Rabu, 31 Desember 2014

Relaktasi Day 3- Sakseysssss!

Horee..! Sudah hari ke-tiga relaktasi dan alhamdulillah lancaaaar.
Tuu kan bener kaaan..
Dengan kekuatan optimis, paasti bisa terlewati.
Alhamdulillaaah ❤❤❤

Jadi semalem rupanya si bayik lagi sakit gigi macam mau tumbuh gitu. Tidurnya kebangun tiap 15 menit. Kasian lihatnya, sengsara gitu..ngantuk tapi kesakitan. Untung tiap 2 jam dia rutin nyusu dan mau aja gitu tiba-tiba. Menurut gue sih, dia baru ngerasain enaknya nyusu karena sambil tidur pun suhu ASI-nya tetap hangat. Beda kan kalo botol ditinggal 15 menit di ruangan AC aja jadi dingin.
Gue juga coba lagi nyusuin di rumah nyokap dengan ada nyokap di sebelah. Sempet sih dia nengok-nengok nggak fokus gitu, tapi sebentar aja dan nggak pake berontak.

Setelahnya, tiap 2 jam pasti minta nyusu. Bahkan dia udah bisa kasih kode, kalo tangannya meluk gue di belakang itu tanda kalo dia siap nyusu. Mwihihihi...alhamdulillaaah.

Sekarang juga dia bener-bener manfaatin nyusu sampe tidur pules. Sempet sekali waktu kelepas karena gue pindahin ke kasur, dia bangun dan bete. Jadi, yes..we're back to business!

Tinggal nyesuain jadwal mompa aja nih. Sepertinya baru akan dimulai Jumat karena besok ada acara keluarg. Gue juga hari ini (Rabu) nggak sempet mompa sama sekali karena si bayik rewel sakit gigi.

I've proved that re-lactation is possible, then you can do too  ❤❤❤
Just stay positive and grateful Peeps!

Selasa, 30 Desember 2014

Relaktasi Day 2 - Belajar Tega

Sebelumnya,
mau berbelasungkawa dulu atas musibah yang menimpa awak pesawat dan penumpang Air Asia QZ8501. Gemeter banget pas denger hari ini bangkai pesawatnya sudah ditemukan, berikut jenazah para penumpang dan mungkin awak pesawatnya. Inna lillahi wa inna ilaihi raajiuun. Semoga amal ibadah mereka diterima Allah SWT tanpa kurang satu apa pun. Semoga keluarga dan kerabat yang ditinggalkan bisa kuat menerima musibah ini. Sungguh-sungguh sedih dan bikin patah hati :'(

Ok,
mau kembali ke judulnya yaa. Jadi ceritanya hari ini gue melancarkan gerakan relaktasi lagi. Semalem, si bayi tidurnya nggak nyenyak. Mulai mau sih nyusu, tapi begitu 5 menit, dia lepas, lalu dia ngelihatin pintu. Seolah nunggu eyang atau bapaknya dateng bawain botol ASIP. 
Sempet suatu waktu dia ketiduran 15 menit, terus kebangun, terus dia nyender di gue sambil bengong. Semacam bingung sama keadaan yang baru ini. Nggak lama kemudian, dia rewel minta nyusu.

Si bayik ini seperti berusaha untuk adaptasi sama kamar tidurnya juga. Karena dua minggu kan dia tidur di kasur eyangnya. Sekarang dia harus balik ke boks bayi yang kebetulan, bumper bed-nya baru diganti. Hhhh... 

Dia juga kayak mengingat-ingat rasanya menyusui. Soalnya, pas awal mau nyusu emang agak berontak, tapi lama kelamaan, dia nggak mau lepas sampe ketiduran. Just like old times. Kayaknya dia lagi dilema banget antara melanjutkan kebiasaan setelah 2 minggu ini, atau kembali ke yang sebelumnya. Lumayan juga ya, perjuangan yang harus dilakukan bayi umur 6 bulan, hehehe. Gue kasian sih, tapi ini fase yang menurut gue 'nggak boleh dikasihanin'. Emang harus dijalanin biar semuanya lebih baik.

Ketika lagi nyusu, kamar harus cuma gue berdua sama si bayik. Bapak sama eyangnya nggak boleh ada di satu ruangan, karena takut distraksi. Takut juga dia masih ngarep bakal dikasih ASIP botol sama eyang dan bapaknya. Bahkan biar banyak skin to skin contact, tadi malem, gue tidur berdua si bayik aja, bapake ngungsi tidur di kamar lain. Gue belom bisa mandiin si bayik, karena masa inkubasi cacar gue masih besok. Belom yakin aja.

Untungnya hari ini, dia nggak nolak-nolak amat kalo ditawarin nyusu. Pokoknya full deh nyusu terus. Mungkin karena dia udah mulai paham bahwa nggak ada pilihan lain, ye. Cuma, dia sering banget nangis kejer pas laper atau haus. Gue harus sabar dan tega-tegain ngebiarin dia ngelampiasin emosinya. Setelah dia tenang, baru gue usaha nyusuin lagi. It works! Tapi efeknya si bayik jadi manja dan lemes banget. Kayak orang puasa gitu. Digodain jarang ketawa, tapi kalo tidur pun nggak terlalu nyenyak, maunya digendong terus dan dipeluk kenceng. Sedihnya, kadang dia melukkin gue kayak kangen banget. Diciumin sampe pipi gue penuh ludah. Ketika digendong sama eyangnya, tangannya julur-julur minta gue gendong.

Gue juga sengaja ngajak dia ke rumah eyangnya hari ini, just like old times, dan tetep nyusuin dia di situ. Dia sempet benerrrr nyariin eyangnya buat minta botol asip. Untung aja dia cepet nyadarnya dan segera nyusu, hahaha, saking hausnya kali yaa. 

With those progress, my faith is getting stronger. Karena si bayik toh nggak menolak sama sekali. Hanya, gue jadi belum bisa mompa buat stok. Hari ini baru dapet 1 kantong berisi 90ml. Kemaren sih lumayan dapet 3 kantong isi 100ml, 120ml dan 140ml.

Banyak yang bilang, kalo relaktasi lebih mudah ketika bayi berusia di bawah 6 bulan. To be specific, under 3 months old. Fasenya masih belajar soalnya. Tapi kalo buat gue, masih tetep bersyukur karena relaktasinya di saat si bayik 6 bulan. Karena dia sudah makan dan boleh minum air putih. Artinya, gizinya masih terpenuhi lewat makanan itu meski baru 1x sehari. Dari sisi gampang, ya pasti fase ini lebih ribet, but still, I'm so grateful. Nggak kebayang kalo gue relaktasiin bayi umur under 6 months yang masih amat sangat tergantung ASI, seperti yang terjadi di minggu-minggu pertama kelahiran si bayik.

Buat yang lagi ngalamin relaktasi juga, please don't give up on the first, second, or third day. Terus berjuang, ya :) Semua masalah balikin rutinitas aja, kok. Nah, minggu depan kan udah mulai masuk kantor, tuh. Gue berencana, kalau pun si bayik masih belum mantap relaktasinya, pengen ngajuin cuti sampe dia bener-bener bisa inget nyusu. 

Meanwhile, I'll keep you updated! Hehehe, semoga berguna yaa :)


Senin, 29 Desember 2014

Relaktasi Day 1 - Hm, Begitulah...

Jadi, saya sudah sembuh dari cacar, yeay!
Ternyata butuh 2 minggu lebih dikit untuk bener-bener yakin udah lepas semua koreng di badan. Ya, koreng memang menggelikan buat dibayangin, tapi emang korengan, gimana dong? Hehehe..

Tantangan hari ini adalah: relaktasi.

Relaktasi ada proses si bayi belajar menyusui lagi setelah beberapa lama disapih. Konon, bayi yang berusia lebih dari 6 bulan agak lebih susah buat relaktasi ketimbang yang lebih kecil. Nah, bayi gue umurnya udah 6 bulan lebih. Bagaimana jadinya?

Pagi
Masih minum pakai dot, karena beberapa ASIP udah terlanjur dikeluarin. Kira-kira 3 sesi lah dia minum pakai dot sampai waktunya makan siang.
Makan siang pakai buncis 10 batang, ketimun 1, ludes abis, padahal itu porsi 2 kalinya kemaren, ahahaha. Pintar kamu, nak!

Sorenya, jam 3 an, dicoba lah menyusui. Dia kaget. Bener-bener kaget. Bolak balik nyusu-lepas-nyusu-lepas sambil ngeliatin gue. Macam nggak percaya ini kejadian lagi gitu. Pada akhirnya, momen menyusui itu cuma bertahan 5 menit karena dia nggak bisa diem.

Nggak lama si bayik rewel dan sepertinya udah ngantuk. Akhirnya coba disusuin lagi, dan dia mau, walaupun sambil setengah merem. Sekitar 15 menit apa 20 menit gitu, dia akhirnya beneran tidur.

Jam 5 dia bangun, disusuin cuma bertahan beberapa menit. Dia masih merasa asing kayaknya. Hhh..baiklah.

Habis maghrib si bayi nangis mulu, rewel, ternyata giginya gatel. Badannya jadi agak anget. Padahal, pas dia 4 bulan dan giginya mau numbuh, sama sekali nggak panas badannya, dan mau nyusu tiap 1 jam. Kali ini? Nope, dia menolak menyusu :(

Baru (lagi-lagi) setelah dia agak ngantuk, mau deh nyusu selama setengah jam. Abis itu si bayi pun tidur. Sempet lega, karena badannya udah nggak anget lagi. Jadi kemungkinan si anget sebelumnya terjadi karena si bayik dehidrasi.

Tidur sekitar setengah jam tuh si bayik, lalu dia bangun, nyantai-nyantai sebentar, lalu rewel. Dicoba disusuin nggak mau :( bener-bener melentingkan badannya menjauh. Untung si bokap udah nyuruh nyokap buat nyiapin ASIP. Karena khawatir kan, di saat kayak gini dia nggak mau minum.

Begitu si dot berisi ASIP ditaro di mulut si bayik, dia mau. Bahkan langsung nyedot, walaupun emang berhenti-berhenti sih. Hhh..positif mesti diulang lagi relaktasinya besok.

Semoga besok nggak ada lagi sakit gigi atau anget, jadi si bayik bisa menunggu sampai mau nyusu. Karena kemungkinan besar cairan yang masuk nggak sebanyak biasanya, kan.

Perjuangan bener yaa ngasih ASI eksklusif menuju S2 itu. Semoga saya kuat! Hiyak!

Selasa, 23 Desember 2014

Ibu Menyusui Kena Cacar? Ya! Itu Saya!

Ngeeeeeeeng....
Ngebut amat ye, bikin postingan kemaren, sekarang udah bikin lagi. Ketauan nggak ada kerjaan di rumaaah, hiks hiks..

Alkisah gue terkena penyakit yang lagi hits banget hare gene, yaitu cacar air.
Pertanyaan standar:
Apakah gue udah pernah kena cacar air sebelumnya?
Sudah.
Apakah gue sudah divaksin waktu kecil?
Sudah.
Apakah cacar ke-dua ini adalah herpes?
Bukan. Ini beneran cacar air doang.

I know, weird, but weird things are keep coming in this weird world I guess.

Nah, awalnya di suatu siang yang tenang, gue lagi lunch sama temen-temen kantor di sebuah ruangan. Dari obrolan ngalor ngidul itulah dapet kabar kalo ada anak kantor yang kena cacar. We were like, hiiii serem ah..and forgot all those conversations later.

Seminggu setelahnya, gue sakit kepala dan demam. Izin nggak masuk sehari, terus masuk lagi. But on that day, gue tau banget kondisi badan lagi drop. Ditambah weekend nggak bisa istirahat, karena banyak acara keluarga, capeeeeeeek banget.

Seminggu berikutnya, hari Kamis, gue ngerasa demam sore-sore. Sampe rumah tidur di kursi meja makan. Nggak sanggup ngangkat badan. Begitu udah ada tenaga dikit, bebersih dan siap-siap mau tidur, eh, kok ada bintil berisi air yaaa di perut? Sial. Feeling nggak enak.

Paginya kepala gue sakit buanget dan gue pun nggak masuk kantor. Minum paracetamol, lalu...jeng jeeeeng...keluar deh itu bintil bintil temannya rame bener di perut. Siallll...udah nyebar ajaaa. Siangnya minum paracetamol lagi, terus makinan keluarrrr buanyak, nyebar banget. Ya pas sorenya ke dokter udah positif lah yaa gue kena cacar air.

Malemnya, gue di watsap orang-orang kantor lah sehubungan penyakit cacar ini. Ternyata, si anak kantor yang kena cacar duluan itu udah ngantor di hari Kamis (pas gue demam), dengan masih membawa cacar air yang basah (ini berdasarkan kesaksian temen yang duduk deket dia lho, yaa). Hhh..ya wes. Pleus, ada satu lagi anak kantor yang kena cacar juga, exactly harinya sama kayak gue.

Setelah resmi didiagnosa cacar air, otomatis gue harus menjauh dari si bayik. Alhamdulillah, stok ASIP gue masih ada 2 freezer, I'm so thankful for that. Tapi, jadinya gue nggak bisa ngedonorin ASIP buat 2 bayi susuan gue. Nggak enak banget sama emaknya, cuma mau gimana lagi?

Di 3 hari pertama bed rest, gue sediiiih banget karena harus jauh dari si bayik. Denger dia ketawa-tawa di kamarnya, atau nangis, atau dimandiin, sementara gue di kamar lain, ditutup pintunya. Gue tetep mompa ASI, meskipun nggak gue kasih ke dia karena takut pompanya kena lesi-nya, itu bisa nularin virusnya juga.

Gue pun punya segala-gala sendiri. Kamar mandi utama cuma dipake gue seorang, minum dibeliin air minum kemasan segabrukan, jadi nggak perlu pake gelas, mandi harus ganti handuk tiap hari. Hari ke-4, cacarnya berhenti nyebar, gue mulai terbiasa dan menikmati. Mikirnya, mungkin gue emang lagi dikasih waktu istirahat sama Tuhan, istirahat dari kerjaan maupun dari profesi jadi Ibu, hehehe. Walaupun kangennya sama si bayik nggak kira-kira lagi, gue berusaha buat menikmati aja.

Sampai akhirnya di hari ke-6, gue belaga gila aja nontonin anak gue mandi dari jauh. Awalnya dia gue godain ketawa-tawa, tapi tiba-tiba dia cemberut dan nangis. Cuma nangis manja sebentar gitu. Ah, ternyata dia kangen :(
Beberapa kali juga dia dibawa bapaknya buat nengok gue lewat luar jendela kamar gue. Dengan dibatasi kaca itu gue godain dia, bikin dia ketawa. Begitu sama bapaknya dibawa pindah, anak gue nangis, minta balik lagi ke jendela itu :(
Di hari ke-10, ceritanya anak gue lagi main sama bapaknya di kamar dia. Gue lewat di luar sambil manggil-manggil iseng. Terus dia nangis. Pas baru aja mau tidur di kamar, bapaknya keluar. Dia minta gue untuk nggak bersuara, karena tiap si bayik denger suara gue, anak gue akan kebangun dan mewek.
Dia juga minumnya sedikit, yang biasanya abis 130ml sekali minum, sekarang minumnya cuma 60-70ml. Bisa sih 100-130ml, tapi jarang banget. Sampe kurus anaknyah :(


Nah, gara-gara inilah, nyokap gue nyuruh buat kontrol lagi ke dokter di hari ke-12. Pengen tau gimana kondisi gue kalo menurut dokter. Maksudnya, kalo emang udah sehat (kebetulan udah banyak keropeng yang luruh), biar segera aja nyusuin anak gue. Tapi apa daya, kata si dokter, emang gue belom totally sembuh. Masih ada keropeng yang harus ditunggu luruh, luka-luka bekas luruhan keropeng juga ada yang masih kebuka. Intinya, gue masih harus bersabar paling nggak sampai 5 hari ke depan.

Sebenernya sabar selama cacar itu mungkin lho, selama gue nggak punya rencana apa-apa buat anak gue tapi yaa. Lha ini si bayik masih 6 bulan, masih butuh ASI. Kasian juga dia jadi misah sama gue, tidur sama eyangnya. Kasian juga eyangnya yang tidur malemnya jadi nggak nyenyak karena harus ngurusin bayi.

Kesian juga si suamik karena tiap hari dia mikirin berapa banyak tagihan yang harus dibayar gara-gara gue bed rest.
Ya!

Selama cacar ini, gue jadi hobi banget ngubek online shop dan belanjaaaaa! Hahaha... Terus jadi makanin keju, coklat, pedes, berlemak, semuuuua yang nggak bisa gue konsumsi selama 6 bulan terakhir, sekarang bisa! Gue bahkan masih bisa belanja sayur organik..milah milih, rebutan sana sini via online buat MPASI si bayik. So, it's like a weird kind of holiday, with headache, itches, scratches and bathing with Dettol, but quite okay. Still hate the stupid cacar air trend (because it's like everywhere!), but quite succeed on enjoying it :)

And still, please wish me a very good luck, so I can hug my baby back in the next 3 days, okay?
Thank youuuu :*

Lulus ASI Eksklusif & Start Solid Food!

He is 6 months old, yeay!
Lulus ASI eksklusif, horeh!
There was ups and downs and shake shake shake during the last six months. But I'm gonna share it later.

So solid food.
Ya.
Apa yang disiapin buat si MPASI Perdana ini?
- Takahi slow cooker
- Feeding set Pigeon (plates, bowl, cup, spoons), which is my favorite!
- Plate set mothercare..a very cute one.
- Mothercare bibs-dino set
- 3 wadah Tupperware buat simpen-simpen bahan makanan.
- Kukusan
- Mastela feeding chair.
- Lap alas makan.

Dan semua di atas itu adalah kado, mwuahahahaha!
Yang gue beli adalah:
- Baby cubes
- Munchkin grinder
- Richell food set (buat motong, nyaring, peresan jeruk, ngulek, apa lagi lupa pokoknya lengkap).
- Talenan set gede kecil
- Pisau
- 3 Cetakan es lucuuu
- Parutan
- Avent cup for breastmilk (ini rencananya buat bawa-bawa frozen food kalau travelling, I'll talk about it later).
- Container buat simpen semua alat makan.

Banyak ye? Iye. Gue juga nyiapin list menu MPASI perdana ini. Udah pake cuti pas di hari H sampe awal tahun 2015. Tapi seminggu menjelang hari H, terjadi drama oh drama, hahahaha.

Gue sakit cacaaaar. Ah kesel deh. Jadi gue mesti bedrest, nggak ngurusin ini samsek.Ya nanti deh gue ceritain yaa gimana rasanya cacar tapi punya bayi yang masih menyusu.

Tiga hari sebelum hari H, yaitu Selasa, gue ketimpringan nyuruh si suami buat nyari alpukat yang kira-kira bakal mateng di hari Jumat. Rencana awal gue, adalah beli alpukat di All Fresh, milih sendiri, dll. Tapi apa daya, kan? Kebetulan kantor si suami deket sama Foodhall dan Foodmart.

Asumsi gue, pelayan Foodhall akan tau mana alpukat yg akan mateng dalam waktu dekat, mana yang nggak. Ternyata gue salah. Gue soalnya bayangin di All Fresh, pelayannya sehandal itu. Pas nyampe rumah, alpukatnya sekeras batu, dan diperam pun nggak ngaruh.

Puter otak lagi. Kamis pagi jam 8, Warung Kebunku lagi panen makanan organik. Gue memang berencana buat first solid food ini bahan makananya pilih yang organik. Tapi lagi-lagi agak sulit terwujudnya, hehehe. Jadi, begitu Warung Kebunku pengumuman dia panen dan bisa kirim hari itu juga, gue pesenlah zukini, wortel, bayem, tomat, jagung, dll. Eh taunya zukininya keabisan. Rupanya, gue harus masuk dalam list broadcast-nya mereka dulu yang bakal diblast jam 6 pagi biar bisa cepet-cepetan.

Ya wes, daripada nggak ada, ambil deh yang lainnya, dikirim sore itu juga. Meanwhile, minta si suami buat cariin Kabocha atau Butternut yang udah dipotong. Dia bilang nemunya yang satu buah gede gitu. Padahal butuhnya kan dikit, yaa. Gue pengenalan makanan mau 2 hari aja rata-rata. Biar si bayi bisa nyoba lebih banyak menu.

Kamis sore, bokap gue keliling nyariin alpukat mateng. Alhamdulillah dapet 4 biji. Yang bisa langsung santap besoknya ada 1.Nggak lama, pesenan gue dari Warung Kebunku dateng. Bayem, jagung, wortel, tomat, bit, arugula. Arugulanya gue jadiin pesto, bit gue bikin jus buat diri sendiri. Terus lagi nyantai browsing, eh baru tau kalo wortel dan bayam kandungan nitratnya tinggi. Sebaiknya dikasih ke anak umur 7-8 bulan. Hm, agak ragu..pas browsing lagi, dibilang wortel emang nitratnya tinggi. Asal abis dikukus si wortel kita tiriskan banget, masih bisa lah. Huffff.....

Tapi kalo bayem kayaknya mendingan buat emaknya aja deh T____T

Maleman, si suami pulang kantor bawa butternut potong. Alhamdulillah, bisa buat makan 4 hari deh. Tapiiii, pas gue lihat di butternut-nya ada jaring-jaring putih macam dihinggapi jamur gitu. Langsung dipotong semua bagian yang kena, dan masukkin ke tupperware, simpen di kulkas. Si butternut itu sebenernya masih bagus, tapi yg motong dan nyimpen kayaknya nggak jago dan kurang bersih, jadi masuk jamur. Untung masih di kulitnya aja nggak bonyok ke dagingnya.

Ok, karena berarakan gini rencananya, gue putuskan untuk lowering my expectation. Ya wes! Apa aja yang ada hajar ajaa, insya Allah baik lah buat si bayik.

Jumat jam 10 pagi, jeng jengggg.. buka tuh alpukat. Nyokap gue yang nyiapin, karena gue masih cacar maricar, yee. Diambil kurang dari separo, cuma kulit kuningnya aja, dan disaring lagi sambil campur ASIP 2 sendok makan. Hasilnya? Si bayik bahagia! Walaupun bingung, ini apaan sih? Hahaha..ini wajar kok.

Hari ke-2, diulang lagi, dan si bayik bahagia juga. Pup tiap hari, so alhamdulillah perutnya menerima si alpukat dengan baik.

Hari ke-3, giliran si butternut. dari sepotong segede telapak tangan, cuma diambil seperempatnya. Nyokap sempet gagal masaknya, karena abis dikukus, diblendernya kelamaan, dan ASIP-nya kebanyakan. Akhirnya terlalu cair dan terlalu banyak. Si bayik keburu bosen sama sesi makan ini dan nangis. Untung nyisanya cuma seiprit.

Hari ke-4, si butternut diperbaiki lah teksturnya. Masih tetep sepotong kecil, blender dalam hitungan 5 detik saja, tambahin ASIP 2 sendok makan. Anaknya langsung lahap! Yeay!

Hari ke-5, giliran jagung manis yang beli dari Warung Kebunku. Gue cuma beli 2 buah, dan yang dipake cuma 1/2 buah. Ada yang bilang bahwa jagung manis kurang cocok buat bayi umur 6 bulan. Tapi gue nggak peduli, hahaha! Karena banyak juga yang kasih jagung manis buat makanan bayi 6 bulan walaupun memang bukan bener-bener di hari pertama, ya. Jagung manis ini abis dikukus, diblender sekitar 2 menit. Ya, emang lebih lama ketimbang butternut, karena jagung ada kulit arinya. Dikasih ASIP 3 sendok makan, jadilah tekstur yang lembut tapi nggak encer. 

Bayinya doyan banget, lho. Hahaha..pas ditanya sama neneknya, "Enak, ya?" 
Dia jawab, "M-mm.." 

Kekekekekkek...

Berbekal pengalaman rempong surempong ini, gue pun memutuskan buat bikin daftar menu makan si bayik untuk ke depannya. Plus perhitungan daya tahan bahan bakunya. Karena ternyata, bikin list doang tapi kita nggak mikirin daya tahan bahan makanan, bakal ngerepotin juga.

Nah, rencananya, satu setengah minggu dari sekarang, si bayik bakal makan 2x sehari nih. Makan pagi puree tunggal, makan siang puree campur. Hm, bakal lebih seru nggak yaa nyiapinnya? Doakan saya sajalah, yaaa :D

My Weekend as Mom, Wife, Worker and Woman


Disclaimer: buat yang udah jago jalanin semua peran di judul, saya salut! Maaf ya kalo rookie ini mau curhat dikit soal pengalaman pertamanya :)
Ini kejadiannya 2 mingguan yang lalu

Rencana awal sebelum Jumat.
Sabtu:
- Pagi: check up gigi.
- Siang: Ratri mau ke rumah nengok si bayik di masa pulkamnya.
- Malem: bikin 2 loyang makaroni schotel buat acara perkenalan adek ipar gue, di hari Minggu.

Minggu:
- Pagi: ambil kue pesenan di toko kue. Beli tambahan kue buat hantaran.
- Siang: acara perkenalan di rumah mertua.
- Malem: istirahat buat menyambut Senin.

Tiba-tiba, Jumat jam 9 malam, pas banget baru mau keluar kantor abis lembur, whatsapp gue bunyi. Ada message dari temen gue yang berbunyi:
"Gue ada nih pembantu buat lo. Bisa ambil nggak besok?"
Jadilah sepanjang jalan ke stasiun dan rumah, gue watsapan mulu. Intinya gue mau ambil itu pembantu, dan artinya gue mesti nyiapin kamarnya karena kasurnya udah buluk. Nggak lupa cancel janjian sama dokter gigi, karena kemungkinan ngambil pembantunya pagi.
Done.

Minggu jam 8 pagi, gue telfonan sama si empunya pembantu. Ternyata pembantunya baru bisa dijemput abis lunch. Okelah. Berarti sekarang bisa nyari kasur plus bahan baku makaroni yang masih kurang.
Jam 9 pagi, si bayik dimandiin segera pas abis bangun. Si suamik cuci mobil dan ngosek kamar mandi.
15 menit kemudian, dapet sms kalo si pembantu nggak mau ngurus bayi. Plus, dia nggak mau jauh dari buleknya. Manja yaaa? Jadi cancel, deh.

Hufffft.
Bete sih gue. Soalnya tu pembantu sempet ditawarin temen gue buat kerja di Pasar Minggu juga gak mau. Alesannya gak mau jauh dari kakaknya. Tapi di gue nggak mau juga dengan alesan gak mau jauh dari budenya. Besok gak mau jauh dari siapa lagi? Cuma ya sudalah ya, daripada kecewa, mending nggak usah usaha ngebujukin tu pembantu biar mau.

Abis itu gue mandi dan siap-siap belanja pas banget dapet kabar dari Ratri kalo dia akan sampe rumah gue dalam waktu 2 jam.
Oke.
Gue langsung ngibrit beli kue di Little Corner Dcakesbydewi, ke carrefour beli bahan makaroni, ke tukang bakso langganan, balik lagi ambil pie di toko kue. Sampe gue lupa makaaaan..aslik gemeterrr.
Sampe rumah beberes belanjaan, nyusuin si bayik deh! Si Ratri pun nyampe akhirnya jam 2. Ngobril ngalor ngidul, makan bakso, makan dark chocolate pie-nya dcakesbydewi (yg ternyata enak banget) sampe jam 5 sore, nice chat for me! Hope the feeling is mutual :) Abis itu dia pulang.

Terus gue ganti baju masak, maghrib, nyiapin semua bahan baku buat makaroni schotel.

Tapiiii, sebelum masak gue dapet e-mail dari kantor yang minta gue revisi kerjaan. Baiklah. Pending dulu sampe besok yaa, masak dulu ay. Masaknya dibantuin nyokap biar nggak teler-teler amat. Niat awal bikin buat 3 loyang besar, yang kejadian cuma 2 loyang besar dan 5 cups. Jam 21.30 acara masak-masak ini pun selesaaai...! Tepar yaaa. Ya.

Minggu 
Bangun pagi, nyusuin si bayik, mandiin langsung deh. Cek diaper bag yang disiapin si suamik, cooler bag, carseat dll. Abis itu mandi, jam 8 ambil kue nampan di Mirasari, sama beli opera cake di Holland Bakery.

Berangkuts lah kami ke Jakarta Timur. Di jalan si bayik sempet tidur anyep anyep. Sekitar satu jam kemudian, sampe deh di rumah mertua :)

Beberes kue, nyusuin si bayik, siap-siap buat acaranya adek ipar gue. Selesainya sih siang yaa jam 1 an. Tapi mainnya lanjut.

Sesi makan berporsi-porsi, nengokin tetangga yang baru lahiran, mandiin si bayik, main sama ponakan, beberes, jam 8 malem cabut deh pulang.

Di jalan, si bayik tidur lumayan pules. Kasian juga dia seharian digangguin sepupunya jadi nggak bisa tidur. Sekalinya tidur di mobil cuma sejaman.

Nyampe rumah, gantiin baju sama pampers si bayik, nyusuin, terus dia tidur di kasur gue. Soalnya dia restless dan masuk angin, saking kecapekannya. si suamik tidur di kamar lain.

Selesai bersih-bersih, buka laptop, kerja sampe jam 1 pagi. Mata rasanya sepet banget. Tapi gue inget kata-kata Dian Sastro di salah satu interview dia di tv [.....CAELAAAAAH.....], waktu dia jelasin gimana hebohnya jugling ngurus anak sambil S2. Dia bilang: pokoknya dikerjain aja, nggak perlu dipikirin bisa apa nggak--pokoknya jalanin aja. Kira-kira gitulah. And I proved it. Bener deh, kalo mikir bisa nggaknya, gue sih bakal milih mencak-mencak sambil nunggu Senin buat ngerevisi kerjaan. Atau beli aja makaroninya gak usah bikin.

Tapi semua bisa kok dikerjain, besoknya gue berangkat kantor agak siang, si bayik udah enakan dan si suamik juga bisa ngejalanin aktivitasnya dengan baik.

So, it is not impossible, but you need a good vibe and a lot of positivity. Care to give it a try? :)