Kamis, 21 Agustus 2014

My Baby Blues Story

A convo in a humid afternoon.
Babeth:
"My brooo
How are yaaah"
Me:
"Oi bro
Just woke up from baby blues"

Yeap, me, had baby blues over my baby's birth :)
Agak gimana gitu ya, abis postingan soal lahiran, sekarang ngebahas baby blues. Hehehe...Gapapalah, namanya juga hidup :"p

Dari dulu gue tau bahwa stres di awal kelahiran anak bisa membawa baby blues buat ibunya. Dari dulu gue merasa bahwa baby blues mungkin hanya akan dirasakan orang-orang yang sensitif. Karena intinya baby blues kan merasa kurang, sedih, sebel, atas apapun setelah bayi lahir.
Ada yang sebel sama anaknya yang rewel, merasa kurang baik jadi ibu, sedih karena siklus hidupnya berubah, etc. Tapi ternyata gue keliru. Gue juga bisa jadi super sensitif setelah melahirkan dan terbukti, gue juga bisa ngerasain ini.
Apa yang gue rasain?

Pertama, karena gue merasa nggak berdaya setelah c-sect.
Namanya perut dioblok-oblok dan jahit 7 lapis. Pipis pun harus pakai kateter di 24 jam pertama. Gue nggak boleh ngangkat barang berat, susah jalan, berbaring miring sakit, sampe demam setelah kateter dicabut karena refleks kemih buat ngasih tau gue mau pipis berkurang-gue jadi nampung pipis kelamaan dan berakibat demam.
Tapi gue harus bisa gerak dalam 1-2 hari sambil nahan sakit, biar jahitannya nggak kaku dan lebih cepat recover. Tersiksalah gue.
Akibatnya, gue terpaksa ngeliat segala imperfections dan flaws yang dilakukan oleh orang-orang di sekitar gue. Pas hamil, gue berusaha nyantai dan nggak ambil pusing. Justru sekeliling gue yang ketakutan dan nyuruh gue jaga-jaga. Giliran Dhafin lahir, semua hal harus perfect di mata gue. Segalanya harus bener, sesuai ketentuan, sejalan sama rencana gue. Bener-bener berubah 180 derajat. Ya udah deh, semua orang terdekat gue maki-maki kalau bikin kesalahan. Beneran gue bentak.tanpa.gue.sadari :(

Kedua, karena gue terpaksa kasih Dhafin sufor di minggu pertama kehidupannya. Umur 4 hari Dhafin terpaksa minum sufor karena ASI gue cuma netes-netes aja. Sementara kebutuhan minum Dhafin sudah meningkat. Nipple gue bengkak dan lecet sebelah karena digigit Dhafin keras-keras setiap dia nyusu tapi nggak berhasil nyedot ASI. Dhafin nggak mau nyusu di nipple sebelahnya karena bentuknya agak flat :( sedih banget.

Pulang dari RS gue sampe dibekali nipple puller yang dimodifikasi bidan dari alat suntik. Gue juga diajarin buat moles ASI ke nipple setiap sebelum nyusuin karena ASI bisa mengobati luka di nipple.
Tapi rasa stres itu kan nggak serta merta hilang. Gue keinget terus momen pas Dhafin masih mau usaha nyusu pas umurnya 3 hari. Lamaaa banget nyusunya, dan mood-nya masih bagus karena cadangan makanannya dari rahim kan masih ada. Itu rasanya bonding gue dan Dhafin mulai terjalin.

Lha setelah pulang, gue malah nggak bisa nyusuin, rasanya berjarak banget sama Dhafin. Sedih, bawaannya nangis mulu.
Umur 5 hari Dhafin kuning. Muka dan ujung matanya kelihatan banget kuningnya. Udah dijemur tiap hari, dan minum susunya tiap 3-4 jam sekali (sufornya gue bikin encer banget biar tawar), tapi masih kuning. Gue juga tetep rajin mompa ASI biar nggak kering. Pas dia umur 7 hari, gue mikir, kok hasil pompa gue nggak nambah, ya? Cuma 10-15cc per mompa. Paling banyak 30cc. Gue browsing, ternyata tetep harus disusuin ke bayinya kalau mau ASI ngucur. Malemnya, meskipun kondisi payudara juga masih flat nipple, gue paksain Dhafin buat nyusu. Dia sempet berontak, tapi akhirnya mau selama setengah jam. Besoknya gue susuin lagi lebih sering, dan Dhafin jadi mau nyusu terus. Jadi hari itu cuma kasih sufor 1x aja sehari :) finally


Umur 9 hari, hari Sabtu, Dhafin dibawa ke dr. Yanti di RSB Permata Sarana Husada. Berat badannya naik 300gr. Abis itu cek sana sini, dia harus tes darah katanya untuk tau kadar bilirubinnya. Sayangnya hari itu alat tes bilirubin di lab sana lagi rusak. Orang lab-nya merekomendasikan nyoba tes di Kimia Farma deket situ. Daly coba telfon lah kan buat ngecek. Di Kimia Farma baru bisa Senin, karena petugasnya kerjanya ada jam tertentu. Okelah. Sempet kepikiran buat tes di RS lain, tapi entah kenapa nggak jadi.
Nunggu Senin, gue makin galau yekaan. Nangis terus karena kasian sama Dhafin. Males makan, males ngapa-ngapain.

Senin
Jam 9 pagi, gue bareng nyokap didrop sama bokap ke Kimia Farma udah pake bawa diaper bag segala. Iya bisa tes bilirubin, iya bisa langsung saat itu juga. Eh, kok pas lihat pasiennya Dhafin, bayi umur 10 hari, petugasnya mukanya pucet, terus bilang:
"Kami nggak biasa pegang bayi. Mungkin bisa ambil darahnya di PSH, nanti dicek di sini."
Gue nganga lho, asli. Ini orang lab PSH yang ngerekomendasiin, kok rekomendasinya nggak akurat gini? Gue cuma bisa bersyukur si orang Kimia Farma mau jujur kalau mereka nggak biasa pegang bayi. Sumpah nggak kebayang kalo mereka bohong atau mutusin ngambil risiko.

Dengan perasaan yang makin nggak jelas, jalan kaki deh gue dan nyokap ke PSH, untungnya deket. Sampe sana ngasitauin orang lab soal apa yang disampaikan Kimia Farma. Dia diem, terus tiba-tiba beberes meja (baca: mindahin kresek hitam, beberapa dokumen, plus ngangkat dokumen dalam folder plastik yang sudah lengket di meja). Ternyata 'meja' itu adalah matras buat bayi diambil darahnya. Wah, gue stres berat! Nggak higienis amat. Sayangnya nggak ada pilihan. Dhafin terpaksa direbahin di situ bersama bedongnya. Dia sempet nangis kejer pas tangannya diiket, tapi diem aja pas diambil darah.
*OOT: buat melahirkan atau dokter kandungan atau dokter anak sih RSB ini bagus. Tapi kalo buat Lab, mendingan nggak, deh*

Selesai ambil darah, gue susuin Dhafin ditemani nyokap. Abis itu bokap jemput dan pulanglah kami.
Jam 19.30 malem, bareng nyokap bokap ambil hasil tes di Kimia Farma, terus langsung kontrol ke dr. Yanti lagi. Kata beliau, bilirubin direct Dhafin yang tinggi. Ini beda ya, sama yang bisa hilang dengan dijemur dan minum ASI banyak--kalo itu yang tinggi bilirubin indirect-nya. Beliau bilang, karena fesesnya Dhafin sehat, ini dicurigai karena infeksi, empedu kurang berfungsi dengan baik, atau kantong empedunya nggak ada. Astagfirullah, itu rasanya dunia runtuh banget. Gue sok iye banget depan bokap nyokap, tapi dalem hati ancurrrr banget :(

Dr. Yanti merujuk gue ke dokter anak spesialis gastro, dr. Eva Jeumpa di RS Syarif Hidayatullah. Sementara Dhafin dikasih obat puyer buat beberapa hari. Gue buru-buru telfon ke RS Syarif Hidayatullah, dr. Eva baru praktek Rabu. Hhh..jadi ada lagi kan waktu gue buat galau plus stres. Bener-bener gloomy dan bikin gue sensian akut.


Rabu
Pas subuh, gue ngerasa stres berat, gloomy parah dan pengen mengisolasi diri rasanya. Dan sepertinya Dhafin ikut ngerasain, jadi dia rewel. Pindah lah gue ke kamar lain, biar nggak terlalu deket sama Dhafin. Pas pindah kamar itulah Daly ngajak ngomong. Dia ceritain bahwa para orang tua ini udah dalam tahap kecewa dan khawatir sama kondisi gue. Memang baby blues-nya belom ada 2 minggu, tapi perlakuan gue ke mereka udah terlalu absurd dan nyakitin. Padahal mereka juga capek kan bantuin gue ngurus Dhafin. Gue diajak berdamai sama kondisi kalaupun masih susah buat merasa happy. Yea, so easy to say--yet so hard to do. Saat itu, omongan Daly pun nggak bisa bikin hati gue sejuk. Tetep gue merasa 'ditunjuk' sebagai orang yang melakukan kesalahan. 
Siangnya, nyokap gue yang baik hati itu tetep aja bantuin gue. Masakin sarapan walaupun dia lagi puasa dan nyiapin air seduhan kacang ijo. Tapi kelihatan beliau segan buat ngobrol sama gue. Gue mutusin berusaha buat curhat, biar nyokap tau kondisi gue..sekaligus mencairkan suasana. Ya nyokap gue emang baik banget, jadi beliau kasih masukan segala soal kondisi ini.
Sorenya Daly pulang cepet banget, dan abis maghrib bareng nyokap juga ke dr. Eva. Gue udah mulai lebih tenang.
Sampe sana, dr. Eva minta Dhafin buat usg, tes darah lengkap, tes urin dan periksa riwayat kesehatan gue. Katanya ada kemungkinan Dhafin kena virus saat gue hamil. Bisa jadi karena gue sempet sakit pas hamil, atau lingkungan. Dr. Eva juga minta gue buat berhenti terlalu khawatir, karena ikatan batin bayi dan ibu itu cukup kuat. Kalau ibunya terlalu khawatir, perkembangan anaknya bisa terganggu. Untuk usg perutnya Dhafin, gue harus ke RSAB Harapan Kita besok pagi jam 9, karena menurut beliau di sana usg-nya paling reccomended. Dhafin juga mesti puasa selama 6 jam sebelum di usg supaya kelihatan kantong empedunya ada atau nggak. Semua tes harus dilakukan Kamis biar Jumat malamnya bisa kontrol lagi ke beliau.

Kamis
Pasang alarm jam 2.20 dini hari buat bangunin Dhafin untuk nyusu. Karena jam 3 pagi harus sudah puasa. Kebat kebit Dhafin minumnya bakal dikit. Takut dia rewel kelaparan selama puasa.
Eh, seolah bisa baca kekhawatiran ibunya, Dhafin bangun jam 2.10 pagi, nyusu selama 20 menit. Istirahat bentar selama 10 menit, terus nyusu lagi selama 15 menit.
Jam setengah 5 pagi gue sama Daly bangun, siap-siap. Bawa diaper bag, bawa sufor buat jaga-jaga, pompa ASI dan cooler bag. Dhafin nggak mandi, cuma ganti pampers aja. Jam 5 nyokap dateng, sekitar setengah 6 berangkatlah kami ke Harapan Kita. Kenapa pagi banget? Karena Pamulang-Slipi pasti horor kalo udah kena jam berangkat kantor, broh.
Sampe Harapan Kita jam 7 pagi, langsung ke bagian radiologi. Bagian pendaftaran pun baru buka jam 8. Selasarnya masih dingin banget, Dhafin sampe harus diungsiin ke taman terbuka biar anget. Gue yang nggak puasa cari sarapan dan jus. Daly nungguin pendaftaran sambil menggigil, hehehe.
Jam 8 pagi gue ke ruang menyusui sama nyokap. Ganti pampers Dhafin, terus gue mompa. Daly whatsap, dia udah daftar dan bilang kalo Dhafin dapet nomor 5. Selesai mompa, Dhafin pun dipanggil dokter di radiologi.

Dokternya nanya: "Ada sample pup-nya nggak?"
*Gue, nyokap, Daly geleng-geleng barengan*

Nyokap: "Tapi tadi ganti pampers sih, di ruang menyusui."
Dokter: "Pampers bekasnya mana? Kalo ada bawa ke sini.."

Gue langsung ngebut ke ruang menyusui, sambil doa semoga nggak ada yang buang minuman atau makanan ke dalem tempat sampahnya jadi itu pampers nggak terkontaminasi apapun. Sampe ruang menyusui, alhamdulillah pampers kotornya Dhafin adalah sampah satu-satunya, hahaha. Cuma ada beberapa tissue di atasnya yang gue rasa pun tissue gue. Gue ambil lah tu pampers, bawa ke ruang radiologi sambil diliatin sama orang-orang, nyehehehehe :p
Sampe ruang radiologi, alhamdulillah dokternya bilang pup-nya Dhafin normal. Dan ternyata Dhafin, nyokap dan Daly udah duluan USG part 1. Alhamdulillaaaah, kantong empedunya Dhafin ada. Tapi tetep harus dicek kondisi perutnya buat nemuin inti masalahnya.

Dhafin pun disuruh 'buka puasa' dengan minum sepuasnya, tunggu 1 jam kemudian, terus di USG lagi. Langsung itu hasil pompa 80cc diminumin ke Dhafin. Anaknya udah lemes, tapi masih semangat minum :) Tunggu 1 jam, dia nggak ada gejala mau minum lagi, bilang deh ke dokternya kalo Dhafin siap diperiksa part 2. 

Sambil nunggu, ada batita cewek yang dateng pake tempat tidur dan diinfus, bareng kedua orangtuanya. Batita itu cantik, giginya ada dua di bawah. Tapi kalau nangis di gendongan orantuanya, dia sampe menghempas kepalanya ke bahu orangtuanya, semacam frustasi gitu. Kasian liatnya. Nyokap sempet ngobrol sama sang Ibu yang jelas banget abis nangis. Bapaknya pun terlihat capek dan sedih. Ternyata, si batita cantik ini, berasal dari Bogor dan diduga ususnya masuk ke dalam usus :( Sedih banget nggak, sih? Pantesan dia nangisnya sampe pilu banget :( 

Nggak lama Dhafin masuk untuk di USG part 2. Ternyata yang agak mencurigakan adalah livernya. Pas di USG warnanya pucat putih, dimana harusnya gelap keabuan. Kemungkinan ada bakteri di tubuh Dhafin. Tapi menurut si dokter itu, kondisi ini bukan hal yang langka dan dr. Eva bisa nanganin ini. Alhamdulillah.

Keluar dari ruangan itu, suster yang dampingin si batita cantik sampe mohon ke asisten dokter buat masukin si batita itu duluan karena udah nangis mulu. Terus nggak lama dateng bayi yang kuning sekujur badannya dengan inkubator--bener bener kuning :(

Di situ gue kayak diguyur air dingin. Ada banyak anak yang nggak seberuntung Dhafin..atau sebaliknya, Dhafin masih lebih beruntung ketimbang anak-anak lainnya. Harusnya gue nggak perlu sekhawatir itu apalagi sampai stres berat. Harusnya gue bisa lebih...bersyukur.

Pulang dari rumah sakit, sampe rumah Daly meluk gue dan bilang "Udah feel better, ya?". Gue cuma bisa bales senyum, dan berharap stres ini akan berlalu selamanya. Gue pengen nikmatin momen jadi orangtua, bukan malah merasa tersiksa. I should be happier and take the whole things easy. Not easy to do, but I'll give it a try :)

2 komentar:

  1. suka banget sama blog mbak, yg bisa cerita jujur mengenai apapun... buka pandangan kita-kita banget yang lagi belajar untuk menjadi calon orang tua yang baik. terkadang kekhawatiran kita yang berlebihan itu gak bagus juga ya...harus bisa lebih mengontrol semuanya. Terima kasih baby blues story nya mbak, masih berdoa banget..semoga kelak tidak mengalami baby blues syndrom ini, kalopun harus mengalami semoga di beri kebesaran hati untuk menyadari bahwa ini hanya syndrome sesaat, semoga saya bisa..

    sehat2 trus ya dhafin ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah bermanfaat, makasih yaa :)
      Iya nih, namanya ngelihat anak yang disayang pasti maunya semua yang terbaik. Tapi semua kan tergantung apa kata Tuhan, yaa..makanya aku mesti belajar banyak nih buat selalu berbesar hati, hehehe :)

      Hapus