Selasa, 27 Mei 2014

36 Weeks - Emosi

Hahaha..
Nggak maksud cari sensasi dari judulnya. Cuma menurut gue ini memang titik yang paling jarang dibahas (walaupun diakui ada banget) sama ibu hamil.

Hamil itu, hormonnya banyak berubah dan perubahannya memang nggak stabil. Kadang bisa hepi banget, kadang bisa jadi cengeng, kadang bisa marah besar. Dari yang gue tau, kecenderungan emosi pas hamil itu ada dua, cengeng atau pemarah.

Soal cengeng, temen gue ada yang ngalamin itu. Tiap ngedenger sesuatu yang nggak enak, bawaannya nangis. Baru denger doang lho, yaaa. Belom diapa-pain. Kalo udah dia yg diapapain, selesai deh tuh nangis kejer x)

Gue sendiri ngalamin yang pemarah. Dari dulu gue memang orang yang susah nangis, jadi bawaannya ngamuk, kekekek...

Makin besar usia kehamilan orang, biasanya emosi ini juga makin solid. Makin gampang nangis/makin gampang marah. Capek, dong? Iyeeee..lu kira hamil gampang? Hahaha :D

Udah gitu ya, cobaan ibu hamil itu buanyaaaaaak  banget dan sometimes kebangetan rasanya. Beneran deh, di satu sisi gue merasa doa gue cepet banget dijawab selama hamil, tapi balasan dari perilaku nggak baik juga cepet terasanya. Udah macam naik haji aje..
Terus, apa yang bikin ibu hamil kepancing emosinya?

First of all, fisik.
Baru aja gue baca blog orang, yang sangat tersinggung karena dibilang hamilnya kecil. Tentunya dengan nada "9 bulan? Kok kecil, ya?".

Ya kalo orang biasa dan belum pernah hamil nanggepinnya mungkin "Yaelah ngomong gitu doang pake sensi. Basa basi doang kaliiik" :)

Tapi si blogger itu memang menganggap kalimat basa basi tersebut insulting, dan gue paham banget alasannya. Setiap ibu hamil itu berusaha memenuhi berat badan standar janinnya. Gue sendiri sempet panik waktu janin gue beratnya kurang. Soalnya berat badan bayi itu berpengaruh sama daya tahan tubuhnya pas lahir. Dan ya, perut gue juga baru kelihatan hamil pas 6 ke 7 bulan. Untungnya gue santai aja, padahal gue dibilang "Hamil anak kucing kali kamu", atau "Ntar pas lahir cuma 1,5kg kali ya". But I take that as compliment. Nggak semua ibu hamil ngalamin badannya cuma melar di akhir trimester, kan? :)

Ada juga yang suka komen soal perawakan ibu hamil yang jadi kusam atau berjerawat atau leher menghitam dan atau atau lainnya. 
Komentar standar orang biasanya: "Anak lo cowok, ya? Kulit lo jelek soalnya." Hahahaha..kasar brooo. Ibu hamil yang diginiin bisa sedih banget, lho. Bisa nangis diam-diam di pojokan. Jangan jahat-jahat ah gais kalo komen soal complexion ibu hamil, please jaga perasaannya :)

Untungnya kalo kulit muka gue nggak gitu berubah, tapi di trimester akhir ini jerawatan, sih. Kalo nggak, yah..selesai deh tu orang, hahaha! Paling suara gue yang mendadak akil baligh ini aja yang dikomentarin, atau hidung besar dan merah bak bekantan, dan gue nggak masalah juga.

Kedua, nickname
Yang satu ini, gue juga ngalamin. Kadang, ada memang sekelompok orang yang iseng ngasih nickname ke janin kita. They think it is cute :)

Buat gue sih nggak. Buat banyak ibu hamil lainnya juga nggak, kok :)

Karena menurut gue, nama itu hak mutlak orangtua, isinya adalah doa, dan sakral. Dan gue nggak pernah ngasih nickname buat janin orang, ever. Gue takut menyinggung orangtuanya. Lha kok dikasih sama Tuhan cobaannya kayak gini? :p

Tapi kalo lagi waras, hahaha, gue bisa paham bahwa orang di sekitar ibu hamil, terutama yang belum pernah hamil, kebanyakan nggak ngerti soal ini, kekekek...

Ada juga ibu hamil yang seneng janinnya dapet nickname. Soalnya dia merasa itu sebagai perhatian. Ini juga yang harus diinget sih, selama hamil. Sometimes, reaksi orang yang kesannya mau ikut campur sama kehamilan kita itu cuma bentuk perhatian, kok. Nggak maksud jahat. 

Ketiga, mancing masalah
Waduh, ini sih...haduh.. Selama hamil, akan adaaaaa aja orang yang mancing masalah sampe lo bener-bener pengen ngeluarin sumpah serapah, bertindak kriminal dan bermanuver sirkus x) *lebay, ya? I know*. Tapi giliran lo loose it, si pemancing masalah akan bilang "Ntar anak lo mirip gue, lho".
Amit amiiit...naudzubillahi mindzalik.

Yang gue alamin adalah, diajak meeting saat lagi kontraksi. Gue udah bilang lagi kontraksi, dan posisi lagi rebahan di ruang meeting, tapi si makhluk itu tetep nyamperin sambil buka laptop, siap-siap jelasin materi. Dikira kontraksi macam ngupil kalik yaa bisa ditungguin. Saat kontraksi, ibu hamil itu harus rebahan tanpa ngapa-ngapain karena bisa memancing kelahiran dini. Untungnya gue berhasil usir dia, sih. Makhluk itu emang jelas nggak paham soal kehamilan sih. Jadi gue berusaha maklum aja meskipun kalo liat mukanya sekarang masih suka gondok, hahahaha


Pernah juga gue dibilang gini "Ntar anak lo kayak gue, begitu lahir tangannya begini" --> mempraktekkan posisi tangan mengepal, jempol terletak di antara telunjuk dan jari tengah. Nggak sopan? Emang. Tapi lingkungan gue memang kebanyakan orangnya begitu. Kalo mau gue masalahin satu per satu, ya bisa capek sendiri.

Lagian, apa yang gue alami jauh..jaaaauh lebih santai ketimbang orang lain. Asli. Baru baca juga cerita orang hamil 8 bulan, lagi naik motor sama suaminya. Tetiba ada motor lain yg motong jalan mereka sampe kaki si istri nyangkut di spakbor motor penyerang itu. Begitu ditegur, si motor penyerang itu malah marah balik. Dia nonjok si suami, terus dilerai massa. Abis itu, mereka berusaha damai. Nah, pas mereka udh sama-sama jalan dikit, si penyerang sengaja nabrakin motornya ke motor pasangan itu. Si ibu hamil 8 bulan jatuh, tapi alhamdulillah bayinya selamat. Si suami berusaha nahan diri untuk nggak gebukin si penyerang walaupun udh dikomporin massa.
Serem, ya? Amit amit deh...

Keempat, nggak dapet dukungan keluarga

Alhamdulillah selama gue hamil, suami dan keluarga sampe temen-temen gue pada baik dan support.

Jadi gue memang nggak ada masalah soal ini. Tapi di luar sana banyak juga yang ngalamin. Paling utama adalah dukungan suami. Ya secara bikinnya bareng-bareng, ya masa ngurusnya sendirian? Gue suka sedih kalau denger ibu hamil yang suaminya ngomel karena merasa si ibu jadi demanding, manja, dsb. In fact, fisik orang hamil itu macam berkurang kemampuannya. Pastinya butuh bantuan lah. Belum lagi otak jadi lemot, pelupa, keseimbangan terganggu, dll dan semua adalah pengaruh hormon.

Gue percaya kalo orang bersikap kurang ajar sama ibu hamil itu balasannya cukup besar. Like I said, selama hamil rasanya doa gue lebih cepat dijawab dan dikabulkan. Kalau di Islam, sholatnya ibu hamil itu fadhillahnya 80x lebih banyak ketimbang sholat biasa. Menjalani hari-hari di masa kehamilan aja terhitung ibadah.Kebayang kan, kalau ibu hamil dizolimi suami/kerabatnya yang harusnya paling siap bantu dia, terus dia berdoa biar mereka yang jahat itu dibalas Tuhan aja? It is going to be ugly, I believe that.
....
....
....
....
Udah nih, cuma 4 poin? Ya nggak sih. Cuma nggak bisa dijabarin semuanya karena spektrum sensitivitas orang hamil itu terlalu besar dan berlapis. Mudah-mudahan sih ini cukup menggambarkan. Saran gue buat yang jadi temen-temennya ibu hamil, be nice, be polite.
Buat yang hamil, banyak doa aja yaaah, minta buat dijauhin dari semua yang mulut dan kelakuannya jahat ke kalian, disengaja atau nggak. It will make you feel better than releasing your rage :)

Senin, 19 Mei 2014

34 Weeks - Senam Hamil Pertama & RS Sari Asih Ciputat

Perdana nih misteeer, perdana ikutan senam hamil! :D
Gara-garanya suatu hari gue update Path soal suite-nya RS Bersalin di Kuwait yang kece banget. Tetiba temen gue nyaut dan bilang "Ya okelah pemandangannya biar bikin kita melek pas lagi ngeden". Kan gue bingung ya, melek sama ngeden pas melahirkan apa hubungannya? Terus satu temen gue ngejawab, bahwa kalau kita merem pas lagi ngeden, mata kita bisa kenapa-napa :s
Asli ya serem dengernya. Terus temen gue juga nambahin, makanya rajin senam hamil biar tau teknik pernapasan saat lahiran gimana walaupun biasanya bakal lupa semuanya sih kalau pas due date-nya

Nah lho kan, gue sementara selama ini nggak terlalu menganggap senam hamil ini penting banget. Lebih prefer macam pilates aja. Ya udah, di hari Jumat kejepit gue telfon lah RS Sari Asih Ciputat dan RSIA Buah Hati Pamulang. Jawabannya:

RS Sari Asih Ciputat ada kelas senam hamil hari Sabtu jam 7 pagi
RSIA Buah Hati Pamulang tidak ada senam hamil

I was like, ini serius? Kok RSIA malah nggak ada kelas senam hamilnya, ya? Dan yang RSIA Buah Hati Ciputat pun lagi nggak buka kelas senam hamil karena lagi renovasi gedung katanya.

Udahlah kan...

Sabtu, 17 Mei, Pagi
06.00 Nyokap telfon: "Far, jadi senam hamil? Sarapan dulu."
Gue kebangun tapi males-malesan dulu, ngumpulin nyawa.
07.00 Telfon ke RS Sari Asih Ciputat. "Mbak, senam hamilnya mulai jam berapa, ya?"
Dijawab "Jam setengah 8 atau jam 8, Bu" grmblh
07.05 Sarapan. Sendirian. Daly masih tidur, gue males mandi jadi cuma gosok gigi sama cuci muka ajaa :p
07.10 Daly mandi
07.15 Berangkat
07.30 Sampe RS Sari Asih Ciputat, daftar, naik ke ruang senam hamil..dan...masih kosong. Baru ada satu orang peserta yang dianterin ibunya.

Akhirnya ngobrol lah sama ibunya soal milah milih RS. Si Ibu ini udah pengalaman nemenin 2 anaknya lahiran. Terus sekarang anak terakhirnya mau nyoba lahiran di sini.

08.15 senam hamil dimulai. Ternyata bidannya mendadak cuti. Jadi diganti sama bidan lain yang belum terlalu berpengalaman. Gerakan senamnya kurang lebih sama kayak pilates, cuma ada nafas-nafasnya aja tapi dikiiit. Si bidang pengganti pun nggak enak gitu sama kitanya..bolak balik minta maaf karena dia cuma pengganti jadi ilmunya dikit :p Gapapa kali 

Ada kejadian ya, pas lagi senam tuh ada yang kentut. Oalah sodara sodari, di tengah olah nafas terus ada yang kentut itu disastrous, lho xD ahahahaha...! Dan dua kali pula dia kentutnya. Gila gue jadi suspicious berat pengen tau siapa yang kentut ;p Tapi keburu mabok dan masih ngantuk jadi gue diem aja deh, hehehe.

Jam 09.15 senam hamilnya kelar. Pakai cek detak jantung bayi dulu satu-satu, sama ada promo soal laktasi dari salah satu dokternya. Menarik sih, si RS Sari Asih Ciputat ini mau bikin klinik laktasi next month.

