Selasa, 17 Juni 2014

39 Weeks - Braxton Hicks yang PHP

Udah semingguan gue cuti, udah semingguan juga braxton hicks rajin menghampiri, udah semingguan juga jalan kaki tiap pagi, dan beberapa hari terakhir nungging disko.

Semua demi kontraksi asli.

Tapi..belum juga hadir sodara sodari, hahaha

Sabtu kemaren kontrol ke Dr. Silfiren, si bayik sudah 3.2kg beratnya..enduuuuut :) masih kelilit tali pusat, dan untungnya masih bergerak aktif, yang artinya si lilitan ini longgar insya Allah.

Dr. Silfiren bilang kalo sampai Kamis belum ada tanda-tanda juga, gue akan diinduksi biar lahiran. Othetwise, ya c-sect. Whatever it is, pasrah aja lah yang penting si bayik lahir sehat wal afiat :)

Di minggu ini juga gue menyerah minum obat flu. For some rabid mothers out there, udah gagal nih gue jadi ibu teladan, hahaha. Tapi gimana? Gue flu udah 3 hari dan ngatasinnya dengan minum jahe jeruk 2x sehari. Di hari ke 4, gue mulai cemas, takut pas lahiran malah jadi nggak bisa deket-deket si bayik karena flu. Ya udah, gue minum lah Biogesic 1 tablet aja pas malem di hari ke-4 dan ke-5. Biogesic itu atas resep Dr. Nadir juga, jadi aman buat ibu hamil.

Braxton hicks gue lancar jaya..tiap hari ada, kadang sering banget, kadang cuma say hello. Sampe gue nanggepinnya udah nyantai surantai gitu, hahaha! Kayak hari ini, pinggang sakiiit tapi hanya semenit. Terus ntar perut tegang semenit, hilang satu jam, lalu datang lagi. Ah, sudahlah..dia memang PHP.

Stretchmark mulai datang sodara sodari! Kaget juga gue begitu dateng langsung banyakan. Ambil jurus poles Palmer's dong gue. Tapi ini sih emang bayinya udah berat, gue pun tambah besar, ya jelas kulitnya pada meletek. Cuma yah sudalah, males sih liatnya, hahaha..dicoba ikhlas aja, deh. Namanya juga hamdunsky.

Hospital bag almost ready. Sebenernya yang ini nyantai berat ngurusinnya karena toh RS nya deket rumah. Apa yang kurang bisa lah diambil di rumah (walopun nggak berharap ada yg ketinggalan, yaaa).

Gue juga mulai cari breast pump manual! Kenapa manual? Karena harganya murah, hahaha. Lagian kalo mau beli yg electric ntar ntar aja lah yaa pas mau masuk kantor lagi. Sementara manual aja dulu. Udah naksir Avent Natural Comfort Manual, tapi sayang barangnya kosong di mana-mana. Yang ada Avent Standard Manual aja yang harganya lebih murah. Ya, mungkin akan beli itu besok :) maksudnya Daly yang beli, gue udah nggak sanggup jalan-jalan booook.

Nama bayik? Sudah ada, finally! Setelah ngobrol darurat sama emak babe-mertokus, dapet deh namanya. Agak melenceng dari rencana awal yang pengennya cuma 2 kata aja, karena masih ada marga. Jadinya 3 kata deh, biar doanya lebih lengkap dan lebih enak aja dibacanya.

Sibuk apa lagi? Ngurus boks buat ngirim-ngirim tetangga pas lahiran sama nyiapin untuk mengubur ari-ari. Tapi itu semua dibantuin banget sama nyokap bokap gue. Tinggal transfer ajah, hahaha!

So, ya..segini ajalah update-nya yaa. Udah ngantuk nih, tumben. Doakan saya semoga Kamis besok bisa lancar segala galanya :) aaamiiin..

Rabu, 11 Juni 2014

38 Weeks - Akhirnya Cuti Juga!

Inilah yaa..si sok jagoan pede bener ngajuin cuti baru di week 39. Dimana orang lain banyak yang udah lahiran pas week 37 atau 38.

Dengan rasa pede terlalu besar ini, diujilah gue dengan braxton hicks cukup lama di saat pulang kantor hari kamis kemaren, naik taksi, jalanan macet tepat di usia kandungan 38 minggu. Yiaampun..sungguh mengerikaaan *tutup mata*

Jumat paginya si braxton hicks dateng lagi plus flu ringan, jadi gue memutuskan untuk nggak ngantor.
Sabtu gue habiskan dengan leyeh-leyeh dan nahan mual luar biasa. Napsu makan lenyap selenyap lenyapnya, setiap makanan masuk rasanya selalu 'salah'. I say NO to steamed rice! Maunya ngemil aja, makan porsi biasa bisa muntah soalnya. Serasa balik ke trimester awal *nangiiis*. Sorenya gue cek dong ke dr. Silfiren ditemenin bokap nyokap karena Daly ada acara kantor seharian.

Dokternya bilang bayinya udah masuk panggul tapi masih sedikit. Lilitan tali pusat masih ada, ketuban banyak dan bagus, detak jantung bagus. Terus dia mau cek panggul. Gue udah serem kan, soalnya ada yang bilang cek panggul itu sakit banget. Dan ternyata..

LEBAY

Asli deh, jangan 100% percaya yaa sama pengalaman orang hamil. Bukannya ngeremehin, tapi memang orang hamil itu beda-beda. Mungkin karena gue udah biasa cek transvaginal, jadi cek panggul yang pake jari pun biasa aja. Sempet tegang juga sih tetep, tapi ya udah, nggak seserem ituuuuu...

Abis di usg dll, perut gue kontraksi cukup lama. Kata dokternya, rahim gue memang udah sensitif. Kalo terstimuli usg atau usapan, bisa memicu kontraksi.

Selesai kontrol dokter, gw+bokap+nyokap lihat kamar lagi di lantai 2 dan 3. Jadi di area dalam RSB Permata Sarana Husada ini memang nggak ada tangga. Cuma ada tanjakan berlapis karet gitu. Cek cek kamar VIP dan VVIP, barulah pulang. Abis dari situ, kontraksi lagi gue. Gara-gara dibawa nanjak kali ya.

Minggunya, gue nyicil kirim e-mail ke tim kantor sekalian ngabarin ke si bos kalau gue mau ambil extra cuti 2 hari lebih cepat. Yep, bokap+nyokap+Daly udah pada cemas soalnya lihat gue makin susah tidur dan mulai sering braxton hicks. Which is langsung kejadian diiii..Senin pagi.

Minggu malem tuh gue nggak bisa tidur sampai jam 2 pagi. Kebangun Senin jam 6, dan blasss nggak bisa merem lagi walaupun di taksi. Di kantor, dengan mata sepet dan mood makan yang minim, gue kirim-kirim e-mail, ngurus surat cuti tahunan, briefing anak baru bentar dan nyelesein penilaian tim gue. Izin sama HRD buat pulang cepet kalau braxton hicks dateng lagi. Alhamdulillah kantor gue maklum banget soal ini :)

Dengan mood makan yang serba angot-angotan, gue pun lunch pempek kapal selam bareng Taya. Dan rasanya di lidah gue jadi agak 'salah'. Cuma lumayanlah buat ngisi perut daripada jadi maag. Balik ke kantor, braxton hicks dateng lagi. Rasanya tuh kayak bayinya kayak Jack-Jack di film The Incredibles, yang berubah jadi bayi besi super berat. Jadi macam ngedoooorong ke bawah. Lihat gue kayak gitu, diusir-usir lah gue dari kantor, hahaha.

Jam 2 siang gue pulaaaang :) di taksi sempet braxton hicks lagi tapi asli, gue bisa nyantai banget. Sampe rumah juga kejadian lagi dan gue bisa cuek aja. Mungkin nggak ada beban 'harus jaga kesehatan soalnya masih banyak yang mesti diurus' kali ya. Gue jadi lebih positif aja ngadepinnya. Feels magical :)

Tapi nggak nyesel juga kok, ngambil cuti lebih cepet. Karena insomnia belakangan ini bikin gue lebih cepet capek juga. Marilah yuk menunggu waktunya si bayik lahir :) *sambil asik makan cireng pedes*

Rabu, 04 Juni 2014

37 Weeks - Pindah RS

Apah? Hamil 37 minggu masih ganti rumah sakit? Ngiahahahaha..iyah...

Honestly, gue udah cocok banget sama Dr. Nadir Chan. Gw juga cocok sama pelayanan RSIA YPK Menteng yang teruji, susternya udah pada senior, dan selalu berusaha bikin nyaman pasiennya :')

Tapi atas pertimbangan lokasinya di Menteng dan rumah gue di Pamulang, jadi harus nyari RSB yang deket rumah. Pertimbangannya:
1. Akan lebih deket pas kontraksi terasa, karena rencananya seminggu sebelum HPL (insya Allah 19 Juni 2014), gue udah cuti lahiran dan stay di rumah. Yang artinya juga...
2. Akan lebih gampang bolak balik kalau ada barang yang kurang. FYI, gue baru nyicil ngisi hospital bag. Dimana gue baru sadar bahwa, duh, banyak ya ternyata yang harus dibawa. Lalu muncullah kecemasan, ada yang kurang nggak, ya?
3. Si bayik nggak perlu ikutan menempuh perjalanan jauh. Menteng-Pamulang itu bisa ngabisin waktu 2-3 jam, lho. Kasian kan bayik baru lahir udah ngerasain stres jalanan.

So, setelah hunting beberapa tempat. Sempet mampir RSIA Buah Hati Pamulang (yang batal gue review karena nggak banyak yang bisa diceritain) sama RS Sari Asih, sekarang gue insya Allah mantep pindah ke RSB Permata Sarana Husada (PSH) Pamulang.

Kenapa?

RSB PSH ini udah pernah dapet penghargaan sebagai RSB terbaik se-Tangerang kalo gak salah. Mereka pro lahiran normal, pro ASI, juga punya program pendukung kehamilan seperti senam hamil, hypnobirthing dan konsultasi laktasi.

Gue juga seneng karena isinya memang ibu hamil, mau lahiran sama ibu punya anak kecil aja. Jadi nggak sumpek.  Tempat duduknya di ruang tunggunya semi sofa, nyaman lah buat ibu hamil.

Oiya, RSB ini beda lho yaa sama RS Permata Pamulang yg mana adalah rumah sakit umum gedungnya warna oranye.

Kemaren nyoba kontrol sama dr. Silfiren Spog. Memang nggak seterkenal dr. Novi Gracia (salah satu yang punya RSB PSH), tapi udah cukup nyaman sih ngobrol sama beliau. Jadi kasus gue kan si bayik saat ini lagi terlilit tali pusat, dan otomatis kebayang dong opsi akan lahiran c-sect. Tapi si dokter ini kasih input yang menarik. Dia bilang, terlilit tali pusat bukan berarti mutlak harus c-sect. Karena beliau sendiri sudah melahirkan 2 kali, dua duanya terlilit tali pusat dan dua duanya dilahirkan dengan cara normal :)

Beliau ngingetin pokoknya gue harus yakin kalau memang sudah mau lahiran normal. Walaupun semua kembali lagi tergantung kondisi pas hari H yaa..

Terus gue nanya dong, soal kapan gue baiknya mulai cuti hamil. Dan beliau bilang, senyamannya gue aja, karena yang ngerasain dan ngejalanin kan gue. Asal nggak memaksakan diri lah :)

Biaya kontrol doang tanpa usg dan vitamin atau obat kenanya 130 ribu saja. Lumayan terjangkau, kan?

Besoknya, gue ikutan senam hamil di sana.

Senam hamilnya cuma setengah jam, tapi lumayan capek, hahaha..dan dapet snack susu uht sama bolu. Bayarnya 25 ribu ajah. Abis senam hamil gue laper, hahaha..bolu dan susu uht mah numpang tenggorokan doang.

This week gue akan kontrol lagi dan cek panggul, apakah panggulnya cukup luas untuk lahiran normal atau nggak. Hopefully panggul gue memadai dan si lilitan tali pusat juga sudah lepas dari si bayik, yaa..jadi lancar semuanyah..aaamiiin.