Kamis, 21 Mei 2015

MPASI dengan Alergen, Belum Tentu Alergi

wonderfulifeinhijab.blogspot.com

Buat buibu, ngasih MPASI itu pasti hati-hati.

Takut nanti bayinya cenderung suka rasa yang enak, khawatir lambung belum kuat, sampai ngeri kalo ternyata memicu alergi.

Ada buibu yang mengacu ke situs tertentu sebelum ngasih variasi makan ke anaknya, simply buat ngeliat makanan A udah bisa dikonsumsi belom.

Gue termasuk gitu, tapi nggak sepenuhnya diturutin. Ngikutin dokter aja sih, kan dibilangnya kalo bayi menunjukkan gejala alergi, belum tentu beneran, tapi bisa aja belum kuat pencernaannya. So, ya gede-gedein nyali ajalah buat nyoba, hehehe...

Sejauh ini, makanan yang kadang bikin orang tua worried adalah:
- Kuning telur
- Ikan laut
- Kacang-kacangan
- Gluten
- Lemon

Berikut ini pengalaman gue ngadepin makanan alergen

Kacang Hijau
Ini dia makanan alergen pertamanya Dhafin. Ngasih Dhafin kacang hijau di umur 6 bulan 2 minggu kalau nggak salah. Direbus, terus dibikin pure. Hari pertama, gue sama nyokap mikir, kok si bayik bentol-bentol tapi nyamuknya nggak kelihatan, ya? Hahaha, asli clueless banget, namanya juga rookie. Hari kedua, bentolnya makin besar (nambah jumlah dikit) dan mengeras. Langsung TENG! ini mah namanya alergi. Stop deh itu kacang ijo dan diganti dengan karbo lainnya.

Baru coba lagi pas Dhafin umur 11 bulan. Empat hari berturut-turut, nggak ada bentol sama sekali. Alhamdulillaaaah...ternyata emang karena pencernannya belum kuat kemarin itu.

Kuning Telur
Ngasih Dhafin di bulan ke 8 kalau nggak salah. Hari pertama lanchar. Kedua lanchar! Ketiga..dwewew..bentol-bentol besar dan keras di sekitaran tangan. Baiklah, stop dulu makan telurnya.

Begitu Dhafin umur 10 bulan 2 minggu, dicoba lagi makan telur. Boro-boro empat hari, ini ENAM hari berturut-turut dan tidak ada bentol. YEAY! Dia bisa deh, makan omelette atau gluten free pancake :D

Couscous
Ini adalah pasta gandum semolina. Beda jenisnya deh, sama pasta gandum biasa. Semolina ini sebenernya bagus, sih. Cuma gluten-nya itu lumayan. Dhafin makan couscous pas umur 8 bulanan. Lalu dia bentol-bentol kecil. Hhhh....
Pas umur 10 bulan, dicoba lagi. Alhamdulillah reaksi alerginya udah nggak muncul. Horeh!

Salmon
Seinget gue sih ngasihnya nggak jauh dari waktu ngasih telur di awal. Sekitar 8 bulan 2 mingguan gitu. Reaksinya langsung terlihat dalam 1 hari, bentol beruntusan sekujur betis. So far, ini yang paling mengerikan reaksi alerginya. Cut off deh salmon. Ngeri banget. Meskipun omega 3-nya buanyak, gue masih bisa ganti pakai flaxseed.

Sampai sekarang Dhafin belum dikasih lagi salmon, karena...

Tuna
Baru banget ngasih Dhafin tuna pas umurnya 10 bulan 3 minggu. Yaitu tepat setelah percobaan kedua kuning telur berhasil. Hari pertama, makan tuna pas lunch dan dinner. Baik-baik aja. Hari kedua, diulang lagi, tuh. Besoknya, bentol-bentol besar dan keras. Tapi, nggak semengerikan salmon reaksinya. Ya udah, ikan laut (kecuali dory) distop dulu dalam beberapa bulan.

Lemon
Ini bukan makanan pemicu alergi, sih. Tapi kadang kan orang tua suka takut lambung anaknya nggak kuat. Lemon ini cuma pernah dikucurin pas Dhafin lagi nggak enak badan. Sekedar booster vitamin C dan pereda batuk. Umur 9 bulan ya, kalo gak salah ngasih ini. Separo untuk dicampur ke satu porsi makanan (jadi nggak langsung nyucrup --maafkan istilah yang saya pakai-- ke buahnya), hanya satu kali sehari. Alhamdulillah baik-baik aja.

Buat buibu yang anaknya lagi berMPASI ria, monggo kalau berkenan, dicoba metode kayak gini. Nggak perlu takut lah ngasih makan makanan yang berisiko alergi. Kita harus nguji juga kan, kemampuan lambung anak, biar lebih kuat nantinya.

Selamat berMPASI sehat!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar