Rabu, 27 Agustus 2014

ASIP, ASIP, ASIP! part 1

My favorite kind of subject! 
Yes, gue memang sudah move on kemana tauk dari momen momen baby blues. Karena ngurus ASIP jauh lebih menyenangkan ketimbang bersedih ria! Long live motherhood! :D

Layaknya rabid bunda lainnya, gue juga pengen Dhafin bisa ASI eksklusif dan terus minum hanya ASI sampai usianya 2 tahun, aamiiin..

Seperti di postingan sebelumnya, C-sect dan absennya IMD ternyata mempengaruhi produksi ASI gue di awal kelahiran Dhafin. Di hari kedua Dhafin lahir, gue belom bisa makan banyak dan sebagian tubuh gue masih dalam pengaruh anestesi selama kurang lebih setengah hari. Otomatis produksi ASI gue telat datang. Padahal di hari ke-3 Dhafin udah mulai jejeritan karena kebutuhan minumnya meningkat. Gue mulai makan sayur bening daun katuk semangkok besar dan sekotak blueberry sehari biar produksi ASI gue meningkat. Hasilnya, lumayan mancing ASI gue buat keluar, tapi tetep masih kurang.

Di hari ke-4, puting gue lecet berat. Sampai melenting kemerahan gara-gara digigitin Dhafin karena ASI-nya nggak keluar juga, ataupun kalau keluar nggak mencukupi kebutuhannya. Kondisi ini bikin gue nggak bisa menyusui, plus gue jadi stres berat karena nggak bisa nyusuin Dhafin, mulai hari itu pun Dhafin dikasih susu formula Nutribaby Royal.

Sorenya, gue berusaha untuk mompa payudara demi mancing ASI bisa keluar. Gue pakai Avent Manual Standard yang ini:
photo take from asibayi.com

Awalnya gue pengennya tuh Avent Manual Comfort. Tapi pas Daly cariin di ITC, adanya cuma ini. Yang Comfort belum restock. Pas Dhafin udah 1,5 bulan baru deh si Comfort restock lagi, semprul. Tapi gue udah jatuh cinta sih sama si Avent Manual Standard ini. Enak banget! 
Balik lagi ke sesi memompa, alhamdulillah ada walaupun cuma 5cc dan cuma 2x keluarnya, hehehe. Tapi gue nggak patah semangat. Gue pompa terus deh di hari-hari berikutnya. Terus hasil pompanya gue simpen di botol kaca tutup karet merk BKA ini. Botolnya cukup tebal, ada grafik cc nya juga, jadi tau jumlah ASIP yang berhasil diperah berapa banyak. Dhafin jadi bisa minum susu formula campur ASIP.

(photo taken from asibayi.com)

Di hari ke-5 Dhafin minum susu formula campur ASIP, gue bingung. Kok produksi ASI gue nggak meningkat? Kisarannya (2 payudara) maksimal 30 cc tiap pompa. Usut punya usut, ternyata produksi ASI sangat dipengaruhi gerakan mulut bayi saat menyusu. Ibaratnya kalau pakai pompa doang, stimulusnya nggak kuat. Yang paling kuat ya sedotan dari bayi yang menyusu.
Langsung lah gue susuin lagi Dhafin, yang berujung penolakan kecil. Dhafin kayaknya agak bingung puting. Haduh, sedihnya luar biasa. Tapi soal ini akan gue bahas nanti yah. Cuma gue kekeuh deh ngelatih Dhafin buat mau nyusu lagi.
Bener aja lho, 2 hari kemudian produksi ASI gue meningkat walaupun munculnya belum sering. Dhafin juga udah inget caranya nyusu karena gue selang seling antara botol dan nyusu langsung.

Hari ke-3 trial, Dhafin bisa lepas susu formula sama sekali, alhamdulillah! :)
Nah, di minggu ke-3, produksi ASI gue mulai lebih banyak daripada kebutuhan Dhafin. Gue pun mulai nyetok ASIP, buat kadang kalo malem ngantuk banget, bapaknya bisa ngangetin dan kasih ke Dhafin pakai botol. Mulai deh gue nyimpen ASIP di botol BKA itu.
Gue menikmati banget lho, kegiatan mompa, mindahin ke botol BKA, terus nempelin stiker buat nulis tanggal dan jam, terus simpen di freezer! Menyenangkan banget, asli! Trus sempet ada weekend yang mengharuskan gue sama Daly nyari lemari baju dan ninggalin Dhafin di rumah. Dari 4 hari sebelumnya gue udah prepare stok ASIP. Lumayan banyak tuh dapetnya tiap botol.