Pas mau balik, gue tertarik mau nyoba kontrol di situ sama dr. Adhitya. Karena gue pindah kontrol kan, jadi gue tanya-tanya dulu lah apa aja yang mesti gue hijrahkan dari RSIA YPK ke sini. Susternya bilang selain rekam medis, juga mesti lihat segala hasil tes darah dan rontgen. Yang agak kaget, dia bilang tes darah yang bagi mereka valid adalah yang dilakukan kurang dari 1 minggu. Rontgen juga gitu deh kalau nggak salah. Yah, masa gue mesti ngulang tes lagi, sih? Tes kehamilan kan jutaan harganya bor :(

Selesai nanya-nanya, gue tanya lagi kenapa si dr. Adhitya ini belum praktek padahal dibilangnya jam 9 pagi udah buka. Ternyata si dokter lagi ada operasi. Berhubung udah ngantuk, gue memilih pulang aja deh dan batal kontrol.

Pas bayar, lumayan murah sih. Biaya senam hamilnya Rp. 20.000. Biaya registrasi pasien Rp. 12.000. Totalnya Rp 32.000 saja :)

Untuk kamar bersalin, gue sempet lihat-lihat di atas..dan tertarik juga. Karena kamar VIP maupun VVIP-nya oke. Harga persalinannya (normal & C-sect) kisarannya 8.5 juta - 22.5 juta ++. Sayangnya kamar tersebut cuma ada 2 masing-masing. Ya namanya RS umum yah, jadi ruangannya nggak khusus buat bersalin aja :( nggak kebayang sih kalau lahiran normal, terus ngurus administrasinya lama karena mesti nunggu ruangan yang tersedia.

Gue juga kurang sreg sama tempat poli-polinya. Soalnya ruang periksa itu digabung di satu lantai, ada beberapa ruangan. Kebayang nggak sih ada ibu hamil nunggu bareng orang yang sakit mata atau sakit THT? Agak riskan menurut gue.

Cuma RS-nya bersih, sih. Daly sempet lihat mbak-mbak janitornya ngelap kursi pake sabun gitu. Terus gue juga lihat kamar mandinya lagi dikosek-kosek. Semuanya juga masih baru, jadi feel secure aja. Sempet lihat juga ruang tindakan untuk lahirannya. They all good :)

Untuk saat ini, gue belum memutuskan mau lahiran di rumah sakit mana. Masih milih-milih. Yes i know, udah makin deket due date kok masih browsing? Cuma, hm..memang nggak semudah itu untuk sreg sama satu rumah sakit in a short time. Hopefully I'll find the one soon ya :) *macam cari jodoh aja, Far*



Senin, 12 Mei 2014

#33Weeks - What to Buy? When? Why?

Hamil itu buat gue bawa perubahan besar sama banyak hal. Ya pastinya buat ibu-ibu hamil lainnya juga begitu, ya. Fisik, psikis, keuangan, semua berubah, deh. Dan itu semua mesti kita siapin sesegera mungkin. Soalnya perubahannya suka nggak terdeteksi dan akhirnya ngaruh ke banyak urusan rumah tangga *menurut gue sih, hehehe :p )

Gue mau bahas kebutuhan sandang dan kebutuhan kulit, yah. Pokoknya yang berkaitan sama payudara membesar, badan menggemuk, perut membuncit dan kaki membesar. Setuju? SETUJUUUU!
So, what we should do?

Trimester 1
Beli bra hamil, sekitar 6 pieces.
Serius nih, gue udah pakai bra hamil padahal baru 2,5 bulan hamil. Soalnya, kerasanya memang udah sesek. Ditambah lagi trimester awal hamil itu kan suka mual muntah ya, gue. Cocoklah pake baju (sekaligus bra) yang longgar-longgar aja. Lalu kenapa beli setengah lusin? Karena gue pas awal hamil itu lagi musim hujan. Awalnya emang cuma beli 3 biji. Selamet banget pernah nyaris keabisan bra gara-gara nggak kering. Akhirnya beli 3 lagi, deh. Bra hamil ini nggak ada merk-nya kalau yang gue beli. Yang jelas nggak pakai kawat.

Celana dalam hamil, 6 pieces
Yang dimaksud celana dalam hamil itu yang gede banget segede layar perahu. Kebayang nggak? Hehehe.. Asli besar dan pake karet, bisa nutupin perut, dan ada kancing di sampingnya buat ngegedein atau ngecilin. Bahannya nyaman, nggak ketat dan enak banget lah dipakai. Gue juga udah pake celana dalam hamil ini dari trimester awal, sampai sekarang nih udah 8,5 bulan hamil, tetep muat, tetep longgar dan pas kalo dipake di saat kita masuk angin, karena nutupin perut. Merk-nya apa? Kagak ada merk-nya, hehehe. Lha wong gue dibeliin nyokap di Pamulang Square, di toko-toko yang jual baju dalem tanpa merk gitu. Murah, meriah dan nyaman, kok.

Stretchmark Cream
He? Nggak kecepetan? Hm, kayaknya nggak kalau buat gue, hehehe. Setau gue, prinsip kerja stretchmark muncul di kulit kita itu karena kurangnya kelembapan. Nah, untuk itu, kita mesti biasain melembapkan kulit dari awal dulu, biar ke depannya si kulit nggak kaget ketika harus melebar. Gue pakai krim stretchmark dari hamil 12 minggu kalau nggak salah. Soalnya udah mulai berasa kulit gatal-gatal karena merekah. Itu juga karena kebetulan nemu stretchmark cream di rumah, ahaha. Begitu masuk trimester 2, baru niat beli yang beneran.
Btw, yang membedakan stretchmark cream sama lotion biasa adalah kadar moisturizernya. Kalau stretchmark cream memang konsentrasi moisturizernya lebih tinggi ketimbang lotion biasa. Terus makenya juga nggak cuma dioles-oles, tapi harus digosok beberapa kali sampai terasa agak hangat. 
Gue beli stretchmark cream di Mothercare sama Palmer's. Ada juga sih, yang nyaranin pakai Clarins, since itu bagus dan muahal, ya. Tapi gue sejauh ini masih nyaman dan cocok sama dua merk itu, jadi Clarins mah ntar-ntar aja kali, yaa. Hehehe... 

Bedak Bayi
Menyambut gatal-gatal kulit, gue juga pakai bedak bayi. Maksudnya biar nggak terlalu gatal gitu. Ini buat gue kepake sampai trimester 3. Bedanya, kalau trimester satu gue pakai bisa di sekujur tubuh, di trimester tiga cuma di bagian yang tanpa lipatan. Abis bedaknya suka menggumpal kalau di lipatan. Btw, meski tujuannya buat mengurangi gatal, gue tidak pakai bedak yang mengandung Salicyl, ya. Katanya itu berefek buruk buat bayi. Sempet pakai sih, di trimester awal. Masuk trimester 2 baru tau itu bahaya, langsung ganti ke bedak bayi biasa. 

Trimester 2 
Celana dalam low waist, 6 pieces
Jadi, selama nginep di RS waktu flek dulu, gue diprotes sama susternya. Mereka bilang, celana dalem gue nggak baik buat hamil karena kebanyakan dari bahan nylon yang nggak nyerep keringet. Sementara koleksi celana dalam katun gue nggak gitu banyak. Ya untung ada celana dalam hamil itu, sih. Tapi, namanya hamil itu kan kelenjar berlebih, ya. Jadinya sering keputihan. Gue risih sendiri kalau keputihannya lagi banyak terus pake celananya yang lembap. Makanya di trimester 2 gue beli deh setengah lusin celana dalam low waist dengan ukuran L. Bahannya juga dari katun gitu jadi enak banget. Pas masuk trimester 3, celana dalam ini kepakai banget, karena kan udah mulai gerah, ya. Sementara si celana dalam hamil perahu layar itu lumayan bikin area perut sedikit hangat. Makanya kalau lagi kepanasan, enakan pakai celana dalam low waist ini. Nggak perlu mahal, beli aja di Sorella atau Luludi, ada kok :)

Belly Belt
Tujuan awal gue beli belly belt adalah, karena gue merasa perut gue masih kecil (sampe kehamilan 6 bulan gue cuma terlihat seperti buncit), tapi rute jalanan yang gue lewatin tiap hari berguncang-guncang. To make my baby feels more comfortable, I bought a belly belt. Ini juga bisa jadi cara untuk tetap memakai jeans lama selama hamil. Dari pengalaman gue, yang nggak muat di celana itu cuma bagian perut aja. Paha dan pinggul masih muat celana panjang ukuran biasa. Besides, kan nggak wise yah, kalau kita pakai celana terlalu ketat gitu yang neken bayinya. So belly belt is quite a solution sih. Untuk yang satu ini, gue beli di Mothercare dengan harga yang lumayan pricey (menurut gue), di atas 200 ribu kalau nggak salah.

Bantal Duduk
Di trimester 2, punggung gue alamakjan banget pegelnya. Waduh, bener-bener sering sakit yang sampe harus rebahan gitu. Di kantor untungnya ada ruangan meeting yang punya beberapa bantal. Jadi gue comot satu buat ditaro di kursi gue, ahahaha. Untuk preggie bekerja seperti gue, tapi di kantornya nggak ada bantal, mungkin bisa beli aja yah. Beneran ngaruh lho, buat produktivitas kerja.

Trimester 3
Baju panjang
Especially for hijaber like me. Beli baju panjang/oversized itu perlu banget. Karena ya, ukuran perut makin buncit, baju juga makin keangkat, kan. That's why di akhir trimester 2, gue mulai beli baju banyak. Ini tergolong telat katanya, karena harusnya udah dari pertengahan trimester 2 hehehe. Nah, untuk baju besar ini, gue beli 3 jenis yaitu:
- Oversized t-shirt
Beli di @whateveryoursize, @wunderkammeur instagram sama Cotton On
- Long tank top
Beli di Cotton On. Dua pieces aja cukup karena cuma buat daleman, kan.

Celana karet
Thank God I'm a hijaber :) jadi yang namanya celana karet ya gue pake harem pants aja. Terus, buat hijaber kan harem pants pasti kepake, yaa. Cuma untuk trimester 3, gue memang beli lagi 3 pieces. Soalnya yang lainnya bahannya ada yang katun, jadi mulai ketat. Di trimester 3 kan pinggul makin memuai, yaa. Selamet deh, hehehe.
Gue beli di: @whateveryoursize @takesecondshop instagram

Rok karet
Biar gimanapun, rok pinggang karet yang loose dan nyaman itu penting untuk dipunyai selama hamil. Selain adem, juga bisa diadjust dengan baju apa aja. Tapi, gue bukan pecinta rok amat, jadi belinya cuma 2 biji  dan dua-duanya maxi skirt, di: @whateveryoursize dan @takesecondshop

Daster/Baju tidur tipis buat tidur
Ini karena suhu badan kan naik. Bawaannya gerah melulu. Pakai kaos biasa di rumah buat tidur juga bisa, sih. Tapi untuk gue, lebih nyaman pakai daster atau atasan yang bahannya kayak bahan daster, hahaha, sama aja dong :p Intinya sih yang bahannya tipis dan adem. Karena dehidrasi karena cuaca panas, bisa bikin bumil lemes banget juga. Gue sempet ngalamin di rumah mertua yang memang di Jakarta Timur dan cuacanya lagi puanas banget. Jadilah sehari gue makan es mambo 6 biji, dan kerjanya duduk depan AC yang mentoknya 18 derajat aja paling kecil, hehehe.

Sepatu
Nah, kalau ini tergantung ukuran kaki masing-masing. Ada yang dari trimester 2 udah bengkak kakinya, jadi nggak muat pakai sepatu ukuran lama. Gue sendiri, ya..gitu. Trimester awal pun udah mendadak sempit. Tapi untungnya gue punya 1 sepatu Wakai yang memang agak longgar karena biasa dipake sama kaos kaki. Lumayan nih, bertahan sampai hamil 8 bulan. Setelah ituuuu, hadeuh, sepatunya terpaksa gue injek belakangnya karena udah mulai sempit. Gue memang nggak mau beli sepatu selama hamil ini karena menurut gue pemborosan :p Cuma kan butuh, ya? 
Suatu hari, kantor gue bikin survey berhadiah sepatu. Ikutanlah gue, dan dapat sepatu ukuran 39 (ukuran standar gue 38.5 - 39). Gue nyaris ngambil yang nomor 40, tapi ternyata di gue pun udah ngepas banget. Ya udah, akhirnya ngambil yang nomer 39 aja. Terus gue juga ngubek sendal yang dulunya di gue longgar, pas dicoba kekecilan. Untung gue masih punya satu jelly shoes, beli di garage sale-nya Wortje the former blogger, yang memang di gue kegedean satu nomor. Dan setelah dicoba, muat sejahtera :D Yeay! Nggak perlu beli sepatuuuu!
Cuma untuk yang tidak semujur gue yang punya beberapa sepatu kegedean, better beli aja, sih. Bisa beli di trimester 2 akhir tapi ukurannya beberapa nomor lebih besar, atau di trimester 3 awal yang mungkin cukup satu ukuran lebih besar. Beli sekalian yang nyaman ya, agak pricey pun gak papa lah. Warnanya juga usahakan yang netral. Soalnya kan bakal dipakai sepanjang hamil, tuh. Kecuali emang punya budget lebih dan bersedia gonta-ganti sepatu terus selama kehamilan :) 

Note:
Toko @wunderkammeur dan @takesecondshop itu barang second, yah :) gue memang bisa dibilang 'sengirit' itu soal beli baju selama hamil. Abis sayang kan, kalau beli baju baru cuma dipakai occasionaly aja :)

Sejauh ini yang essensial dari gue cuma itu. Segini pun sudah ngambil budget yang lumayan dari pengeluaran bulanan, lho. So, better be prepared from now buat yang baru hamil ataupun berencana hamil. Karena pengeluarannya nggak kerasa dan jadi bocor tipis yang cukup berbahaya buat pengeluaran biasa. Hope this helps, yaa! :D

Senin, 05 Mei 2014

32 Weeks - Pilates, 7 Bulanan and so on...

Hyah..most busy weeks during pregnancy I must say.
Di kantor lagi banyak project baru dan meeting sama partners, deadline pun bikin sakit kepala. Emosi gue bener-bener diuji sih, saat ini. Abis, liat orang kerja nggak bener dikit bawaannya kesel. Orang lupa dikit bawaannya pengen ngegiles. Wah, pokoknya hormonal changes makinan kerasa sekarang :D

Terus, kan long weekend ya tanggal 18 April kemaren. Gue dan Daly memanfaatkan momen itu buat belanja-belanja keperluan bayi. Ngajak nyokap dan bokap gue sekalian biar terkontrol belanjanya apa sekaligus ngumpulin opinions juga. Dari boks bayi, baby tafel, stroller, car seat, sampe baju-baju newborn gitu selesai dibeli. Hm, biar lebih jelas ntar deh ya dibikin review kecil, ehehehe.

Hari Senin-nya gue kontrol dokter aja dan bolos kantor. Soalnya ada rasa nggak enak badan dikit. Berangkat baru jam 11 siang, sampe YPK nyaris jam 12 dan ternyata Dr. Nadir lagi buru-buru mau ngelayat. Jadilah kontrolnya super singkat, no basa-basi, no tanya-tanyi, pokoknya ukur, timbang, kasih resep, jadi, hehehe.
Pas ditimbang, gue naik 3kg aja dalam 2 minggu! Thanks to Entramix, hahaha! Tensi normal cenderung rendah. Terus dibilangin kalauuuu...berat badan bayinya naik 700 gram! Yeayness to Entramix! Alhamdulillah banget asliii..akhirnya bayinya bisa mencapai berat normal :)

Masuk ke week 32, alias Kamis kemaren, tanggal 1 Mei 2014, gue mulai ngerasain yang namanya perut berat dan begah. Punggung memang nggak sesakit waktu 7 bulan, ya. Tapi susah tidur dan kepanasannya minta ampun. Mana cuaca lagi super super musuhan sama matahari kan, ya. Pernah lho gue nggak bisa tidur sampe subuh atau paling nggak jam 3 pagi, deh. Ujung-ujungnya ngecek e-mail kantor dan bikin to-do-list. Hadeuh....

Gue juga ambil cuti lagi tanggal 2 Mei kemaren buat cek ke dokter. Udah mikir dong, hm..2 minggu ini kayaknya gue makannya banyak. Jangan-jangan naik 3kg lagi..cihiyyy! Kebayang bayinya udah 2,5kg. Pas ditimbang..JRENG JRENG! Gue naik 0,5kg saja dan si bayi hanya naik 92 gram. Sempet sedih, tapi untung Dr.Nadir bilang berat bayinya ini termasuk cukup dan gue nggak diminta minum Entramix lagi. Ya sudahlah berdoa aja semoga betul-betul sehat si bayi :)

Tanggal 3 Mei, di rumah mertua gue ada selametan kecil-kecilan khas orang Karo. Sebenernya selametan ini buat 7 bulanan. Tapi baru sempetnya sekarang, ya uwis. Jadi si mertua gue masak ayam kampung satu ekor, buat dimakan gue sama Daly. Tanpa dipotong. Alias utuh.
Untung aja bagian paruh sama kuku ayamnya dipotong ya, broooo..kalo nggak gue pengsan, hahaha! Meski 7 bulanan yang terlambat ini cuma dihadiri sama keluarga intinya Daly, tapi gue seneng banget. Karena semuanya pada heboh ketakutan sama bentuk ayamnya, cuma nambah terus makannya karena ibu mertua gue masaknya enak banget xD

Kemaren, bener-bener kemaren, gue kembali pilates, yeay! :D senengnya bukan main, asli! Tentu pilatesnya buat pre-natal, yah. Gerakannya ringan banget, nggak macem-macem, tapi tetep bikin pegel. Terutama pas beberapa jam setelahnya, asli kaki sama tangan pegel banget. Cuma enaknya, bisa tidur puleeeees :D

Eh terus mau cerita sedikit yah soal si guru pilatesku. Namanya Mrs.Mizzy. Dia (sambil ngarahin gerakan pilates), cerita soal kondisi kehamilannya belasan tahun lalu. Ceritanya dia sudah mengalami 4x kehamilan, tapi 2 kehamilan pertamanya keguguran. Gara-garanya? Sensor rasa sakitnya dia lemah. Jadi dia nggak kerasa tuh, perubahan tubuh yang nggak enak selama hamil, bawaannya sehat aja.
Pas berhasil hamil yang pertama, dia mengalami plasenta previa, sering pendarahan (bukan flek lagi). Jreng, pas usia kehamilan 6,5 bulan, dia sudah harus kontrol dokter 2 minggu sekali saking rentannya. Beruntung dia masih bisa ngelahirin normal sekalipun mesti ngerasa sakit banget saat plasenta-nya ditarik keluar duluan :'(
Di kehamilan kedua, horor lagi. Dia plasenta previa, tidak bisa merasakan sakit dan..ternyata dia juga punya kecenderungan ACA alias kekentalan darah. Satu lagi, struktur tulangnya miring, alias skoliosis, jadi kalau dipaksa lahiran tulangnya bisa patah :( 
Pada saat itu, menjelang kelahiran, dia bisa lho jalan-jalan tanpa merasa sakit, padahal udah bukaan 8! Ketuban udah abis, dan dia mengalami pendarahan...tapi dia nggak merasakan apa-apa. Malah menurut dia, lebih sakit saat mens ketimbang lahiran. Nah lho! Akhirnya dokter memutuskan untuk dicesar aja biar aman..dan setelah itu dia dilarang hamil lagi.

Dengerin ceritanya gue speechless :'( aslik. Tapi kalo liat orangnya yang lively dan bersemangat, gue jadi mikir..orang yang dikasih cobaan segitu beratnya aja bisa segini tegar, kok. Malah bisa berbagi cerita ke orang lain biar lebih aware sama kehamilannya. Jadi di mata gue, dia salah satu ibu keren yang bisa ngatasin apapun tanpa rasa takut berlebihan :)

Di satu sisi, gue justru jadi merasa aman diajarin pilates sama dia, lho :) Karena menurut gue dia paham apa yang mesti dan nggak boleh dilakukan ibu hamil saat pilates. Misalnya, dia ngasih tau kalau bumil dengan plasenta previa nggak boleh squating. Nggak boleh juga terlalu pede stretching heboh meski ngerasa badannya mampu. Karena, ibu hamil rupanya memang dikasih fleksibilitas lebih tinggi ketimbang yang sedang tidak hamil.Tapi itu bukan berarti boleh maksain diri :) Di pre natal pilates, pada saat exhale juga mengaktifkan perut bawahnya cuma boleh sebatas kayak nahan pipis aja. Jangan sampai neken si perut karena bisa memicu kontraksi.

Jadi makin nggak sabar nungguin minggu depan buat pilates lagiiii :)