Rabu, 26 November 2014

Donor ASI pertama!

Hiya hiya hiya..
Udah lama nggak update nih brosis.. Gokils akhir taun di kantor lagi huh-hah banget. Kerjaan sebenernya belom mencapai super peak time. Belom. Tapi udah kerasa mesti dateng pagi, nggak bisa main keseringan, pulang udah pasti abis maghrib.


Di sela-sela masa padat ini, jadwal pumping pun moloritawati. Biasanya tiap 2 jam sekali, jadi 3-4 jam sekali. Alhamdulillah masih ngucur deres sih. Masih bisa bawa 5-6 kantong ASIP pula kalo pulang. Jadi disyukuri sajalah.

Ngomong-ngomong soal ASIP, mau cerita soal pendonoran ASI yang kemaren gue lakukan.

Awalnya, nggak kepikiran buat donorin ASI. Sama sekali. Apalagi yang ngikutin blog ini kemungkinan tau bahwa gue sempet struggling biar ASI keluar.

Bahkan di saat ASI gue sudah harus ditampung di 3 freezer pun, gue masih nggak kepikiran donor ASI. Bawaannya mikir: ya emang harusnya gue simpen kalik buat anak gue.

Then, suatu hari gue beberapa kali denger komen temen-temen gue yang bunyinya: ASI lo banyak juga, ya?
Terus sekali si Mak Ticus ke rumah gue, buka-bukain isi freezer dan bilang: buset, beranak kulkas looo.

Terus gue macam mikir: semua orang udah bilang ASIP gue banyak..kok gue masih belom kepikiran buat ngasih ke orang, ya?

Gue pun ngebatin: ya Allah, kalau memang harus ngedonorin, tolong yakinkanlah.

Besok paginya, jam 5 subuh, di saat gue bangun dengan kepala migren, gue...

menemukan satu freezer ASIP gue nggak dingin.

Isinya berpuluh-puluh ASIP, kalau memang belum sampai 100 wadah.

Yes.

Dengan tangan gemeter, gue pindahin sebagian ke 2 freezer gue yang lain dan 1 freezer nyokap. Sementara ada yang gue simpen juga di cooler box.

Gue sudah menemukan 16 kantong ASIP yang mencair, mostly baru 2 hari sebelumnya gue pompa.

Ya Allah, nggak ada yang namanya kebetulan, kan? Jadi ini jawaban-Nya kah? Could be.

Anyway, abis itu gue sama Daly buru-buru pasang iklan di Path dan instagram buat ngabarin orang kalo gue mau donate ASIP. Dari ASIP cair maupun beku. Diutamakan yang ibunya udah nggak ada atau memang sulit banget kasih ASI.

Hasilnya? Gue ditolak beberapa kali karena punya intoleransi laktosa. Ada yang perorangan, ada yang RSB. Gue pun menolak calon penerima beberapa kali karena menurut gue, belom sebegitu urgent-nya. Ada juga yang batal jadi penerima donor, tapi malah curhat soal relaktasi.

Sampai jam 5 sore, Dhafin tetiba nangis kebangun gara-gara bunyi handphone. Ada orang yang nelfon gue, tapi gue nggak sempet angkat.

Terus nggak lama orang ini sms gue, minta izin buat telfon karena dia mau ASIP nya. Karena udah deket maghrib dan gue laper, gue anggurin lah bentar, baru ngabarin bisa ditelfon jam 8 an.

Jam 8 malem si ibu ini telfon. Intinya dia punya anak bernama Baby G, umur 2.5 bulan yang butuh ASI karena si ibunya dalam pengobatan keras. Abis ngobrol panjang, termasuk jelasin kalo gue lactose intolerant, dia tetep menyetujui untuk terima ASIP gue.

Tapi gue masih mau diskusi dulu sama bokap nyokap, karena kami beda agama :) sekedar nginfoin aja sih, biar mereka nggak kaget. Kalo mertua gue sama Daly kebetulan setuju aja dari awal. Alhamdulillah, bokap nyokap ngedukung banget. Mereka bilang, namanya bantuin ya nggak perlu seagama lah.

So akhirnya gue ngabarin si mbak itu balik, dan dia pun ngatur proses pengambilan ASIP pakai...Pong ASI Delivery (PAD).

Malem itu, hati gue berbunga-bunga luar biasa. That moment on, I believe I have decided something right.

Besok paginya jam 8 an, si mbak watsap, ngabarin kalo PAD bakal ngambil ASIP nya jam 11.30. Gue nyiapin ASIP di 2 kantong besar, mandi, pake baju mayan lah, dan deg-degaaaaan... hahaha. Macam mau dijemput first date xp

Jam 12.15 lah si PAD liwat depan rumah tapi ngeeeenggggg...liwatin gitu aja. Hahaha..nyasar doi.
Pas akhirnya udah nemu rumah gue, langsung taro ASIP di cool box-nya, ttd tanda terima,  done.

Abis itu ngabarin si mbak kalo ASIPnya udah meluncur.
Sempet kebat-kebit karena cuaca lagi terik parah. Ngeri ASIP nya cair euy.

Sorean gitu, si mbak watsap dan bilang ASIPnya udah sampe dalam keadaan masih beku.
Alhamdulillah :)
Dhafin, kamu dapet adek deh, namanya Baby G :)

From that moment on, I decided to donate my breastmilk to Baby G. Insya Allah sampai Baby G umur 6 bulan yah. Kalau bisa lebih lagi ya syukur :)


Terus, semoga gue bisa ketemuan sama Baby G someday, kalo memang ada kesempatan. Aaamiiiin.

Kamis, 13 November 2014

Punya Anak kan Mahal?

Yiak! Satu lagi yang sering ditakuti banyak orang.
Emang punya anak mahal, ya?
Hmm.
Hmm.
Hmm.

Gini aja, coba itung biaya makan kita sekarang. Tiga kali sehari let say abisnya 100ribu. Kali sebulan jadinya 3 juta. Kali setaun a.k.a 12 jadinya 36 juta. Kali usia kita sekarang. Misalnya 20 taun, ya berarti 720 juta. Itu baru makan pokok. Belom cemilan, weekend, biaya sekolah, beli sabun mandi, beli baju, ikut les, potong rambut, perlengkapan hobi, etc etc etc etc. Panjang bok, hahahah.

Jadi jawabannya, YIAK, punya anak memang mahal.

Terus, gimana sama punya anak yang minum ASI? Lebih murah kah dibanding susu formula? 
Jawaban gue: nggak juga..
Alhamdulillah ASI gue cukup banyak. Sejauh ini nyimpennya di freezer kulkas, freezer khusus 1 dan freezer khusus 2. Freezer khusus itu gue sewa, kira-kira 145ribu/bulan. Terus, misalnya dalam sebulan kira-kira gue menghasilkan 100 ASIP. Nah, 100 itu perlu wadah, kan? Harga per botol bekas @2500. Kalau dikalikan 100 jadinya 250.000 bisa reuse. Tapi itu botol bekas. Kalau botol baru, bisa @4500. Jadinya di bulan awal bisa keluarin uang 450.000. 

Selain botol, gue juga pakai wadah plastik. Satu kotak isi 30 bungkus harganya 35 ribu. Sehari gue bisa dapet 6-7 bungkus ASIP. Berarti 1 kotak cuma dipakai selama seminggu kali, ya? Dikalikan sebulan? Kira-kira 140ribu belum termasuk ongkir.

Belum beli pompa ASI, yang kadang..ya, rusak spare part nya. Terus, biaya MPASI. Beruntung gue sudah punya blender, dikadoin Takahi slow cooker, bibs, feeding set. Jadi belakangan beli grinder set, talenan, piso sama cubes buat nyimpen frozen food. Buat gue yang maunya ekonomis aja, paling abisnya so far 600 ribu kali, ya. Tapi gimana dengan yang pengen semuanya branded? Ada lho, yang niat alat MPASI asli dari sononya, harus import, jadi harga per piece-nya bisa setengahnya budget gue di atas. Mahal, ya? YA!

Belom lagi: Pampers.

