Rabu, 26 November 2014

Donor ASI pertama!

Hiya hiya hiya..
Udah lama nggak update nih brosis.. Gokils akhir taun di kantor lagi huh-hah banget. Kerjaan sebenernya belom mencapai super peak time. Belom. Tapi udah kerasa mesti dateng pagi, nggak bisa main keseringan, pulang udah pasti abis maghrib.


Di sela-sela masa padat ini, jadwal pumping pun moloritawati. Biasanya tiap 2 jam sekali, jadi 3-4 jam sekali. Alhamdulillah masih ngucur deres sih. Masih bisa bawa 5-6 kantong ASIP pula kalo pulang. Jadi disyukuri sajalah.

Ngomong-ngomong soal ASIP, mau cerita soal pendonoran ASI yang kemaren gue lakukan.

Awalnya, nggak kepikiran buat donorin ASI. Sama sekali. Apalagi yang ngikutin blog ini kemungkinan tau bahwa gue sempet struggling biar ASI keluar.

Bahkan di saat ASI gue sudah harus ditampung di 3 freezer pun, gue masih nggak kepikiran donor ASI. Bawaannya mikir: ya emang harusnya gue simpen kalik buat anak gue.

Then, suatu hari gue beberapa kali denger komen temen-temen gue yang bunyinya: ASI lo banyak juga, ya?
Terus sekali si Mak Ticus ke rumah gue, buka-bukain isi freezer dan bilang: buset, beranak kulkas looo.

Terus gue macam mikir: semua orang udah bilang ASIP gue banyak..kok gue masih belom kepikiran buat ngasih ke orang, ya?

Gue pun ngebatin: ya Allah, kalau memang harus ngedonorin, tolong yakinkanlah.

Besok paginya, jam 5 subuh, di saat gue bangun dengan kepala migren, gue...

menemukan satu freezer ASIP gue nggak dingin.

Isinya berpuluh-puluh ASIP, kalau memang belum sampai 100 wadah.

Yes.

Dengan tangan gemeter, gue pindahin sebagian ke 2 freezer gue yang lain dan 1 freezer nyokap. Sementara ada yang gue simpen juga di cooler box.

Gue sudah menemukan 16 kantong ASIP yang mencair, mostly baru 2 hari sebelumnya gue pompa.

Ya Allah, nggak ada yang namanya kebetulan, kan? Jadi ini jawaban-Nya kah? Could be.

Anyway, abis itu gue sama Daly buru-buru pasang iklan di Path dan instagram buat ngabarin orang kalo gue mau donate ASIP. Dari ASIP cair maupun beku. Diutamakan yang ibunya udah nggak ada atau memang sulit banget kasih ASI.

Hasilnya? Gue ditolak beberapa kali karena punya intoleransi laktosa. Ada yang perorangan, ada yang RSB. Gue pun menolak calon penerima beberapa kali karena menurut gue, belom sebegitu urgent-nya. Ada juga yang batal jadi penerima donor, tapi malah curhat soal relaktasi.

Sampai jam 5 sore, Dhafin tetiba nangis kebangun gara-gara bunyi handphone. Ada orang yang nelfon gue, tapi gue nggak sempet angkat.

Terus nggak lama orang ini sms gue, minta izin buat telfon karena dia mau ASIP nya. Karena udah deket maghrib dan gue laper, gue anggurin lah bentar, baru ngabarin bisa ditelfon jam 8 an.

Jam 8 malem si ibu ini telfon. Intinya dia punya anak bernama Baby G, umur 2.5 bulan yang butuh ASI karena si ibunya dalam pengobatan keras. Abis ngobrol panjang, termasuk jelasin kalo gue lactose intolerant, dia tetep menyetujui untuk terima ASIP gue.

Tapi gue masih mau diskusi dulu sama bokap nyokap, karena kami beda agama :) sekedar nginfoin aja sih, biar mereka nggak kaget. Kalo mertua gue sama Daly kebetulan setuju aja dari awal. Alhamdulillah, bokap nyokap ngedukung banget. Mereka bilang, namanya bantuin ya nggak perlu seagama lah.

So akhirnya gue ngabarin si mbak itu balik, dan dia pun ngatur proses pengambilan ASIP pakai...Pong ASI Delivery (PAD).

Malem itu, hati gue berbunga-bunga luar biasa. That moment on, I believe I have decided something right.

Besok paginya jam 8 an, si mbak watsap, ngabarin kalo PAD bakal ngambil ASIP nya jam 11.30. Gue nyiapin ASIP di 2 kantong besar, mandi, pake baju mayan lah, dan deg-degaaaaan... hahaha. Macam mau dijemput first date xp

Jam 12.15 lah si PAD liwat depan rumah tapi ngeeeenggggg...liwatin gitu aja. Hahaha..nyasar doi.
Pas akhirnya udah nemu rumah gue, langsung taro ASIP di cool box-nya, ttd tanda terima,  done.

Abis itu ngabarin si mbak kalo ASIPnya udah meluncur.
Sempet kebat-kebit karena cuaca lagi terik parah. Ngeri ASIP nya cair euy.

Sorean gitu, si mbak watsap dan bilang ASIPnya udah sampe dalam keadaan masih beku.
Alhamdulillah :)
Dhafin, kamu dapet adek deh, namanya Baby G :)

From that moment on, I decided to donate my breastmilk to Baby G. Insya Allah sampai Baby G umur 6 bulan yah. Kalau bisa lebih lagi ya syukur :)


Terus, semoga gue bisa ketemuan sama Baby G someday, kalo memang ada kesempatan. Aaamiiiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar