Rabu, 11 Juni 2014

38 Weeks - Akhirnya Cuti Juga!

Inilah yaa..si sok jagoan pede bener ngajuin cuti baru di week 39. Dimana orang lain banyak yang udah lahiran pas week 37 atau 38.

Dengan rasa pede terlalu besar ini, diujilah gue dengan braxton hicks cukup lama di saat pulang kantor hari kamis kemaren, naik taksi, jalanan macet tepat di usia kandungan 38 minggu. Yiaampun..sungguh mengerikaaan *tutup mata*

Jumat paginya si braxton hicks dateng lagi plus flu ringan, jadi gue memutuskan untuk nggak ngantor.
Sabtu gue habiskan dengan leyeh-leyeh dan nahan mual luar biasa. Napsu makan lenyap selenyap lenyapnya, setiap makanan masuk rasanya selalu 'salah'. I say NO to steamed rice! Maunya ngemil aja, makan porsi biasa bisa muntah soalnya. Serasa balik ke trimester awal *nangiiis*. Sorenya gue cek dong ke dr. Silfiren ditemenin bokap nyokap karena Daly ada acara kantor seharian.

Dokternya bilang bayinya udah masuk panggul tapi masih sedikit. Lilitan tali pusat masih ada, ketuban banyak dan bagus, detak jantung bagus. Terus dia mau cek panggul. Gue udah serem kan, soalnya ada yang bilang cek panggul itu sakit banget. Dan ternyata..

LEBAY

Asli deh, jangan 100% percaya yaa sama pengalaman orang hamil. Bukannya ngeremehin, tapi memang orang hamil itu beda-beda. Mungkin karena gue udah biasa cek transvaginal, jadi cek panggul yang pake jari pun biasa aja. Sempet tegang juga sih tetep, tapi ya udah, nggak seserem ituuuuu...

Abis di usg dll, perut gue kontraksi cukup lama. Kata dokternya, rahim gue memang udah sensitif. Kalo terstimuli usg atau usapan, bisa memicu kontraksi.

Selesai kontrol dokter, gw+bokap+nyokap lihat kamar lagi di lantai 2 dan 3. Jadi di area dalam RSB Permata Sarana Husada ini memang nggak ada tangga. Cuma ada tanjakan berlapis karet gitu. Cek cek kamar VIP dan VVIP, barulah pulang. Abis dari situ, kontraksi lagi gue. Gara-gara dibawa nanjak kali ya.

Minggunya, gue nyicil kirim e-mail ke tim kantor sekalian ngabarin ke si bos kalau gue mau ambil extra cuti 2 hari lebih cepat. Yep, bokap+nyokap+Daly udah pada cemas soalnya lihat gue makin susah tidur dan mulai sering braxton hicks. Which is langsung kejadian diiii..Senin pagi.

Minggu malem tuh gue nggak bisa tidur sampai jam 2 pagi. Kebangun Senin jam 6, dan blasss nggak bisa merem lagi walaupun di taksi. Di kantor, dengan mata sepet dan mood makan yang minim, gue kirim-kirim e-mail, ngurus surat cuti tahunan, briefing anak baru bentar dan nyelesein penilaian tim gue. Izin sama HRD buat pulang cepet kalau braxton hicks dateng lagi. Alhamdulillah kantor gue maklum banget soal ini :)

Dengan mood makan yang serba angot-angotan, gue pun lunch pempek kapal selam bareng Taya. Dan rasanya di lidah gue jadi agak 'salah'. Cuma lumayanlah buat ngisi perut daripada jadi maag. Balik ke kantor, braxton hicks dateng lagi. Rasanya tuh kayak bayinya kayak Jack-Jack di film The Incredibles, yang berubah jadi bayi besi super berat. Jadi macam ngedoooorong ke bawah. Lihat gue kayak gitu, diusir-usir lah gue dari kantor, hahaha.

Jam 2 siang gue pulaaaang :) di taksi sempet braxton hicks lagi tapi asli, gue bisa nyantai banget. Sampe rumah juga kejadian lagi dan gue bisa cuek aja. Mungkin nggak ada beban 'harus jaga kesehatan soalnya masih banyak yang mesti diurus' kali ya. Gue jadi lebih positif aja ngadepinnya. Feels magical :)

Tapi nggak nyesel juga kok, ngambil cuti lebih cepet. Karena insomnia belakangan ini bikin gue lebih cepet capek juga. Marilah yuk menunggu waktunya si bayik lahir :) *sambil asik makan cireng pedes*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar