Sabtu, 19 Januari 2013

A Bit About You

Tadi pagi dapet whatsapp dari seseorang di kantor lama yang agak 'ngerepotin'. Awalnya bete, karena terganggu kan, sabtu-sabtu mesti ngurusin hal yang udah bukan urusan gue lagi. Tapi akhirnya gue anggep itu kontribusi terakhir lah, buat perusahaan yang udah gue acak-acak selama 6,8 tahun, hehehe.

Yaaaaang, jadinya bikin gue pengen nulis lagi soal si kantor lama.

So, back to 7 years a go...
Gue adalah sarjana jurusan Komunikasi dengan major Jurnalistik. Dari dulu cita-cita gue memang jadi penulis. Menurut gue, punya media sharing buat jujur itu nyenengin. Mengejar, ngumpulin fakta dan mengolahnya jadi sebuah tulisan yang berguna buat banyak orang itu menarik banget buat gue.

Gue sempet ngelamar ke beberapa perusahaan yang agak jauh bidangnya dari kantor lama gue. Failed. Nyoba yang mirip-mirip juga, nggak sreg. Akhirnya, gue direkomendasiin untuk ngelamar ke sebuah grup media ini oleh temennya temen gue, Fibi. Dia waktu itu masuk tim promosi di kantor lama.

Masuk ke kantor lama, agak panik. At first, gue pikir harus pake kemeja dan celana panjang bahan, rapi jali kalo bisa pake blazer gara-gara rekomendasi temen kuliah gue *darn you Ticus!* Ternyata, di situ nyantai surantai banget. Bajunya boleh apa aja, asal masih merepresentasikan perusahaan.

Orang-orang di sana pun cukup friendly, fasilitasnya cukup mendukung buat cewek yang bekerja, bos-nya juga nggak galak, hahahaha... yang akhirnya membuat gue jatuh cinta berat sama perusahaan ini. That's why i called it my first love.

Sebagai kantor yang isinya 85% cewek, bisa dibayangkan gimana chaos-nya. Estrogen berlebihan, membuat acara ngambek dan diem-dieman jadi budaya untuk 'menyelesaikan' masalah, hahaha! Selama gue di sana, jarang masalah yang nggak diwarnai omongan di belakang, gosip nggak sedap dan curhatan panjang berlarut-larut kekekekek.

Kena efek PMS juga hal lain yang hampir selalu dirasakan sama karyawan di situ, huahahahaha xp. Ada yang PMS-nya nyantai, tapi lebih banyak yang kalo PMS marah-marah ato malah ngebentak temen sendiri. Hahaha.. Kalo yang dibentak nggak kuat hati, itu akan berujung diomongin massal ;p

Emosional banget, lah...

Di sisi lain, punya teman-teman cewek luar biasa juga bikin gue merasa kuat, mampu dan mandiri. Mereka cewek-cewek hebat semua. Ada yang super jarang sakit meski kerjaannya bejibun dan ibu dari 2 anak. Ada yang rela sampe kantor jam 7 pagi buat menghindari macet, setiap hari. Ada yang punya unimaginable side job. Ada yang nggak pulang-pulang sampe anak-anaknya protes. And they're doing great. Bikin kita juga ikutan ketransfer energi untuk do the best, tanpa harus ngeluh karena banyak dari mereka yang kondisinya lebih sulit dari kita.

Sekantor juga kayaknya hobi buat saling dukung, misalnya pas ada tugas di luar kota, mau kerja yang agak ribet, atau liburan panjang. Gue ngerasain banget, selama terapi hormon, kantor sangat easy sama izin-izin gue buat kontrol ke dokter. Menolong banget, deh. Pelukan juga jadi kegiatan yang sangat sangat sering dilakukan. Bikin dresscode, surprise pas ulang tahun, dapet doorprize, kue gratis and all those fun!

That's why this place feels like home.
Which that comfortable feeling somehow scrape off our professional side :)

Satu hal yang bikin gue berterima kasih lagi adalah, kantor gue ngasih banyak kesempatan buat berkembang. Memang sih, seputaran kantor aja berkembangnya. Tapi, gue beruntung karena bisa nyobain banyak hal. Ngerjain beberapa socmed dari planning, eksekusi sampe analytics, nulis, ngedit, event, kerjaan HRD dan banyak lagi. I learned a lot, i gain a lot (knowledge and weight, hahaha ;p).

For some people, those additional tasks maybe quite irritating. Karena mereka jadi capek, jadi nggak bisa seneng-seneng, jadi mesti lembur. But i have proven to myself, all of those are false. Di kantor lama ini, segala hal bisa diatur sendiri. Kerja nggak perlu lembur asal nggak kebanyakan ngegosip. Kerja nggak akan terlalu capek kalau dibiasain buat nggak menunda. Yang paling penting, kerja akan selalu menyenangkan kalo kita bisa berpikir positif sama manajemen dan lingkungan :)

Kerasa banget pas gue ngobrol sama orang yang nanya kerjaan gue. Banyak yang kaget karena yang dikerjain banyak. Padahal apa yang gue lakukan cuma sebagian super kecil dari mereka yang jabatannya lebih tinggi. Believe me, some of them risk their higher happiness on this job. Setelah keluar dari situ pun, kerasa banget kalo semuanya bikin gue jadi lebih multitasking dan siap buat 'kejutan' deadline dalam bentuk yang lain. Modal yang luar biasa penting buat maju :)

Well done my first love. You have taught me to do good and to be great. Be good, be better and i love you always :)




Tidak ada komentar:

Posting Komentar