Senin, 20 Januari 2014

Syukuran 4 Bulanan

Wollaaaaaaah!
Mari-mari kita ngebahas si syukuran 4 bulanan..
Jadi, kalo di Indonesia itu orang biasanya syukuran kehamilan dilakukan pas janin usianya 7 bulan. Tapi kalo menurut Islam, syukuran itu di janin berusia 4 bulan, pas ruh-nya baru ditiupkan, takdirnya baru ditentukan, garis hidupnya baru diturunkan. Subhanallah. Indah banget ya, proses jadi manusia itu :') I simply love the whole concept...

Dalam kehamilan dan kelahiran, ada beberapa bentuk syukuran yang akan dikerjain. Empat bulanan ini masih awal. Ntar ada namanya selapanan sama akikah. Seru yaa :) Terus, kapan 4 bulanan exactly digelar? Kalo kata nyokap, sebaiknya di minggu pertama pas masuk 4 bulan. Kan gue 16 minggu alias 4 bulannya kan tanggal 16 Januari, jadi dibikinlah tanggal 19 Januari. Biar keluarga pada bisa dateng juga.

Anyway,
bikin syukuran itu nggak lepas dari namanya heboh, keluar uang, ngurusin perintilan, etc. Jadi, seperti halnya ngurus nikahan, yang gue tentukan duluan adalah berapa jumlah tamu. Karena menurut gue esensinya ini lebih ke menyambut si jabang bayi, makanya yang diundang adalah:
- Ustad
- Ibu-ibu pengajian (sekitar 34 orang if i'm not mistaken)
- Gue + Daly
- Keluarga Pamulang (nyokap+bokap+adek gue)
- Keluarga Klender (nyokap+bokap+adek bungsu Daly)
- Keluarga Gunung Putri (adeknya Daly, iparnya dan 2 ponakan)

Udah.
Keluarga yang notabene kakak atau adiknya bokap, kakak atau sepupu nyokap, kerabat keluarganya Daly nggak kita undang. Lagi-lagi karena syukuran ini menurut kami, sifatnya masih private buat yang keluarga inti aja. Besides, ini juga udah lumayan heboh menurut gue. Per.Ca.Ya.Lah.

Persiapan syukuran 4 bulanannya apa aja?
- Buku ngaji
(isinya surat Maryam, surat Yusuf, surat Al-Kahfi dan Asmaul Husna).
- Lembar shalawat
(berhubung syukuran ini deket sama Maulid Nabi, jadi sekalian shalawatan)
- Kue-kue buat disuguhin
- Kue boks
(menurut ibu-ibu pengajian senior, a.k.a nyokap, kalo nyuguhin ibu-ibu tuh suka nggak adil pembagiannya. Ada yang dapet pisang goreng cuma 1, ada yang dapetnya banyak. Biar adil, dibikinin kue boks juga. Gue mah ngikut aja deh :p)
- Makanan prasmanan
(karena acaranya dibuat menjelang makan siang.)
- Nasi kotak
(yang ini, isinya ya nasi, lauk pauk, penutup macam buah dan pudding. Satu lagi, di nasi boks selametan 4 bulanan ini katanya harus ada RUJAK. Dan rujaknya harus ada pomegranate alias buah delima. Buuu ibbbuuuu, sungguh gue nggak ngerti konsepnya, tapi sekali lagi...ngikut ajalah)

Buat nasi kotak, nyokap pesen ke temennya yang punya katering. Buat makanan prasmanan, nyokap beli sate langganan, sisanya kayaknya pesen di katering itu juga. Buat kue boks, beli di Majestyk sama Mirasari Pamulang (toko kue langganan nyokap).

Semuanya disiapin sama? Nyokap gue dan geng-nya ahahahaha...

H-1,
Ibu Mertua+Rani (adik ipar paling kecil) dateng di akhir Ashar. Setelah istirahat dan makan malem, kita bertiga masuk-masukin kue ke dalam kotak mika buat kue boks. Terus Ibu Kris, orang catering, dateng buat nganter kompor mini dan masang taplak meja yang pake plisket gitu. Gue sendiri nggak nyangka kalo mejanya ditaplakin kayak kondangan, hahaha..tapi nggak ada extra charge juga jadi ya wes lah.
Jam 11 an tidur.

Hari H
Jam 07.00 - 09.00
Gue baru bangun jam 07.30 pagi. Ya maap, abis subuh tidur lagi soalnya, hehehe. Sementara seisi rumah udah rame beberes segala macem. Sarapan bareng ibu mertua, Rani, Daly. Nggak lama dateng temennya nyokap ngantering bika ambon, katanya buat nambah-nambahin kue boks. Setengah jam kemudian dateng lagi kiriman kue soes dari temennya nyokap buat nambahin isi kue boks. Alhamdulillah :')

Sekitar jam setengah 9, bapak mertua, Sari (adiknya Daly)+suami+2 anaknya dateng. Sari langsung ikut sibuk buat beberes dan ngaturin makanan. Sementara yang cowok-cowok dan ponakan gue ngumpul bareng bokap dan adik gue.

Sempet adaa chaos karena lemper pesenan nyokap yang harusnya dateng jam 7 pagi, sampe jam 8 masih belom dibikin. Dibatalin lah kan, terus bokap naik motor beli di Mirasari. Alhamdulillah ada penggantinya si lemper itu. Pas mau dirapiin boks kue-nya, jadi gendutsss. Overweight karena tadinya kan cuma mau ada 4 kue. Eh jadinya 6 kue karena kiriman orang-orang baik itu :') senangnya...

Jam 09.00 - selesai
Tamu mulai dateng, catering makan siang mulai ditata. Ada lagi tetangga yang dateng dan bawain kue seloyang :') berkaaaah berkaaaaah. Gue? Muallll sodara-sodara... Jadi salah satu menu makan siangnya kan shabu-shabu tomyam. Bau bumbu dan bawangnya itu nyengat banget di gue. Mual-mual lah, akhirnya istirahatin perut dan mood dulu di kamar sebentar.

Jam 10 lewat dikit, acaranya dimulai. Sambutan dari Daly, terus gue bacain surat Maryam sambil menahan mual, lanjutin rame-rame baca surat Yusuf, Kahfi, Asmaul Husna, shalawat Nabi, dan gue masih nutupin idung karena kalo ada semilir aroma si shabu-shabu, langsung mual. Di akhir shawalat, gue dan Daly keliling minta doa yang dateng. Begitu selesai, gue langsung ngibrit ke kamar mandi dan...muntah. Hahaha, srimulat banget deh ini x)

Pas balik ke keramaian, pas Pak Ustad-nya lagi ceramah. Dia sempet bilang gini: "Menikah itu ada 3 tahap. Pertama enak, kedua eneg, ketiga anak. Nah, Mbak Fara ini sekarang lagi eneg." Hahaha..gue ketawa-tawa aja deh dengernya. Selepas ceramah, doa bersama, lanjut makan siang. Gue ngabur ke kamar buat menentramkan diri.

Selesai makan siang, jam 12an gitu baru bagi-bagi nasi kotak, sekalian Ustad dan istrinya pamit. Kira-kira setengah jam kemudian, ibu-ibu pengajian dan keluarganya Daly juga pamit. Di saat orang-orang pada beberes, gue mual-mual lagi :p

Semuanya baru selesai dan rapi sekitar jam 3 sore gitu. Gue sama Daly langsung tidur pulessss...bangun-bangun jam setengah 6 sore xD capek banget. Abis ashar dan berlanjut ke maghrib, kita makan malem di rumah nyokap. Terus lanjut goler-goler sampe jam 8 malem..dan, gue mual muntah lagi. Kali ini muntahnya serius. Akhirnya minta dikerokin aja sama nyokap dan emang merah banget, huhuhu...

Tapi, walaupun highlight hari ini sedikit tersamar dengan balada mual muntah, gue bersyukuuuuur banget. Bisa dapet wejangan yang self-awakening dari ustad, bisa ngerasain disayang orang-orang yang bahkan belum kenal si bayi or worse...kenal gue juga nggak..soalnya ada tetangga yang cuma tau nama aja. Bisa sehat, ketawa-tawa, didoain orang dan.. keluarga gue ngumpul sama keluarganya Daly :') gue akan selalu inget pas ibu mertua dan nyokap gue pelukan sampe 3x saking ngerasa bersyukur karena acaranya lancar.


