Selasa, 17 Februari 2015

Saluran ASI Tersumbat? Oh Noooo!

Yaelah, lebay amat ya judulnya? Hahaha..
Tapi kira-kira emang gitu sih, reaksi gue waktu ngalamin saluran asi tersumbat ;)

Alkisah seorang temen kantor gue, yang berhenti nyusuin pas anaknya umur 10 bulan. Katanya sebelum itu, payudaranya membengkak selama beberapa hari. Didiemin karena kirain cuma kelenjar membesar, tapi suatu ketika pas dipompa keluar darah :( abis itu dia takut buat nyusuin, surut deh ASI-nya.

Dugaannya itu mastitis yah. Tapi, temen gue nggak ngalamin kena demam segala. Dia bilang sih, ini namanya saluran ASI tersumbat tapi nggak parah. Dia sempet ke dokter dan dikasih antibiotik, tapi dokternya bilang, sebenernya pengobatannya cuma massage dan kompres air hangat beberapa kali.

Cerita temen gue bikin gue prihatin, tapi nggak panik lah. Karena kalo dari kronologisnya, temen gue cuma mompa kalo di kantor, kalo di rumah memang nggak pernah mompa. Sementara gue SAAT ITU mompa tiap hari, tiap 2-3 jam sekali. Tekun bin rajin lah.

Lalu gue kena cacar. Tiga minggu nggak nyusuin, jadwal mompa pun berantakan karena gue males. Selain karena cacar bikin demam, ribet juga sama bintil-bintilnya takut kena. Abis itu ASI-nya harus dibuang pula. Lengkaplah paket kemalesan gue.

Kira-kira dua minggu setelah sembuh cacar dan mulai menyusui, PD gue ada titik yang mengeras sebagian. Selama dua hari gue pikir cuma saluran ASI yang belum keluar. Jadilah satu hari gue pijet setiap pumping. Eh malah makin bengkak sebesar dan sepanjang semar mendem ukuran standar, lah.  Dududududu...kenalan deh sama si saluran ASI tersumbat.

Nanya-nanya ke temen gue tadi, browsing sana sini, solusinya ya balik lagi cuma kompres dan massage. Pulang kantor akhirnya gue langsung kompres air panas, besok paginya sebelum ngantor dan malam setelah pulang gue kerjain. Alhamdulillah akhirnya melunak dan kempes setelah rutin dikerjain itu ritual selama tiga hari.

Kan udah berlalu sebulan yah, dari kejadian di atas. Gue mulai nyusuin rutin, mompa di kantor lancar walaupun nggak bisa sesering dulu. Ada perubahan tempat duduk yang bikin gue kehilangan privasi saat mompa. Jadi mesti penuh strategi kalo nyari ruangan buat pompa. Plus kerjaan lagi segabrugan banget. Nggak sempet deh rutin mompa. Kalo dulu 4-5 kali mompa, kali ini paling 2-3 kali lah.

Belum lagi kalo pergi sama D Kecil. Dari ke mol sampe ke rumah sodara. Ya baru berasa repot aja kalo masih harus mompa ASI dan nyiapin MPASI. Tasnya dan ice gel yang dibawa banyaaaak...berat bok, huhuhu.

Di rumah, gue juga mulai rada males pumping, nih. Semua karena D Kecil nyusunya kuat kalo nyusu langsung. Si D Kecil juga makannya udah 3x sehari. Minum ASI nya otomatis berkurang. Udah berasa deh, dia nggak kenyang kalo dikasih ASI doang buat ngeganjel perut. Pasti di jam makannya dia gelisah, lapar. Makanya minum ASInya pun nggak seheboh dulu.

Nah, beberapa hari lalu, PD gue (tempat yang berbeda dari sebelumnya) keras lagi di beberapa titik kelenjar. Nggak ada demam, nggak ada apa-apa. Gue coba massage dikit, agak berkurang tuh. Tapi tetep aja masih brinjilan (bahasa apa itu?).

Itu hari Minggu malam, di mana seharusnya gue tidur lelap buat menyambut Senin, yiaaa. Setelah nyusuin D Kecil dengan PD yang bengkak, gue langsung pumping sambil massage bagian yang mengeras. Ternyata, setelah nyusuin pun si PD masih 'nyisain' 60ml ASI! No wonder yaa dia jadi kayak menyumbat. Lha sisanya pun bisa buat minum isengnya si bayik. Hadeuhhh...bahaya ini.
Memang gue disuruh rajin pumping kali yaa. Alhamdulillah ASI ngucur deras meski pun si bayik udah MPASI heboh (baca: udah mulai kenal protein lalala). Banyak yang bilang setelah 6 bulan, jumlah ASI menurun drastis. Kalo di gue nggak begitu terbukti rupanya. Ya, memang jadwal 'penuhnya' rada molor. Itu yang bikin jumlah kantong pompaan berkurang. Dari biasanya sehari dapet 7-8 kantong, sekarang 4-5 kantong. Nggak separah yang gue bayangkan.

Pun si bayik masa nyusunya masih on and  off. Kadang bisa setengah jam, bisa juga cuma 10 menit atau kurang. Bener-bener sudah mendewasa dia, jadi kebutuhan ASInya memang berkurang :')
Pelajaran ini yah, buat gue untuk lebih merhatiin kondisi begini-begini. Namanya ngASI, jangan diturutin malesnya :)
Sekarang gue paham perasaan emak-emak di luar sana yang nggak sukses ASI eksklusif sampe S3. Ada godaan yang namanya rasa bosan, sih. Mau seheboh apa pun pas awal nyusuin, masa males ini akhirnya ada juga. Tapi kalo sampe saluran ASI tersumbat beberapa kali, duh..serem juga nih. Udah ngeri duluan mikirin efek jangka panjangnya, huhuhu. 

Yuk lah, pumping lagi!