Senin, 12 Mei 2014

#33Weeks - What to Buy? When? Why?

Hamil itu buat gue bawa perubahan besar sama banyak hal. Ya pastinya buat ibu-ibu hamil lainnya juga begitu, ya. Fisik, psikis, keuangan, semua berubah, deh. Dan itu semua mesti kita siapin sesegera mungkin. Soalnya perubahannya suka nggak terdeteksi dan akhirnya ngaruh ke banyak urusan rumah tangga *menurut gue sih, hehehe :p )

Gue mau bahas kebutuhan sandang dan kebutuhan kulit, yah. Pokoknya yang berkaitan sama payudara membesar, badan menggemuk, perut membuncit dan kaki membesar. Setuju? SETUJUUUU!
So, what we should do?

Trimester 1
Beli bra hamil, sekitar 6 pieces.
Serius nih, gue udah pakai bra hamil padahal baru 2,5 bulan hamil. Soalnya, kerasanya memang udah sesek. Ditambah lagi trimester awal hamil itu kan suka mual muntah ya, gue. Cocoklah pake baju (sekaligus bra) yang longgar-longgar aja. Lalu kenapa beli setengah lusin? Karena gue pas awal hamil itu lagi musim hujan. Awalnya emang cuma beli 3 biji. Selamet banget pernah nyaris keabisan bra gara-gara nggak kering. Akhirnya beli 3 lagi, deh. Bra hamil ini nggak ada merk-nya kalau yang gue beli. Yang jelas nggak pakai kawat.

Celana dalam hamil, 6 pieces
Yang dimaksud celana dalam hamil itu yang gede banget segede layar perahu. Kebayang nggak? Hehehe.. Asli besar dan pake karet, bisa nutupin perut, dan ada kancing di sampingnya buat ngegedein atau ngecilin. Bahannya nyaman, nggak ketat dan enak banget lah dipakai. Gue juga udah pake celana dalam hamil ini dari trimester awal, sampai sekarang nih udah 8,5 bulan hamil, tetep muat, tetep longgar dan pas kalo dipake di saat kita masuk angin, karena nutupin perut. Merk-nya apa? Kagak ada merk-nya, hehehe. Lha wong gue dibeliin nyokap di Pamulang Square, di toko-toko yang jual baju dalem tanpa merk gitu. Murah, meriah dan nyaman, kok.

Stretchmark Cream
He? Nggak kecepetan? Hm, kayaknya nggak kalau buat gue, hehehe. Setau gue, prinsip kerja stretchmark muncul di kulit kita itu karena kurangnya kelembapan. Nah, untuk itu, kita mesti biasain melembapkan kulit dari awal dulu, biar ke depannya si kulit nggak kaget ketika harus melebar. Gue pakai krim stretchmark dari hamil 12 minggu kalau nggak salah. Soalnya udah mulai berasa kulit gatal-gatal karena merekah. Itu juga karena kebetulan nemu stretchmark cream di rumah, ahaha. Begitu masuk trimester 2, baru niat beli yang beneran.
Btw, yang membedakan stretchmark cream sama lotion biasa adalah kadar moisturizernya. Kalau stretchmark cream memang konsentrasi moisturizernya lebih tinggi ketimbang lotion biasa. Terus makenya juga nggak cuma dioles-oles, tapi harus digosok beberapa kali sampai terasa agak hangat. 
Gue beli stretchmark cream di Mothercare sama Palmer's. Ada juga sih, yang nyaranin pakai Clarins, since itu bagus dan muahal, ya. Tapi gue sejauh ini masih nyaman dan cocok sama dua merk itu, jadi Clarins mah ntar-ntar aja kali, yaa. Hehehe... 

Bedak Bayi
Menyambut gatal-gatal kulit, gue juga pakai bedak bayi. Maksudnya biar nggak terlalu gatal gitu. Ini buat gue kepake sampai trimester 3. Bedanya, kalau trimester satu gue pakai bisa di sekujur tubuh, di trimester tiga cuma di bagian yang tanpa lipatan. Abis bedaknya suka menggumpal kalau di lipatan. Btw, meski tujuannya buat mengurangi gatal, gue tidak pakai bedak yang mengandung Salicyl, ya. Katanya itu berefek buruk buat bayi. Sempet pakai sih, di trimester awal. Masuk trimester 2 baru tau itu bahaya, langsung ganti ke bedak bayi biasa. 

Trimester 2 
Celana dalam low waist, 6 pieces
Jadi, selama nginep di RS waktu flek dulu, gue diprotes sama susternya. Mereka bilang, celana dalem gue nggak baik buat hamil karena kebanyakan dari bahan nylon yang nggak nyerep keringet. Sementara koleksi celana dalam katun gue nggak gitu banyak. Ya untung ada celana dalam hamil itu, sih. Tapi, namanya hamil itu kan kelenjar berlebih, ya. Jadinya sering keputihan. Gue risih sendiri kalau keputihannya lagi banyak terus pake celananya yang lembap. Makanya di trimester 2 gue beli deh setengah lusin celana dalam low waist dengan ukuran L. Bahannya juga dari katun gitu jadi enak banget. Pas masuk trimester 3, celana dalam ini kepakai banget, karena kan udah mulai gerah, ya. Sementara si celana dalam hamil perahu layar itu lumayan bikin area perut sedikit hangat. Makanya kalau lagi kepanasan, enakan pakai celana dalam low waist ini. Nggak perlu mahal, beli aja di Sorella atau Luludi, ada kok :)

Belly Belt
Tujuan awal gue beli belly belt adalah, karena gue merasa perut gue masih kecil (sampe kehamilan 6 bulan gue cuma terlihat seperti buncit), tapi rute jalanan yang gue lewatin tiap hari berguncang-guncang. To make my baby feels more comfortable, I bought a belly belt. Ini juga bisa jadi cara untuk tetap memakai jeans lama selama hamil. Dari pengalaman gue, yang nggak muat di celana itu cuma bagian perut aja. Paha dan pinggul masih muat celana panjang ukuran biasa. Besides, kan nggak wise yah, kalau kita pakai celana terlalu ketat gitu yang neken bayinya. So belly belt is quite a solution sih. Untuk yang satu ini, gue beli di Mothercare dengan harga yang lumayan pricey (menurut gue), di atas 200 ribu kalau nggak salah.

Bantal Duduk
Di trimester 2, punggung gue alamakjan banget pegelnya. Waduh, bener-bener sering sakit yang sampe harus rebahan gitu. Di kantor untungnya ada ruangan meeting yang punya beberapa bantal. Jadi gue comot satu buat ditaro di kursi gue, ahahaha. Untuk preggie bekerja seperti gue, tapi di kantornya nggak ada bantal, mungkin bisa beli aja yah. Beneran ngaruh lho, buat produktivitas kerja.

Trimester 3
Baju panjang
Especially for hijaber like me. Beli baju panjang/oversized itu perlu banget. Karena ya, ukuran perut makin buncit, baju juga makin keangkat, kan. That's why di akhir trimester 2, gue mulai beli baju banyak. Ini tergolong telat katanya, karena harusnya udah dari pertengahan trimester 2 hehehe. Nah, untuk baju besar ini, gue beli 3 jenis yaitu:
- Oversized t-shirt
Beli di @whateveryoursize, @wunderkammeur instagram sama Cotton On
- Long tank top
Beli di Cotton On. Dua pieces aja cukup karena cuma buat daleman, kan.

Celana karet
Thank God I'm a hijaber :) jadi yang namanya celana karet ya gue pake harem pants aja. Terus, buat hijaber kan harem pants pasti kepake, yaa. Cuma untuk trimester 3, gue memang beli lagi 3 pieces. Soalnya yang lainnya bahannya ada yang katun, jadi mulai ketat. Di trimester 3 kan pinggul makin memuai, yaa. Selamet deh, hehehe.
Gue beli di: @whateveryoursize @takesecondshop instagram

Rok karet
Biar gimanapun, rok pinggang karet yang loose dan nyaman itu penting untuk dipunyai selama hamil. Selain adem, juga bisa diadjust dengan baju apa aja. Tapi, gue bukan pecinta rok amat, jadi belinya cuma 2 biji  dan dua-duanya maxi skirt, di: @whateveryoursize dan @takesecondshop

Daster/Baju tidur tipis buat tidur
Ini karena suhu badan kan naik. Bawaannya gerah melulu. Pakai kaos biasa di rumah buat tidur juga bisa, sih. Tapi untuk gue, lebih nyaman pakai daster atau atasan yang bahannya kayak bahan daster, hahaha, sama aja dong :p Intinya sih yang bahannya tipis dan adem. Karena dehidrasi karena cuaca panas, bisa bikin bumil lemes banget juga. Gue sempet ngalamin di rumah mertua yang memang di Jakarta Timur dan cuacanya lagi puanas banget. Jadilah sehari gue makan es mambo 6 biji, dan kerjanya duduk depan AC yang mentoknya 18 derajat aja paling kecil, hehehe.

Sepatu
Nah, kalau ini tergantung ukuran kaki masing-masing. Ada yang dari trimester 2 udah bengkak kakinya, jadi nggak muat pakai sepatu ukuran lama. Gue sendiri, ya..gitu. Trimester awal pun udah mendadak sempit. Tapi untungnya gue punya 1 sepatu Wakai yang memang agak longgar karena biasa dipake sama kaos kaki. Lumayan nih, bertahan sampai hamil 8 bulan. Setelah ituuuu, hadeuh, sepatunya terpaksa gue injek belakangnya karena udah mulai sempit. Gue memang nggak mau beli sepatu selama hamil ini karena menurut gue pemborosan :p Cuma kan butuh, ya? 
Suatu hari, kantor gue bikin survey berhadiah sepatu. Ikutanlah gue, dan dapat sepatu ukuran 39 (ukuran standar gue 38.5 - 39). Gue nyaris ngambil yang nomor 40, tapi ternyata di gue pun udah ngepas banget. Ya udah, akhirnya ngambil yang nomer 39 aja. Terus gue juga ngubek sendal yang dulunya di gue longgar, pas dicoba kekecilan. Untung gue masih punya satu jelly shoes, beli di garage sale-nya Wortje the former blogger, yang memang di gue kegedean satu nomor. Dan setelah dicoba, muat sejahtera :D Yeay! Nggak perlu beli sepatuuuu!
Cuma untuk yang tidak semujur gue yang punya beberapa sepatu kegedean, better beli aja, sih. Bisa beli di trimester 2 akhir tapi ukurannya beberapa nomor lebih besar, atau di trimester 3 awal yang mungkin cukup satu ukuran lebih besar. Beli sekalian yang nyaman ya, agak pricey pun gak papa lah. Warnanya juga usahakan yang netral. Soalnya kan bakal dipakai sepanjang hamil, tuh. Kecuali emang punya budget lebih dan bersedia gonta-ganti sepatu terus selama kehamilan :) 

Note:
Toko @wunderkammeur dan @takesecondshop itu barang second, yah :) gue memang bisa dibilang 'sengirit' itu soal beli baju selama hamil. Abis sayang kan, kalau beli baju baru cuma dipakai occasionaly aja :)

Sejauh ini yang essensial dari gue cuma itu. Segini pun sudah ngambil budget yang lumayan dari pengeluaran bulanan, lho. So, better be prepared from now buat yang baru hamil ataupun berencana hamil. Karena pengeluarannya nggak kerasa dan jadi bocor tipis yang cukup berbahaya buat pengeluaran biasa. Hope this helps, yaa! :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar