Minggu, 16 Agustus 2015

Kepagian di Sinou Kaffee Pangpol

Gue bener-bener lagi nikmatin masa-masa jadi ibu rumah tangga. Di rumah ngurus anak, ngerjain hobi, sambil menjalin silaturahim sama temen-temen yang lama nggak kontak. Salah satunya sama si Cungkiooo! 
Dulu banget, waktu awal nikah, gue sering banget jalan sama orang ini, ngehehhe x) 
Bisa hampir tiap hari kita ke mall, makan sushi, jalan-jalan ngalor ngidul, sampe rumah gue (waktu itu kontrakan) masih juga ngobrol lagi dan tentunya makan lagi.
Minggu lalu, kebetulan dia lagi libur juga kerjanya, jadilah kita janjian ketemu di Sinou Kaffee Hausen Pangpol. Kenapa milih di situ? Biar nggak mainstream aja, hahaha. Nggak deng xp 
Pertama, karena Pangpol itu deket sama lokasi side job-an si Cungki. Kedua, kebayang kalo jam makan siang ke Mangia atau Loobie Lobster gitu pasti rame banget, kan.
Karena gue nebeng sama adek gue sampe Sency, jadilah gue naik gojek ke Sinou. Mayan, masih promo, hehehe.
Sampe Sinou, cuma ada satu mobil yang parkir dan itu warna putih. Gue cuek aja dan malah whatsappan di pinggir jalan. Begitu selesai, gue deketin Sinou-nya, taunya tulisannya TUTUP. 
Dang!

Lagi gue celingukan gitu yah, tiba-tiba si mobil putih buka kaca, terus manggil nama gue,
Lah? Taunya itu si Cungki -____- Mana gue tau mobil lo ada yang warna putih? Hahaha...
Padahal itu udah jam 11.30. Gue pun nanya sama mas-masnya yang lagi mondar-mandir. Dia minta gue nunggu bentar, paling nggak jam 12 siang, biar bener-bener siap masakannya.
Oke.
Gue masuk mobil, si mas-nya baru buka sign 'Open'. Sambil nunggu, ngobrol aja deh sama si Cungki sampe jam 12.15. Abis itu kayaknya kondisinya kondusif, akhirnya masuk ajalah, hahaha.
Sinou ternyata berubah dari terakhir gue ke sana, sekitar 2 tahun yang lalu. Lama yhaa! 
Bagian belakang (yang biasa dipake buat nonton bola), dibuka. Entah buat permanen atau cuma temporary. Jadinya lebih enak sih kelihatannya lebih lega gitu. Soalnya interiornya Sinou yang di Pangpol ini kan agak-agak vintage temaram gitu, ya. Kalo dulu kayaknya agak tersembunyi gitu berlorong-lorong.

Gue inget banget dulu pesen makanannya lebih ke pasta pasta gitu. Mungkin karena gue pikir ini dulu resto eropa biasa kali yah. Belakangan (tepatnya setelah masuk Qraved), baru kebayang, eh..iya ya, kan bisa coba makanan 'cantik'.
Lalu yang gue sebut makanan cantik adalah...

Nasi goreng sirloin.
x))
Maafkan, namanya juga ibu-ibu menyusui, hahahaha. Ini udah cantik banget menurut guee.
Maklum lah ya, dari pagi cuma minum kopi, jadi lihat menu ini berasa ketemu jodoh.
Btw, menurut gue bumbunya pas, terus sirloin kotak-kotak tuh enak banget deh dicampur sama nasi goreng. Favorite!

Nah, jadi ceritanya si Cungki kan pesen apa yah..kayak nasi keju gitu, lah. Terus kita yang mikir, kayaknya enak nambah satu menu lagi, cuma makannya berdua.
Beli deh si waffle blueberry cheese ini :)
Gue jatuh cinta sama tekstur waffle-nya. Asli renyah, gurih, enak! Nyampur sama es krim gitu kebayang nggak sih? Enak banget..
Menu ini pun habis dalam sekejap, padahal...gue sama Cungki belom lama ngabisin main courses kita berdua, ngahahaha! *speaking of barbaric ladies*

Abis makan, kita sempet mampir ke lantai 2. Ternyata, agak sedikit abandoned, berasa nggak aktifnya. Mungkin karena masa jayanya Sinou itu emang 3 tahun lalu. Sekarang orang kalo ke Sinou lebih karena nyaman, udah cocok, dll. Karena menurut gue, lo kalo ke tempat ini, bawaannya curhat, ngobrol lama, atau pacaran. Macam gue dan si Cungki nggak sadar ngobrol dari jam 12 siang sampe hampir jam 3 sore aja gitu, hahaha.

Baru sadar setelah hampir jam 3 itu kalo si Cungki mesti beli Chatime buat nyokapnya, yang mana Chatime terdekat adalah di PIM. Baru inget juga kalo dia mesti kerja lagi jam 7 malem, tapi mesti nganter tuh Chatime ke deket rumah guee, lah kan lama? Baru sadar juga kalo gue udah kelamaan nggak mompa hari ituuuu... Untung bisa nyampe rumah jam setengah 6 (setelah mampir PIM tentunya). Untung juga sampe rumah si bayik lagi hausssss. Maaf ya Nak, emaknya me-time sampe lupa waktu, hihihihi *tutup mata*.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar