Kamis, 19 Desember 2013

12 Weeks Now :)

Yeay! Finally I'm stepping out from my first trimester.
Katanya sih, abis 12 minggu, badan lebih enakan, mual muntah makin berkurang, pokoknya nikmat lah trimester kedua nanti.
Emang selama trimester pertama ini kondisi gue gimana sih?

- Mual muntah makin jadi. 
Ada momennya dalam sehari gue muntahin nyaris semua makanan yg gue makan. Sampe mau tidur pun. Tidur rasanya lemeeees banget, mau bangun paginya pun nggak ada tenaga saking sedikitnya makanan yang masuk. Ngemil nggak ngaruh, makan permen nggak ngaruh.
Namanya muntah itu ya, kalo nggak banyak minum, wah bisa seret bgt keluarnya. Jadi ada saatnya dimana gue susah nafas pas lagi muntah karena si makanan tak terserap itu nutupin kerongkongan. Abis itu gue langsung coba minum banyak.
Tapiiii, besoknya bisa tuh gue baik-baik aja. Mual mual sih, tapi muntahnya cuma air dan saliva. Labil, super labil. Mual muntah ini makin kerasa banget setiap malem. Pokoknya kalo udah jam 5 sore, perut udah berasa begah. Lepas maghrib udah deh, rasanya nggak karu karuan ni perut. Tapi tiap jam 7 malem harus dipaksain makan. Kalau telat makan maag kambuh, mual juga.
Katanya sih, mual muntah ini akan ada sampai minggu ke 12-14. Mari bersabar.

- Cuma mau minum air putih Nestle
Sebelum hamil, gue memang udah minum air putih Nestle terus. Tapi kali ini toleransi gue sama air lain makin rendah. Air putih yang lain rasanya gue nggak suka. Jadilah tiap seminggu dua kali nyetok 4 botol Nestle ukuran 1,5 liter.

- Flek udah stop
Alhamdulillaaaaah banget buat yg ini. Mungkin karena ukuran janinnya udah membesar ya, jadi ari-arinya pun naik. Waktu usianya 9 minggu, panjangnya masih 2cm. Udah 12 minggu, panjangnya 5cm lebih, hehehe. No wonder :)

- Gampang masuk angin
Aslik! Gue 2 minggu lalu tiba2 pusing nggak berenti, dibawa tidur pun nggak ilang, mual hebat. Pas dipegang nyokap, badan gue dingiiiin banget. Jadilah dikerokin dan dibuatin air jahe madu yang ternyata uenak banget rasanya, lebih ampuh ketimbang tolak angin kalo menurut gue. Minggu ini juga, masuk angin dikit. Tapi masih bisa sembuh dengan diolesin minyak kayu putih dan minum jahe madu dua cangkir. Pokoknya nggak boleh kecapekan dan tidur kemaleman. Kebayang nggak kalo ada bumil yg harus lembur? Haduh..jangan sampe :(

- Nafsu makan nambah
Tapi kemampuan makannya masih minor, hahaha. Gue bisa laper tiap sejam sekali dalam kurun 4 jam, tapi makannya ya cuma nasi sesendok makan sama lauk.

- Belum kuat sholat bediri
Jadi selama bedrest, gue sholat sambil duduk di tempat tidur. Kemaren gue nyoba sholat bediri, lutut sama telapak kaki rasanya sakit banget. Kayak ditusuk-tusuk. Gue semacam udah nggak terbiasa gerak gitu, jadi ngilu deh kalo sholat. Makanya sekarang gue nggak paksain. Kalo emang lagi lemes, gue sholatnya duduk. So far baru 2x gue sholat bediri dalam dua hari ini. Nggak kuat soalnya.

- Berat badan turun
Dibanding waktu 9 week, berat gue turun sekilo. Envy much? Jangan sedih, ini cuma karena pengaruh mual muntah aja. Giliran ada gizi yang masuk kan buat janinnya. Tadi dokter minta bulan depan berat gue harus naik. Tensi gue juga rendah pas kontrol tadi. 90/60. No wonder gue menggigil terus, bahkan tadi gue nggak tahan AC di YPK. Dipelukin nyokap terus selama nunggu dokter sambil minum teh tawar anget dan dipaksa makan somay (yang berujung keluar lagi hanya selang setengah jam kemudian).

Terus, gimana dengan kondisi si bayi? Dia sehat! Alhamdulillah :) kalo di baby chart, sekarang ukurannya segede buah plum, hihihi.
Tadi pas di usg, dia lagi bobok meringkuk gitu. Diudek udek lah alat usg itu sama dokternya (untung bukan transvaginal), dibangunin kata dokter Nadir, beberapa kali dia diem aja. Abis diudek lagi, eh dia ngulet, lho! Macam bediri bentar gitu lucu banget!!! Subhanallah yaa.. Allahu Akbar. Dia masih mungil banget tapi udah bisa bikin orang senyam senyum :) abis itu dia tidur lagi meringkuk, hehehe.

Jadi kalau ditanya apakah hamil itu menyenangkan, gue akan bilang, iya. Tapi perjuangannya luar biasa berat menurut gue. Ini yang bikin gue sadar, kenapa Allah baru ngasih kepercayaan-Nya setelah gue dan Daly menikah selama 4,5 tahun. Kondisi mental dan emosi gue saat ini dengan 4,5 tahun lalu jauh berbeda. Bahkan dari tahun lalu pun berbeda. Padahal dalam kehamilan, kondisi mental dan emosi yang benar-benar siap itu penting banget. Karena itu gue sangat-sangat bersyukur dengan segala keputusan-Nya. Manusia itu cuma tau 'pengen', tapi Allah yang tau kapan kita bener-bener siap lahir bathin.

Minggu, 08 Desember 2013

Tentang Ascardia - Si Obat Pengencer Darah

Dari hasil tes darah di awal November kemarin, kan ketahuan tuh kalau ACA gue sebenernya masih di angka normal. Masalahnya, bokap ternyata punya kecenderungan kekentalan darah yang sedikit bermasalah, dan itu biasanya nurun ke anaknya.\

Kekentalan darah ini, pengaruhnya adalah ke asupan nutrisi buat janin. Kalau laju darahnya lambat, ya bisa diperkirakan si janin juga agak sulit aliran nutrisinya. Makanya, gue disuruh minum Ascardia, obat pengencer darah. Dr. Nadir ngasih ini, karena menurut dia kalo range ACA gue masih di batas normal, nggak perlu lah ya suntik-suntikan segala.

Tapi, masalahnya si Ascardia ini mengandung asam yang bikin maag gue kambuh terus! Bener-bener selama seminggu keluar dari RS, mual muntah gue makin menjadi. Terutama kalau mau makan siang dan menjelang maghrib. Entah kenapa, begitu masuk maghrib gue makin susah makan, susah minum, susah duduk, pokoknya semua serba nggak enak. Terus abis makan malem, silahkan tunggu setengah jam kemudian, biasanya abis itu keluar lagi semuanya.

Puncaknya adalah suatu malem perut gue perih luar biasa. Padahal sebelum makan malem gue udah minum Mylanta. Makan malem dikit, terus jeda satu jam makan sayur dikit, terus jeda setengah jam baru minum obat. Dua jam kemudian gue merintih di kasur. Asli perih banget! Sampe hampir nangis nahannya dan nyokap kasih minum Mylanta lagi. Alhamdulillah abis itu bisa tidur.

Besoknya gue telfon RSIA YPK, nanya dari sekian obat yang gue minum (duvadillon, duphaston, folamil dan ascardia), mana yang paling nyerang maag. Apotekernya bilang, itu Ascardia. Walaupun orang banyak bilang bahwa obat penguat kandungan which is duphaston juga bikin mual, tapi yang mengandung asam ya si Ascardia ini. Lalu gue ditransfer ke bagian suster.. nanya lah gue, apakah bisa gue stop dulu minum Ascardia? Karena maag-nya super nggak kuat.

Susternya bilang nggak apa-apa, tapi better pas kontrol sama dokter lagi, diaduin aja kondisinya seperti ini dan minta obat lain yang lebih ramah sama maag.

Akhirnya gue stop deh itu Ascardia selama 3 hari (Senin, Selasa, Rabu). And guess what? Mual muntah gue jauh berkurang. Tetep muntah, tapi sedikit keluarnya. Gue juga jadi makin rajin minum karena udah nggak eneg lagi, kan. Rasanya senang luar biasaaaa :D

Kamis & Jumat kemaren, gue minum lagi tuh Ascardia. Alamaaaak, ancur-ancuran lagi langsung badan gue. Mual di sore hari, terus Sabtu kemaren, gue muntah paling hebat deh kayaknya. Padahal Sabtu gue nggak minum, lho. Cuma efek ke maag itu kan panjang, yaaa...

Gue muntah 3x non stop sampe susah banget cari nafas. Itu udah pegangan pintu, pegangan tutup kloset, dipegangin nyokap juga saking gue muntahnya nggak kira-kira :( Plus gue juga masuk angin parah. Sempet migren dan dibawa tidur nggak ilang2.

Akhirnya gue stop lagi deh Ascardia-nya :( sama dikerokin depan belakang sama nyokap yang sumpah merah buanget! Nggak ngerti ya, salah gue di mana. Perasaan gue nggak kecapekan, gue istirahat terus, makan juga diusahain sesering mungkin walaupun emang sih, satu porsi makan gue itu adalah: 1 lauk dan 2 sendok makan nasi.

Mungkin emang bawaan hamil begini yah, nggak ngapa-ngapain aja bisa nggak enak badan, hahaha. Kondisi gue sekarang sebenernya jaaaaauh lebih mendingan ketimbang akhir November kemarin. Badan memang masih lemes, perut masih suka ngilu, sholat masih harus duduk--belum bisa berdiri normal dan belum kuat juga sih bediri lama-lama, cuma much better deh rasanya, asli.

Oiya, karena rumah gue dan YPK jauh banget, gue sama Daly berencana buat cari dokter yang deket Pamulang aja. Sekedar 'nyebar riwayat hamil'. Soalnya nggak tau kan, gue bakal kontraksi melahirkan pas di kantor atau pas di rumah.

Mungkin minggu depan mulai dicoba sekalian nyari second opinion soal Ascardia ini.