Selasa, 27 Mei 2014

36 Weeks - Emosi

Hahaha..
Nggak maksud cari sensasi dari judulnya. Cuma menurut gue ini memang titik yang paling jarang dibahas (walaupun diakui ada banget) sama ibu hamil.

Hamil itu, hormonnya banyak berubah dan perubahannya memang nggak stabil. Kadang bisa hepi banget, kadang bisa jadi cengeng, kadang bisa marah besar. Dari yang gue tau, kecenderungan emosi pas hamil itu ada dua, cengeng atau pemarah.

Soal cengeng, temen gue ada yang ngalamin itu. Tiap ngedenger sesuatu yang nggak enak, bawaannya nangis. Baru denger doang lho, yaaa. Belom diapa-pain. Kalo udah dia yg diapapain, selesai deh tuh nangis kejer x)

Gue sendiri ngalamin yang pemarah. Dari dulu gue memang orang yang susah nangis, jadi bawaannya ngamuk, kekekek...

Makin besar usia kehamilan orang, biasanya emosi ini juga makin solid. Makin gampang nangis/makin gampang marah. Capek, dong? Iyeeee..lu kira hamil gampang? Hahaha :D

Udah gitu ya, cobaan ibu hamil itu buanyaaaaaak  banget dan sometimes kebangetan rasanya. Beneran deh, di satu sisi gue merasa doa gue cepet banget dijawab selama hamil, tapi balasan dari perilaku nggak baik juga cepet terasanya. Udah macam naik haji aje..
Terus, apa yang bikin ibu hamil kepancing emosinya?

First of all, fisik.
Baru aja gue baca blog orang, yang sangat tersinggung karena dibilang hamilnya kecil. Tentunya dengan nada "9 bulan? Kok kecil, ya?".

Ya kalo orang biasa dan belum pernah hamil nanggepinnya mungkin "Yaelah ngomong gitu doang pake sensi. Basa basi doang kaliiik" :)

Tapi si blogger itu memang menganggap kalimat basa basi tersebut insulting, dan gue paham banget alasannya. Setiap ibu hamil itu berusaha memenuhi berat badan standar janinnya. Gue sendiri sempet panik waktu janin gue beratnya kurang. Soalnya berat badan bayi itu berpengaruh sama daya tahan tubuhnya pas lahir. Dan ya, perut gue juga baru kelihatan hamil pas 6 ke 7 bulan. Untungnya gue santai aja, padahal gue dibilang "Hamil anak kucing kali kamu", atau "Ntar pas lahir cuma 1,5kg kali ya". But I take that as compliment. Nggak semua ibu hamil ngalamin badannya cuma melar di akhir trimester, kan? :)

Ada juga yang suka komen soal perawakan ibu hamil yang jadi kusam atau berjerawat atau leher menghitam dan atau atau lainnya. 
Komentar standar orang biasanya: "Anak lo cowok, ya? Kulit lo jelek soalnya." Hahahaha..kasar brooo. Ibu hamil yang diginiin bisa sedih banget, lho. Bisa nangis diam-diam di pojokan. Jangan jahat-jahat ah gais kalo komen soal complexion ibu hamil, please jaga perasaannya :)

Untungnya kalo kulit muka gue nggak gitu berubah, tapi di trimester akhir ini jerawatan, sih. Kalo nggak, yah..selesai deh tu orang, hahaha! Paling suara gue yang mendadak akil baligh ini aja yang dikomentarin, atau hidung besar dan merah bak bekantan, dan gue nggak masalah juga.

Kedua, nickname
Yang satu ini, gue juga ngalamin. Kadang, ada memang sekelompok orang yang iseng ngasih nickname ke janin kita. They think it is cute :)

Buat gue sih nggak. Buat banyak ibu hamil lainnya juga nggak, kok :)

Karena menurut gue, nama itu hak mutlak orangtua, isinya adalah doa, dan sakral. Dan gue nggak pernah ngasih nickname buat janin orang, ever. Gue takut menyinggung orangtuanya. Lha kok dikasih sama Tuhan cobaannya kayak gini? :p

Tapi kalo lagi waras, hahaha, gue bisa paham bahwa orang di sekitar ibu hamil, terutama yang belum pernah hamil, kebanyakan nggak ngerti soal ini, kekekek...

Ada juga ibu hamil yang seneng janinnya dapet nickname. Soalnya dia merasa itu sebagai perhatian. Ini juga yang harus diinget sih, selama hamil. Sometimes, reaksi orang yang kesannya mau ikut campur sama kehamilan kita itu cuma bentuk perhatian, kok. Nggak maksud jahat. 

Ketiga, mancing masalah
Waduh, ini sih...haduh.. Selama hamil, akan adaaaaa aja orang yang mancing masalah sampe lo bener-bener pengen ngeluarin sumpah serapah, bertindak kriminal dan bermanuver sirkus x) *lebay, ya? I know*. Tapi giliran lo loose it, si pemancing masalah akan bilang "Ntar anak lo mirip gue, lho".
Amit amiiit...naudzubillahi mindzalik.

Yang gue alamin adalah, diajak meeting saat lagi kontraksi. Gue udah bilang lagi kontraksi, dan posisi lagi rebahan di ruang meeting, tapi si makhluk itu tetep nyamperin sambil buka laptop, siap-siap jelasin materi. Dikira kontraksi macam ngupil kalik yaa bisa ditungguin. Saat kontraksi, ibu hamil itu harus rebahan tanpa ngapa-ngapain karena bisa memancing kelahiran dini. Untungnya gue berhasil usir dia, sih. Makhluk itu emang jelas nggak paham soal kehamilan sih. Jadi gue berusaha maklum aja meskipun kalo liat mukanya sekarang masih suka gondok, hahahaha


Pernah juga gue dibilang gini "Ntar anak lo kayak gue, begitu lahir tangannya begini" --> mempraktekkan posisi tangan mengepal, jempol terletak di antara telunjuk dan jari tengah. Nggak sopan? Emang. Tapi lingkungan gue memang kebanyakan orangnya begitu. Kalo mau gue masalahin satu per satu, ya bisa capek sendiri.

Lagian, apa yang gue alami jauh..jaaaauh lebih santai ketimbang orang lain. Asli. Baru baca juga cerita orang hamil 8 bulan, lagi naik motor sama suaminya. Tetiba ada motor lain yg motong jalan mereka sampe kaki si istri nyangkut di spakbor motor penyerang itu. Begitu ditegur, si motor penyerang itu malah marah balik. Dia nonjok si suami, terus dilerai massa. Abis itu, mereka berusaha damai. Nah, pas mereka udh sama-sama jalan dikit, si penyerang sengaja nabrakin motornya ke motor pasangan itu. Si ibu hamil 8 bulan jatuh, tapi alhamdulillah bayinya selamat. Si suami berusaha nahan diri untuk nggak gebukin si penyerang walaupun udh dikomporin massa.
Serem, ya? Amit amit deh...

Keempat, nggak dapet dukungan keluarga

Alhamdulillah selama gue hamil, suami dan keluarga sampe temen-temen gue pada baik dan support.

Jadi gue memang nggak ada masalah soal ini. Tapi di luar sana banyak juga yang ngalamin. Paling utama adalah dukungan suami. Ya secara bikinnya bareng-bareng, ya masa ngurusnya sendirian? Gue suka sedih kalau denger ibu hamil yang suaminya ngomel karena merasa si ibu jadi demanding, manja, dsb. In fact, fisik orang hamil itu macam berkurang kemampuannya. Pastinya butuh bantuan lah. Belum lagi otak jadi lemot, pelupa, keseimbangan terganggu, dll dan semua adalah pengaruh hormon.

Gue percaya kalo orang bersikap kurang ajar sama ibu hamil itu balasannya cukup besar. Like I said, selama hamil rasanya doa gue lebih cepat dijawab dan dikabulkan. Kalau di Islam, sholatnya ibu hamil itu fadhillahnya 80x lebih banyak ketimbang sholat biasa. Menjalani hari-hari di masa kehamilan aja terhitung ibadah.Kebayang kan, kalau ibu hamil dizolimi suami/kerabatnya yang harusnya paling siap bantu dia, terus dia berdoa biar mereka yang jahat itu dibalas Tuhan aja? It is going to be ugly, I believe that.
....
....
....
....
Udah nih, cuma 4 poin? Ya nggak sih. Cuma nggak bisa dijabarin semuanya karena spektrum sensitivitas orang hamil itu terlalu besar dan berlapis. Mudah-mudahan sih ini cukup menggambarkan. Saran gue buat yang jadi temen-temennya ibu hamil, be nice, be polite.
Buat yang hamil, banyak doa aja yaaah, minta buat dijauhin dari semua yang mulut dan kelakuannya jahat ke kalian, disengaja atau nggak. It will make you feel better than releasing your rage :)

Tidak ada komentar:

Posting Komentar