Rabu, 24 Juni 2015

Konstipasi atau Sembelit, Penyebab dan Solusinya

Ciyeh, gaya bingit ya judulnya? Hahaha...
Abis sebagai emak-emak yang punya anak berkebutuhan serat tinggi, gue sempet akrab sama masalah bayi sembelit. Kalo baca di internet atau majalah, bayi sembelit itu cara ngatasinnya kan makan sayur yang banyak, yah. Terus, menghindari buah A, buah B, sayur A, sayur B, etc.

Ada yang bilang kalau bayi sembelit jangan buru-buru dikasih pencahar. Ada yang bilang gapapa. Bingung, deh. Ciri khas emak-emak jaman sekarang banget lah yaa, kebanyakan info malah jadi bingung. Lagipula, apakah informasi di internet dan majalah itu sepenuhnya bisa diterapkan ke bayi kita? Belum tentu juga.

Kapan Sembelit Bermula?
Umumnya bayi sembelit itu dimulai ketika dia mulai makan makanan padat, yaitu pas dia 6 bulan. Makanya MPASI itu kan diusahakan seencer mungkin. Lha wong pencernaan bayi masih secimit, biasanya cuma kena ASI, sekarang mesti mencerna sayur/buah/ceralia. Jelas si pencernaan bayi itu butuh adaptasi, dong?
Persisnya kalo pengalaman gue, si bayik sembelit masuk umur 7 bulan. Selama 4 hari dia sembelit, udah dikasih probiotik tetes (5 tetes sekali minum), masih juga nggak pup. Akibatnya, dia gelisah, nggak bisa tidur. Asli, jam 12 malem melek ces pleng sampe jam 7 pagi, bahkan sampe jam 10 pagi! Kasian kan bayinya. Selain dianya capek, gue khawatir sesi begadang ini akan mempengaruhi pertumbuhannya. Begitu sampe dokter, ya udah, dikasihlah pencahar. Sedih banget lihat dia kesakitan setelah kena obat pencahar. Tapi, pelajaran deh buat gue. Harus lebih seksama bikin menu makanan buat dia.

Menurut dokter anak gue, Dr. Eva Jeumpa, beberapa makanan yang bikin pup bayi lebih keras adalah:

Wortel
Selain mengandung nitrat, ternyata wortel juga bikin sembelit. Emang sih, pas 7 bulan itu anak gue lagi dikenalin sama wortel. Sistem makan 4 hari itu. Jadi okelah, kebayang.

Kentang
Kalo ini gue rada nggak paham, dan kayaknya di anak gue nggak terlalu pengaruh kentang sama pup keras. Karena setelahnya, setiap dia makan kentang, nggak pernah pup-nya jadi keras.

Dari pengalaman gue, yang bikin sembelit adalah:
Daging Sapi
Mungkin belum banyak yang tau, kalau tubuh manusia mencerna daging sapi itu butuh beberapa hari melalui proses pembusukan. Seinget gue sih 3 hari. Jadi, kita sebaiknya jangan tiap hari makan daging sapi. Seminggu 2 kali dengan jeda 3 hari udah cukup.
Nah, kalo di kita aja lama dicernanya, gimana sama bayi? Kejadian di anak gue. Kalo dia abis makan daging sapi sehari, besoknya belum tentu pup. Lusanya biasanya dia baru pup. Itu aja rasanya udah kebat kebit, aslik.

Kue/Muffin/Cupcake/Pancake
Gue sempet bikinin cupcake buat anak gue karena dia memang udah naik tekstur makanannya. Cupcake-nya padahal udah gluten free, gue pake tepung mocaf, terus nggak pake butter or milk. Tapi setelah itu rada seret nih pup-nya.

Nasi
Bukan beras lho, yaaa. Nasi. Kebetulan anak gue udah makan nasi. Balik lagi, ini permasalahan naik tekstur. Begitu memadat sedikit, pencernaannya caper minta diperhatiin, hehehe.

Kurang Minum
Bayi kalo udah 6 bulan kan udah harus dikenalin ke air putih, ya. Terus minumnya (katanya) 250ml per hari. Nah, kalo bayinya belum mau minum air putih? Kan masih ada ASI. Jadi buat bayi ASI, nggak terlalu masalah sih, karena bisa diminum sesering mungkin. Lain cerita kalau bayi sufor. Sufor kan cuma boleh dikasih 4 jam sekali. Selain dari itu, ya minum air putih. Mungkin ibu-ibunya bayi sufor yang perlu lebih rajin ngasih air putih biar nggak sembelit.



Hmm..gue nggak tau lagi nih, ada penyebab bayi sembelit lainnya, nggak? Yang gue alami cuma lima itu aja (selain kurang minum) soalnya. Pas gue tanya ke Dr. Eva Jeumpa, kenapa bayi bisa sembelit, jawabannya dia simpel banget, cyin.
"Ada anak yang kebutuhan seratnya tinggi, ada yang nggak. Kalau gampang sembelit, berarti kurang sayurnya, atau minumnya," kata beliau.

Gue terusik sih, sama ucapan ini. Masalahnya, perut bayi kan kecil. Masa iya gue jejelin sayur buanyak banget? Ntar porsi karbo sama proteinnya gimana? Porsi buahnya gimana? Porsi cemilan buat ngelatih teksturnya gimana? Dari kekepoan gue itu, akhirnya gue menemukan solusi bayi sembelit (versi gue tentunya), yang sejauh ini berhasil gue terapkan!

Pepaya
Yiaaah, kirain apaan. Taunya pepaya doang? Hahahaha..begitulah. Gue selalu menyelipkan cemilan pepaya minimal 1 porsi/hari buat anak gue. Sempet kelihatan kebanyakan pepaya karena tangannya menguning. Tapi kata Dr. Eva Jeumpa, itu nggak papa karena memang butuh serat.

Flaxseed Giling
Pernah denger biji-bijian yang satu ini? Sumpah ya, ini andalan gue yang ajaib banget. Flaxseed punya serat yang luar biasa tinggi. Tinggal beli 100gram (seharga 20ribu di toko makanan organik), giling dengan blender untuk biji, masukkin ke wadah kaca yang kering. Satu hari, bayi cuma bisa mengonsumsi 3 sdt (sendok teh) flaxseed giling ini. Lebih dari itu, risikonya diare.

Caranya tinggal campur flaxseed ke puree/bubur bayi, jadi deh. Flaxseed nggak beraroma dan nggak ada rasa. Bisa dicampur dalam keadaan mentah ataupun dimasak bareng. Ada 2 jenis flaxseed, golden dan brown. Gue pake yang brown. Tapi katanya yang golden lebih bagus, dan cenchu harganya lebih mahal :)

Wheatgrass
Heyaaaa..apa pula ini? Ituuu, rumput gandum yang lagi hits di kalangan pecinta organic. Mahal ya? Iyaaa gitu deh. But hey, jangan bilang gue sok hedon ngasih makan anak wheatgrass, karena ini emang ampuh bin ajaib bikin sembelit bayi hilang. Tapiiii, belilah wheatgrass cair yang dibekukan (ada di Verdure Bali namanya), atau yang cair di gerai-gerai organik. Hindari wheatgrass bubuk, karena udah diproses terlalu panjang.

Untuk wheatgrass ini, gue pake yang cair dan dibekukan. Satu cube wheatgrass setara dengan 1kg sayuran. Wheatgrass beku ini dicairkan dulu dengan dicelupkan ke segelas air suhu ruang. Terus cukup ambil beberapa sendok makan bayi buat diminum sama bayi. Sejauh ini, 4-6 sdm bayi setiap waktu makan, berhasil bikin anak gue pup di kala sembelit. Biasanya satu bungkus wheatgrass beku itu isinya 10 cube, harganya 130ribuan. Lo bisa cairkan satu cube untuk 2-3 hari, dan tidak perlu tiap hari bayi dikasih wheatgrass.

Nectarine
Ini adalah buah ajaib dengan harga ajaib. Gue kalo beli nectarine cuma 2 biji dalam dua minggu atau bahkan sebulan. Mahal bok! Cuma asli, cesplenggg sodara sodaraaa. Nectarine ini rasanya manis, punya dua jenis. Warna kuning dan putih. Gue biasanya beli yang warna kuning, karena cenderung lebih manis ketimbang yang putih (kadang suka asem).

Cara makannya? Belah nectarine jadi dua, buang tengahnya, kukus 5 menit aja cukup, angkat, buang kulitnya. Silahkan dicemil si bayik, deh. Untuk bayi yang masih 6 bulan, boleh diblender karena buah ini berserat. Sekali lagi, belilah buah ini kalau perlu aja kalo nggak mau boros ya, sis. Daripada ke dokter? Lebih boros lagi, bukan?

Cukup terbukti kok, sampai sekarang nggak pernah ke dokter lagi untuk urusan sembelit. Cuma, daily basisnya anak gue emang makan sayurnya juga buanyak. Dia bisa tuh, ngemilnya pokcoy satu bonggol dikukus lalu diblender, hahaha. Orang dewasa aja kenyang, ya? Yah, semua demi memenuhi kebutuhan serat anak gue yang ternyata cukup tinggi.

Silahkan dicoba buibu, semoga berguna yeaaa :D

2 komentar:

  1. wahhh...pas bangeeettt baca beginian..

    Indikator sembelit itu apa sih mbak?? anak gak BAB sama sekali sesama beberapa hari atau pas BAB anak sakit. Anakq udah mulai MPASI nih, yeayyyy...
    DIa sejak 3bulan tipikal yang jaraaannngg sekali BAB, paling cepet seminggu sekali, paling lama pernah 2minggu, ngeri kan...tapi pas qbawa ke dokter dtanyain ASIX gak? ya, anaknya anak asiX, BABnya keras gak? BABnya kuning lembek, Pas pup dia kayak kesakitan gitu gak? Nggak, pas BAB anaknya ceria2 aja, gak ngeden, gak nangis juga... Ya udah trus kata dokternya gak papa itu mbak, berarti ASInya diserap maksimal sama bayi (emang anakq yang tipikal lumayan gembul itu ukuran anak ASI),
    dan ketika tiba masa MPASI jengg jengg jengg, aq kuwatir dongg...takut BABnya dia ntar gimana...bener aja pas mulai MPASI dia baru BAB di hari ke4 MPASI, tapi lagi2 dianya gak rewel, g nangis, g ngeden pas BAB, dan BABnya g keras...gitu aman gak sih mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya emang tiap anak beda kok, siklus BAB-nya. Kalau ASIX emang nggak perlu khawatir, karena mungkin, dicernanya aja agak lama. Gitu juga soal MPASI. Cuma, kalo udah MPASI harus lebih waspada memang. Karena makanan padat itu seharusnya sih, ada ampasnya. Kalau belum BAB selain karena pencernaan, bisa juga karena porsi. Apakah terlalu sedikit porsinya? Itu pengaruh juga, lho :)
      Di tips aku ini, yang cocok selama anak aku di bawah 10 bulan adalah Nectarine. Itu bisa langsung dibikin puree soalnya. Simple. Coba aja ya :)

      Tapi kalau aman nggak amannya, mungkin bisa tanya second opinion ke dokter lain. Soalnya ada memang tipe dokter yang nyantai akan hal ini, ada juga yang nggak.

      Hapus