Senin, 05 Mei 2014

32 Weeks - Pilates, 7 Bulanan and so on...

Hyah..most busy weeks during pregnancy I must say.
Di kantor lagi banyak project baru dan meeting sama partners, deadline pun bikin sakit kepala. Emosi gue bener-bener diuji sih, saat ini. Abis, liat orang kerja nggak bener dikit bawaannya kesel. Orang lupa dikit bawaannya pengen ngegiles. Wah, pokoknya hormonal changes makinan kerasa sekarang :D

Terus, kan long weekend ya tanggal 18 April kemaren. Gue dan Daly memanfaatkan momen itu buat belanja-belanja keperluan bayi. Ngajak nyokap dan bokap gue sekalian biar terkontrol belanjanya apa sekaligus ngumpulin opinions juga. Dari boks bayi, baby tafel, stroller, car seat, sampe baju-baju newborn gitu selesai dibeli. Hm, biar lebih jelas ntar deh ya dibikin review kecil, ehehehe.

Hari Senin-nya gue kontrol dokter aja dan bolos kantor. Soalnya ada rasa nggak enak badan dikit. Berangkat baru jam 11 siang, sampe YPK nyaris jam 12 dan ternyata Dr. Nadir lagi buru-buru mau ngelayat. Jadilah kontrolnya super singkat, no basa-basi, no tanya-tanyi, pokoknya ukur, timbang, kasih resep, jadi, hehehe.
Pas ditimbang, gue naik 3kg aja dalam 2 minggu! Thanks to Entramix, hahaha! Tensi normal cenderung rendah. Terus dibilangin kalauuuu...berat badan bayinya naik 700 gram! Yeayness to Entramix! Alhamdulillah banget asliii..akhirnya bayinya bisa mencapai berat normal :)

Masuk ke week 32, alias Kamis kemaren, tanggal 1 Mei 2014, gue mulai ngerasain yang namanya perut berat dan begah. Punggung memang nggak sesakit waktu 7 bulan, ya. Tapi susah tidur dan kepanasannya minta ampun. Mana cuaca lagi super super musuhan sama matahari kan, ya. Pernah lho gue nggak bisa tidur sampe subuh atau paling nggak jam 3 pagi, deh. Ujung-ujungnya ngecek e-mail kantor dan bikin to-do-list. Hadeuh....

Gue juga ambil cuti lagi tanggal 2 Mei kemaren buat cek ke dokter. Udah mikir dong, hm..2 minggu ini kayaknya gue makannya banyak. Jangan-jangan naik 3kg lagi..cihiyyy! Kebayang bayinya udah 2,5kg. Pas ditimbang..JRENG JRENG! Gue naik 0,5kg saja dan si bayi hanya naik 92 gram. Sempet sedih, tapi untung Dr.Nadir bilang berat bayinya ini termasuk cukup dan gue nggak diminta minum Entramix lagi. Ya sudahlah berdoa aja semoga betul-betul sehat si bayi :)

Tanggal 3 Mei, di rumah mertua gue ada selametan kecil-kecilan khas orang Karo. Sebenernya selametan ini buat 7 bulanan. Tapi baru sempetnya sekarang, ya uwis. Jadi si mertua gue masak ayam kampung satu ekor, buat dimakan gue sama Daly. Tanpa dipotong. Alias utuh.
Untung aja bagian paruh sama kuku ayamnya dipotong ya, broooo..kalo nggak gue pengsan, hahaha! Meski 7 bulanan yang terlambat ini cuma dihadiri sama keluarga intinya Daly, tapi gue seneng banget. Karena semuanya pada heboh ketakutan sama bentuk ayamnya, cuma nambah terus makannya karena ibu mertua gue masaknya enak banget xD

Kemaren, bener-bener kemaren, gue kembali pilates, yeay! :D senengnya bukan main, asli! Tentu pilatesnya buat pre-natal, yah. Gerakannya ringan banget, nggak macem-macem, tapi tetep bikin pegel. Terutama pas beberapa jam setelahnya, asli kaki sama tangan pegel banget. Cuma enaknya, bisa tidur puleeeees :D

Eh terus mau cerita sedikit yah soal si guru pilatesku. Namanya Mrs.Mizzy. Dia (sambil ngarahin gerakan pilates), cerita soal kondisi kehamilannya belasan tahun lalu. Ceritanya dia sudah mengalami 4x kehamilan, tapi 2 kehamilan pertamanya keguguran. Gara-garanya? Sensor rasa sakitnya dia lemah. Jadi dia nggak kerasa tuh, perubahan tubuh yang nggak enak selama hamil, bawaannya sehat aja.
Pas berhasil hamil yang pertama, dia mengalami plasenta previa, sering pendarahan (bukan flek lagi). Jreng, pas usia kehamilan 6,5 bulan, dia sudah harus kontrol dokter 2 minggu sekali saking rentannya. Beruntung dia masih bisa ngelahirin normal sekalipun mesti ngerasa sakit banget saat plasenta-nya ditarik keluar duluan :'(
Di kehamilan kedua, horor lagi. Dia plasenta previa, tidak bisa merasakan sakit dan..ternyata dia juga punya kecenderungan ACA alias kekentalan darah. Satu lagi, struktur tulangnya miring, alias skoliosis, jadi kalau dipaksa lahiran tulangnya bisa patah :( 
Pada saat itu, menjelang kelahiran, dia bisa lho jalan-jalan tanpa merasa sakit, padahal udah bukaan 8! Ketuban udah abis, dan dia mengalami pendarahan...tapi dia nggak merasakan apa-apa. Malah menurut dia, lebih sakit saat mens ketimbang lahiran. Nah lho! Akhirnya dokter memutuskan untuk dicesar aja biar aman..dan setelah itu dia dilarang hamil lagi.

Dengerin ceritanya gue speechless :'( aslik. Tapi kalo liat orangnya yang lively dan bersemangat, gue jadi mikir..orang yang dikasih cobaan segitu beratnya aja bisa segini tegar, kok. Malah bisa berbagi cerita ke orang lain biar lebih aware sama kehamilannya. Jadi di mata gue, dia salah satu ibu keren yang bisa ngatasin apapun tanpa rasa takut berlebihan :)

Di satu sisi, gue justru jadi merasa aman diajarin pilates sama dia, lho :) Karena menurut gue dia paham apa yang mesti dan nggak boleh dilakukan ibu hamil saat pilates. Misalnya, dia ngasih tau kalau bumil dengan plasenta previa nggak boleh squating. Nggak boleh juga terlalu pede stretching heboh meski ngerasa badannya mampu. Karena, ibu hamil rupanya memang dikasih fleksibilitas lebih tinggi ketimbang yang sedang tidak hamil.Tapi itu bukan berarti boleh maksain diri :) Di pre natal pilates, pada saat exhale juga mengaktifkan perut bawahnya cuma boleh sebatas kayak nahan pipis aja. Jangan sampai neken si perut karena bisa memicu kontraksi.

Jadi makin nggak sabar nungguin minggu depan buat pilates lagiiii :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar