Selasa, 23 Desember 2014

Ibu Menyusui Kena Cacar? Ya! Itu Saya!

Ngeeeeeeeng....
Ngebut amat ye, bikin postingan kemaren, sekarang udah bikin lagi. Ketauan nggak ada kerjaan di rumaaah, hiks hiks..

Alkisah gue terkena penyakit yang lagi hits banget hare gene, yaitu cacar air.
Pertanyaan standar:
Apakah gue udah pernah kena cacar air sebelumnya?
Sudah.
Apakah gue sudah divaksin waktu kecil?
Sudah.
Apakah cacar ke-dua ini adalah herpes?
Bukan. Ini beneran cacar air doang.

I know, weird, but weird things are keep coming in this weird world I guess.

Nah, awalnya di suatu siang yang tenang, gue lagi lunch sama temen-temen kantor di sebuah ruangan. Dari obrolan ngalor ngidul itulah dapet kabar kalo ada anak kantor yang kena cacar. We were like, hiiii serem ah..and forgot all those conversations later.

Seminggu setelahnya, gue sakit kepala dan demam. Izin nggak masuk sehari, terus masuk lagi. But on that day, gue tau banget kondisi badan lagi drop. Ditambah weekend nggak bisa istirahat, karena banyak acara keluarga, capeeeeeeek banget.

Seminggu berikutnya, hari Kamis, gue ngerasa demam sore-sore. Sampe rumah tidur di kursi meja makan. Nggak sanggup ngangkat badan. Begitu udah ada tenaga dikit, bebersih dan siap-siap mau tidur, eh, kok ada bintil berisi air yaaa di perut? Sial. Feeling nggak enak.

Paginya kepala gue sakit buanget dan gue pun nggak masuk kantor. Minum paracetamol, lalu...jeng jeeeeng...keluar deh itu bintil bintil temannya rame bener di perut. Siallll...udah nyebar ajaaa. Siangnya minum paracetamol lagi, terus makinan keluarrrr buanyak, nyebar banget. Ya pas sorenya ke dokter udah positif lah yaa gue kena cacar air.

Malemnya, gue di watsap orang-orang kantor lah sehubungan penyakit cacar ini. Ternyata, si anak kantor yang kena cacar duluan itu udah ngantor di hari Kamis (pas gue demam), dengan masih membawa cacar air yang basah (ini berdasarkan kesaksian temen yang duduk deket dia lho, yaa). Hhh..ya wes. Pleus, ada satu lagi anak kantor yang kena cacar juga, exactly harinya sama kayak gue.

Setelah resmi didiagnosa cacar air, otomatis gue harus menjauh dari si bayik. Alhamdulillah, stok ASIP gue masih ada 2 freezer, I'm so thankful for that. Tapi, jadinya gue nggak bisa ngedonorin ASIP buat 2 bayi susuan gue. Nggak enak banget sama emaknya, cuma mau gimana lagi?

Di 3 hari pertama bed rest, gue sediiiih banget karena harus jauh dari si bayik. Denger dia ketawa-tawa di kamarnya, atau nangis, atau dimandiin, sementara gue di kamar lain, ditutup pintunya. Gue tetep mompa ASI, meskipun nggak gue kasih ke dia karena takut pompanya kena lesi-nya, itu bisa nularin virusnya juga.

Gue pun punya segala-gala sendiri. Kamar mandi utama cuma dipake gue seorang, minum dibeliin air minum kemasan segabrukan, jadi nggak perlu pake gelas, mandi harus ganti handuk tiap hari. Hari ke-4, cacarnya berhenti nyebar, gue mulai terbiasa dan menikmati. Mikirnya, mungkin gue emang lagi dikasih waktu istirahat sama Tuhan, istirahat dari kerjaan maupun dari profesi jadi Ibu, hehehe. Walaupun kangennya sama si bayik nggak kira-kira lagi, gue berusaha buat menikmati aja.

Sampai akhirnya di hari ke-6, gue belaga gila aja nontonin anak gue mandi dari jauh. Awalnya dia gue godain ketawa-tawa, tapi tiba-tiba dia cemberut dan nangis. Cuma nangis manja sebentar gitu. Ah, ternyata dia kangen :(
Beberapa kali juga dia dibawa bapaknya buat nengok gue lewat luar jendela kamar gue. Dengan dibatasi kaca itu gue godain dia, bikin dia ketawa. Begitu sama bapaknya dibawa pindah, anak gue nangis, minta balik lagi ke jendela itu :(
Di hari ke-10, ceritanya anak gue lagi main sama bapaknya di kamar dia. Gue lewat di luar sambil manggil-manggil iseng. Terus dia nangis. Pas baru aja mau tidur di kamar, bapaknya keluar. Dia minta gue untuk nggak bersuara, karena tiap si bayik denger suara gue, anak gue akan kebangun dan mewek.
Dia juga minumnya sedikit, yang biasanya abis 130ml sekali minum, sekarang minumnya cuma 60-70ml. Bisa sih 100-130ml, tapi jarang banget. Sampe kurus anaknyah :(


Nah, gara-gara inilah, nyokap gue nyuruh buat kontrol lagi ke dokter di hari ke-12. Pengen tau gimana kondisi gue kalo menurut dokter. Maksudnya, kalo emang udah sehat (kebetulan udah banyak keropeng yang luruh), biar segera aja nyusuin anak gue. Tapi apa daya, kata si dokter, emang gue belom totally sembuh. Masih ada keropeng yang harus ditunggu luruh, luka-luka bekas luruhan keropeng juga ada yang masih kebuka. Intinya, gue masih harus bersabar paling nggak sampai 5 hari ke depan.

Sebenernya sabar selama cacar itu mungkin lho, selama gue nggak punya rencana apa-apa buat anak gue tapi yaa. Lha ini si bayik masih 6 bulan, masih butuh ASI. Kasian juga dia jadi misah sama gue, tidur sama eyangnya. Kasian juga eyangnya yang tidur malemnya jadi nggak nyenyak karena harus ngurusin bayi.

Kesian juga si suamik karena tiap hari dia mikirin berapa banyak tagihan yang harus dibayar gara-gara gue bed rest.
Ya!

Selama cacar ini, gue jadi hobi banget ngubek online shop dan belanjaaaaa! Hahaha... Terus jadi makanin keju, coklat, pedes, berlemak, semuuuua yang nggak bisa gue konsumsi selama 6 bulan terakhir, sekarang bisa! Gue bahkan masih bisa belanja sayur organik..milah milih, rebutan sana sini via online buat MPASI si bayik. So, it's like a weird kind of holiday, with headache, itches, scratches and bathing with Dettol, but quite okay. Still hate the stupid cacar air trend (because it's like everywhere!), but quite succeed on enjoying it :)

And still, please wish me a very good luck, so I can hug my baby back in the next 3 days, okay?
Thank youuuu :*

Tidak ada komentar:

Posting Komentar