H-2 gue cek di kulkas, lah..ASIP-nya rusak :( hind milk dan fore milk nya kepisah banget dan udah ada gumpalan gitu. Ternyata kulkas gue, yang 1 pintu itu, freezernya berbunga es. Terus lagi nggak dingin. Rusak lah semua. Gue juga baru tau kalo kulkas 1 pintu cuma bisa nyimpen ASIP selama 2 minggu. Patah hati sih gue, tapi gue nggak mau nyerahin Dhafin ke susu formula lagi. Jadilah gue mompa terus dan dapet 3 botol.
Di hari H, gue nyusuin Dhafin agak banyak sebelum berangkat. Terus bawa cooler bag kecil juga, jadi di jalan gue bisa mompa dan simpen di cooler bag. Itu rasanya ya..seneng banget! Hahahaha...
Cooler bag gue punya 2, semuanya hadiah. Satu warna cokelat dari HDY, satu lagi lebih besar dan girly dari Gabag. Duaduanya dikasih, hehehe. 
HDY (photo taken from asibayi.com)
Gabag (photo taken from tokopedia.com)


Tibalah waktu stok botol BKA (yang cuma 8 biji) gue habis buat nyimpen stok. Gue pake deh 2 botol bonus dari cooler bag buat nyimpen ASIP. Kayaknya botol ini rekondisi, karena lebih tipis dan nggak ada grafik takarannya.
Karena cuma 2, habis lagi dong. Gue pun ambil 5 milk storage bag bonus dari Gabag. Lumayan lho, ternyata. Walaupun plastik susu ini sekali pake, tapi lebih cepet buat mencair saat dibutuhkan dan hemat tempat.
Terus, gue beli kulkas baru! Ahahahaa..yang 2 pintu biar bisa nyimpen ASIP lamaan. Maklum, gue sama Daly kan bedua doangnya lama, jadi dulu kulkas 1 pintu pun cukup banget. Gue juga niat deh beli beberapa milk storage buat ASIP. Berbekal online dan offline, ini milk storage yang so far udah gue coba.

Gabag Seperti yang gue bilang, ini dapet bonus. Plastiknya lumayan tebel, dia seal-nya dobel, jadi aman lah buat nyimpen ASIP. Kemaren cuma dapet 5 sih. Belum kepikiran nyoba beli lagi, soalnya sekarang masih ada stok plastik asip merk lain.

Babypax bottle
This one is my favorite! Botolnya kaca dan compatible sama pompa ASI gue (Phillips Avent Manual Standard) jadi lebih steril, nggak usah mindah-mindahin ASIP kalau udah selesai mompa. Ini juga compatible sama dot umum, jadi bisa langsung disusuin ke bayi kalau mau. Tapi harganya mahal bok, bisa 9000-15.000 (tergantung dapet toko yg murah apa nggak).

First Year
Gue beli ini di Grand Lucky dalam kondisi kepepet. Soalnya stok penyimpanan udah mau abis, botol pesenan belom dateng, jadilah lari ke Grand Lucky dan mencoba peruntungan. Eh, ada ini..ya wes, dicoba aja. Harganya mahal, 192.500 satu pak isi 25. Artinya satu kantong harganya 7 ribuan. Mahal, ya? Udah kayak harga botol BKA. Plastiknya lebih tebel dari Gabag. Double seal juga jadi aman. Cuma jeleknya, dia plastiknya macam bersayap. Jadi lumayan menuhin freezer. 

Little Baby (plastik asip)
Yang ini dapet dari breast pump Unimom Allegro. Bonus 6 lembar dari Gerai Laktasi yang jualan Unimom. Lumayan kok plastiknya. Compact dan sepertinya tahan banting.

Natur
Nah, ini tuh favorit banyak emak-emak karena murah. And I have to agree with them. Karena satu pak isi 30 harganya paling 47 ribu. Beda jauh banget kan, dari First Year? Terus plastiknya juga compact. Cukup rapi jadinya kalo mau ditata di freezer. Gue beli ini so far udah 2 pak, hehehe.

Nah, makin lama, gue makinan hobi mompa. Asli gue menikmati banget, aneh deh, hehehe. Karena kepikiran kok jumlah asipnya nggak nambah? Terus banyak masukan buat beli breast pump electric, ya wes, gue coba lah beli Unimom Allegro di Gerai Laktasi (instagram). So far, breast pump di situ harganya paling murah. Asli! Gue beli Unimom Allegro yang dual (elektrik + manual) cuma kena 1,2 :D

photo taken from puspikstudio.com

Kenapa pilih Unimom? Karena mikirin cup-nya. Banyak yang nyaranin gue buat beli Medela Mini Electric. Tapi 3 orang temen gue yang pakai itu, ukuran payudaranya besar! Sementara gue hanyalah seonggok debu kalo dibandingin sama mereka. Jadi lah gue berpikir, hm, mungkin kalo produksi Korea akan lebih kecil ketimbang si Medela. Turns out ya, emang pas, hehehe. Tuasnya pun enak buat mompa sekalipun manual. Electricnya juga nggak nggigit gitu, seperti yang ditakutkan orang-orang ya soal electric. 

Setelah sebulanan mompa, beginilah hasil pompaan saya: 

Yang paling depan emang dikit-dikit ya isi botolnya. Karena baru awal mompa itu. Memang baru bisa segitu :) Sekarang produksinya masih nambah alhamdulillah. Memang bukan tipe yang sekali mompa dapet 300cc (semoga bisa 300cc sekali mompa ya Allah,aamiin). Tapi gue tipe yang rajinin aja mompanya, 3 jam sekali, terus makan dan minum yang buanyak. Alhamdulillah bisa banyak juga kok yang bisa disimpennya :)

Kalo balik lagi ke hari-hari awal Dhafin lahir, terus lihat hasil pompaan ini, rasanya mau noyor diri sendiri. Semestinya gue tinggal stay happy aja yaa dulu. Jadi ASI pun bisa keluar dengan lancar bahagia. But no regrets. Ini pelajaran berharga, so I chose to move along and enjoy this phase! :D

Kamis, 21 Agustus 2014

My Baby Blues Story

A convo in a humid afternoon.
Babeth:
"My brooo
How are yaaah"
Me:
"Oi bro
Just woke up from baby blues"

Yeap, me, had baby blues over my baby's birth :)
Agak gimana gitu ya, abis postingan soal lahiran, sekarang ngebahas baby blues. Hehehe...Gapapalah, namanya juga hidup :"p

Dari dulu gue tau bahwa stres di awal kelahiran anak bisa membawa baby blues buat ibunya. Dari dulu gue merasa bahwa baby blues mungkin hanya akan dirasakan orang-orang yang sensitif. Karena intinya baby blues kan merasa kurang, sedih, sebel, atas apapun setelah bayi lahir.
Ada yang sebel sama anaknya yang rewel, merasa kurang baik jadi ibu, sedih karena siklus hidupnya berubah, etc. Tapi ternyata gue keliru. Gue juga bisa jadi super sensitif setelah melahirkan dan terbukti, gue juga bisa ngerasain ini.
Apa yang gue rasain?

Pertama, karena gue merasa nggak berdaya setelah c-sect.
Namanya perut dioblok-oblok dan jahit 7 lapis. Pipis pun harus pakai kateter di 24 jam pertama. Gue nggak boleh ngangkat barang berat, susah jalan, berbaring miring sakit, sampe demam setelah kateter dicabut karena refleks kemih buat ngasih tau gue mau pipis berkurang-gue jadi nampung pipis kelamaan dan berakibat demam.
Tapi gue harus bisa gerak dalam 1-2 hari sambil nahan sakit, biar jahitannya nggak kaku dan lebih cepat recover. Tersiksalah gue.
Akibatnya, gue terpaksa ngeliat segala imperfections dan flaws yang dilakukan oleh orang-orang di sekitar gue. Pas hamil, gue berusaha nyantai dan nggak ambil pusing. Justru sekeliling gue yang ketakutan dan nyuruh gue jaga-jaga. Giliran Dhafin lahir, semua hal harus perfect di mata gue. Segalanya harus bener, sesuai ketentuan, sejalan sama rencana gue. Bener-bener berubah 180 derajat. Ya udah deh, semua orang terdekat gue maki-maki kalau bikin kesalahan. Beneran gue bentak.tanpa.gue.sadari :(

Kedua, karena gue terpaksa kasih Dhafin sufor di minggu pertama kehidupannya. Umur 4 hari Dhafin terpaksa minum sufor karena ASI gue cuma netes-netes aja. Sementara kebutuhan minum Dhafin sudah meningkat. Nipple gue bengkak dan lecet sebelah karena digigit Dhafin keras-keras setiap dia nyusu tapi nggak berhasil nyedot ASI. Dhafin nggak mau nyusu di nipple sebelahnya karena bentuknya agak flat :( sedih banget.

Pulang dari RS gue sampe dibekali nipple puller yang dimodifikasi bidan dari alat suntik. Gue juga diajarin buat moles ASI ke nipple setiap sebelum nyusuin karena ASI bisa mengobati luka di nipple.
Tapi rasa stres itu kan nggak serta merta hilang. Gue keinget terus momen pas Dhafin masih mau usaha nyusu pas umurnya 3 hari. Lamaaa banget nyusunya, dan mood-nya masih bagus karena cadangan makanannya dari rahim kan masih ada. Itu rasanya bonding gue dan Dhafin mulai terjalin.

Lha setelah pulang, gue malah nggak bisa nyusuin, rasanya berjarak banget sama Dhafin. Sedih, bawaannya nangis mulu.
Umur 5 hari Dhafin kuning. Muka dan ujung matanya kelihatan banget kuningnya. Udah dijemur tiap hari, dan minum susunya tiap 3-4 jam sekali (sufornya gue bikin encer banget biar tawar), tapi masih kuning. Gue juga tetep rajin mompa ASI biar nggak kering. Pas dia umur 7 hari, gue mikir, kok hasil pompa gue nggak nambah, ya? Cuma 10-15cc per mompa. Paling banyak 30cc. Gue browsing, ternyata tetep harus disusuin ke bayinya kalau mau ASI ngucur. Malemnya, meskipun kondisi payudara juga masih flat nipple, gue paksain Dhafin buat nyusu. Dia sempet berontak, tapi akhirnya mau selama setengah jam. Besoknya gue susuin lagi lebih sering, dan Dhafin jadi mau nyusu terus. Jadi hari itu cuma kasih sufor 1x aja sehari :) finally


Umur 9 hari, hari Sabtu, Dhafin dibawa ke dr. Yanti di RSB Permata Sarana Husada. Berat badannya naik 300gr. Abis itu cek sana sini, dia harus tes darah katanya untuk tau kadar bilirubinnya. Sayangnya hari itu alat tes bilirubin di lab sana lagi rusak. Orang lab-nya merekomendasikan nyoba tes di Kimia Farma deket situ. Daly coba telfon lah kan buat ngecek. Di Kimia Farma baru bisa Senin, karena petugasnya kerjanya ada jam tertentu. Okelah. Sempet kepikiran buat tes di RS lain, tapi entah kenapa nggak jadi.
Nunggu Senin, gue makin galau yekaan. Nangis terus karena kasian sama Dhafin. Males makan, males ngapa-ngapain.

Senin
Jam 9 pagi, gue bareng nyokap didrop sama bokap ke Kimia Farma udah pake bawa diaper bag segala. Iya bisa tes bilirubin, iya bisa langsung saat itu juga. Eh, kok pas lihat pasiennya Dhafin, bayi umur 10 hari, petugasnya mukanya pucet, terus bilang:
"Kami nggak biasa pegang bayi. Mungkin bisa ambil darahnya di PSH, nanti dicek di sini."
Gue nganga lho, asli. Ini orang lab PSH yang ngerekomendasiin, kok rekomendasinya nggak akurat gini? Gue cuma bisa bersyukur si orang Kimia Farma mau jujur kalau mereka nggak biasa pegang bayi. Sumpah nggak kebayang kalo mereka bohong atau mutusin ngambil risiko.

Dengan perasaan yang makin nggak jelas, jalan kaki deh gue dan nyokap ke PSH, untungnya deket. Sampe sana ngasitauin orang lab soal apa yang disampaikan Kimia Farma. Dia diem, terus tiba-tiba beberes meja (baca: mindahin kresek hitam, beberapa dokumen, plus ngangkat dokumen dalam folder plastik yang sudah lengket di meja). Ternyata 'meja' itu adalah matras buat bayi diambil darahnya. Wah, gue stres berat! Nggak higienis amat. Sayangnya nggak ada pilihan. Dhafin terpaksa direbahin di situ bersama bedongnya. Dia sempet nangis kejer pas tangannya diiket, tapi diem aja pas diambil darah.
*OOT: buat melahirkan atau dokter kandungan atau dokter anak sih RSB ini bagus. Tapi kalo buat Lab, mendingan nggak, deh*

Selesai ambil darah, gue susuin Dhafin ditemani nyokap. Abis itu bokap jemput dan pulanglah kami.
Jam 19.30 malem, bareng nyokap bokap ambil hasil tes di Kimia Farma, terus langsung kontrol ke dr. Yanti lagi. Kata beliau, bilirubin direct Dhafin yang tinggi. Ini beda ya, sama yang bisa hilang dengan dijemur dan minum ASI banyak--kalo itu yang tinggi bilirubin indirect-nya. Beliau bilang, karena fesesnya Dhafin sehat, ini dicurigai karena infeksi, empedu kurang berfungsi dengan baik, atau kantong empedunya nggak ada. Astagfirullah, itu rasanya dunia runtuh banget. Gue sok iye banget depan bokap nyokap, tapi dalem hati ancurrrr banget :(

Dr. Yanti merujuk gue ke dokter anak spesialis gastro, dr. Eva Jeumpa di RS Syarif Hidayatullah. Sementara Dhafin dikasih obat puyer buat beberapa hari. Gue buru-buru telfon ke RS Syarif Hidayatullah, dr. Eva baru praktek Rabu. Hhh..jadi ada lagi kan waktu gue buat galau plus stres. Bener-bener gloomy dan bikin gue sensian akut.


Rabu
Pas subuh, gue ngerasa stres berat, gloomy parah dan pengen mengisolasi diri rasanya. Dan sepertinya Dhafin ikut ngerasain, jadi dia rewel. Pindah lah gue ke kamar lain, biar nggak terlalu deket sama Dhafin. Pas pindah kamar itulah Daly ngajak ngomong. Dia ceritain bahwa para orang tua ini udah dalam tahap kecewa dan khawatir sama kondisi gue. Memang baby blues-nya belom ada 2 minggu, tapi perlakuan gue ke mereka udah terlalu absurd dan nyakitin. Padahal mereka juga capek kan bantuin gue ngurus Dhafin. Gue diajak berdamai sama kondisi kalaupun masih susah buat merasa happy. Yea, so easy to say--yet so hard to do. Saat itu, omongan Daly pun nggak bisa bikin hati gue sejuk. Tetep gue merasa 'ditunjuk' sebagai orang yang melakukan kesalahan. 
Siangnya, nyokap gue yang baik hati itu tetep aja bantuin gue. Masakin sarapan walaupun dia lagi puasa dan nyiapin air seduhan kacang ijo. Tapi kelihatan beliau segan buat ngobrol sama gue. Gue mutusin berusaha buat curhat, biar nyokap tau kondisi gue..sekaligus mencairkan suasana. Ya nyokap gue emang baik banget, jadi beliau kasih masukan segala soal kondisi ini.
Sorenya Daly pulang cepet banget, dan abis maghrib bareng nyokap juga ke dr. Eva. Gue udah mulai lebih tenang.
Sampe sana, dr. Eva minta Dhafin buat usg, tes darah lengkap, tes urin dan periksa riwayat kesehatan gue. Katanya ada kemungkinan Dhafin kena virus saat gue hamil. Bisa jadi karena gue sempet sakit pas hamil, atau lingkungan. Dr. Eva juga minta gue buat berhenti terlalu khawatir, karena ikatan batin bayi dan ibu itu cukup kuat. Kalau ibunya terlalu khawatir, perkembangan anaknya bisa terganggu. Untuk usg perutnya Dhafin, gue harus ke RSAB Harapan Kita besok pagi jam 9, karena menurut beliau di sana usg-nya paling reccomended. Dhafin juga mesti puasa selama 6 jam sebelum di usg supaya kelihatan kantong empedunya ada atau nggak. Semua tes harus dilakukan Kamis biar Jumat malamnya bisa kontrol lagi ke beliau.

Kamis
Pasang alarm jam 2.20 dini hari buat bangunin Dhafin untuk nyusu. Karena jam 3 pagi harus sudah puasa. Kebat kebit Dhafin minumnya bakal dikit. Takut dia rewel kelaparan selama puasa.
Eh, seolah bisa baca kekhawatiran ibunya, Dhafin bangun jam 2.10 pagi, nyusu selama 20 menit. Istirahat bentar selama 10 menit, terus nyusu lagi selama 15 menit.
Jam setengah 5 pagi gue sama Daly bangun, siap-siap. Bawa diaper bag, bawa sufor buat jaga-jaga, pompa ASI dan cooler bag. Dhafin nggak mandi, cuma ganti pampers aja. Jam 5 nyokap dateng, sekitar setengah 6 berangkatlah kami ke Harapan Kita. Kenapa pagi banget? Karena Pamulang-Slipi pasti horor kalo udah kena jam berangkat kantor, broh.
Sampe Harapan Kita jam 7 pagi, langsung ke bagian radiologi. Bagian pendaftaran pun baru buka jam 8. Selasarnya masih dingin banget, Dhafin sampe harus diungsiin ke taman terbuka biar anget. Gue yang nggak puasa cari sarapan dan jus. Daly nungguin pendaftaran sambil menggigil, hehehe.
Jam 8 pagi gue ke ruang menyusui sama nyokap. Ganti pampers Dhafin, terus gue mompa. Daly whatsap, dia udah daftar dan bilang kalo Dhafin dapet nomor 5. Selesai mompa, Dhafin pun dipanggil dokter di radiologi.

Dokternya nanya: "Ada sample pup-nya nggak?"
*Gue, nyokap, Daly geleng-geleng barengan*

Nyokap: "Tapi tadi ganti pampers sih, di ruang menyusui."
Dokter: "Pampers bekasnya mana? Kalo ada bawa ke sini.."

Gue langsung ngebut ke ruang menyusui, sambil doa semoga nggak ada yang buang minuman atau makanan ke dalem tempat sampahnya jadi itu pampers nggak terkontaminasi apapun. Sampe ruang menyusui, alhamdulillah pampers kotornya Dhafin adalah sampah satu-satunya, hahaha. Cuma ada beberapa tissue di atasnya yang gue rasa pun tissue gue. Gue ambil lah tu pampers, bawa ke ruang radiologi sambil diliatin sama orang-orang, nyehehehehe :p
Sampe ruang radiologi, alhamdulillah dokternya bilang pup-nya Dhafin normal. Dan ternyata Dhafin, nyokap dan Daly udah duluan USG part 1. Alhamdulillaaaah, kantong empedunya Dhafin ada. Tapi tetep harus dicek kondisi perutnya buat nemuin inti masalahnya.

Dhafin pun disuruh 'buka puasa' dengan minum sepuasnya, tunggu 1 jam kemudian, terus di USG lagi. Langsung itu hasil pompa 80cc diminumin ke Dhafin. Anaknya udah lemes, tapi masih semangat minum :) Tunggu 1 jam, dia nggak ada gejala mau minum lagi, bilang deh ke dokternya kalo Dhafin siap diperiksa part 2. 

Sambil nunggu, ada batita cewek yang dateng pake tempat tidur dan diinfus, bareng kedua orangtuanya. Batita itu cantik, giginya ada dua di bawah. Tapi kalau nangis di gendongan orantuanya, dia sampe menghempas kepalanya ke bahu orangtuanya, semacam frustasi gitu. Kasian liatnya. Nyokap sempet ngobrol sama sang Ibu yang jelas banget abis nangis. Bapaknya pun terlihat capek dan sedih. Ternyata, si batita cantik ini, berasal dari Bogor dan diduga ususnya masuk ke dalam usus :( Sedih banget nggak, sih? Pantesan dia nangisnya sampe pilu banget :( 

Nggak lama Dhafin masuk untuk di USG part 2. Ternyata yang agak mencurigakan adalah livernya. Pas di USG warnanya pucat putih, dimana harusnya gelap keabuan. Kemungkinan ada bakteri di tubuh Dhafin. Tapi menurut si dokter itu, kondisi ini bukan hal yang langka dan dr. Eva bisa nanganin ini. Alhamdulillah.

Keluar dari ruangan itu, suster yang dampingin si batita cantik sampe mohon ke asisten dokter buat masukin si batita itu duluan karena udah nangis mulu. Terus nggak lama dateng bayi yang kuning sekujur badannya dengan inkubator--bener bener kuning :(

Di situ gue kayak diguyur air dingin. Ada banyak anak yang nggak seberuntung Dhafin..atau sebaliknya, Dhafin masih lebih beruntung ketimbang anak-anak lainnya. Harusnya gue nggak perlu sekhawatir itu apalagi sampai stres berat. Harusnya gue bisa lebih...bersyukur.

Pulang dari rumah sakit, sampe rumah Daly meluk gue dan bilang "Udah feel better, ya?". Gue cuma bisa bales senyum, dan berharap stres ini akan berlalu selamanya. Gue pengen nikmatin momen jadi orangtua, bukan malah merasa tersiksa. I should be happier and take the whole things easy. Not easy to do, but I'll give it a try :)

Senin, 04 Agustus 2014

Dhafin's Birth Story

Hai semua!
Selamat datang!

Kenalin, aku Dhafin :)
Aku anak pertama dari Fara [yang punya blog ini] dan suaminya.


Aku lahir tanggal lewat c-sect di RSB Permata Sarana Husada :)
Kata Eyang, yang nemenin Ibu seharian, tadinya Ibu mau melahirkan normal. Di hari itu pun, usia kandungan Ibu udah 40 minggu. Harusnya aku udah mulai merangsek lahir. Tapi, Ibu selama seminggu terakhir cuma ngerasain kontraksi palsu. Jadi sama dokter, Ibu mau diinduksi buat merangsang bukaan pada 19 Juni pagi.

Cuma Ibu memang agak aneh. Pagi itu, harusnya Ibu udah di RS jam 9 pagi. Tapi jam segitu Ibu baru bangun! Dengan perut besarnya, Ibu berusaha mandi secepat kilat. Tapi karena udah telat, pihak RS-nya pun neleponin Ibu beberapa kali. Untung RSB-nya dekat dari rumah. Bapak pun ngebut nyetir ke RSB. Sampai di RS, Ibu langsung dibawa ke IGD. Dicek tekanan darah, bukaan [yang belum ada sama sekali], aku juga dicek gerak sama detak jantungnya. Mm, seperti biasa, aku ngabur kalau lagi dicek gitu. Sampai susternya bingung, kok gerakannya sedikit. Pas mereka pergi, baru deh, aku gerak lagi, hehehe...

Jam 11 siang Ibu dibawa ke ruang bersalin, dipasang infus berisi cairan induksi. Ibu sudah siap-siap untuk merasa sakit. Karena, kata temen-temen Ibu, juga bidan di sana, diinduksi itu sakit. Sakitnya lebih dari kontraksi normal. Terus setiap setengah jam gerakanku dalam janin Ibu diperiksa. Katanya, induksi akan berlangsung selama 8 jam. Kalau nggak ada kontraksi juga, Ibu akan menjalani c-sect. 

Lewat dari 4 jam diinduksi, Ibu bukannya kesakitan, malah ngantuk dan sempet tidur. Bidannya juga bingung karena detak jantungku tetap tinggi, tidak melemah sama sekali seperti layaknya janin yang mau lahir. Malah aku masih bisa main-main di rahim Ibu sampai bidannya sempet nyari-nyari posisi aku di mana buat periksa detak jantung. Tapi di ruang bersalin itu menyenangkan, karena dikirimin makanan terus!

Begitu jam 6 sore, bidan meminta Ibu untuk jalan-jalan di dalam ruangan bersalin. Soalnya Ibu masih nggak merasakan kontraksi juga. Tapi dasar Ibu. Karena dia diinfus, Ibu jadi nggak bisa jalan bebas. Akhirnya dia jalan di tempat dan joget-joget sambil dilihatin Eyang Putri. Mereka tertawa geli sendiri sama adegan itu, hehehe.. 

Jam 7 malam, dr. Silfiren datang dan cek bukaan, masih nihil. Ibu pun dipersiapkan untuk operasi tanpa puasa. Di situlah Ibu mulai tegang, gerakanku pun berkurang. Eyang Putri berusaha menenangkan Ibu. Bapak juga belagak santai, tapi nggak berani deket-deket ruang operasi, hehehe. Bapak emang udah bilang dari awal nggak akan kuat nemenin Ibu lahiran.

Jam 8 malam Ibu masuk ruang operasi. Bajunya sudah diganti, kepalanya ditutup semacam shower cap. Eyang Putri siap dengan buku doanya dan duduk di luar dekat pintu masuk ruang operasi. Ibu langsung bersiap untuk merasakan sakitnya disuntik anestesi. Yaitu suntikan di tulang belakang. Tapi lagi-lagi Ibu nggak merasa sakit. Hanya saja, ketika anestesi itu bekerja, Ibu baru merasakan dahsyatnya c-sect. Nggak bisa dijelaskan dengan kata-kata, intinya Ibu merasa nggak berdaya.

Operasi dimulai pukul 20.30. Ibu memejamkan mata sambil berusaha tenang dan tersenyum. 15 menit kemudian, aku lahir! Beratku 3kg [yang awalnya dikira 3,2 kg], dan panjang 49 cm. Bapak yang diberitahu cuma bisa melongo karena terpukau, Eyang Kung menangis terharu, Eyang Putriku mengucap syukur.


Ternyata, aku lahir dalam kondisi leher terlilit tali pusat 3x. Padahal yang diketahui dokter, aku cuma terlilit tali pusat 1x. Ini membuatku sulit bernapas, dan harus diberi oksigen setelah lahir. Efek anestesi dan ruang operasi yang sangat dingin membuat Ibu menggigil hebat. Setelah aku lahir, perut Ibu masih harus 'dibereskan' selama 45 menit. Karena menggigil itu, Ibu hampir tidak bisa bicara. Itu sebabnya Ibu dan aku tidak merasakan IMD. Kami cuma diletakkan di dua tempat tidur berbeda yang bersebelahan. Ibu perlu recovery selama 2 jam, begitu pula aku.


Setelah aku dan Ibu berada di kamar bersama, semuanya baru terasa nyata bagi Ibu. Raut wajahku dibilang mirip sekali sama Bapak. Bentuk muka persegi, hidung mancung, kelopak mata tipis dan bulu yang banyak! Tangisanku juga keras sekali. Eyang bilang, tangisanku emang tangisan bayi Batak, hehehe... 

Kenangan Ibu semasa mengandung aku, sempat menghampiri Ibu dan membuatnya merasa melankolis. Kata Ibu, ia tak percaya, seminggu sebelumnya Ibu masih berkeliling taman komplek bersama Eyang Putri untuk latihan lahiran, sambil sesekali merasakan tendanganku. Bahkan 10 hari sebelumnya Ibu masih 'menikmati' kontraksi palsu saat makan pempek dempo sama Tante Taya di Kedai Kemala. Eh, sekarang aku sudah lahir :)

Ibu sangat bahagia, Bapak juga. Aku dinanti Bapak dan Ibuku selama 5 tahun pernikahan mereka. Ibu menjalani terapi hormon selama kurang lebih 4 tahun untuk mendapatkan aku. Aku juga bahagia. Apalagi banyak teman-teman Bapak dan Ibu yang selalu membantu dan mensupport mereka berdua untuk terus percaya dan berusaha bahwa penantian mereka nggak akan sia-sia.

Kata Bapak dan Ibuku, aku harus berterima kasih sama teman-teman Bapak dan Ibu yang selama ini, bahkan dari awal menikah, selalu kasih support untuk punya momongan. Mereka yang nggak berhenti kasih informasi soal tenaga medis maupun alternatif buat terapi kesuburan, yang dampingin Ibu dan Bapak di saat-saat sulit--putus asa--masa bodo, yang bisa diam di saat orang lain bertanya "Udah isi belum?", yang menghibur ketika usaha Ibu dan Bapak 'gagal', yang mengizinkan Ibu bedrest berbulan-bulan, mengizinkan Bapak bolos kantor buat nemenin Ibu dirawat, yang bela-belain mindahin ruang meeting biar Ibu kerjanya lebih mudah, yang suka bawain tas Ibu, yang hadiahin Ibu makanan dan minuman organik, yang nemenin Ibu nyari krim muka, yang ngingetin Bapak tentang jadi Ayah, sampai semua yang seneng megangin perut Ibu saat hamil, terima kasih banyak!

Terima kasih juga buat pembaca blog Ibu yang kasih support lewat komen-komennya. Ibu bisa jadi bersemangat banget lho, kalau dapat komen, terutama di saat Ibu lagi down. Kata Ibu, itu bisa bikin pikiran dan hati Ibu kembali positif :)

Eh, panjang ya cerita aku, hehehe. Semoga kalian nggak bosan bacanya! Sampai jumpa di postingan Ibu selanjutnya yang mungkin akan banyak bercerita soal aku! *dadah dadah*