Senin, 05 Januari 2015

MPASI Jalan-Jalan..Rempong? Mayan :p

MPASI..
satu mainan baru yang gue lagi dalam fase 'bingung'. Karena segala gala serba pengen tau, segala gala pengen dicoba.
Dalam beberapa bulan ke depan, si mamak ini udah kangen sama bandara dan naik pesawat dan main-main ke kota lain, hehehe. Makanya bulan lalu booked flight buat bertiga ke suatu tempat (ceilee..sok rahasia, males deh :p).

Nah, di hari liburan itu, kalo nggak salah si bayik umurnya udah hampir setahun. Hampir, ya. Jadi makanannya tencu masih mesti dibikinin kheuseus.

Berhubung gue percaya practice makes perfect *uhuk..pencitraan*..maka gue pun bikin sesi latihan MPASI jalan-jalan. Pertama adalah, bawa si bayik ke pusat perbelanjaan non-mall. Kenapa? Mall mah gampang kalik nyari tempat nyaman buat bayik. Kalo non-mall? That's even challenging.

Kemaren, gue bareng nyokap dan si suamik main-main ke Thamrin City. Tentu dengan tujuan cari jilbab juga, hahaha :D So, inilah jadwal MPASI jalan-jalan perdana ala baby D:

Jam 6 pagi, nyiapin sarapan si bayik, yang pagi itu adalah Pepaya. Oh it's an easy peasy fun one! Udalah pepaya gampang ngolahnya, enak rasanya, si bayik suka, sudalah. Sambil gue ngukus ubi kuning dan buncis+ketimun buat makan siang. Ubi yang dikukus cuma sepertiga dari ubi ukuran kecil, diblender, lalu masuk deh ke baby cubes (seperti apa baby cubes? Google aja, yah). Si buncis dan ketimun juga diblender setelah dikukus, lalu langsung disaring, masuk juga ke baby cubes. Praktis!

Put all the cubes inside a small container. Gue pake tempat susu dari Tupperware, agak pipih tinggi gitu, tutupnya merah. Muat kira-kira 4 baby cubes, deh. Terus bawa juga satu tempat makan tupperware pipih+sendok makan Pigeon, sama 1 air mineral botolan. Simpen semua di cooler bag bagian atas (gue pake Gabag picnic series). Gue juga bawa ASIP di botol sebanyak 40ml, ditaro di dalem thermal pocket-nya Gabag, plus ice packs 2.

Sampe Thamrin City, sekitar jam setengah 11. Gue cuma punya waktu 2 jam buat belanja. Yang akhirnya apa? Molor.... si bayik udah keburu cranky marah-marah. Kami pun segera makan siang di D'Cost, sambil nyiapin makan si bayik. Tentunya ada drama!

Babycubes ternyata nggak serapet itu buat nyimpen makanan secair blenderan buncis+ketimun. Tumpah deh sebagian ke dalem Tupperware tutup merah :(. Besok-besok cairan harus dibawa pake cup ASIP. Kebetulan gue punya Avent yang asli, seal-nya kuat banget. Beli deh :p

Untuk karbo, gue bawa ubi di 2 baby cubes, cuma kepake 1 cube, dan si bayik cuma makan setengahnya, karena udah keburu ngantuk! Hhhhh...Ubinya juga lupa gue saring, jadinya masih agak kasar dan butuh the whole ASIP buat ngencerin. Another lesson: bawa makanan yang udah teruji cara mengolahnya dan disukai si bayik. Ubi kuning ini kebetulan pertama kali gue kenalin ke si bayik. Jadi dia nggak terlalu khidmat lah, nyobainnya.

Setelah itu, dia nyusu sebentar, air putihnya dia cuma minum dua sendok kalik, terus dia tidur. Gue lanjut nyari barang lagi bentar, abis itu ke Grand Lucky SCBD buat beli sayur mayurnya dia lagi.

Sampe rumah, tepar surepar luar biasa! Capek gila bawa bayi jalan-jalan masih ASI dan lagi MPASI. Padahal gue packingnya udah dari sehari sebelumnya, not even semalem sebelumnya, lho. Tapi tetep aja :(

Baiklah, next time will be better.
Ke mana lagi belajar MPASI jalan-jalan si bayik? Tunggu aja yah update-nya hahaha :p

Tidak ada komentar:

Posting Komentar