Senin, 20 April 2015

MPASI Homemade Versi Saya

Apparently, I'm a bit crazy when it comes to my baby's consumptions.
My ambitions and ego are always in control xp

Tau kan, cerita MPASI yang no gula garam sampe umur 1 tahun? Ya, gue juga nerapin itu ke MPASI si bayik. Bukan karena sok ikut-ikutan tren, tapi emang pernah ngalamin nikmatnya badan enteng ketika makan minim gula dan garam. Sehat lah, rasanya. Nah, tapi...gue lalu kebablasan, hahaha! Kok selain gula sama garam, gue pengen lebih strict lagi duluyaa, tentang beberapa hal lainnya :p kayak yang beginian, nih:

Beras Putih

Tiap hari harus makan nasi, kalo nggak kena nasi nggak kenyang. Karena rada serem juga sama kalimat itu (kesannya addictive bener tuh nasi putih), gue memilih buat menerapkan pengenalan segala jenis karbohidrat untuk sehari-hari. Jenis karbo tiap hari dirolling, antara oatmeal, ubi ungu, ubi kuning, jagung, kentang, singkong (kalo lagi ada), baru deh beras putih. Sejauh ini, si bayik kurang suka sama beras putih. Beras merah apalagi, hahaha.

Perkara karbo ini sempet dipertanyakan sama sepupunya tetangga gue (elaah, jauh amat yang komen). Dia meragukan kebutuhan karbohidratnya, apakah cukup? Gue paham sih, sebagai warga negara pecinta nasi, emang rada sulit nerima kenyataan bahwa, karbo itu bisa dari mana aja. Pengennya ntar si bayik bisa gampang adaptasi sama makanan dengan karbo selain beras putih, mengingat sekelilingnya kebanyakan nasi minded, hehehe.

Keju
Gue  dari bayi 6 bulan kayaknya udah dikasih keju, deh. Makanya pas udah gede tulangnya jadi besar dan badan bongsor. Tadinya gue sempet happy dan mau ngikutin metode yang gue alami ini. Tap.pi. Keju kan ada garamnya. Keju kan olahan susu sapi, ya? Sama aja dong, nggak ngasih sufor tapi ngasih keju? Eh, apa nggak? 

Berdasarkan kegalauan tersebut, gue memutuskan untuk tidak menggunakan keju sama sekali sampai entah kapan. Hehehe. Terus nggak enak dong, makanannya? Nggak ada garem, gula, keju juga nggak. Keju bisa bikin berat badan bayi nambah, lho. Nggak mau? Biyarin lah, beratnya juga udah cukup kok, si bayik :p

Butter
Sama aja nasibnye sama si keju. Jadi...buhbye!

Minyak
Tumis? No. Fried? Apalagi malih. Baking oil? Asal nggak nyentuh adonannya nggak papa (lah terus ditaro di mane minyaknya?).
Ada ibu-ibu yang berani untuk ngasih anak bayi 6bulan+ nya bawang goreng sedikit, atau menumis bawang sebagai bumbu. Kalo gue, nggak dulu, deh. Tumis-tumisan nanti aja kalo udah 1 tahunan, yah. Sekarang cukup kukus dan sedikit panggang aja.
Alasannya? Menurut gue, minyak punya kredibilitas kurang baik dalam hidup, hehehe. Kalo orang dewasa aja nggak boleh kebanyakan makan gorengan, apalagi bayi. Menurut gue lho, ya.

Tepung Terigu
Hehehe...satu lagi, nih. Gue kurang sreg sama bahan makanan yang satu ini. Sebelum hamil, gue jalanin program clean eating yang hanya makan real food. No processed ingredients semacam tepung terigu ini. Kalo tepung beras putih atau tepung mocaf, gue masih pake yang organik. Karena memang cuma dikeringin dan tumbuk. Kalo tepung terigu, gluten-nya cukup tinggi. So, bhay for now.

Palagi, ya?
Paan lagi?
Oh!

Karena pusying banyak bahan makanan yang gue nggak bisa pake buat MPASI si bayik, gue pun iseng-iseng bikin eksperimen masakan. Pokoknya yang enak, bergizi dan beberapa bisa difrozen, manakala gue ke kantor bisa digunakan dengan sejahtera sama eyangnya si bayik.

Berbekal berbagai buku MPASI dan follow akun IG BLW maupun toko organik, inilah kreasi sayah...



Kiri atas: pisang siem+alpukat organik+pepaya california+ground flaxseed. Sakseys bikin si bayik pup-nya lancar
Kanan atas: pancake tanpa tepung-tanpa gula, tapi pake butter. Enak banget walopun sempet goshyong awalnya. Ini menu sarapan gue, sih. Hahaha. Buat latihan kalo si bayik udah 1 tahun lebih.
Kiri bawah: bakso printil ikan. Isinya ikan lele campur gurame (kalo gak salah), bawang putih dan tepung beras putih. Ini bisa difrozen dan si bayik doyian.
Kanan bawah: organic troops sayah! Beli di Dapur Organik Depok.

Pertanyaan umum: ngapa sik sok-sokan pake organik? Asal beli di tukang sayur juga organik, kan?
Ya bukan laaaah...
Organik itu sayurannya ditanam di tanah yang masih virgin, belum diolah untuk apapun. Jadi murni banget. Tanpa pestisida pastinye, dan bebas suntikan GMO. 
Mihil? Ya meyen, tapi untuk grains dan seeds, sebenernya satu pak, contohnya sesuatu bernama Millet di foto, itu bisa entah berapa belas kali makan. Berapa puluh pun bisa. Apalagi si Millet itu akan digiling dulu sebelum dimasak. Eaaa makin hemat.

Terus di foto itu ada Natural Baking Powder! Apakah gue akan memberikan si bayik zat tersebut karena organik? Tentu saja, TIDAK UNTUK SAAT INI. Waduh, galak amat pake capslock x)
Ntar kalo dia 1 tahun mungkin, tapi kalo sekarang, biar buat emaknya eksperimen ajalah. Kali aja bisa bikin kue tart organik, kan anaknya juga yang syeneng.

Buat semua peralatan itu emang mostly gue beli di Dapur Organik Depok. Bisa delivery langsung ke rumah. Kalo sayuran, gue biasa pesen di Warung Kebunku. Kali aja ada yang mau coba? Silahkan intip IG mereka, yaa. Nggak diendorse kok gue, tapi beneran testimoni pelanggan :)

Selamat ber MPASIZILLAAAAA~~~

2 komentar:

  1. Gambarnya terpotong gituuu... Terus jadi pengen kembali makan sehat ih *huhuhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, sekarang udah dibenerin, hehehe. Padahal pas nulis, gambarnya pas. Sana gih, mulai pesen sehat-sehatan lagiii

      Hapus