Rabu, 24 Juni 2015

Konstipasi atau Sembelit, Penyebab dan Solusinya

Ciyeh, gaya bingit ya judulnya? Hahaha...
Abis sebagai emak-emak yang punya anak berkebutuhan serat tinggi, gue sempet akrab sama masalah bayi sembelit. Kalo baca di internet atau majalah, bayi sembelit itu cara ngatasinnya kan makan sayur yang banyak, yah. Terus, menghindari buah A, buah B, sayur A, sayur B, etc.

Ada yang bilang kalau bayi sembelit jangan buru-buru dikasih pencahar. Ada yang bilang gapapa. Bingung, deh. Ciri khas emak-emak jaman sekarang banget lah yaa, kebanyakan info malah jadi bingung. Lagipula, apakah informasi di internet dan majalah itu sepenuhnya bisa diterapkan ke bayi kita? Belum tentu juga.

Kapan Sembelit Bermula?
Umumnya bayi sembelit itu dimulai ketika dia mulai makan makanan padat, yaitu pas dia 6 bulan. Makanya MPASI itu kan diusahakan seencer mungkin. Lha wong pencernaan bayi masih secimit, biasanya cuma kena ASI, sekarang mesti mencerna sayur/buah/ceralia. Jelas si pencernaan bayi itu butuh adaptasi, dong?
Persisnya kalo pengalaman gue, si bayik sembelit masuk umur 7 bulan. Selama 4 hari dia sembelit, udah dikasih probiotik tetes (5 tetes sekali minum), masih juga nggak pup. Akibatnya, dia gelisah, nggak bisa tidur. Asli, jam 12 malem melek ces pleng sampe jam 7 pagi, bahkan sampe jam 10 pagi! Kasian kan bayinya. Selain dianya capek, gue khawatir sesi begadang ini akan mempengaruhi pertumbuhannya. Begitu sampe dokter, ya udah, dikasihlah pencahar. Sedih banget lihat dia kesakitan setelah kena obat pencahar. Tapi, pelajaran deh buat gue. Harus lebih seksama bikin menu makanan buat dia.

Menurut dokter anak gue, Dr. Eva Jeumpa, beberapa makanan yang bikin pup bayi lebih keras adalah:

Wortel
Selain mengandung nitrat, ternyata wortel juga bikin sembelit. Emang sih, pas 7 bulan itu anak gue lagi dikenalin sama wortel. Sistem makan 4 hari itu. Jadi okelah, kebayang.

Kentang
Kalo ini gue rada nggak paham, dan kayaknya di anak gue nggak terlalu pengaruh kentang sama pup keras. Karena setelahnya, setiap dia makan kentang, nggak pernah pup-nya jadi keras.

Dari pengalaman gue, yang bikin sembelit adalah:
Daging Sapi
Mungkin belum banyak yang tau, kalau tubuh manusia mencerna daging sapi itu butuh beberapa hari melalui proses pembusukan. Seinget gue sih 3 hari. Jadi, kita sebaiknya jangan tiap hari makan daging sapi. Seminggu 2 kali dengan jeda 3 hari udah cukup.
Nah, kalo di kita aja lama dicernanya, gimana sama bayi? Kejadian di anak gue. Kalo dia abis makan daging sapi sehari, besoknya belum tentu pup. Lusanya biasanya dia baru pup. Itu aja rasanya udah kebat kebit, aslik.

Kue/Muffin/Cupcake/Pancake
Gue sempet bikinin cupcake buat anak gue karena dia memang udah naik tekstur makanannya. Cupcake-nya padahal udah gluten free, gue pake tepung mocaf, terus nggak pake butter or milk. Tapi setelah itu rada seret nih pup-nya.

Nasi
Bukan beras lho, yaaa. Nasi. Kebetulan anak gue udah makan nasi. Balik lagi, ini permasalahan naik tekstur. Begitu memadat sedikit, pencernaannya caper minta diperhatiin, hehehe.

Kurang Minum
Bayi kalo udah 6 bulan kan udah harus dikenalin ke air putih, ya. Terus minumnya (katanya) 250ml per hari. Nah, kalo bayinya belum mau minum air putih? Kan masih ada ASI. Jadi buat bayi ASI, nggak terlalu masalah sih, karena bisa diminum sesering mungkin. Lain cerita kalau bayi sufor. Sufor kan cuma boleh dikasih 4 jam sekali. Selain dari itu, ya minum air putih. Mungkin ibu-ibunya bayi sufor yang perlu lebih rajin ngasih air putih biar nggak sembelit.



Hmm..gue nggak tau lagi nih, ada penyebab bayi sembelit lainnya, nggak? Yang gue alami cuma lima itu aja (selain kurang minum) soalnya. Pas gue tanya ke Dr. Eva Jeumpa, kenapa bayi bisa sembelit, jawabannya dia simpel banget, cyin.
"Ada anak yang kebutuhan seratnya tinggi, ada yang nggak. Kalau gampang sembelit, berarti kurang sayurnya, atau minumnya," kata beliau.

Gue terusik sih, sama ucapan ini. Masalahnya, perut bayi kan kecil. Masa iya gue jejelin sayur buanyak banget? Ntar porsi karbo sama proteinnya gimana? Porsi buahnya gimana? Porsi cemilan buat ngelatih teksturnya gimana? Dari kekepoan gue itu, akhirnya gue menemukan solusi bayi sembelit (versi gue tentunya), yang sejauh ini berhasil gue terapkan!

Pepaya
Yiaaah, kirain apaan. Taunya pepaya doang? Hahahaha..begitulah. Gue selalu menyelipkan cemilan pepaya minimal 1 porsi/hari buat anak gue. Sempet kelihatan kebanyakan pepaya karena tangannya menguning. Tapi kata Dr. Eva Jeumpa, itu nggak papa karena memang butuh serat.

Flaxseed Giling
Pernah denger biji-bijian yang satu ini? Sumpah ya, ini andalan gue yang ajaib banget. Flaxseed punya serat yang luar biasa tinggi. Tinggal beli 100gram (seharga 20ribu di toko makanan organik), giling dengan blender untuk biji, masukkin ke wadah kaca yang kering. Satu hari, bayi cuma bisa mengonsumsi 3 sdt (sendok teh) flaxseed giling ini. Lebih dari itu, risikonya diare.

Caranya tinggal campur flaxseed ke puree/bubur bayi, jadi deh. Flaxseed nggak beraroma dan nggak ada rasa. Bisa dicampur dalam keadaan mentah ataupun dimasak bareng. Ada 2 jenis flaxseed, golden dan brown. Gue pake yang brown. Tapi katanya yang golden lebih bagus, dan cenchu harganya lebih mahal :)

Wheatgrass
Heyaaaa..apa pula ini? Ituuu, rumput gandum yang lagi hits di kalangan pecinta organic. Mahal ya? Iyaaa gitu deh. But hey, jangan bilang gue sok hedon ngasih makan anak wheatgrass, karena ini emang ampuh bin ajaib bikin sembelit bayi hilang. Tapiiii, belilah wheatgrass cair yang dibekukan (ada di Verdure Bali namanya), atau yang cair di gerai-gerai organik. Hindari wheatgrass bubuk, karena udah diproses terlalu panjang.

Untuk wheatgrass ini, gue pake yang cair dan dibekukan. Satu cube wheatgrass setara dengan 1kg sayuran. Wheatgrass beku ini dicairkan dulu dengan dicelupkan ke segelas air suhu ruang. Terus cukup ambil beberapa sendok makan bayi buat diminum sama bayi. Sejauh ini, 4-6 sdm bayi setiap waktu makan, berhasil bikin anak gue pup di kala sembelit. Biasanya satu bungkus wheatgrass beku itu isinya 10 cube, harganya 130ribuan. Lo bisa cairkan satu cube untuk 2-3 hari, dan tidak perlu tiap hari bayi dikasih wheatgrass.

Nectarine
Ini adalah buah ajaib dengan harga ajaib. Gue kalo beli nectarine cuma 2 biji dalam dua minggu atau bahkan sebulan. Mahal bok! Cuma asli, cesplenggg sodara sodaraaa. Nectarine ini rasanya manis, punya dua jenis. Warna kuning dan putih. Gue biasanya beli yang warna kuning, karena cenderung lebih manis ketimbang yang putih (kadang suka asem).

Cara makannya? Belah nectarine jadi dua, buang tengahnya, kukus 5 menit aja cukup, angkat, buang kulitnya. Silahkan dicemil si bayik, deh. Untuk bayi yang masih 6 bulan, boleh diblender karena buah ini berserat. Sekali lagi, belilah buah ini kalau perlu aja kalo nggak mau boros ya, sis. Daripada ke dokter? Lebih boros lagi, bukan?

Cukup terbukti kok, sampai sekarang nggak pernah ke dokter lagi untuk urusan sembelit. Cuma, daily basisnya anak gue emang makan sayurnya juga buanyak. Dia bisa tuh, ngemilnya pokcoy satu bonggol dikukus lalu diblender, hahaha. Orang dewasa aja kenyang, ya? Yah, semua demi memenuhi kebutuhan serat anak gue yang ternyata cukup tinggi.

Silahkan dicoba buibu, semoga berguna yeaaa :D

Senin, 01 Juni 2015

11 Days Maid

Selalu ada drama kalau menyangkut pembantu, betul?
Betchul!
Meski dari dulu gue selalu mendompleng pembantu nyokap buat bantuin rumah gue, tetep aja ngerasain. Waktu masih ngekos juga sempet kena drama pembantu kosan yang males dan absurd. Kali ini, pertama kalinya gue punya pembantu yang nggak sharing sama nyokap. Pengalamannya langsung ditelen sendiri juga, hehehe.

Karena pengalaman ini sangat tidak menyenangkan, gue mau ceritain, hahaha!

Kenalkan, pembantu gue kemarin bernama E. Si Mba'E ini mulai kerja di rumah gue tanggal 18 Mei 2015. Dateng pagi memakai satu stel kaos-celana pendek stripes hitam putih, ada gambar Mickey Mouse-nya, sendal putih sol tebal, sirkam di kepala, gelang (seperti) emas, kuku panjang, tas LV palsu warna pink coklat, dan ransel. Awalnya gue mikir, rapi amat si Mba'E ini. Apa iya bisa kerja?

Mba'E bertugas mengurus rumah tangga sekaligus mengasuh si bayik. Banyak kerjaannya? Nggak juga. Soalnya tugas nyuci, setrika dan ngepel pagi sudah dilakukan sama Mba'I, pembantu gue yang pulang hari. Mba'E tugasnya cuma gantiin popok (kalo gue nggak ada), masak MPASI, nyuapin, nyiapin air mandi dan beresin kehebohan mandi. Tapi nggak mandiin bayik? Nggak. Karena gue masih belom percaya.

Hari pertama dia nyuapin bayik, dia mau nggendong anak gue sambil nyuapin. Gue langsung suruh balik turunin anak gue, makan cuma boleh di kursi. Di sesi makan sore, dia sempet 'ngabur' ke luar rumah buat nyuapin anak gue. Pikir gue, ni orang ngerti nggak sih diomongin?

Adegan ngabur ini berlangsung berkali-kali sampai akhirnya di hari ke-3 gue omelin dia. Reaksinya? Ketawa. Yha! Sopan sekali. Hari ke-dua kerja (maap tadi sempet keskip), dia ijin malem jam 8 ketemu temennya di pasar deket rumah. Alesannya gak masuk akal, tapi gue males ribut, jadi ya udalah. Balik lagi ke hari ke-3, si Mba'E ini hobi banget telfonan. Dia bisa telfonan sambil ngangetin makanan, ngepel, bahkan nyuapin anak gue dan berujung anak gue keselek. Itu pun masih belom mau dimatiin telfonnya sampe gue tereak.

Hhh...

Hari-hari pun berlalu dengan kesenewenan gue sama si Mba'E. Dia suka telfonan dari jam 10 malem sampe jam setengah 12 malem dengan suara super keras. Begitu buka pintu ruang tamu rumah pun udah kedengeran suaranya. Dia nggak malu telfonan sambil tiduran sekalipun ada nyokap bokap atau suami gue lewat. SMSan tiap saat, asli berisik banget tu hp Mito. Dia hampir tiap hari beli pulsa, kalo nasi tinggal dikit dia embat--nggak peduli majikannya udah makan apa belom. Sempet nyetel dangdut super keras, sampe satu rumah penuh musik dangdut, dan akhirnya dengan diplomatis gue bilang: matiin, nggak enak sama tetangga. Padahal gue yang nggak enak dengernya.

Dia juga agak kasar dalam gantiin popok anak gue. Ngelempar clodi kotor ke ember berisi air penuh yang berujung banyak cipratan, hhh... Cuci piring nggak pernah bersih. Piring bekas sarapan labu, dicuci, lalu masih ada sisa kerak labu ketika mau dipake malam harinya. Dia jarang manasin makanan, jadi gue terpaksa membuang makanan basi cuma karena dia males manasin. Dia selalu ngegosongin makanan, bahkan dia sendiri kena minyak panas gara-gara pake api super membara sementara yang digoreng adalah otak-otak dari kulkas (..dan berujung gue ketawain, soalnya udh dibilangin berkali-kali ndableg, ya rasain aja).

Belakangan dia ketahuan menipu (baru 11 hari aja udah pake 'belakangan'). Bahwa sebenernya yang dia ijin buat ketemu temennya cewek di pasar itu sebenernya ketemu cowok. Bahwa beberapa momen beli pulsa di pasar, sebenernya dia belinya di tetangga gue, dan di pasar cuma buat nemuin cowoknya. Bahwa dia pernah minjem uang ke gue dengan alasan buat bayar wisuda anaknya dari kelas 1 SMP ke kelas 2 SMP (yea right!), lalu harus ke rumah bibinya buat nganter tu duit, padahal ketemuan sama cowok itu.

Padahal dia punya suami di Tegal, tukang bakso, buta huruf. Jadi selama ini dia sms-an sama siapa?

Puncaknya dia gue bawa ke kantor karena harus bawa si bayik potong rambut. Udah dibilangin jangan ke luar area kantor gue, eh pas gue meeting, dia bawa bayi gue ke luar kantor. Pas gue mau motong rambut si bayik di Gancit, gue sholat, selesai sholat dia udah ngilang bawa stroller berisi anak gue ke arah balkon. Duh!

Malamnya gue sidang dan kasih ultimatum. Kalo sekali lagi betingkah, keluar. Lalu dia pun memilih untuk keluar saat itu juga (jam 11 malem). Pake adegan sok nangis, tapi pas gue kasih gajinya, dia tersenyum. Asli. Buaya banget tu orang.

Cuma 11 hari lho, dia kerja. Tapi udah banyak cerita ngeselin soal manusia itu. Lega? BANGET! Selama 11 hari hidup gue nggak tenang. Bayar pembantu tapi rasanya kayak miara maling. Emang sih, sekarang super repot lagi ngurus si bayik yang emang maunya nempel terus. Tapi, gue bersyukur bisa segininya deket lagi sama anak gue. Soalnya, kalo digendong si Mba'E, dia kena keringetnya Mba'E yang bau. Jijay, kan?

Ke depannya, gue tetap mau cari pembantu sekaligus pengasuh anak, sih. Cuma, bener-bener bakal selektif, karena belajar dari si Mba'E aneh ini. Hufffftttt

Sekian curhatan dari saya, semoga kalian yang baca nggak ada yah, yang dapet pengalaman kayak gini :)

PS: suami gue udah ngecek daftar pembantu jahanam yang ada di facebook dan sepertinya nama si Mba'E nggak ada. Fyuh, alhamdulillah.