Jumat, 29 Maret 2013

Crushing Happiness

Gue sama nyokap itu share pembantu. Di rumah nyokap ada pembantu pulang hari yang suaminya suka bersihin rumah gue juga. Nah, dua orang ini bukan cuma bantuin rumah gue dan nyokap aja. Tapi suaminya jadi kurir catering tetangga, keamanan sama tukang. Sedangkan istrinya kerja di dua rumah dan kadang suka diminta bantuin buat arisan atau ngerokin nyonyah nyonyah di komplek, hehehe.

Dua orang ini baik banget. Makanya banyak yang sayang sama mereka. Mulai dari ngasih makanan, tempat tinggal (mereka tinggal di satu kamar dalam rumah yang pemiliknya entah kemana dan airnya dikirim dari masjid), sampai baju-sepatu-sendal.

Si istri, ngaji dan sholatnya rajin. Suaminya nggak terlalu sih, tapi orangnya nggak bisa nolak, maunya bantuin terus. Yang lucu, si suami kalo abis dikasih barang (sendal, sepatu, jam tangan dll), maunya jalan-jalan. Nggak jelas kemana yang penting jalan-jalan aja, hahaha ;p kayak bocah aje.

Yang akhirnya bikin gue kepikiran. Ini dua orang kalo diajak ke mol seneng kali ya?
Dimana Daly langsung menepis pikiran itu.
Menurut Daly, akan lebih wise kalo kita ngasih mereka sesuatu yang bermanfaat aja. Ongkos pulang kampung kek, makanan enak kek, terserah deh asal nggak ke mol. Karena mol bukan tempatnya mereka. No offense, tapi mereka bisa merasa rikuh ke mol dengan kondisi mereka sekarang. Besides, it will crush their happiness.
Bener memang nggak ada salahnya mereka diajak seneng-seneng sesekali. Tapi efek setelahnya kan kita nggak tau. Mol itu punya kecenderungan untuk mengajak kita membeli hal yang kita nggak butuh, pengenin barang yang kita sebenernya nggak mampu dan menambah mimpi tentang gaya hidup jetset.
Call me exaggerating, tapi memang buat sekelas mereka ke mol itu jet set kan?

So i stayed quiet. Lebih milih mana? Ngajakin orang untuk bersyukur dan terus berbuat baik karena bisa mendatangkan berkah, atau ngajakin orang seneng-seneng sementara dan malah bikin orang itu menghalalkan segala cara buat jadi kaya?
....
....
....
Ya udah deh... nggak jadi ngajaknya *lalu nangis di pojokan*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar