Coba deh, boleh, lho..hahaha! Sering banget dikerjan, as for me, gue cubit pipinya sampe dia jerit. Abis bunder bener, gemesss. Lizta, kemungkinan akan jadi aset di tempat ini. Dia punya etos kerja yang baik (menurut gue lho, ya), semangat kalo kerja, pinter mikirin alur kerjaan, managemen waktunya juga bagus. Cuma, jangan bosen kalo dia kebanyakan ngomongin buku. Itu emang kesukaannya. Gue rasa kalo ada cowok mukanya kayak buku, dia mau deh jadian sama cowok itu ;p 

6,8 tahun di Kapling Gaul itu, gue dijejelin fakta bahwa hey, lo harus selalu update sama apapun yang terkini. Nonton serial, nyobain cafe baru, bahasa baru, kenalan sama remaja muda yang inspiratif, jalan-jalan, dll. Dipaksa untuk membagi waktu antara bergaul dan kerja yang deadline-nya tinggi. Lo harus punya wawasan super luas biar isi tulisan lo nggak basi. Awalnya gue sulit banget mengaplikasikan itu. Maklum, gaji masih sekaliber tunas tapi harus bergaul? Berat ma meeeen. Tapi setelah bisa nafas, enak banget rasanya. Ilmu yang lo dapet dari pergaulan bisa jadi bahan kerjaan.

Setiap seminggu sekali kita meeting. Hari Selasa tepatnya, dan di antara kapling lain, inilah kapling yang paling lama meeting. Kadang kita suka melipir meeting di Starbucks, Coffee Toffee, Anomali atau Imperial Cakery. Keliatannya banyak gaya emang, meskipun tujuannya refreshing biar meeting nggak mumet. Sambil meeting, pasti ada bumbu bumbu curhat bin gosip yang sering jadi inspirasi buat tulisan. Dan menurut gue, di kapling ini hampir tiap orang bisa jadi dirinya sendiri. Gue yang mean by nature dan semua orang-orang aneh yang gue sebutin tadi bisa berusaha untuk saling menerima. Makanya, gue akan sangat sangat merindukan masa-masa meeting itu. Sumpaaaaah, itu masa yang sangat menyenangkan sekalipun lo mesti ngide buanyaaak.

Rabu minggu lalu, kita 'merayakan perpisahan' deh, di QQ Kopitiam Plaza Indonesia. Gue dikasih kado yeaaay! Hehehe...




Love you Gaulers,
thank you for 6.8 fabulous years.
Makin gaul ya, jeng jeng sekaliaaan :)

Minggu, 06 Januari 2013

Four for a night trip

It happened on last Friday.
I met Ana, Lizta and Tisam at La Codefin Kemang to introduce Kemang for Ana and Lizta. They were raised out of Jakarta, so that me and Tisam need to show them one of the hypest place in Jakartan

So yea, we started to walk from La Codefin aaaaall the way to Bagel-Bagel at Jl.Benda. It was long, with many stops to let them examined places. I was quite thristy and luckily did not feel tired.

We closed the night with late dinner at Warung Pasta.







Thank u guys for the fun night ;)
posted from Bloggeroid