Selasa, 23 Desember 2014

Lulus ASI Eksklusif & Start Solid Food!

He is 6 months old, yeay!
Lulus ASI eksklusif, horeh!
There was ups and downs and shake shake shake during the last six months. But I'm gonna share it later.

So solid food.
Ya.
Apa yang disiapin buat si MPASI Perdana ini?
- Takahi slow cooker
- Feeding set Pigeon (plates, bowl, cup, spoons), which is my favorite!
- Plate set mothercare..a very cute one.
- Mothercare bibs-dino set
- 3 wadah Tupperware buat simpen-simpen bahan makanan.
- Kukusan
- Mastela feeding chair.
- Lap alas makan.

Dan semua di atas itu adalah kado, mwuahahahaha!
Yang gue beli adalah:
- Baby cubes
- Munchkin grinder
- Richell food set (buat motong, nyaring, peresan jeruk, ngulek, apa lagi lupa pokoknya lengkap).
- Talenan set gede kecil
- Pisau
- 3 Cetakan es lucuuu
- Parutan
- Avent cup for breastmilk (ini rencananya buat bawa-bawa frozen food kalau travelling, I'll talk about it later).
- Container buat simpen semua alat makan.

Banyak ye? Iye. Gue juga nyiapin list menu MPASI perdana ini. Udah pake cuti pas di hari H sampe awal tahun 2015. Tapi seminggu menjelang hari H, terjadi drama oh drama, hahahaha.

Gue sakit cacaaaar. Ah kesel deh. Jadi gue mesti bedrest, nggak ngurusin ini samsek.Ya nanti deh gue ceritain yaa gimana rasanya cacar tapi punya bayi yang masih menyusu.

Tiga hari sebelum hari H, yaitu Selasa, gue ketimpringan nyuruh si suami buat nyari alpukat yang kira-kira bakal mateng di hari Jumat. Rencana awal gue, adalah beli alpukat di All Fresh, milih sendiri, dll. Tapi apa daya, kan? Kebetulan kantor si suami deket sama Foodhall dan Foodmart.

Asumsi gue, pelayan Foodhall akan tau mana alpukat yg akan mateng dalam waktu dekat, mana yang nggak. Ternyata gue salah. Gue soalnya bayangin di All Fresh, pelayannya sehandal itu. Pas nyampe rumah, alpukatnya sekeras batu, dan diperam pun nggak ngaruh.

Puter otak lagi. Kamis pagi jam 8, Warung Kebunku lagi panen makanan organik. Gue memang berencana buat first solid food ini bahan makananya pilih yang organik. Tapi lagi-lagi agak sulit terwujudnya, hehehe. Jadi, begitu Warung Kebunku pengumuman dia panen dan bisa kirim hari itu juga, gue pesenlah zukini, wortel, bayem, tomat, jagung, dll. Eh taunya zukininya keabisan. Rupanya, gue harus masuk dalam list broadcast-nya mereka dulu yang bakal diblast jam 6 pagi biar bisa cepet-cepetan.

Ya wes, daripada nggak ada, ambil deh yang lainnya, dikirim sore itu juga. Meanwhile, minta si suami buat cariin Kabocha atau Butternut yang udah dipotong. Dia bilang nemunya yang satu buah gede gitu. Padahal butuhnya kan dikit, yaa. Gue pengenalan makanan mau 2 hari aja rata-rata. Biar si bayi bisa nyoba lebih banyak menu.

Kamis sore, bokap gue keliling nyariin alpukat mateng. Alhamdulillah dapet 4 biji. Yang bisa langsung santap besoknya ada 1.Nggak lama, pesenan gue dari Warung Kebunku dateng. Bayem, jagung, wortel, tomat, bit, arugula. Arugulanya gue jadiin pesto, bit gue bikin jus buat diri sendiri. Terus lagi nyantai browsing, eh baru tau kalo wortel dan bayam kandungan nitratnya tinggi. Sebaiknya dikasih ke anak umur 7-8 bulan. Hm, agak ragu..pas browsing lagi, dibilang wortel emang nitratnya tinggi. Asal abis dikukus si wortel kita tiriskan banget, masih bisa lah. Huffff.....

Tapi kalo bayem kayaknya mendingan buat emaknya aja deh T____T

Maleman, si suami pulang kantor bawa butternut potong. Alhamdulillah, bisa buat makan 4 hari deh. Tapiiii, pas gue lihat di butternut-nya ada jaring-jaring putih macam dihinggapi jamur gitu. Langsung dipotong semua bagian yang kena, dan masukkin ke tupperware, simpen di kulkas. Si butternut itu sebenernya masih bagus, tapi yg motong dan nyimpen kayaknya nggak jago dan kurang bersih, jadi masuk jamur. Untung masih di kulitnya aja nggak bonyok ke dagingnya.

Ok, karena berarakan gini rencananya, gue putuskan untuk lowering my expectation. Ya wes! Apa aja yang ada hajar ajaa, insya Allah baik lah buat si bayik.

Jumat jam 10 pagi, jeng jengggg.. buka tuh alpukat. Nyokap gue yang nyiapin, karena gue masih cacar maricar, yee. Diambil kurang dari separo, cuma kulit kuningnya aja, dan disaring lagi sambil campur ASIP 2 sendok makan. Hasilnya? Si bayik bahagia! Walaupun bingung, ini apaan sih? Hahaha..ini wajar kok.

Hari ke-2, diulang lagi, dan si bayik bahagia juga. Pup tiap hari, so alhamdulillah perutnya menerima si alpukat dengan baik.

Hari ke-3, giliran si butternut. dari sepotong segede telapak tangan, cuma diambil seperempatnya. Nyokap sempet gagal masaknya, karena abis dikukus, diblendernya kelamaan, dan ASIP-nya kebanyakan. Akhirnya terlalu cair dan terlalu banyak. Si bayik keburu bosen sama sesi makan ini dan nangis. Untung nyisanya cuma seiprit.

Hari ke-4, si butternut diperbaiki lah teksturnya. Masih tetep sepotong kecil, blender dalam hitungan 5 detik saja, tambahin ASIP 2 sendok makan. Anaknya langsung lahap! Yeay!

Hari ke-5, giliran jagung manis yang beli dari Warung Kebunku. Gue cuma beli 2 buah, dan yang dipake cuma 1/2 buah. Ada yang bilang bahwa jagung manis kurang cocok buat bayi umur 6 bulan. Tapi gue nggak peduli, hahaha! Karena banyak juga yang kasih jagung manis buat makanan bayi 6 bulan walaupun memang bukan bener-bener di hari pertama, ya. Jagung manis ini abis dikukus, diblender sekitar 2 menit. Ya, emang lebih lama ketimbang butternut, karena jagung ada kulit arinya. Dikasih ASIP 3 sendok makan, jadilah tekstur yang lembut tapi nggak encer. 

Bayinya doyan banget, lho. Hahaha..pas ditanya sama neneknya, "Enak, ya?" 
Dia jawab, "M-mm.." 

Kekekekekkek...

Berbekal pengalaman rempong surempong ini, gue pun memutuskan buat bikin daftar menu makan si bayik untuk ke depannya. Plus perhitungan daya tahan bahan bakunya. Karena ternyata, bikin list doang tapi kita nggak mikirin daya tahan bahan makanan, bakal ngerepotin juga.

Nah, rencananya, satu setengah minggu dari sekarang, si bayik bakal makan 2x sehari nih. Makan pagi puree tunggal, makan siang puree campur. Hm, bakal lebih seru nggak yaa nyiapinnya? Doakan saya sajalah, yaaa :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar