Minggu, 07 April 2013

Pijet Hamil Bukde Ratmi

Nah, ada cerita baru nih..
Hari Senin Minggu lalu, pas April mop itu, badan gue nggak enak banget. Kayaknya ketularan temen-temen kantor yang pada flu. Pas sore-sorean gitu sebelum meeting, ketauan lah kan salah satu penyebabnya, gue mens.
Terus harusnya gue ke Dr.Karel untuk kontrol. Udah janjian hari Jumat, apa daya beliau nggak praktek lagi. Jadi gue mesti nunggu hari Rabu tanggal 10 April besok.
Kan gue cerita ke nyokap soal mens dan nggak sempet ke dokter blablabla. Akhirnya si nyokap ngasih saran untuk pijet hamil ke Bukde Ratmi.
Sebenernya dia orang di komplek gue gitu. Beberapa warga yang dipijet sama dia terus berhasil hamil. Ada yang 11 tahun belum punya anak terus akhirnya punya. Ada yang udah lama nggak hamil, anaknya udah SMP, dipijet dia terus hamil lagi, dll deh wonderful storiesnya.

Terus kalo dia tinggal di deket komplek rumah, kenapa gue nggak tau?
Ternyata si Bukde ini dulu dilarang mijet sama suaminya. Begitu suaminya meninggal dan dia punya anak yang masih SD, akhirnya dia memutuskan buat mijet lagi sebagai kerja sampingannya jualan jamu.

Hari Minggu pagi kemarin gue pijet. Harus makan 2 jam sebelumnya, karena ini kan dipijetnya di perut. Takut muntah, dll gitulah. Makanlah gue, dengan setengah hati. Karena masih jam 7 boook..males banget rasanya makan, hehehe. Jam 9.30 si Bukde ini dateng, pijet lah.

Beda sama tukang pijet hormon/hamil yang pernah gue coba, Bukde ini mijet seluruh tubuh dulu. Ya ampun enak bangeeeet rasanya badan yang pada mengkerel ototnya dilurusin lagi sama diaaa. Sekitar setengah jam kali yah, baru deh pijet di area perut dimulai.

Rasanyaaaaa...sakiiiit. Tapi, nggak sesakit pijet sama Pak Mudfar. Beneran. Dia ngejelasin rasa sakit itu akibat peranakan gue yang naik. Jadi dia taro lagi lah istilahnya. Ada juga yang ke samping letaknya. Gue sendiri kurang paham ya, sama peranakan-peranakan ini. Taunya kopitiam hehehe ;p

Jadi ya sambil nahan sakit gue berpikir positif aja. Ya mungkin ini sesuatu yang nggak bisa dijelasin sama dokter. Makanya gue ditunjukin jalan ini. Insya Allah berhasil :)

Selesai pijet, Bukde itu bilang kalo masih ada bagian peranakan yang belum betul-betul ajeg. Gue sendiri ngerasain sih, karena masih ada rasa sakitnya. Kan kalo udah bener nggak ada rasa sakit. Tapi yahpositif thinking aja deh.

Si Bukde juga bilang, kalo gue mens bulan depan, dia akan mijet lagi. Tapi mudah-mudahan nggak perlu, gitu katanya. Aamiiiin :)

Abis pijet, nyokap nyuruh makan korma Nabi yang dikasih temennya yang baru pulang haji. Atas saran uztad nyokap, gue makan sambil diniatin untuk kesehatan dan bisa punya keturunan segera. Gue makan 3, Daly makan 1. Insya Allah berhasiiil :)

PS: gue nggak nyangka lho, uztad nya nyokap inget sama kondisi gue dan nganjurin nyokap buat ngambil korma Nabi itu 3 untuk gue. Subhanallah yaa.. Alhamdulillah banget di saat seperti ini perhatian dan bantuan dateng dari sumber yang nggak diduga :)

1 komentar:

  1. Mba fara salam kenal ya, boleh minta alamat bukde ratmi untuk pijat hamil. Thanks

    BalasHapus