Selasa, 28 Juli 2015

My 3 Days Maid

Yep, selesai Lebaran, saatnya drama ART dimulai.
Ada yang mbaknya nggak balik?
Ada yang mbaknya php?
Biasa lah yaa...hehehe

Kalo gue ngalamin punya pembantu baru yang cuma kerja 2 hari, di hari ke-3 minta pulang.
Bisa ditebak pembantu seperti apakah dia? Ya, pembantu yang baru pertama kali kerja, dari kampung banget dan masih amat sangat muda.

Alkisah tetangga gue namanya Bu K, dia punya anak yang tinggal bersamanya, namanya Mbak T. Mbak T ini adalah ibu dengan 1 anak laki-laki bernama BG yang udah masuk SD kalo nggak salah. Nah, Mbak T ini dulu punya nanny yang khusus ngasuh BG. Tapi, si nanny ini ngelunjak. Bisa main nggak masuk beberapa hari. Kalo udah izin pulkam bisa lebih dari waktu yang dijanjiin. Pokoknya seenak udel banget, karena kemungkinan si nanny tau bahwa keberadaannya dibutuhkan.

Tahun ini atau tahun lalu, Mbak T diperlakukan semena-mena lagi sama nanny-nya. Beruntung Mbak T masih disayang Allah. Jadi, dia dipertemukan dengan SS, adik dari pembantu temannya. Si SS ini usianya masih 15 tahun. Muda banget, ya? Tapi kerjanya bagus. Ngurus anak bisa, beres-beres rumah bisa. Intinya SS adalah pekerja yang tekun bin disiplin.

Sebelum Lebaran, SS sempet bilang kalau ada yang mau kerja dari kampungnya. Entah namanya siapa, pokoknya udah ditag sama nyokap gue buat ngurusin baby D. Gue sebenernya bingung juga buat apa ya, punya nanny padahal gue sering di rumah. But anyway, buat jaga-jaga, ya gue iyain aja.

Setelah Lebaran, dateng deh ART bernama DI. Umurnya masih 15 tahun, anaknya kurus, susah makan, soal kerja sih cekatan. DI datang hari Sabtu kemaren jam 10an kali ya. Di hari itu dia kerja, cuma nggak terlalu banyak lah. Gue kasih belajar ngasuh anak dulu dan dia tampak bingung. Bener-bener clueles dan berujung baby D dikasih minum terus sebagai trik buat nenangin baby D selama makan. Ya akhirnya makannya nggak abis, karena si bayik keburu kekenyangan.

Hari ke-2, DI tidak terlalu banyak bekerja, karena kita sekeluarga pergi makan di luar sampai malam. Di mobil dia tidur karena mabok kendaraan. Di mall dia minum air anget terus karena kedinginan. Ya uwis.

Kemaren, DI bangun kesiangan, masih pakai baju semalem. Padahal sebelum tidur udah gue ingetin untuk ganti baju. Takut sakit, takut bau badan, dll. Dia juga butuh waktu lama untuk bersiap diri. Sekitar jam setengah 6, gue minta dia untuk merendam baju kotornya. Dia tiba-tiba bilang mau pulang aja ke Muara Angke, tempat kakaknya kerja. Dia bilang sambil nangis, dia kangen ibunya. Tapi kemudian bilang kalo dia nggak kerasan karena selama ini nggak pernah nginep di rumah orang. Tapi kemudian bilang mau kerja deket kakaknya aja. Tapi beberapa menit kemudian dia bilang dia disuruh kakaknya untuk kerja sebentar aja di rumah gue, lalu ikut kerja sama kakaknya.

Disuruh sabar dia nggak mau. Ngotot mau naik angkot, pas ditanya apa aja angkot yang harus dia naiki, dia blank.

At that moment, gue cuma berpikir, "Gini nih, rasanya punya pembantu abg yang pertama kali kerja. Udah pasti deh, minta pulangnya cepet banget."

Gue pikir masalah ini simpel. Minta pulang, ya sudah, pulang aja.

Tapi anak ini masih 15 tahun.
Tapi anak ini nggak tau jalan.
Tapi yang bawa anak ini (kakaknya si SS), kerja juga dan nggak bisa ninggalin rumah majikannya karena dia ngurus anak kecil.

Duh.

Gue tanyain nomor telefon keluarganya. Dia nggak tau.
Gue oprek hp-nya, dapet deh nomer telepon kakaknya bernama EG. Gue telfonin dan sms nggak ada jawaban. Sementara si DI udah belingsatan.

Gue suruh DI kerja keras hari itu. Nguras kamar mandi, cuci kulkas, ngelap teralis.
Sambil gue diskusi sama nyokap dan Bu K, digimanain ini anak.
Tapi ternyata, dia malem sebelumnya sms SS dan bilang kalau dia kerasan di rumah gue dan mau kerja sampai Idul Adha. Bingung kan lo, mana yang bener?
Diminta sama pembantu gue yang lain buat nunggu weekend biar dijemput kakaknya SS, dia nggak mau. Maunya sore ini pulang.

Gue pun naik pitam.
Ini anak nggak tau dirinya kebangetan menurut gue.

Akhirnya jam 1 siang, dia gue bawa ke rumahnya Bu K bareng nyokap. Di situ dia disidang sama Bu K, dan nyokap di depan SS yang ternyata adalah sepupunya. Muka DI udah pucet. Tiba-tiba dia bilang dia akan dijemput kakaknya dan udah ada nomer kontaknya.

Sumpah.
Ngeselin.

Gue telfon lah kakaknya itu.
Kakanya minta maaf dan curhat kalau dia sebenernya udah ngelarang DI kerja, nyuruh DI sekolah aja, tapi DI ngotot mau kerja. Kakaknya bilang, ya udah belajar sama kakaknya dulu baru nanti cari kerjaan. DI nggak mau, dan ngotot mau ikut kerja sama kakaknya SS. Jadilah dia terdampar di rumah gue dan hanya 3 hari udah minta pulang.

Kakaknya sendiri kerepotan kalau DI numpang di rumahnya, karena dia punya anak kecil. Tapi di sisi lain, kakaknya takut DI bakal nekat kabur. Which is gue juga ngerasain hal yang sama. Ini anak ngeri banget, asli. Tambengnya nggak kira-kira.

Setelah DI disidang dan si kakak janjian sama gue untuk jemput, kami pun pulang. Di jalan pulang muka DI udah nggak karuan. Sampe rumah gue, dia nangis. Gue suruh dia diam di kamarnya, kunci kamar gue ambil, kabel-kabel di kamarnya gue ambil, pintu akses dari kamarnya ke dalem rumah gue tutup. Pintu depan digembok. Gue minta Mba I, ART gue yang lebih lama, untuk jagain supaya dia nggak kabur.

Di situ gue takut banget dia bakal bunuh diri karena malu. Asli.

Kakaknya DI bolak balik sms gue untuk nanya angkutan umum apa yang harus dia naiki. Gue bener-bener takjub. Kakaknya yang tinggal udah lama di Muara Angke aja bingung ke rumah gue. Si DI ini kok sotoy banget bilang kalo dia tau angkot ke Muara Angke? Ngeri banget :(

Kakaknya berangkat jam 2 siang dan sampai rumah gue jam 17.30. Setelah gue jelasin kondisi DI, dia langsung pamit pulang karena takut angkotnya nggak ada. Sekitar jam 7 malem, EG, kakaknya DI yang satu lagi baru membalas SMS gue (bayangin, dari jam 7 pagi gue telfonin, baru jam 7 malem doi nongol). Ya udah, smsan sebentar buat jelasin keadaan, lalu selesai.

Jam 21.30, kakaknya DI yang jemput sms gue, bilang kalau DI sudah sampai dan dia minta maaf sebesar-besarnya karena telah DI telah merepotkan gue.

There.
Nuff said.

Inti dari cerita ini adalah, ternyata emang nggak enak kalo lo udah punya pembantu, baru 3 hari, udah minta pulang cuma karena manja, cengeng, kangen kampung. Meskipun lo udah tau hal tersebut mungkin banget terjadi, tetep bok, rasanya nggak enak. Lebih ke kesel, sih.

Gue sempet bingung juga kalo kakaknya nggak jemput, ini anak mau gue kemanain. Soalnya dia udah keliatan gelisah, kalo kabur, gue yang dicari polisi lagi kan. Ribet suribet deh, pokoknya. Kalo di antara kalian nggak mau punya pembantu gara-gara cerita ini, gue sih dukung, selama memang lo punya support system di rumah yang baik untuk anak dan keluarga. Karena, beneran deh, punya pembantu itu beda sama karyawan. Pendidikan rendah, attitude nggak jelas, keras kepalanya ampun-ampunan. Gue pun berpikir ulang soal mencari nanny baru lagi. Untuk saat ini kayaknya cukup yah. Entah kapan deh mau cari lagi, yang jelas, semoga dapet yang bener-bener baik, jujur, cocok sama keluarga gue, dan kerjanya bagus.

Aaamiiin..

2 komentar:

  1. Haiyaaaa.... pernah banget ngalamin begini, mending kalau tiga hari Far, baru nyampe paginya, siang minta pulang. Laaaah.... kampungnya aja nggak jelas ada di belah mana. Akhirnya dianter balik sama adiknya suami yang sebelumnya jemput dia.... hadehhh... udah kayak pacar aja, dianter jemput, hahaha!

    Sekarang juga masih mbakless nih gue, berusaha bikin sistem yang benar di rumah supaya semua punya tanggung jawab beberes rumah dan menjaga rumah dengan baik. Tapi efeknya sampai kantor capeeek banget. Pigimane dong nih? hahaha.... (kok malah curcol) :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaa....udah kayak ngedate dateng pagi-- siangnya minta pulang x) Kadang mereka nggak ngerti sih yaa (yaiyalah) kalo ngurus transportasi tuh repooot. Mau nggak mau emang harus milih kali Mba, mau capekin badan sendiri atau capek ngadepin ART x))

      Hapus