Rabu, 27 Agustus 2014

ASIP, ASIP, ASIP! part 1

My favorite kind of subject! 
Yes, gue memang sudah move on kemana tauk dari momen momen baby blues. Karena ngurus ASIP jauh lebih menyenangkan ketimbang bersedih ria! Long live motherhood! :D

Layaknya rabid bunda lainnya, gue juga pengen Dhafin bisa ASI eksklusif dan terus minum hanya ASI sampai usianya 2 tahun, aamiiin..

Seperti di postingan sebelumnya, C-sect dan absennya IMD ternyata mempengaruhi produksi ASI gue di awal kelahiran Dhafin. Di hari kedua Dhafin lahir, gue belom bisa makan banyak dan sebagian tubuh gue masih dalam pengaruh anestesi selama kurang lebih setengah hari. Otomatis produksi ASI gue telat datang. Padahal di hari ke-3 Dhafin udah mulai jejeritan karena kebutuhan minumnya meningkat. Gue mulai makan sayur bening daun katuk semangkok besar dan sekotak blueberry sehari biar produksi ASI gue meningkat. Hasilnya, lumayan mancing ASI gue buat keluar, tapi tetep masih kurang.

Di hari ke-4, puting gue lecet berat. Sampai melenting kemerahan gara-gara digigitin Dhafin karena ASI-nya nggak keluar juga, ataupun kalau keluar nggak mencukupi kebutuhannya. Kondisi ini bikin gue nggak bisa menyusui, plus gue jadi stres berat karena nggak bisa nyusuin Dhafin, mulai hari itu pun Dhafin dikasih susu formula Nutribaby Royal.

Sorenya, gue berusaha untuk mompa payudara demi mancing ASI bisa keluar. Gue pakai Avent Manual Standard yang ini:
photo take from asibayi.com

Awalnya gue pengennya tuh Avent Manual Comfort. Tapi pas Daly cariin di ITC, adanya cuma ini. Yang Comfort belum restock. Pas Dhafin udah 1,5 bulan baru deh si Comfort restock lagi, semprul. Tapi gue udah jatuh cinta sih sama si Avent Manual Standard ini. Enak banget! 
Balik lagi ke sesi memompa, alhamdulillah ada walaupun cuma 5cc dan cuma 2x keluarnya, hehehe. Tapi gue nggak patah semangat. Gue pompa terus deh di hari-hari berikutnya. Terus hasil pompanya gue simpen di botol kaca tutup karet merk BKA ini. Botolnya cukup tebal, ada grafik cc nya juga, jadi tau jumlah ASIP yang berhasil diperah berapa banyak. Dhafin jadi bisa minum susu formula campur ASIP.

(photo taken from asibayi.com)

Di hari ke-5 Dhafin minum susu formula campur ASIP, gue bingung. Kok produksi ASI gue nggak meningkat? Kisarannya (2 payudara) maksimal 30 cc tiap pompa. Usut punya usut, ternyata produksi ASI sangat dipengaruhi gerakan mulut bayi saat menyusu. Ibaratnya kalau pakai pompa doang, stimulusnya nggak kuat. Yang paling kuat ya sedotan dari bayi yang menyusu.
Langsung lah gue susuin lagi Dhafin, yang berujung penolakan kecil. Dhafin kayaknya agak bingung puting. Haduh, sedihnya luar biasa. Tapi soal ini akan gue bahas nanti yah. Cuma gue kekeuh deh ngelatih Dhafin buat mau nyusu lagi.
Bener aja lho, 2 hari kemudian produksi ASI gue meningkat walaupun munculnya belum sering. Dhafin juga udah inget caranya nyusu karena gue selang seling antara botol dan nyusu langsung.

Hari ke-3 trial, Dhafin bisa lepas susu formula sama sekali, alhamdulillah! :)
Nah, di minggu ke-3, produksi ASI gue mulai lebih banyak daripada kebutuhan Dhafin. Gue pun mulai nyetok ASIP, buat kadang kalo malem ngantuk banget, bapaknya bisa ngangetin dan kasih ke Dhafin pakai botol. Mulai deh gue nyimpen ASIP di botol BKA itu.
Gue menikmati banget lho, kegiatan mompa, mindahin ke botol BKA, terus nempelin stiker buat nulis tanggal dan jam, terus simpen di freezer! Menyenangkan banget, asli! Trus sempet ada weekend yang mengharuskan gue sama Daly nyari lemari baju dan ninggalin Dhafin di rumah. Dari 4 hari sebelumnya gue udah prepare stok ASIP. Lumayan banyak tuh dapetnya tiap botol.

H-2 gue cek di kulkas, lah..ASIP-nya rusak :( hind milk dan fore milk nya kepisah banget dan udah ada gumpalan gitu. Ternyata kulkas gue, yang 1 pintu itu, freezernya berbunga es. Terus lagi nggak dingin. Rusak lah semua. Gue juga baru tau kalo kulkas 1 pintu cuma bisa nyimpen ASIP selama 2 minggu. Patah hati sih gue, tapi gue nggak mau nyerahin Dhafin ke susu formula lagi. Jadilah gue mompa terus dan dapet 3 botol.
Di hari H, gue nyusuin Dhafin agak banyak sebelum berangkat. Terus bawa cooler bag kecil juga, jadi di jalan gue bisa mompa dan simpen di cooler bag. Itu rasanya ya..seneng banget! Hahahaha...
Cooler bag gue punya 2, semuanya hadiah. Satu warna cokelat dari HDY, satu lagi lebih besar dan girly dari Gabag. Duaduanya dikasih, hehehe. 
HDY (photo taken from asibayi.com)
Gabag (photo taken from tokopedia.com)


Tibalah waktu stok botol BKA (yang cuma 8 biji) gue habis buat nyimpen stok. Gue pake deh 2 botol bonus dari cooler bag buat nyimpen ASIP. Kayaknya botol ini rekondisi, karena lebih tipis dan nggak ada grafik takarannya.
Karena cuma 2, habis lagi dong. Gue pun ambil 5 milk storage bag bonus dari Gabag. Lumayan lho, ternyata. Walaupun plastik susu ini sekali pake, tapi lebih cepet buat mencair saat dibutuhkan dan hemat tempat.
Terus, gue beli kulkas baru! Ahahahaa..yang 2 pintu biar bisa nyimpen ASIP lamaan. Maklum, gue sama Daly kan bedua doangnya lama, jadi dulu kulkas 1 pintu pun cukup banget. Gue juga niat deh beli beberapa milk storage buat ASIP. Berbekal online dan offline, ini milk storage yang so far udah gue coba.

Gabag Seperti yang gue bilang, ini dapet bonus. Plastiknya lumayan tebel, dia seal-nya dobel, jadi aman lah buat nyimpen ASIP. Kemaren cuma dapet 5 sih. Belum kepikiran nyoba beli lagi, soalnya sekarang masih ada stok plastik asip merk lain.

Babypax bottle
This one is my favorite! Botolnya kaca dan compatible sama pompa ASI gue (Phillips Avent Manual Standard) jadi lebih steril, nggak usah mindah-mindahin ASIP kalau udah selesai mompa. Ini juga compatible sama dot umum, jadi bisa langsung disusuin ke bayi kalau mau. Tapi harganya mahal bok, bisa 9000-15.000 (tergantung dapet toko yg murah apa nggak).

First Year
Gue beli ini di Grand Lucky dalam kondisi kepepet. Soalnya stok penyimpanan udah mau abis, botol pesenan belom dateng, jadilah lari ke Grand Lucky dan mencoba peruntungan. Eh, ada ini..ya wes, dicoba aja. Harganya mahal, 192.500 satu pak isi 25. Artinya satu kantong harganya 7 ribuan. Mahal, ya? Udah kayak harga botol BKA. Plastiknya lebih tebel dari Gabag. Double seal juga jadi aman. Cuma jeleknya, dia plastiknya macam bersayap. Jadi lumayan menuhin freezer. 

Little Baby (plastik asip)
Yang ini dapet dari breast pump Unimom Allegro. Bonus 6 lembar dari Gerai Laktasi yang jualan Unimom. Lumayan kok plastiknya. Compact dan sepertinya tahan banting.

Natur
Nah, ini tuh favorit banyak emak-emak karena murah. And I have to agree with them. Karena satu pak isi 30 harganya paling 47 ribu. Beda jauh banget kan, dari First Year? Terus plastiknya juga compact. Cukup rapi jadinya kalo mau ditata di freezer. Gue beli ini so far udah 2 pak, hehehe.

Nah, makin lama, gue makinan hobi mompa. Asli gue menikmati banget, aneh deh, hehehe. Karena kepikiran kok jumlah asipnya nggak nambah? Terus banyak masukan buat beli breast pump electric, ya wes, gue coba lah beli Unimom Allegro di Gerai Laktasi (instagram). So far, breast pump di situ harganya paling murah. Asli! Gue beli Unimom Allegro yang dual (elektrik + manual) cuma kena 1,2 :D

photo taken from puspikstudio.com

Kenapa pilih Unimom? Karena mikirin cup-nya. Banyak yang nyaranin gue buat beli Medela Mini Electric. Tapi 3 orang temen gue yang pakai itu, ukuran payudaranya besar! Sementara gue hanyalah seonggok debu kalo dibandingin sama mereka. Jadi lah gue berpikir, hm, mungkin kalo produksi Korea akan lebih kecil ketimbang si Medela. Turns out ya, emang pas, hehehe. Tuasnya pun enak buat mompa sekalipun manual. Electricnya juga nggak nggigit gitu, seperti yang ditakutkan orang-orang ya soal electric. 

Setelah sebulanan mompa, beginilah hasil pompaan saya: 

Yang paling depan emang dikit-dikit ya isi botolnya. Karena baru awal mompa itu. Memang baru bisa segitu :) Sekarang produksinya masih nambah alhamdulillah. Memang bukan tipe yang sekali mompa dapet 300cc (semoga bisa 300cc sekali mompa ya Allah,aamiin). Tapi gue tipe yang rajinin aja mompanya, 3 jam sekali, terus makan dan minum yang buanyak. Alhamdulillah bisa banyak juga kok yang bisa disimpennya :)

Kalo balik lagi ke hari-hari awal Dhafin lahir, terus lihat hasil pompaan ini, rasanya mau noyor diri sendiri. Semestinya gue tinggal stay happy aja yaa dulu. Jadi ASI pun bisa keluar dengan lancar bahagia. But no regrets. Ini pelajaran berharga, so I chose to move along and enjoy this phase! :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar