Senin, 01 Juni 2015

11 Days Maid

Selalu ada drama kalau menyangkut pembantu, betul?
Betchul!
Meski dari dulu gue selalu mendompleng pembantu nyokap buat bantuin rumah gue, tetep aja ngerasain. Waktu masih ngekos juga sempet kena drama pembantu kosan yang males dan absurd. Kali ini, pertama kalinya gue punya pembantu yang nggak sharing sama nyokap. Pengalamannya langsung ditelen sendiri juga, hehehe.

Karena pengalaman ini sangat tidak menyenangkan, gue mau ceritain, hahaha!

Kenalkan, pembantu gue kemarin bernama E. Si Mba'E ini mulai kerja di rumah gue tanggal 18 Mei 2015. Dateng pagi memakai satu stel kaos-celana pendek stripes hitam putih, ada gambar Mickey Mouse-nya, sendal putih sol tebal, sirkam di kepala, gelang (seperti) emas, kuku panjang, tas LV palsu warna pink coklat, dan ransel. Awalnya gue mikir, rapi amat si Mba'E ini. Apa iya bisa kerja?

Mba'E bertugas mengurus rumah tangga sekaligus mengasuh si bayik. Banyak kerjaannya? Nggak juga. Soalnya tugas nyuci, setrika dan ngepel pagi sudah dilakukan sama Mba'I, pembantu gue yang pulang hari. Mba'E tugasnya cuma gantiin popok (kalo gue nggak ada), masak MPASI, nyuapin, nyiapin air mandi dan beresin kehebohan mandi. Tapi nggak mandiin bayik? Nggak. Karena gue masih belom percaya.

Hari pertama dia nyuapin bayik, dia mau nggendong anak gue sambil nyuapin. Gue langsung suruh balik turunin anak gue, makan cuma boleh di kursi. Di sesi makan sore, dia sempet 'ngabur' ke luar rumah buat nyuapin anak gue. Pikir gue, ni orang ngerti nggak sih diomongin?

Adegan ngabur ini berlangsung berkali-kali sampai akhirnya di hari ke-3 gue omelin dia. Reaksinya? Ketawa. Yha! Sopan sekali. Hari ke-dua kerja (maap tadi sempet keskip), dia ijin malem jam 8 ketemu temennya di pasar deket rumah. Alesannya gak masuk akal, tapi gue males ribut, jadi ya udalah. Balik lagi ke hari ke-3, si Mba'E ini hobi banget telfonan. Dia bisa telfonan sambil ngangetin makanan, ngepel, bahkan nyuapin anak gue dan berujung anak gue keselek. Itu pun masih belom mau dimatiin telfonnya sampe gue tereak.

Hhh...

Hari-hari pun berlalu dengan kesenewenan gue sama si Mba'E. Dia suka telfonan dari jam 10 malem sampe jam setengah 12 malem dengan suara super keras. Begitu buka pintu ruang tamu rumah pun udah kedengeran suaranya. Dia nggak malu telfonan sambil tiduran sekalipun ada nyokap bokap atau suami gue lewat. SMSan tiap saat, asli berisik banget tu hp Mito. Dia hampir tiap hari beli pulsa, kalo nasi tinggal dikit dia embat--nggak peduli majikannya udah makan apa belom. Sempet nyetel dangdut super keras, sampe satu rumah penuh musik dangdut, dan akhirnya dengan diplomatis gue bilang: matiin, nggak enak sama tetangga. Padahal gue yang nggak enak dengernya.

Dia juga agak kasar dalam gantiin popok anak gue. Ngelempar clodi kotor ke ember berisi air penuh yang berujung banyak cipratan, hhh... Cuci piring nggak pernah bersih. Piring bekas sarapan labu, dicuci, lalu masih ada sisa kerak labu ketika mau dipake malam harinya. Dia jarang manasin makanan, jadi gue terpaksa membuang makanan basi cuma karena dia males manasin. Dia selalu ngegosongin makanan, bahkan dia sendiri kena minyak panas gara-gara pake api super membara sementara yang digoreng adalah otak-otak dari kulkas (..dan berujung gue ketawain, soalnya udh dibilangin berkali-kali ndableg, ya rasain aja).

Belakangan dia ketahuan menipu (baru 11 hari aja udah pake 'belakangan'). Bahwa sebenernya yang dia ijin buat ketemu temennya cewek di pasar itu sebenernya ketemu cowok. Bahwa beberapa momen beli pulsa di pasar, sebenernya dia belinya di tetangga gue, dan di pasar cuma buat nemuin cowoknya. Bahwa dia pernah minjem uang ke gue dengan alasan buat bayar wisuda anaknya dari kelas 1 SMP ke kelas 2 SMP (yea right!), lalu harus ke rumah bibinya buat nganter tu duit, padahal ketemuan sama cowok itu.

Padahal dia punya suami di Tegal, tukang bakso, buta huruf. Jadi selama ini dia sms-an sama siapa?

Puncaknya dia gue bawa ke kantor karena harus bawa si bayik potong rambut. Udah dibilangin jangan ke luar area kantor gue, eh pas gue meeting, dia bawa bayi gue ke luar kantor. Pas gue mau motong rambut si bayik di Gancit, gue sholat, selesai sholat dia udah ngilang bawa stroller berisi anak gue ke arah balkon. Duh!

Malamnya gue sidang dan kasih ultimatum. Kalo sekali lagi betingkah, keluar. Lalu dia pun memilih untuk keluar saat itu juga (jam 11 malem). Pake adegan sok nangis, tapi pas gue kasih gajinya, dia tersenyum. Asli. Buaya banget tu orang.

Cuma 11 hari lho, dia kerja. Tapi udah banyak cerita ngeselin soal manusia itu. Lega? BANGET! Selama 11 hari hidup gue nggak tenang. Bayar pembantu tapi rasanya kayak miara maling. Emang sih, sekarang super repot lagi ngurus si bayik yang emang maunya nempel terus. Tapi, gue bersyukur bisa segininya deket lagi sama anak gue. Soalnya, kalo digendong si Mba'E, dia kena keringetnya Mba'E yang bau. Jijay, kan?

Ke depannya, gue tetap mau cari pembantu sekaligus pengasuh anak, sih. Cuma, bener-bener bakal selektif, karena belajar dari si Mba'E aneh ini. Hufffftttt

Sekian curhatan dari saya, semoga kalian yang baca nggak ada yah, yang dapet pengalaman kayak gini :)

PS: suami gue udah ngecek daftar pembantu jahanam yang ada di facebook dan sepertinya nama si Mba'E nggak ada. Fyuh, alhamdulillah.

2 komentar:

  1. wuaa...ngeri bangeett mbak...nemu pembantu yang begitu dimana??

    Sabarr ya mak...semoga segera menemukan pembantu yang baik... trus selama blm ada pembantu si bayi diurus siapa dong mbak?


    Alhamdulillah..pembantu di rumah selama ini belum banyak berulah.. Semoga jangan.. Ya walo pasti ada kurangnya, seperti nyapu kurang bersih, ngelap masih berdebu, setrika celana kadang agak ngecap kepanasan, cuma menurut saya itu hal2 yang masih bisa ditolerir..selamaaaaa...masih baik banget, sayang, dan deket banget sama anak saya. Walo kadang pernah iri, pas anak saya rewel malam2 dia baru diem setelah digendong dan ditidurkan si embak, huhuhu. tapi gak papalah..setidaknya saya tenang selama meninggal dia bekerja... Semangat ya mbak... :)

    By the way, emang ada yaa daftar nama pembantu jahannam di FB? mau juga dong link nya kalo ada, hi8.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini dapet dari tetangga, sih. Karena dia lihat sepupunya si Mba'E ini kerjanya bagus. Jadi dipikir Mba'E akan bagus juga, hehehe.
      Untuk daftar FB, aku mesti ngubek FB suami nih, hahaha. Coba buka di forum Urban Mama, deh. Di situ sih ada yayasan yang diblack list gitu. Kali aja membantu :)

      Hapus