Kamis, 22 Januari 2015

Anak Sekarang Nggak Bisa Nulis?

Renungan sore hari, nih. Kerjaan lagi dalam fase nunggu, terus kepikiran deh, buat nulis sesuatu yang sempet kepikiran dari beberapa waktu lalu.

Jadi gini, kerjaan gue di kantor itu berkaitan dengan tulis menulis, dan selama dua tahun terakhir, gue baru bener-bener nyadar, bahwa mencari penulis yang bagus itu bukan perkara gampang. Sejauh ini sih, gue baru 5x ngalamin nyari penulis buat kantor, ya. Di luar intern dan vendor. Tapi udah aneh-aneh aja masalahnya.

Pertama: Nulis Nggak Pake Hati
Bukan sekali dua kali profesi gue jadi penulis diremehin orang. Dibilangnya: nulis gitu doang, siapa pun juga bisa. Kenyataannya, ngomong memang jauh lebih gampang daripada prakteknya. Banyak orang yang meremehkan penulis DAN lalu mencoba menulis, hasilnya nggak ada jiwanya. Tau nggak sih bedanya kalo lo nonton kartun yang biasa sama kartun 3D? Beda, kan? Gitu juga kalo baca tulisan dari orang yang sekedar nulis dan sama orang yang beneran nulis pakai hati. Karena percaya atau nggak, perasaan, mood, dan karakter seseorang itu bisa kelihatan dari cara dia menulis. Kalau karakternya nggak kebaca, berarti ya nggak pakai hati :)
Belajar aja nulis blog, bikin review pribadi, itu juga bisa ngelatih kepekaan dalam menulis, kok. Pasti berasa deh, kalau ada yang bikin review restoran bolak balik isinya: makanannya enak, bumbunya kerasa, cocok di lidah kita semua. Lha, kalo bisanya satu kalimat gitu doang, semua review tulisannya sama, dong? :p

Kedua: Nulis Tapi Selfish
Hehehe...ya namanya juga nulis buat dibaca orang. Gaya nulisnya juga harus bikin orang lain mau baca, dong? Kalau minim penjelasan, minim deskripsi, alurnya acakadul... ya seleshay shayyyy. Belajar berkomunikasi lewat tulisan itu bisa dilakukan dengan: membaca ulang tulisan kita. Kalau pas kita (bener-bener) baca ternyata berasa ada yang kurang jelas, ya apalagi kalo orang lain yang baca?






Udah? Udah nih dua itu doang masalahnya? Belum sissss....itu mah masalah standar. Kalo yang di bawah ini nih, yang jadi masalah banget buat gue, ahahaha 




Ketiga: Plagiat
Ada lho, orang yang gue interview, resume kerjaannya bagus, pengalamannya oke, diajak ngobrol pun personality-nya passionate gitu. Pas disuruh nulis, eh...ketauan kalo tulisannya plagiat. Semua cuma copy paste dari beberapa artikel yang udah ada di internet, disambung sambungin aja. Sampai dia lupa menghapus nama narasumber yang kebawa dari artikel comotannya. Nah lhooo, ketauaaan! Hahahaha..
Ada juga anak baru lulus gitu, ya. Sampe minta tolong ke temen-temennya buat ngelamar ke kantor gue. Begitu diminta tes nulis, yha..plagiat kok hampir satu artikel? Ini mah copy paste doang, sis. Kalo nggak niat jadi penulis, nggak perlu sampe minta tolong untuk dapet kerjaan jadi penulis kalik. Ya nggak? :)




Keempat: Nggak Bisa Nulis Bahasa Indonesia
Poin ini gue miriiiis banget. Bener-bener nggak enak rasanya kalo ada yang disuruh tes nulis, bilangnya: aku kurang bagus di Bahasa Indonesia.
Gaes...
Gini yaaaaa. Kantor gue memang multinasional, ngomong Bahasa Inggris ya day to day, lulusan luar negeri banyak, bikin presentasi juga pakai Bahasa Inggris.
Tapi, pembaca tulisan dari hasil kerja ini tetep orang Indonesia. Jadi, mau lo sejago apa pun Bahasa Inggris, kalau lo nggak bisa Bahasa Indonesia, then you'll be a trouble. Masa iya setiap mau bikin sesuatu, harus diajarin Bahasa Indonesianya apa? Masa iya lo harus selalu didampingi sama tim yang bisa Bahasa Indonesia untuk MENDUKUNG KARIR LO?
Nggak adil, man. Sayangnya di Indonesia, kemampuan buat menulis dan bicara fasih dengan Bahasa Inggris itu dicari. Tapi kalau melihat kenyataannya sekarang, bahwa banyak orang yang mengira 'loh' adalah kata percakapan baku--padahal yang benar adalah 'lho', mendingan di persyaratan rekrutmen dicantumin bisa bicara dan menulis dengan Bahasa Indonesia yang baik dan benar.

Sedih...
Mesti diapain ya, generasi selanjutnya buat cinta dan mau menggunakan Bahasa Indonesia? Sekarang, buku aja yang dicari yang Bahasa Inggris, versi Bahasa Indonesia dianggep norak, baku, nggak asyik. Padahal, di buku Bahasa Indonesia itulah lo bisa belajar banyak kosakata Bahasa Indonesia lainnya. 

FYI, ada lho, orang yang nggak tau bedanya SANKSI dan SANGSI. Makasih ya, Bro. Anda semakin membuka mata saya bahwa generasi Indonesia sekarang makin menyedihkan soal Bahasa :(
Ya gue juga nulis blog pun suka pake Bahasa Inggris sih, tapi gue juga bisa nulis pake Bahasa Indonesia. Lebih fasih malah, caelah x) 

Semoga segera ada yang mau perhatian juga sama masalah ini...pengen banget generasi cimit-cimit selanjutnya nggak lupa sama bahasa negaranya sendiri. 
 



Tidak ada komentar:

Posting Komentar