Kamis, 16 Januari 2014

My 16 Weeks!

Holaaaa...!
Eh gue mau tanya dong, kok nggak ada yang bilangin sih, kalo hamil dibawa kerja itu bawaannya cepet banget waktu berjalan? Ha? Ha?
Ini baru sebulan dari postingan terakhir, kok udah jadwalnya kontrol ke Dr. Nadir lagiii? Hahaha, tapi aku senang :)

Ada perubahan apa?

13 Weeks
Hari pertama masuk kantor setelah nyaris 2 bulan kerja dari rumah. Untung masuknya hari Kamis, sehari setelah Natal, dan ya.. nggak ada kerjaan yang terlalu berartiheheheh. Pulang kantor langsung tepar bok! Asli jam 8 langsung bablas tidur sampe besok paginya. Dahsyat ya efek dari bedrest ke kerja lagi.
Besoknyahari Jumat adalah Fast and Fridayous. Jadi kalo di kantor gue, itu waktunya pulang cepet jam 2 siang gitu. Tanpa melewatkan kesempatan sedikitpun, gue pulang tenggo. Jam 4 sore sudah terkapar tidur aja lho sodara-sodara. Capek banget nget nget...

14 Weeks
Tahun baru itu kantor gue libur agak panjang. That's why masuk kantor baru tanggal 2 Januari. Itu juga kerjaan nggak terlalu hectic lah. Banyak bengongnya. Cumahm... ya susah cari makan malem :( bingung bisanya makan apa. Nyoba makan mashed potato, nggak cocok karena di lidah gue rasanya manis. Gue juga muntah karena makan kue :( manissss soalnya.
Hari Jumat pulang seperti biasa. Ngantuk seperti biasa juga dan...badan nggreges parah.
Hari Minggu-nya, nafsu makan gue gila banget! Abis makan 5 piring, lhooo...tapi, beberapa jam kemudian, setengahnya gue keluarin lagi a.k.a muntah. Ternyata gue masuk angin banget. Jadilah dikerokin dan muerah banget.

15 Weeks
Ini adalah seminggu pertama gue kerja full, yeay! Hahahaha...
It went quite well, tapi emang sempet muntah gitu. Paling parah hari Kamis minggu lalu, gue muntah sampai 3x, yang bikin gue absen meeting dan pulang cepet. Nggak tau deh, mood perutnya lagi kacau aja kayaknya.

Terus, sekarang pake baju udah mulai dilonggarin. Jadi kalo biasanya yang longgar dipakein belt, sekarang nggak lagi. Celana? Hm, dari ukuran 27 sebelum hamil, sekarang 28 masih muat, tapi dipakenya di bawah perut, nyiahahaha x)
Terus terus, idung gue mulai bengkaak sodaara sodariiiii...beneran membesar ala ala ibu hamil gituuuu. Jadi mancungan x) tapi lebih lebar jugak, weh..

Senin kemaren juga sempet nyobain makan Sate Padang Ajo Ramon pulang kerja. Tes aja kuat apa nggak. Ya kuat sih, tapi sampe rumah tepar jaya. Besoknya untung libur, jadi bisa bangun siang. Pas libur itu pas Maulid Nabi. Perdana dibawa Daly ke mall a.k.a Pacific Place. Soalnya biasanya PP sepi kalo weekend. Saat itu gue kepengen banget minum jus-nya Yogen Fruz (yes, i crave for healthy food). Abis itu makan nasi goreng buntut di Urban Kitchen, terus beli stretch mark cream di mothercare, lalu pinggang saya pun pegal luar biasa sodara sodarih! Capek bangetttt ngetttt ngetttt! Cuma karena perlu beli sabun cuci, tissue dll yang nggak ada di Kemchick, jadilah mampir Grand Lucky bentar. Wah, itu rasanya pengen naik stroller belanjaan aja saking capeknya. Padahal kalo diitung-itung cuma 2 jam lho jalan-jalannya.

Nyampe rumah, bablas blassss tidur...

16 Weeks
Kalo ngintip dari instagram tetangga yang punya bayi cowok, perut gue di usia hamil 4 bulan ini masih tergolong kecil. Dia pas hamil soalnya perutnya udah nutupin kaki pas bediri. Apakah itu berarti anak gue perempuan? Entahlahhuehehehe...

Yang jelas hari ini ke Dr.Nadir dibilang bayi gue nggak terlalu besar. Makanya gue dikasih obat penguat lagi. Tadi sempet liat kakinya gerak-gerak kayak naik sepeda, hahaha. Cuma kata Dr. Nadir, gue belom boleh olahraga. Sekalipun itu yoga buat kehamilan. Masih ngeri kali ya? Oiya, berat badan gue juga udah naik 2kg. Kalo diitung-itung, jadinya pas sih sama kehamilannya. Mudah-mudahan bayinya sehat terus deh..aamiiin.

Dari Dr.Nadir, masuk ke kantor kan..ya ampun, capek banget. Mungkin karena jalanan udah macet juga. Jadi tadi nyampe kantor jam setengah 12 siang, jam segini udah pegel-pegel dan ngantuk. Untung kerjaan juga lagi nggak gitu banyak, bisa lah istirahat bentar...

Oiya, karena udah masuk bulan ke-4, gue sama Daly rencananya mau gelar selametan hari Minggu besok. Which means, Sabtu gue akan ikutan siap-siap. Nyokap, bokap sama adeknya Daly bakal nginep di rumah. Semoga gue dan bayinya sehat-sehat aja dan kuat deh ngejalanin selametan itu. Mmm, mau lanjut ngomongin selametan sih sebenernya. Tapi ngantuk banget...jadi, marilah kita buat di postingan selanjutnya!

Senin, 13 Januari 2014

Makna Maulid Nabi buat Saya

12 Rabiul Awwal, hari kelahiran Nabi Muhammad SAW. Nabi yang diturunkan paling akhir bagi umat Islam, namun paling sempurna.

Jujur, sebelumnya saya hanya tahu sebatas itu. Sebatas hari lahir Nabi, sosok spesial yang sepanjang hidupnya berjuang di jalan Allah dan berjuang untuk umatnya.

Baru sekarang saya tau bahwa, ada dua keyakinan tentang Maulid Nabi. Pertama, ini dianggap tidak perlu, karena memang Nabi sendiri nggak pernah merayakan ulang tahunnya dan umat Islam sebaiknya nggak mengikuti ritual selain yang pernah dikerjakan Nabi Muhammad SAW. Kedua, ini dianggap perlu untuk meningkatkan semangat jihad saat umat Islam masih berjuang dulu banget, yaitu dengan mengenang kisah perjuangan Nabi. Ada penggagasnya, tapi saya lupa namanya siapa.

Soal mau ngapain di Maulid Nabi ini, bebas deh mau pilih yang pertama atau kedua. Tergantung keyakinan masing-masing aja.

Kalo buat saya, saya merasa yakin atas keduanya, tapi yang saya praktekkan untuk pribadi adalah yang kedua.

Kenapa?

Karena saya hidup di lingkungan yang membutuhkan perjuangan sebagai muslim untuk hidup sesuai syari'at Islam. Lingkungan saya majemuk, semua agama, segala keyakinan, ada.
Termasuk muslim yang meyakini bahwa yang haram bisa dihalalkan, yang bathil bisa dilupakan, yang benar lebih asyik untuk dicibir, yang wajib bisa ditinggalkan.

Kadang saya pengen berada di lingkungan yang isinya orang muslim yang taat semua. Tapi, siapa saya? Ibadah yang rutin aja masih super jauh dari sempurna.

Alih-alih merasa rendah, saya mau berpikir positif aja. Di lingkungan inilah jihad versi saya dimulai. Di lingkungan seperti inilah perjuangan saya sebagai muslim diuji. Intinya nguatin diri biar lingkungan nggak merusak saya dan saya juga nggak membuat lingkungan makin rusak.

Harus diingat bahwa dalam perjuangannya, Nabi Muhammad SAW tetap teguh pendirian meski Tuhannya dicela, yang tetap tersenyum walaupun dilempari batu, yang bersujud di hadapan Allah saat dibangkitkan dari kematiannya nanti--karena ingin Allah tidak memprioritaskan dia, melainkan umatnya.

Saya nggak mungkin sesempurna Nabi. Udah pasti, yakin, mutlak. Tapi semangat juang beliau, semoga bisa terus saya jalani. Aaamiiin