Nah, sejauh ini Dhafin juga selalu pakai pampers, karena beberapa clodi udah kekecilan. Pas dia masih newborn banget, Dhafin selalu pakai Merries. Abis itu nyoba Nepia, Goon, Huggies..dalam sebulan, dia menghabiskan 240 lembar pampers. Bayangin, satu pak dari merk tersebut harganya di atas 50ribu. Untungnya sekarang Dhafin udah gedean, sejak dia umur 2,5 bulan, udah ganti jadi popok ekonomis si Mamy Poko, yang harganya setengahnya ajuah. Dhafin juga pipisnya nggak sesering dulu, jadi paling sebulan gue beli 8 pak.

Sejauh ini udah kebaca mahal, kah?
Buat gue, iya.
Itu belom termasuk biaya kontrol dokter, imunisasi, beli mainan yang menstimulasi dia, toiletteries, etc.

Terus yah, tadi pagi pas mau berangkat kantor, gue ngeliat ambulans lewat kompleks tetangga. Di ambulans itu tertulis "RSIA Buah Hati". Lalu apa yang ada di pikiran gue? Gue pengen nambah adeknya Dhafin segera. Hahahaha...! 

Setelah segitu banyak biaya yang dikeluarkan buat anak, gue masih kepikiran punya anak lagi?

Ya.

Udah gila? Nggaaaak! Karena menurut gue, rejeki anak udah diatur. Biasanya, kita pas udah married tapi belum punya anak, buat seneng-seneng ngapain, sih? Ke mall, nonton, nongkrong. Sekarang, kalau mau seneng-seneng ngapain? Main sama anak, that's it.

Gue nggak mau munafik, yaaa. Biar gimana pun tetep gue perlu waktu buat nongkrong juga sama temen-temen. Tapi itu terbatas banget keinginannya. Gue saat ini, mungkin karena Dhafin masih ASI eksklusif juga, milih banget kalau mau pergi ke mall atau nongkrong. Maunya yang bisa bawa Dhafin. 

Tapiii..ya itu bisa dikontrol, kok. Sebisa mungkin nggak berlebihan soal bela beli barang buat Dhafin. Misalnya, diaper bag. Gue nggak beli yang namanya diaper pouch khusus. Atau pouch khusus toiletteries. Gue pake plastik bekas clodi atau bobita, yang memang tebel dan ukurannya besar. Reuse aja lah pokoknya.

Beli baju bayi juga nggak yang melulu mothercare. Gue nemu online shop di instagram yang jual jegging bayi cuma 20 ribu. Sejauh ini, Dhafin pake itu kulitnya aman-aman aja. Begitu pula dengan detergen bayi. Asli ya, pembantu gue tuh orangnya ngejar busa banget kalo nyuci. Lah, pake Sleek kan busanya dikit, ya? Jadi 450ml, alias satu pak Sleek, bisa cuma buat seminggu aja sama pembantu gue. Asyeeeemmmmmmm!

Belakangan gue akhirnya ganti pakai detergen Cussons. Harganya sedikit lebih murah dari Sleek, tapi isinya 700ml. Lah, ya udah beres yaaa per detergen-an ini. Ntar juga pas Dhafin udah 6 bulan, detergen-nya akan gabung sama gue dan Daly, kok. Karena memang udah harus dikenalin sama hawa asli sekelilingnya.

Jadi gimana, dong? Mending punya anak aja apa nggak kalo biayanya segitu, tapi gaji kita > segono?

Ya terserah kalik, hahaha! Maap, nggak bantu :p

Kalo buat gue, punya anak itu anugrah buanget. Dari hamil aja, pahalanya dihitung berkali-kali lipat. ASI? Setiap teguknya, di Islam, berarti dosa kita diampuni. Setiap teguk, bro. Ngasih ASI 6 bulan aja udah berapa teguk?

Gue juga baru tau, gimana rasanya loving unconditionally. Baru tau gue rasanya jatuh cinta nggak kira-kira tuh seperti apa. Bener-bener bikin gila, tapi nagih! Kayaknya hormon endorphin gue ditingkatin berkali-kali lipat. Buahagianyaaaaaa bukan main :)


Buat yang kira-kira sepaham sama gue, mau punya anak, insya Allah ya Jeung, insya Allah bahagia banget. Apalagi kalo anaknya dididik jadi sholeh/sholeha. Insya Allah doa baik mereka untuk kita diijabah. Aaamiiin :)


Dah ya, buruan gih, program hamil :p