Minggu, 25 Januari 2015

MPASI Kaldu Ayam Mamaku Koki Handal

Yes I'm a sucker for Mamaku Koki Handal recipes. Whatever that sentence means, haha!
Gue suka banget sama resep-resep di dalemnya, dan nggak sabar buat praktekkin. Sayangnya, kebanyakan resep di buku Mamaku Koki Handal itu buat anak 1 tahunan. Atau yang kecil paling 8 bulan. Mostly juga pake minyak dan keju, yang mana mau gue hindari dulu sampai baby D umur 1 tahun.

I got this method from none. Cuma melirik sejarah keluarga bapake dan ibune baby D pada suka makan enak (gue doang yg suka masakan agak tawar), kayaknya gue mesti lebih picky soal kriteria 'makanan enak'. Pengennya no salt, no cheese, no oil, no flour sampe baby D 1 tahun. Biar dia bener-bener bisa embrace rasa asli makanan.

So, back to my addiction, hehehe. Finally gue bisa memulai nyoba resep kaldu ayam Mamaku Koki Handal, yeay! Duile gitu doang bangga amat ;p

Baby D udah 7 bulan. Gue mulai menerapkan pola makan 3x sehari. Mulai kenalin protein, dimulai dengan tahu. Beli tahu towang organik dari Warung Kebunku. Buat gue sih rasanya enak, tapi si bayik belum terlalu suka teksturnya. Ya wes, distop dulu.

Makanya gue beranjak dengan ngenalin kaldu ayam. Resepnya gue ambil yang pake ayam kampung seekor. Soalnya resep kaldu ayam Mamaku Koki Handal itu, ada dua versi. Pilihan lainnya bisa pake ceker beberapa buah. Gue nggak mau pake ceker karena mikir si ayam sisa kaldu harusnya bisa dibuat makanan lain. Kalo ceker kebayangnya bakal ancur dan tak berbentuk lagi.

Jadilah gue bikin kaldunya weekend kemaren. Dari hari Jumat malem, gue beli ayam kampung organik di Food Hall. Ayam jenis beginian harganya 83 ribu kalo nggak salah. Pulang naik kereta bawa thermal bag+ayam+es batunya lumayan pegel, lho. Hehehe...

Rencananya, Sabtu gue mau bikin biar hari Minggu bisa dites uji coba. Sama hari Minggu gue bisa ngerjain pe er kantor yang mesti submit Senin. Eh, Sabtu si suamik mancing dari subuh dan nengokin adeknya, nyokap gue maulidan sampe maghrib. Tanpa bantuan begitu, mana mungkin yee gue bikin kaldu? Belanja bumbu lainnya pun belum, duh 

Hari Minggu pagi, si bayik bangun siang. Baru sarapan jam 08.30. Jam 09.30 gue baru ke Superindo, beli kentang besar, bawang bombay, daun bawang, daun ketumbar beserta akarnya dan beberapa buah buat jus. Sampe sore ternyata kerjaan gue ngurusin si bayik aja. Mungkin dia lagi seneng ibunya di rumah, ya. Jadi maunya nempel aja sama gue.

Baru selesai maghrib gue mulai tuh nyari panci gede di rumah nyokap buat bikin kaldu. Eh ternyata, metode gue salah. Gue lupa nurunin ayam kampungnya dari freezer. Haduh..jadi mesti nyairin dulu sampe jam 7 maleman. Baru deh masak air 1.5 liter, masukkin ayam yang udah dicuci, kentang besar potong 4, wortel kecil 3 dipotong potong, bawang bombay 1 potong 4, daun bawang 1, daun ketumbar beserta akar dan 4 daun salam robek robek. Mulainya jam 19.30 an lah.

Selama direbus, gue nyambi makan, nyusuin, ngedit artikel 5 biji, review kerjaan tulisan lainnya, gendong si bayik yang teething, sibuk deh ;p Baru jam 21.30 dimatiin apinya, tunggu dingin. Berapa lama nunggu dinginnya? Satu jam aja lho. Jadi jam 22.30 gue mulai siapin 5 botol kaca yang dulu dipake ASIP (ya, gue sekarang lebih sering pake plastik kantong ASIP buat alasan praktis). Tuangin satu per satu, tandain labelnya, masukkin freezer. Gue ngisi botol kacanya cuma 70ml, kira-kira bisa buat 2-3 porsi makan.

Eh, kok masih nyisa banyak kaldunya. Karena udah jam 23.30, mata udah nggak kuat, gue tinggal aja. Gue cuma sterilin 5 botol kaca lagi buat besok. Maksudnya biar kaldunya diangetin bentar besok, terus dimasukkin ke 5 botol baru.

Bagaimana dengan ayam kampung dan segala sayuran yang direbus? Ayam kampungnya diangkat, masukkin ke plastik, masukkin freezer. Karena ayam kampung, dagingnya belom ancur. Sementara si ceker cuma letoy letoy doang, hahahaha. Terus kentangnya karena gede banget kali yaa, nggak ancur juga. Gue makan deh tuh kentang sama wortel tanpa rasa xp  taburin fine sea salt dikit biar ada rasa.
Hufffffffffft..gini toh rasanya jadi emak emak MPASIzila xp hahahaha...rempong surempong tapi seneng banget, asli.

Sekarang udah jam 00.14 di rumah. Ya, tadi gue masih nyiapin peralatan pompa ASI buat ngantor besok, sekalian nurunin kentang sama wortel tadi. Saatnya tidur beneran!

Have a good rest peeps! :D

Kamis, 22 Januari 2015

Anak Sekarang Nggak Bisa Nulis?

Renungan sore hari, nih. Kerjaan lagi dalam fase nunggu, terus kepikiran deh, buat nulis sesuatu yang sempet kepikiran dari beberapa waktu lalu.

Jadi gini, kerjaan gue di kantor itu berkaitan dengan tulis menulis, dan selama dua tahun terakhir, gue baru bener-bener nyadar, bahwa mencari penulis yang bagus itu bukan perkara gampang. Sejauh ini sih, gue baru 5x ngalamin nyari penulis buat kantor, ya. Di luar intern dan vendor. Tapi udah aneh-aneh aja masalahnya.

Pertama: Nulis Nggak Pake Hati
Bukan sekali dua kali profesi gue jadi penulis diremehin orang. Dibilangnya: nulis gitu doang, siapa pun juga bisa. Kenyataannya, ngomong memang jauh lebih gampang daripada prakteknya. Banyak orang yang meremehkan penulis DAN lalu mencoba menulis, hasilnya nggak ada jiwanya. Tau nggak sih bedanya kalo lo nonton kartun yang biasa sama kartun 3D? Beda, kan? Gitu juga kalo baca tulisan dari orang yang sekedar nulis dan sama orang yang beneran nulis pakai hati. Karena percaya atau nggak, perasaan, mood, dan karakter seseorang itu bisa kelihatan dari cara dia menulis. Kalau karakternya nggak kebaca, berarti ya nggak pakai hati :)
Belajar aja nulis blog, bikin review pribadi, itu juga bisa ngelatih kepekaan dalam menulis, kok. Pasti berasa deh, kalau ada yang bikin review restoran bolak balik isinya: makanannya enak, bumbunya kerasa, cocok di lidah kita semua. Lha, kalo bisanya satu kalimat gitu doang, semua review tulisannya sama, dong? :p

Kedua: Nulis Tapi Selfish
Hehehe...ya namanya juga nulis buat dibaca orang. Gaya nulisnya juga harus bikin orang lain mau baca, dong? Kalau minim penjelasan, minim deskripsi, alurnya acakadul... ya seleshay shayyyy. Belajar berkomunikasi lewat tulisan itu bisa dilakukan dengan: membaca ulang tulisan kita. Kalau pas kita (bener-bener) baca ternyata berasa ada yang kurang jelas, ya apalagi kalo orang lain yang baca?






Udah? Udah nih dua itu doang masalahnya? Belum sissss....itu mah masalah standar. Kalo yang di bawah ini nih, yang jadi masalah banget buat gue, ahahaha 




Ketiga: Plagiat
Ada lho, orang yang gue interview, resume kerjaannya bagus, pengalamannya oke, diajak ngobrol pun personality-nya passionate gitu. Pas disuruh nulis, eh...ketauan kalo tulisannya plagiat. Semua cuma copy paste dari beberapa artikel yang udah ada di internet, disambung sambungin aja. Sampai dia lupa menghapus nama narasumber yang kebawa dari artikel comotannya. Nah lhooo, ketauaaan! Hahahaha..
Ada juga anak baru lulus gitu, ya. Sampe minta tolong ke temen-temennya buat ngelamar ke kantor gue. Begitu diminta tes nulis, yha..plagiat kok hampir satu artikel? Ini mah copy paste doang, sis. Kalo nggak niat jadi penulis, nggak perlu sampe minta tolong untuk dapet kerjaan jadi penulis kalik. Ya nggak? :)




Keempat: Nggak Bisa Nulis Bahasa Indonesia
Poin ini gue miriiiis banget. Bener-bener nggak enak rasanya kalo ada yang disuruh tes nulis, bilangnya: aku kurang bagus di Bahasa Indonesia.
Gaes...
Gini yaaaaa. Kantor gue memang multinasional, ngomong Bahasa Inggris ya day to day, lulusan luar negeri banyak, bikin presentasi juga pakai Bahasa Inggris.
Tapi, pembaca tulisan dari hasil kerja ini tetep orang Indonesia. Jadi, mau lo sejago apa pun Bahasa Inggris, kalau lo nggak bisa Bahasa Indonesia, then you'll be a trouble. Masa iya setiap mau bikin sesuatu, harus diajarin Bahasa Indonesianya apa? Masa iya lo harus selalu didampingi sama tim yang bisa Bahasa Indonesia untuk MENDUKUNG KARIR LO?
Nggak adil, man. Sayangnya di Indonesia, kemampuan buat menulis dan bicara fasih dengan Bahasa Inggris itu dicari. Tapi kalau melihat kenyataannya sekarang, bahwa banyak orang yang mengira 'loh' adalah kata percakapan baku--padahal yang benar adalah 'lho', mendingan di persyaratan rekrutmen dicantumin bisa bicara dan menulis dengan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Sedih...
Mesti diapain ya, generasi selanjutnya buat cinta dan mau menggunakan Bahasa Indonesia? Sekarang, buku aja yang dicari yang Bahasa Inggris, versi Bahasa Indonesia dianggep norak, baku, nggak asyik. Padahal, di buku Bahasa Indonesia itulah lo bisa belajar banyak kosakata Bahasa Indonesia lainnya. 

FYI, ada lho, orang yang nggak tau bedanya SANKSI dan SANGSI. Makasih ya, Bro. Anda semakin membuka mata saya bahwa generasi Indonesia sekarang makin menyedihkan soal Bahasa :(
Ya gue juga nulis blog pun suka pake Bahasa Inggris sih, tapi gue juga bisa nulis pake Bahasa Indonesia. Lebih fasih malah, caelah x) 

Semoga segera ada yang mau perhatian juga sama masalah ini...pengen banget generasi cimit-cimit selanjutnya nggak lupa sama bahasa negaranya sendiri. 
 



Senin, 05 Januari 2015

MPASI Jalan-Jalan..Rempong? Mayan :p

MPASI..
satu mainan baru yang gue lagi dalam fase 'bingung'. Karena segala gala serba pengen tau, segala gala pengen dicoba.
Dalam beberapa bulan ke depan, si mamak ini udah kangen sama bandara dan naik pesawat dan main-main ke kota lain, hehehe. Makanya bulan lalu booked flight buat bertiga ke suatu tempat (ceilee..sok rahasia, males deh :p).

Nah, di hari liburan itu, kalo nggak salah si bayik umurnya udah hampir setahun. Hampir, ya. Jadi makanannya tencu masih mesti dibikinin kheuseus.

Berhubung gue percaya practice makes perfect *uhuk..pencitraan*..maka gue pun bikin sesi latihan MPASI jalan-jalan. Pertama adalah, bawa si bayik ke pusat perbelanjaan non-mall. Kenapa? Mall mah gampang kalik nyari tempat nyaman buat bayik. Kalo non-mall? That's even challenging.

Kemaren, gue bareng nyokap dan si suamik main-main ke Thamrin City. Tentu dengan tujuan cari jilbab juga, hahaha :D So, inilah jadwal MPASI jalan-jalan perdana ala baby D:

Jam 6 pagi, nyiapin sarapan si bayik, yang pagi itu adalah Pepaya. Oh it's an easy peasy fun one! Udalah pepaya gampang ngolahnya, enak rasanya, si bayik suka, sudalah. Sambil gue ngukus ubi kuning dan buncis+ketimun buat makan siang. Ubi yang dikukus cuma sepertiga dari ubi ukuran kecil, diblender, lalu masuk deh ke baby cubes (seperti apa baby cubes? Google aja, yah). Si buncis dan ketimun juga diblender setelah dikukus, lalu langsung disaring, masuk juga ke baby cubes. Praktis!

Put all the cubes inside a small container. Gue pake tempat susu dari Tupperware, agak pipih tinggi gitu, tutupnya merah. Muat kira-kira 4 baby cubes, deh. Terus bawa juga satu tempat makan tupperware pipih+sendok makan Pigeon, sama 1 air mineral botolan. Simpen semua di cooler bag bagian atas (gue pake Gabag picnic series). Gue juga bawa ASIP di botol sebanyak 40ml, ditaro di dalem thermal pocket-nya Gabag, plus ice packs 2.

Sampe Thamrin City, sekitar jam setengah 11. Gue cuma punya waktu 2 jam buat belanja. Yang akhirnya apa? Molor.... si bayik udah keburu cranky marah-marah. Kami pun segera makan siang di D'Cost, sambil nyiapin makan si bayik. Tentunya ada drama!

Babycubes ternyata nggak serapet itu buat nyimpen makanan secair blenderan buncis+ketimun. Tumpah deh sebagian ke dalem Tupperware tutup merah :(. Besok-besok cairan harus dibawa pake cup ASIP. Kebetulan gue punya Avent yang asli, seal-nya kuat banget. Beli deh :p

Untuk karbo, gue bawa ubi di 2 baby cubes, cuma kepake 1 cube, dan si bayik cuma makan setengahnya, karena udah keburu ngantuk! Hhhhh...Ubinya juga lupa gue saring, jadinya masih agak kasar dan butuh the whole ASIP buat ngencerin. Another lesson: bawa makanan yang udah teruji cara mengolahnya dan disukai si bayik. Ubi kuning ini kebetulan pertama kali gue kenalin ke si bayik. Jadi dia nggak terlalu khidmat lah, nyobainnya.

Setelah itu, dia nyusu sebentar, air putihnya dia cuma minum dua sendok kalik, terus dia tidur. Gue lanjut nyari barang lagi bentar, abis itu ke Grand Lucky SCBD buat beli sayur mayurnya dia lagi.

Sampe rumah, tepar surepar luar biasa! Capek gila bawa bayi jalan-jalan masih ASI dan lagi MPASI. Padahal gue packingnya udah dari sehari sebelumnya, not even semalem sebelumnya, lho. Tapi tetep aja :(

Baiklah, next time will be better.
Ke mana lagi belajar MPASI jalan-jalan si bayik? Tunggu aja yah update-nya hahaha :p