Rabu, 04 Juni 2014

37 Weeks - Pindah RS

Apah? Hamil 37 minggu masih ganti rumah sakit? Ngiahahahaha..iyah...

Honestly, gue udah cocok banget sama Dr. Nadir Chan. Gw juga cocok sama pelayanan RSIA YPK Menteng yang teruji, susternya udah pada senior, dan selalu berusaha bikin nyaman pasiennya :')

Tapi atas pertimbangan lokasinya di Menteng dan rumah gue di Pamulang, jadi harus nyari RSB yang deket rumah. Pertimbangannya:
1. Akan lebih deket pas kontraksi terasa, karena rencananya seminggu sebelum HPL (insya Allah 19 Juni 2014), gue udah cuti lahiran dan stay di rumah. Yang artinya juga...
2. Akan lebih gampang bolak balik kalau ada barang yang kurang. FYI, gue baru nyicil ngisi hospital bag. Dimana gue baru sadar bahwa, duh, banyak ya ternyata yang harus dibawa. Lalu muncullah kecemasan, ada yang kurang nggak, ya?
3. Si bayik nggak perlu ikutan menempuh perjalanan jauh. Menteng-Pamulang itu bisa ngabisin waktu 2-3 jam, lho. Kasian kan bayik baru lahir udah ngerasain stres jalanan.

So, setelah hunting beberapa tempat. Sempet mampir RSIA Buah Hati Pamulang (yang batal gue review karena nggak banyak yang bisa diceritain) sama RS Sari Asih, sekarang gue insya Allah mantep pindah ke RSB Permata Sarana Husada (PSH) Pamulang.

Kenapa?

RSB PSH ini udah pernah dapet penghargaan sebagai RSB terbaik se-Tangerang kalo gak salah. Mereka pro lahiran normal, pro ASI, juga punya program pendukung kehamilan seperti senam hamil, hypnobirthing dan konsultasi laktasi.

Gue juga seneng karena isinya memang ibu hamil, mau lahiran sama ibu punya anak kecil aja. Jadi nggak sumpek.  Tempat duduknya di ruang tunggunya semi sofa, nyaman lah buat ibu hamil.

Oiya, RSB ini beda lho yaa sama RS Permata Pamulang yg mana adalah rumah sakit umum gedungnya warna oranye.

Kemaren nyoba kontrol sama dr. Silfiren Spog. Memang nggak seterkenal dr. Novi Gracia (salah satu yang punya RSB PSH), tapi udah cukup nyaman sih ngobrol sama beliau. Jadi kasus gue kan si bayik saat ini lagi terlilit tali pusat, dan otomatis kebayang dong opsi akan lahiran c-sect. Tapi si dokter ini kasih input yang menarik. Dia bilang, terlilit tali pusat bukan berarti mutlak harus c-sect. Karena beliau sendiri sudah melahirkan 2 kali, dua duanya terlilit tali pusat dan dua duanya dilahirkan dengan cara normal :)

Beliau ngingetin pokoknya gue harus yakin kalau memang sudah mau lahiran normal. Walaupun semua kembali lagi tergantung kondisi pas hari H yaa..

Terus gue nanya dong, soal kapan gue baiknya mulai cuti hamil. Dan beliau bilang, senyamannya gue aja, karena yang ngerasain dan ngejalanin kan gue. Asal nggak memaksakan diri lah :)

Biaya kontrol doang tanpa usg dan vitamin atau obat kenanya 130 ribu saja. Lumayan terjangkau, kan?

Besoknya, gue ikutan senam hamil di sana.

Senam hamilnya cuma setengah jam, tapi lumayan capek, hahaha..dan dapet snack susu uht sama bolu. Bayarnya 25 ribu ajah. Abis senam hamil gue laper, hahaha..bolu dan susu uht mah numpang tenggorokan doang.

This week gue akan kontrol lagi dan cek panggul, apakah panggulnya cukup luas untuk lahiran normal atau nggak. Hopefully panggul gue memadai dan si lilitan tali pusat juga sudah lepas dari si bayik, yaa..jadi lancar semuanyah..aaamiiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar